Memerah Asi dengan Menggunakan Breastpump dan Tangan Sekaligus

mamadedev

Sebagai seorang Working Mom (WM) kita harus pandai-pandai mengelola dan membagi waktu agar jadwal memerah ASI tidak terganggu dan pekerjaan di kantor juga tidak terbengkalai. Dari yang pernah saya pelajari di milis yang saya ikuti, semakin sering memerah ASI, semakin banyak produksi ASI. Seiring dengan bertambah dewasanya bayi kita, umumnya produksi ASI mulai menurun. Belum lagi ada beberapa kasus, termasuk saya, di mana setelah kembali haid, produksi ASI pasti terpengaruh tiap bulannya. Tapi bila kita konsisten memerah ASI, Insya Allah produksi ASI akan tetap terjaga kestabilannya, sehingga pemberian ASI tetap bisa terus berlanjut sampai usia anak 2 tahun.

Dengan berpedoman pada pengetahuan tersebut, saya pun menjadwalkan untuk memerah ASI tiap 2 jam sekali di kantor.

Hah? Dua jam sekali? Kapan kerjanya dong?

Pasti itu yang ada di benak para WM, yang sekali memerah ASI membutuhkan waktu setidaknya 30 menit. Dulu saya juga begitu, sebelum akhirnya saya menemukan teknik memerah ASI yang tepat. Teknik ini awalnya saya dapatkan dari sharing teman-teman yang kemudian saya modifikasi sendiri. Saya menggabungkan penggunaan pompa ASI (breastpump) dan memerah dengan tangan secara bersamaan. Sebagai informasi tambahan, justru dengan memerah 2 jam sekali, waktu yang dibutuhkan relatif lebih cepat karena kondisi payudara belum terlalu penuh. Kondisi ini juga akan mempermudah bila kita ingin memerah menggunakan tangan.

Adapun peralatan ASI yang saya bawa ke kantor antara lain:

  • Cooler bag Avent ISIS. Sebenarnya 1 paket dengan breastpump dan botol susunya, tapi karena saya menggunakan breastpump merek lain jadi yang saya bawa hanya cooler bag-nya saja.
  • Ice gel bawaan cooler bag, ada 2 buah berukuran kecil.
  • Ice gel Rubbermaid ukuran sedang. Untuk tambahan supaya lebih dingin dan tahan lama, mengingat waktu tempuh untuk perjalanan pulang kantor minimal 1 jam. Itu pun sudah dengan naik kereta.
  • Breastpump Medela tipe Mini Electric.
  • Botol susu Pigeon untuk menampung ASI (4 – 5 buah).
  • Plastik ziplock untuk menyimpan breastpump.
  • Gelas (milk container) Avent.

Sedangkan peralatan penunjang lainnya yang saya tinggal di kantor antara lain:

Saya memerah di salah satu bilik toilet kantor. Sebenarnya bilik itu berfungsi sebagai kamar mandi, karena ada shower dindingnya, namun tidak pernah dipakai. Jadi saya manfaatkan saja menjadi pumping room buat saya. Saya meminta tolong petugas kebersihan kantor untuk meletakkan sebuah kursi di dalam bilik tersebut dan memintanya untuk tidak memindahkan.

Berikut ini langkah-langkah yang saya lakukan pada waktu memompa sekaligus memerah ASI di “pumping room pribadi” saya di kantor:

