Membeli Kebersamaan

Sidta

Hari itu tidak berjalan lancar. Urusan di kantor tidak bisa diselesaikan dengan cepat dan saya terpaksa pulang terlambat. Begitu juga Ayah.

“Ketemu di Depok ya, Yah….” kata saya. Kantor kami memang jauh sehingga jarang bisa satu kereta.

“Oke, habis dari stasiun mampir dulu ya…”

Saya langsung mengerti maksudnya. Mampir dulu, adalah kata yang biasa kami pakai saat ingin menebus suatu hal pada Asa. Saat pulang terlambat, terpaksa bekerja di hari libur atau dinas luar, kami akan “mampir dulu” dan membelikannya sesuatu. Kadang mainan, buku, atau kue. Kami berharap pemberian itu mampu mengganti apa yang hilang. Dan memang pemberian-pemberian kami  biasanya disambut Asa dengan gembira.

Di kereta, kami terus berkomunikasi melalui handphone. Berdiskusi untuk memutuskan apa yang kali ini harus kami beli.

“Donat saja, Yah, atau crepes yang choco-cheese…”

“Ah, jangan itu, Mah… belikan puzzle saja…”

“Atau truk  merah yang kemarin dia pegang, di toko mainan deket perempatan…”

Kereta terus berjalan, demikian juga diskusi kami. Tak juga mencapai titik temu. Tentu karena jauh di dalam hati, kami sadar, benda apa pun yang kami berikan, tak akan mampu menebus keterlambatan kami kali ini.

Saya melirik jam tangan, pukul setengah sembilan. Terbayang wajah kecil yang sekarang pasti tengah gelisah. Bolak-balik membuka tirai jendela tiap mendengar deru sepeda motor. Sungguh persis, pikir saya. Tingkahnya benar-benar meniru saya bila sedang gelisah menunggu ayahnya pulang.

“Bagaimana, Mah?” tanya Ayah.

“Tidak tahu, Yah…” jawab saya, menyerah, “Kita pulang saja dulu…”

Kereta akhirnya berhenti di stasiun Depok. Di peron, banyak pedagang menawarkan dagangan. Buku-buku, mainan, perlengkapan berenang, sampai buah kiwi dan mangga kesukaan Asa. Dengan mudah saya dapat berhenti sejenak dan merogoh dompet. Seperti yang dilakukan beberapa ibu. Tapi saya berjalan terus karena perasaan bersalah itu tetap tak dapat dilawan.

Saya teringat saat beberapa kali ditinggalkan Ayah dinas di luar pulau. Waktu berlalu begitu lambat, ingin segera bertemu dan mengobrol. Bercerita ngalor-ngidul seperti yang biasa kami lakukan. Saat itu, apakah saya menginginkan oleh-oleh tas yang akan dibawakannya? Apakah buah tangan tersebut mampu mengobati rasa kangen? Tidak. Yang saya inginkan hanya orangnya, dan waktu kebersamaan yang lebih banyaklah yang mampu menebus beberapa hari kepergiannya.

Bahkan pernah sekali saya agak kesal karena bukannya segera pulang, Ayah malah mampir ke toko untuk membelikan saya oleh-oleh.

Saya yakin Asa merasakan hal yang sama. Maka kami bergegas pulang.

Anak kecil itu belum tidur, dan sambutannya secerah biasanya. Saya mencium dan memeluknya sampai ia jengah dan meronta-ronta di gendongan.

“Maaf ya, Mamah pulangnya telat…”

Ia tidak menjawab. Hanya senyumnya yang begitu indah dilihat dan pelukan yang makin erat. Saya kembali memeluknya. Begitu hangat, begitu dekat.

Kebersamaan adalah sebuah kesempatan yang tak terbeli dengan uang dan hadiah.

42 Comments

  1. missyayuk
    missyayuk June 1, 2012 at 7:05 am

    Mewek aku baca postinganmu ini lho mbak Sidta
    Soale aku sering ninggalin Fra selama seminggu utk urusan kerjaan, dan itu biasanya rutin 1-2 bulan sekali
    Fra kan seumuran Asa ya, cuman beda sebulan
    Jadi makin feeling guilty :(

    Kalo skrg dia tidur sendiri di kamarnya, maka kalo di keluargaku “membeli kebersamaan” artinya adalah memperbolehkan Fra tidur seranjang dg kami di hari Sabtu & Minggu
    Dan 2 hr itu jugalah yg paling dia tunggu2
    Km benar mbak, kebersamaan tdk bs dibeli dg uang
    TFS ya

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:44 pm

      Membeli kebersamaan dengan uang, kurang lebih artinya nggak mengajari anak nilai uang :)

      Fra pasti ngerti kok kenapa mama mesti pergi

  2. dian islami
    Dian Islami June 1, 2012 at 8:07 am

    Lagi di busway pagi2 berangkat kerja baca beginian jadi mewek deh aq mb, aq banget… Tapi dari awal aq sadar kalo barang2 apapun takkan ada artinya buat atta, makanya aq jarang plg kntr singgah utk beli ini itu biar wkt ketemunya jadi lbh cepat, trus hari sabtu minggu utk menebus waktu yg hilang, aq bnr2 urus dia sendiri dan mb nya bisa istirahat. Dilema ibu bekerja, jadi ingat tweetnya sarah sechan…

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:45 pm

      bener banget, mending cepet pulang .. :)

  3. dinda permata
    dinda permata sumantri June 1, 2012 at 8:29 am

    Terenyuh bacanya :’( Betapa berat jd ibu bekerja, peluk untuk semua WM disini.. :*

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:46 pm

      *peluk mbak dinda dengan kencang*

  4. Lita
    Lita June 1, 2012 at 10:14 am

    hemmmmmppp. baca ini lgsg inget anakku dirumaH..(sambil berkaca2 mataQu)…
    Resiko WM, semangat buat para WM semuax…..

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:47 pm

      semangat kakaaak

  5. jusman
    jusman June 1, 2012 at 10:17 am

    ikuuuttt aja mba…

  6. jusman
    jusman June 1, 2012 at 10:19 am

    carikan kerjaan yg dekat dekat

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:49 pm

      trimakasih, tapi untuk PNS dengan ikatan dinas yg masih nyisa 7 tahun lagi … nggak sesimpel itu

  7. bunda almair
    bunda almair June 1, 2012 at 10:22 am

    yup… kebersammaan tak akan pernah tergantikan dengan barang2 apapun ya bun.. mending langsung meluncur pulang ke rumah, ntar nyampe rumah baru dipikirin deh maw beli apa.. biasanya kami gitu

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:51 pm

      been there … tapi setelahnya si anak merengek minta sesuatu, tetep aja ‘rasa bersalah’ mengarahkan kita untuk bilang iya, padahal seharusnya ngga semudah itu untuk si anak dapet hadiah

      that’s the point … :D

  8. Laila
    Laila June 1, 2012 at 10:41 am

    #hiikzz,, biarpun saya selalu pulang teng-go, tp traffic p.gadung-bekasi ga bisa di prediksi, karena harus berbagi space dengan orangtua2 lainnya yg juga pingin cepet2 sampe dirumah untuk meluk anak2 tersayangnya,,, apalagi ayahYira tugasnya memang di Field yang pulangnya mesti tunggu 5minggu,,, *berharap biarpun cuma punya oleh2 senyum, Yira ngerti klo mama-ayah nya selalu ada bwt dia*

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:52 pm

      betul. kita sama-sama ‘mama jakarta’ ya …
      semoga transportasi makin bagus biar ngga banyak waktu kebuang di jalan

  9. Niniek Rofiani
    niniek rofiani June 1, 2012 at 10:41 am

    lagi baca di kantor, mata tiba2 terasa hangat, inget Edo (15bln) di rumah. kl gini berasa pengen di rumah saja, nggak usah kerja…hu hu hu. pengen seharian sama Edo ngajarin dia macam2. hu hu hu peluks semua #lap air mata#

  10. mbokne naura
    mbokne naura June 1, 2012 at 10:53 am

    Meskipun saya FTM tetep ikut berkaca kaca baca nya…..saya selalu senang sekali melihat mata yang berbinar binar ketika Naura menyambut ayah nya pulang…big hug for all WM

  11. Amma Hikam
    Fenny Dewinta Sari June 1, 2012 at 11:28 am

    Mpe nangis bacanya wlpn sy FTM T-T TFS mom…
    Jd berat hati lg tuk pindahan rumah yg jauh bgt dr kantor suami, nggak rela jika nanti kebersamaan Hikam dg Papanya lebih sedikit waktunya… Mungkin dia akan merindukan canda tawa sore hingga malam hari dg Papanya… *mewek lagi*