  1. Pagi-pagi sampai kantor saya langsung meletakkan cooler bag di balik pintu bilik. Tujuannya agar kalau saya bolak-balik ke keluar ruangan ngga kelihatan banget heboh mau memerah ASI. Jadi kalau lagi meeting pun, saya bisa mencuri waktu untuk memerah ASI dengan alasan ke toilet.
  2. Saat jadwal memerah tiba, saya cuci tangan dulu di toilet sebelum masuk bilik
  3. Masuk bilik langsung buka blazer biar lebih leluasa gerakannya.
  4. Duduk di kursi sambil mempersiapkan peralatan. Jangan lupa juga bawa tissue atau handuk kecil karena kalau memerah pakai tangan suka muncrat ke mana-mana. Letakkan semua peralatan di pangkuan. Hati-hati jangan sampai terjatuh.
  5. Mulai memanggil LDR (let down reflex). Caranya tarik napas, pejamkan mata, sambil baca doa, terus mulai deh puting dikilik-kilik (maafkan pilihan katanya, hehehe).
  6. Tetap rileks, jangan terfokus pada munculnya LDR. Semakin rileks biasanya semakin cepet munculnya LDR. Untuk mempermudah, bayangkan saja lucunya Si Kecil di rumah, biasanya langsung datang LDR.
  7. LDR muncul, ditandai dengan adanya perasaan payudara mengencang tiba-tiba, kemudian aliran ASI mulai menetes deras dari kedua payudara.
  8. Begitu LDR, langsung gunakan breastpump untuk memompa payudara kiri. Tahan breastpump dengan menggunakan siku kiri, sehingga posisi badan agak membungkuk. Dengan demikian tangan kiri bebas dan bisa digunakan untuk memegang gelas menampung tetesan ASI di payudara kanan.
  9. Gunakan momen LDR yang singkat itu untuk memerah PD kanan dengan cepat semampunya. Kalau saya biasanya memerah dalam 10x hitungan cepat, kemudian istirahat 5 hitungan. Begitu seterusnya.
  10. Setelah payudara kiri terlihat mulai sedikit aliran ASI-nya, tukar posisi. Payudara kiri diperah dengan tangan, payudara kanan yang dipompa dengan breastpump.
  11. Lakukan bergantian, 1-2 kali lagi atau sampai kedua payudara benar-benar kosong.
  12. Setelah selesai, masukkan hasil tampungan perahan dari gelas ke dalam botol. Hati-hati jangan sampai tumpah.

Total waktu dari no. 1 – 12 sekitar 7 menit. Setelah selesai, saya langsung ke pantry (dapur) kantor di mana saya menyimpan kettle pemanas air dan sabun Sleek. Sambil menunggu air mendidih, saya mencuci corong breastpump dan gelas Avent. Setelah air mendidih, saya rendam keduanya beberapa menit. Kemudian saya masukkan ke dalam plastik ziplock agar terhindar dari debu atau kotoran. Selesai lah 1 sesi memerah ASI. Dengan cara seperti ini saya bisa menghemat banyak waktu karena saya hanya perlu meninggalkan meja kerja paling lama 15 menit.

Demikian teknik memerah ASI yang saya lakukan sewaktu saya masih bekerja kantoran dulu. Semoga bermanfaat ya, Urban Mamas!

 

36 Comments

  1. sefa
    Sefa Firdaus October 4, 2010 at 1:08 am

    salut banget dg perjuangannya :)
    para working moms di TUM memang mengagumkan..
    salam kenal

  2. eka
    Eka Wulandari Gobel October 4, 2010 at 1:17 am

    tfs, devina!
    samaan deh jadwalnya :)

    kalo saya, karena ada temen yg menyusui juga, jadinya semangat pumping, karena pumpingnya berdua dan jadi ngobrol2 seru!
    punya temen yg sama2 pumping dan menyusui itu asyik lho, memotivasi :)

    sampe sekarang, kursi khusus pumping kita itu masih tetep ditaro di toilet, gak ada yg mindahin lagi. jadi kursi itu disebut sebagai kursi “kedudukan” saya dan temen saya itu :p

    ah ya, itu botolnya pigeon ya? trus tutupnya bisa warna-warni gt diakalin kah, ato emang ada tutup botol yg kayak gitu? ^baru liat^

    kalo saya, LDRnya biasanya dateng sendiri setelah 2-3 menit pumping. dan bener banget LDRnya sukses karena sambil mellow2 gt ngebayangin wajahnya Dante yg merem melek pengen nyusu :)
    dan sambil dengerin lagunya Lisa Ono yang judulnya ‘My Boy” duuh tambah deh ASI-nya deres :)