    Semangaaaatt yah buat WM…

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:53 pm

      niniek, mboke naura, amma *peluks*

  12. mamahminduts
    Budi Utami Wartomo June 1, 2012 at 11:29 am

    jika adzan magrib berkumandang saya blum sampe rumah juga, pikiran sudah ndak tenang aja. anak2 adalah alasan terbesar saya knapa saya blum mau ambil rumah di bodetabek. saya yg tinggal di rawamangun saja blum tentu bisa sampe di rmh sblm magrib, gimana saya tinggal lbh jauh lagi??? hiksss hiksss….

    @mbak Dian Arsita: kayaknya kita satu almamater deh… pernah liat kayaknya :D

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:55 pm

      rumah jauh … jam 11 malem masih di jalan *edisi curhat
      mamahminduts, nama asli please, kali kita kenal lho

  13. mommyzra
    mommyzra June 1, 2012 at 12:09 pm

    Huaaaaa, pengen nangisssss,,aku barusan pindah kerja setelah break selama 1 bln, masa 1 bln itu aku full buat my Oziel, rasanya senang banget, pagi, siang sampe malam aku main sama dia (capek emank), sampai tiba harus krja lagi dan kali ini lbh jauh n ga bisa tenggo coz load kerjaannya banyak,,jarak harapan indah-sudirman ga dekat n ga lancar, otomatis wktu pun jadi molor.

    Klo kami plg, Oziel (13 bln)langsung menyambut dgn gembira, trus klo paginya sblm brngkt, biasanya dia kami klilingin dulu seputaran komplek.

    Semangat ya smua WM

    GB Us!

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:56 pm

      hihi … cara kita sama ya … kadang asa juga diklilingin dulu

  14. Kira Kara
    Bunda Wiwit June 1, 2012 at 12:17 pm

    saya baca artikel mbak sidta sambil makan siang. langsung gak bisa nelan nasi. Inget kalo pulang telat KI-KA nungguin di dpn pintu.. hikss.. *mewek di pojok kantor*

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:57 pm

      mbaaak klo ngga makan nanti maag! :D

  15. wully
    wully June 1, 2012 at 12:22 pm

    haduuhh…langsung mewek deh baca artikelnya mbak Sidta..ngerasa senasib krn sbg working mama pasti deh ngalamin yg kayak gini. thanks for sharing ya mbak Sidta, smangat ya working mamas!!

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:57 pm

      semangaat :)

  16. bundaFayyadh
    bundaFayyadh June 1, 2012 at 1:23 pm

    I feel u, sidtaaaa..

    *nama anak kita sama, fayyadh..padahal kayaknya baru kemaren aku ke nikahanmu..

    Tetep semangat,sidtaa

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:59 pm

      artinya dermawaaan :D *amien

  17. Niniek Rofiani
    niniek rofiani June 1, 2012 at 1:50 pm

    jadi ingat quote nya JESSE JACKSON

    “ÿour children need your presence more than your your presents”

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 7:59 pm

      agree, jadi inget foto desan juga di kontes modern mama yg majang quote tsb

  18. marce febriyanto
    marce febriyanto June 1, 2012 at 1:53 pm

    mewek… wlw aq SAHM… tp kdg kesibukan-q mngurus OS mengabaikan Quin(25m) yg pengen “macak-macak ma” (main masak2n ma)krn sibuk dengan BB n lappy… hu..hu.. wlw bisa beli mainan bagus,dia lbh suka klo km nonton tv pelukan berdua :’(
    semangat y WM,semua untuk yg terbaik kok y :)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 8:01 pm

      agree ! semua untuk yang terbaik
      kadang klo subuh2, gerimis, ayahnya lagi di luar pulau, asanya nangis ngga mau ditinggal. suka menguatkan diri sendiri buat berangkat

  19. CeChri
    Cecilia Christanto June 1, 2012 at 3:05 pm

    Mba Dian, bener banget tuh, kadang aku kalo lagi harus keluar rumah, ijin sama anak, even kadang ditanyain “bawa sesuatu” ngga? tapi keliatan banget dari mukanya kalo dia kangen, pernah sekali waktu dia bilang, “aku kangen mama tau!” -.- terenyuh dengernya

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati June 3, 2012 at 8:03 pm

      meleleh ya … :D

  20. CindyBudiana
    Cindy Budiana June 1, 2012 at 5:41 pm

    Semangat Mba Dian! :)

    Bisa juga, “nebus”nya dengan melakukan kegiatan bersama sang anak pas libur, kaya yang aku lakuin, jalan2, nonton di bioskop bareng, atau nyobain game baru di http://www.kejumooo.com/games :p.