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel October 4, 2010 at 1:21 am

    ah ya, saya gak bawa blue ice. lagipula rumah deket kantor, jadi botol2nya ASIP-nya dititip di kulkas koperasi kantor :)

  4. mamadedev
    devina alfarani October 4, 2010 at 6:53 am

    Sefa: thanks, salam kenal juga mbak :)

    Sri Eka: kalo aku dulu berhubung paling muda di kantor, jd ngga ada deh tuh temen seperjuangan. yg ada mereka malah bingung liat aku meres2 asi, bahkan kadang2 nyinyir ;P tutup botolnya itu ada kok yg jual. dulu aku beli di ambassador. tp lupa di toko apa, soalnya yg beli suami, hehehe… selama di kantor botol asip kutitip di kulkas kantor juga, baru pas mau pulang aku masukin ke cooler bag. trus berjuang pulang deh naik kereta :)

  5. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 7:02 am

    ooo…jadi emang harus rajin 2 jam sekali ya???
    huuu…. mesti lebih pinter mengakali situasi ya…. secara aku di lantai 15, lactation room di lantai 1
    mondar-mandirnya makan waktu (maklum gedung tuirrr…liftnya agak pelan).

    Seru ya liat SOP-nya Devina :) secara ga sadar, tiap WM yang pumping di kantor emang punya SOP sendiri ya…bedanya klo gw ga written down :p

    Dan udah hampir 2 bulan, BP electric lagi jadi cadangan. BP manual ternyata lebih ampuh buat saya, cuma mesti siap2 pegel dan bersiasat buat nampung tetesan ASI di salah satu PD yang ga di pompa

    Sama, kayak Eka, LDR datang sendiri klo udah 2-3 menit pumping, cuma sekarang waktunya semakin singkat :(

    TFS ya mb devina….

  6. honeystarz
    juwita October 4, 2010 at 8:05 am

    waa..jd inget jaman mompa setahun lalu..aku pake double pump..satu medela electric, satu lagi avent manual..beneran hasilnya lbh cepat n lbh banyak..kalau pagi bisa masing2 @150ml..senengnya kalau ingat masa kejayaan..utk mommy2 yg msh breasfeeding n mompa..semangat ya!

  7. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 8:18 am

    Ceritanya menambah semangat saya untuk memerah/memompa asi terus.. secara di kantor juga sendirian yg merah asi.. untungnya pada support sih..
    Tips2nya ok deh mama Devina.. bisa di coba nih…

  8. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 8:27 am

    hebat sekali mb devina, salut.. *kasi jempol*

    dulu saya LDR-nya, saat mompa sambil liatin foto anak. melepas kangen, sekaligus bikin asi jd deres.

    kebetulan jg, dulu aku punya banyak temen mompa yang suka kita samain jadwalnya. excitingly fun.
    tp kadang suka kebablasan seru2annya, paling serih sih sharing ttg anak. mompa-nya udah selesai, tp ngobrolnya lanjut terus. *yang ini jangan ditiru ya ibu2* heheheheee..

  9. October 4, 2010 at 8:28 am

    Tfs, devina..
    Beneran canggih euy :)
    Dulu sempet nyobain kaya gitu jg pas puting udah ga lecet tp pas pake breastpump kok justru lbh deres pake tangan, jadilah beneran pake tangan aja sampe skrg heheh..

  10. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 8:29 am

    Hi, salam kenal… *jabat tangan*
    samaan nih kita, berjuang naik kereta pakuan bgr. Tiap hari bawaannya 2 tas, 1 cooler bag carter’s postman, satunya tas ktr. Walopun ada ruang mompa di lt 16, saya prefer mompa di toilet bos yg mayan gede & bersih. Abis ribet kudu naik/nunggu lift scara saya di lt 6. Dan untungnya ada air panas yg buat bikin kopi, jadi abis BP nya dipake, dibersihin kucek2 air panas aja utk pemakaian berikutnya. Tas dgn botol asip and bp didlmnya ditinggal dipantry. Jadi kalo ada kesempatan, tinggal bawa tas ke toilet and ‘beraksi’ deh. Tapi blm bisa oey 2 tangan gitu, jadi cuma satu2 aja gantian. Dulu awal2 msk kerja mayan byk sekali pompa, skrg sekali mompa hanya 1 or 1.5 botol asip. Soalnya susah ditargetin 2jam. Paling sehari 2x sajah, kalo lg kecustomer/keluar, cuma sekali pagi deh.. Hikss. Kudu disiplin lg nih, scara stock mulai menipis…
    Tfs yaa…

  11. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 11:30 am

    Awalnya memang kebayang ribet dan deg-deg an ya saat habis maternity leave dan harus back to work plus merah ASI di kantor!. Tapi bener, tiap ibu akan menemukan teknik andalannya masing-masing supaya bisa memerah ASI dengan nyaman dan efisien dengan learning by doing. Saya dulu awalnya pakai breast pump, tapi akhirnya lebih nyaman dengan tangan saja. Happy pumping mom Davina. TFS, Jadi kangen saat2 merah ASI di kantor. Sekarang kok rasanya lebih mudah berjuang mengumpulkan ASI daripada menghentikan Dita nenen huhuhu :-( . Saya belum berhasil menyapih dengan cinta…teori khatam dibaca, pelaksanaan selalu didera rasa gak tega. hihi sorry malah curhat :-D

  12. mamadedev
    devina alfarani October 4, 2010 at 12:37 pm

    Rina: kalo pumpingnya di ruangan yg selantai gimana? kan lumayan bisa hemat waktu ngga usah ke lantai 1. tp anyway tetap smangat ya!

    Juwita: hehehe, ini jg aku pengalaman waktu masih nyusuin dulu.. sekarang sih udah disapih anaknya :)

    Purdia: mudah2an bermanfaat. smangat ya!

    Annisa: emang paling enak kalo ada temen seperjuangan ya. bisa saling memotivasi, apalagi kalo lagi muncul malesnya, hehehe… kalo aku dulu motivasinya karena di rumah ngga punya stok susu kaleng ;P

    Chrisye: ngga masalah gimana tekniknya, yg penting kan bawa oleh2 asip tiap pulang kantor :)

    Susy: memungkinkan ngga kalo lg keluar kantor, cooler bag dan perabotan pumping jg dibawa? aku gitu soalnya. jadi kalo meeting di luar kantor pun, itu gembolan pasti kubawa. sampe suka dikatain org kantor, “mau presentasi di mana kok bawa2 in-focus?” :D anyway, yg penting tetap smangattt :)

    BunDit: sama mbak, ini juga pengalaman jaman nyusuin dan jaman ngantor dulu. sekarang anakku udah 2 thn, udah disapih, dan emaknya juga udah resign, hehehe…

  13. otty
    Pangastuti Sri Handayani October 4, 2010 at 1:30 pm

    Dari dulu sampe sekarang masih blom bisa merah pake tangan. Err… ditambah males nyoba lagi soalnya beberapa kali nyoba pegel banget. Hehe…

  14. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 1:39 pm

    Wooo… maaf gak perhatian kalau postingan di atas adalah pengalaman jaman dahulu kala hehehe. Anyway tetep TFS mam Devina. Tetep seneng baca pengalaman ibu2 soal dunia per-ASI-an :-)

  15. SunShine
    Fitria Adriadi October 4, 2010 at 6:02 pm

    Mom Devina, TFS and the tips!
    bentar lagi mo masuk kantor nih, dan memulai (lagi) perjuangan asip utk si adek. dulu pas si kakak hasil asip makin lama makin nipiiis gara2 yg awalnya 2 jam sekali, jadi 3 jam, 4 jam, dst…gara2 suka kepotong meeting, keluar kantor, dll :(
    di kantor, merah di bilik toilet juga…duduk di kloset :(. “expressing pals” kebetulan dalam satu lantai lagi banyak nih..kayanya malah harus ngatur2 jadwal biar gantian, bilik toilet kan terbatas :p
    oya, kalo abis dicuci dan direndam, corong pompanya dilap/dikeringin ga? atau langsung masuk ziplock?