    Kalo lagi jalan2, biasanya aku 2an aja sama anak, jadi kaya dating deh :D

  21. GloYvonne
    Gloria Yvonne June 3, 2012 at 8:52 am

    iya yah, kebersamaan emang ga bisa dibeli, itu hubungannya sama waktu yang ga akan bakal mungkin bisa keulang lagi.

    salah satu yang aku lakuin buat spend waktu sama anak, biasanya aku nonton atau main game, nah kalo main game, lagi nyoba main game baru di http://www.kejumooo.com/games, pas banget buat anakku yang 6 tahun, lucu liatin anak maen:p

  22. iyu
    yuliana karang June 4, 2012 at 11:50 am

    mewek bacanya, samaan kalo emang pas lembur, jadinya pulang telat T_T
    kasian mama yang kelamaan dititipin lycka, lebih kasian lycka, karena waktu bobonya mundur. dia tetep mau main-main dulu, kangen-kangenan..

    saat libur, beneran maunya bersamaaa aja kita ber-3.

    makasih mbak sidta tulisannya, menurutku mau ibu bekerja atau dirumah. tetep konsentrasi kebersamaan yang penting :)
    terkadang, kalo suka sok sibuk ama gadget, juga lycka suka kesel ngeliatnya :P

  23. almostabum
    citra kusumaninghati June 4, 2012 at 1:59 pm

    sidtaaaa, aiih terenyuh bacanya. sesama mama jakarta yg mengandalkan PT.KAI yg jadwalnya yg ga jelas. kalo pagi bawaannya maleees bgt brangkat, kdg jg digandolin minta nenen di detik2 mu berangkat. klo pulang pengennya cepet2 lari ke stasiun meski aga korupsi waktu kerja. heheheh..desek2an di kereta yg kdg ga wanitaiawi ato manusiawi, dijabanin demi cpt2 ketemu anak. semangat ya mama Asa, stiap perjuangan pasti berbayar. makanya klo wiken lbh seneng krunthelan bertiga sm bapaknya drpd ngemoll.hehehe..

  24. mimarura
    mimarura June 4, 2012 at 2:03 pm

    baca postingan ini jadi nangis beneran inget anak di rumah. T.T. tadi pagi anakku ga mau bangun pengennya gleyean terus di kasur bareng aku. pas aku bilang mau mandi eh dia malah peluk aku eraaat banget gak mau di tinggalin. tunggu ya nak bentar lagi mama pulang…

  25. Anggie
    Anggie June 5, 2012 at 3:55 pm

    Benerrr mb.. niy postingan pasti dialami ma working mom.. termasuk saya *tertunduk… Maka dari itu, belum tega jg ninggal anak kl ada perjalanan dinas.. Kl bisa dibawa, aku bawa.. Spt kmrn aku ada diklat seminggu di Jakarta, alhasil aku bawa serombongan ,Krn 1 kamar hrs bbagi ma temen dr luar daerah, maka anak sy titipkan ke t4 kakak saya (daerah Depok) , dg konsekwensi PP dari daerah Glodok-Depok tiap hari.. Rasa capek perjalanan dg bbagai alat transportasi (KRL-angkot-bajaj-busway) pun sirna ketika melihat senyuman anak yg menyambut qt…

  26. mama mili
    mama mili June 21, 2012 at 1:37 pm

    langsung bergenang nich aer mata … sama bgt !

    bener dech … kebersamaan itu amat sangat priceless … kadang sering bgt pas pulang milinka udah bobo … berarti 1 hari penuh ga ketemu, karena pas aku berangkat dia masih bobo …. merasa salaahhh bgt, duh kya gini nich dilema working mom!

    kalo telat pasti dech lapor ke milinka knp aku plg telat, dulu waktu masih kecil sich mili ga terlalu ngerti .. tp skrg .. “mama, ga udah keja aja” …

    love you so much, milinka …muuaacchhh

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.