  16. mommy-rais
    mita agustina October 4, 2010 at 6:02 pm

    Pumping 15 meniit?
    waaw…gmn caranyaa..aku plg cepat stgh jam..
    Mau coba ah besok =)

  17. mamadedev
    devina alfarani October 4, 2010 at 6:37 pm

    Otty: hehehe.. bisa krn kepaksa mbak.. :)

    SunShine: abis direndem langsung masuk ziplock. tp kalo mau dikeringin dulu jg ngga apa2 sih. ini krn gw yg buru2 aja hehehe

    Mita: selamat mencoba, mudah2an berhasil ya :)

  18. Ayuningputri
    October 4, 2010 at 11:35 pm

    Waaah seru ya pengalamannya..
    Kalo aku parah.. Saking malesnya malah pumping di meja kerja..hihi.. Ditutup pake nursing apron yg gede seolah2 kaya baju.. Padahal di baliknya lg memerah.. :p
    Tangan 1 megang botol pompa, tangan 1nya tetep di keyboard komputer. Jd bisa merah kapanpun.
    Alhamdulillah posisi meja kerja strategis, jd bisa liat orang dateng dr depan, n di belakang tembok..
    Di sampingku malah rekan kerja laki2..huehehe..tp dia udah apal kelakuanku n lagipula ga ada yg keliatan apapun
    *kecuali punya ilmu tembus pandang* jd cuek aj..n alhamdulillah lg smua temen seruangan kantor maklum n mendukung :)
    Mompanya pakai medela swing, jd mesinnya terpisah dari alat perahnya, n suaranya bisa sedikit diredam pakai kain2.. Tp emang aga ribet kalau kerjaan lagi rusuh n harus kluar2 ruang kerja 4 meeting..tetep semangat ya mom!

  19. mamadedev
    devina alfarani October 5, 2010 at 9:21 am

    amanda: wah kalo aku kayaknya malah ngga bisa keluar deh asi-nya kalo pumping di meja kerja, keburu stres duluan, hehehe… seru2 emang pengalaman ngumpulin asip-nya ya.. tetap smangat ya mommies :)

  20. bubuSABR
    bubuSABR October 5, 2010 at 9:29 am

    aihhh temanku devina.. aku mau komen ahhh.. :)

    salut akan tips memerah yang sangat jelas, ringkas, dan padat.. *eh gak ringkas juga ya?* hehe..
    pokoknya two thumbs up buat ibu2 bekerja yang udah berjuang gila2an buat memberi asi eksklusif para bayinya.. semoga Tuhan membalas perjuangannya dengan pahala yang berlimpah2.. amiiinn..

    alhamdulillah meskipun gue bekerja, tapi gak mengalami kerepotan bawa gembolan peralatan meres yang segede in-focus, apalagi mesti nyeteril di kantor, plus ice gel cooler bag dll supaya asip bisa sampai rumah dengan tetep fresh.. lha wong kalo stok asip di rumah abis, ya gue tinggal pulang nyusuin adik langsung *jarak kantor rumah paling 10 menit* :)

    that’s why gue selalu terkagum2 sama ibu bekerja yang rajin memerah asi demi buah hati tercinta, dan devina ini salah satunya :D
    tetap semangat buat ibu2 bekerja yang menyusui yaa..

    btw, TUM ada artikel tentang menyapih dengan cinta lagi gak ya? sama nih problemnya sama bundit, teori khatam dibaca, adik usia 2thn 2bulan masih belum sukses disapih.. *maap ikut curcol* :’)

  21. mamadedev
    devina alfarani October 5, 2010 at 12:03 pm

    aihh ada tatha.. jadi malu.. *blushing*
    btw, sabra masih belum berhasil disapih? alhamdulillah kyra udah nih. mungkin kyra agak2 kayak sabri kali ye, jadi bener2 abis ulang tahun udah ngga mau nenen lagi, hehehe…

  22. Ayuningputri
    October 5, 2010 at 1:57 pm

    Baca2 ini,ah,,jadi inget jaman2 ‘kejar tayang’ deh. Dulu aku selain rutin merah 2 kali di kantor, belajar pumping sambil nyusuin Misha juga,(pertama2nya ribet deh,,lama2 bisa free 1 tangan, klo pagi2 bisa dapet sampe 150 ml, lumayaaan. dan lama2 lebih suka pumping pk tangan aja,,jd minim peralatan perang :).
    Devina SOP pumpingnya detail yaaa,,kagum deeeh. Semangat!!

  23. Ayuningputri
    October 5, 2010 at 3:33 pm

    Bangettt berguna …..
    kebetulan lagi ngumpulin segala informasi perah memerah ASI.
    Baby farah skrg udah 1,5 bln n dec nanti udah balik kerja.
    Mau juga sharenya ngasih ASIP gimana ya, cos baby farah ga mau disendokin ( ga mau ngajarin mimi botol )

    Salut buat devina …….

  24. mamadedev
    devina alfarani October 5, 2010 at 5:21 pm

    arie: oiya aku juga sebenernya awalnya dari pumping sambil nyusuin. tapi berhubung pake mini electric yg brisik, yg ada lama2 Kyra ngomel hehehe.. trus beralih ke meres pake tangan sambil nyusuin. ga tahan lama juga. Kyra malah dorong2 gelas buat nampungnya. hehehe..

    V3Adams: wah udah harus nyetok yg banyak nih buat baby farah. jangan kayak aku ya, dulu cuma bikin stok 12 botol aja, saking kepedean dipikir produksi asip bakalan stabil terus. 2 bulan masuk kerja, stok abis, kejar tayang forever hehehe..

  25. Ayuningputri
    October 19, 2010 at 2:53 pm

    mbak devina…salam kenal yaa

    pengalamannya hampir sama dg perjuanganku unt ASIX ini! sy saking pengennya mempersingkat waktu pumping, sy pakai 2 breastpump sekaligus! 1 pake yg mini elektrik dan satu pake yg manual (harmony)…anehnya hsl pumping yg manual kok mlh bs lebih banyak! hehehe….sy ga bisa manual pake tangan…

    babyku masih 4 bln dan jalan masih jauh niy….mudah2an bisa lulus ASIX…baca cerita mba devina ini bikin sy jd tambah semangat! sy belum kejar tayang, tp kyknya sdh mendekati….hiks….stok hanya ckp unt 3 hari kedepan…

    terimakasih share pengalamannya mbak…sangat bermanfaat…

  26. Ayuningputri
    October 26, 2010 at 10:39 am

    mau coba ah mom’s…dari dulu aku gak pernah bisa dapet banyak kalo perah asi di kantor..paling banter hanya 200 ml dalam sehari..padahal kalo lagi di rumah Deira bisa disusuin full (umur Deira sekarang 4 bulan)…sekarang ini malah cuma bisa dapet 120 ml aja sehari…mana aku sudah mulai haid lagi mom…kira2 masih bisa tidak ya produksi asinya kembali banyak??bingung banget gimana cara ngerangsang LDR..kadang sukses tapi banyak gagalnya…mohon sarannya dong mom’s gimana merangsang LDR yang efektif??trus cara merah pake tangan gimana caranya ya?

  27. Ayuningputri
    November 18, 2010 at 6:37 pm

    bentar..bentar…kok bisa sih 2 PD sekaligus ( masi ga kebayang ), MINEL bukannya harus 2 tangan? soalnya satunya megangin On nya? trus? yg megang gelas? merah marmetnya? adhuuh… ga kebayang… :(

  28. Travinan
    Travina January 20, 2011 at 9:48 am

    waduh, bagaimana sih caranya merah pake tangan ? ga kebayang….

  29. mamalinya
    siska lania January 31, 2011 at 12:38 am

    bisa share gak gimana caranya merah pake tangan? baca comment2 disini sepertinya bisa dpt lbh banyak dari pompa elektrik. aku jg masi berjuang ngasi asi exclusif buat my baby zara umur 3bln. 1 minggu ini aku udah mulai kerja lg. pengalamanku tiap pompa asi (pake medela swing) cuma dapet 60-100ml, pernah paling banyak 150ml, itu pun butuh waktu lama sampe 1jam! sehari paling byk ngumpulin cuma 300ml. stok di kulkas makin menipis. jadi khawatir gak bisa menyelesaikan asi exclusif buat zara..

  30. denadahar
    denadahar July 18, 2011 at 10:00 pm

    Thanks for the info yaa.. Apparently mesti dicoba tipsnya.. Karena belum pernah coba memerah manual dg tangan.. Saya biasanya pakai breastpump electric dr Avent sampe perlengkapan menyusui lainnya juga Avent hehe. Mereka ada FB page nya nih utk info2 soal menyusui juga http://ow.ly/5GPac

  31. mellacatrocks
    mellacatrocks November 15, 2011 at 3:21 pm

    iya avent memang produk bagus, mgkn bunda2 yg lain bisa cari info jg

  32. mandalynn
    mandalynn December 1, 2011 at 2:39 am

    wah salut buat tipsnya mba devina :)

    aku slama ini cmn tergantung sama breastpump electricnya avent klo merah di kantor (secara ga berisik, jdnya aman hihi)

    nanti mo dicoba ah tipsnya, makasih ya mbak dan doain saya berhasil ;)

  33. bunda ichi
    bunda ichi June 28, 2013 at 2:51 pm

    kereeeen *wush wush, iket kepala*

  34. corafemme
    corafemme July 4, 2013 at 6:40 pm

    Hai Mba Devin dan Urban Mama-ers,salam kenal :)

    saya kebetulan mengGoogle dan melihat artikel ini dan ternyata tips nya sangat menarik.

    Adalah benar kenyataan bagi beberapa supervisor, meninggalkan pekerjaan untuk breastpumping apalagi dengan waktu yang lama akan terlihat tidak baik di mata atasan-atasan lainnya.

    Saya mau bertanya beberapa hal, sebelum dicap Suuzon oleh staff saya yang memang sekarang sedang dalam masa pemberian ASI xklusif dengan cara breastpumping :D

    yang saya mau tanya adalah sebenarnya waktu yang dibutuhkan untuk breastpumping berapa lama yah? dikarenakan staff saya sekali meminta ijin untuk breastpumping itu memakan waktu minimum 1 jam, bahkan sampai 1,5 jam :( (dan ketika ditanya oleh atasan saya, jujur, saya bingung harus menjawab apa :()

    sedangkan kami bekerja di lantai dasar dan ruangan untuk pumping hanya di lantai 2.

    Mohon info, advise dan suggestion dari Mba Devina & Urban Mamaers lainnya.

    Terima kasih

  35. femin
    Femin October 14, 2013 at 4:24 pm

    Dear Corafemme,
    Kalau aku sih biasanya pumping, max 10-15 menit per 2-3 jam. Ini karena saya menggunakan double pump, tetapi lama waktu perah juga tergantung pada alat dan teknik yang digunakan si ibu untuk memerah ASI, DSA anak saya menyarankan pumping max. 30 menit per 2 jam. Memerah ASI di tempat kerja juga sudah di lindungi UU oleh pemerintah :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.