Mengurus Si Sulung Ketika Si Bungsu Lahir

Adhitya

Pra-Kelahiran

Menjelang kelahiran Arza, saya dan Ninit menghabiskan banyak waktu memikirkan bagaimana cara agar Alde tidak cemburu pada adiknya karena yang pasti Arza akan mendapat 100% perhatian ibu dan kami ingin Alde menjadi kakak yang tidak cemburu. After all, kita hanya bertiga merantau di sini jadi kami gak butuh konflik. Kami ingin ketika Arza lahir, Alde juga menyambut Arza dengan baik dan sayang juga pada adiknya. Di atas semua ini, kami gak ngomongin sembarang orang. Kami ngomongin seorang Aldebaran, seorang pribadi yang ekspresif dan emosional. Jadi, rencananya sebagai berikut:

  1. Dari sebelum Arza lahir, kami udah sounding bahwa baby Arza akan datang dan baby Arza sangat-sangat sayang sama Aa’ Alde.
  2. Kami didik Aldebaran untuk jadi anak yang independent. Kalo mau minta permen di rumah sakit, kami meminta dia untuk minta sendiri dan gak usah minta melalui kami.
  3. Kami menyiapkan mainan yang komprehensif untuk Alde dan kami berikan di saat Arza sudah lahir. Tujuannya agar dia distracted dan gak terlalu craving attention ibu dan kami bilang bahwa ini adalah kado dari Arza. Ini tips dari sahabat kami.
  4. Saya ambil cuti 14 hari kerja dan attention saya sebagai seorang ayah adalah untuk Aldebaran sementara attention Ninit sebagai ibu, ditujukan pada Arza.

Semua teori di atas baru bisa dibuktikan setelah Arza lahir.

Lahirnya Arza

Ternyata Ninit mengalami kontraksi hebat 2 minggu lebih cepat dari yang dokter perkirakan. Perkiraan dokter adalah 9 September dan saya udah setting cuti 14 hari kerja, mulai dari 7 september. Ibu kandung dan ibu mertua juga udah beli tiket untuk dateng 6 September. Semuanya udah perfect, timing wise.

Kemudian kontraksi dimulai Sabtu 29 Agustus pagi. Whaaa!!! semua rencana ke laut deh. Baby cot belum dateng, changing station belum beli, tempat buat mandi Arza belum beli, semuanya rencana beli hari Sabtu itu. Eh ini malah kontraksi. Kalo iya, kami menghadapi ini semua hanya bertiga.

Yang paling saya khawatirkan adalah apakah Alde sudah cukup dididik untuk menghadapi ini? Karena penkondisian dan pendidikan kami juga kami set secara halus agar dia siap ketika 9 september itu.

Kemudian kami pergi ke rumah sakit dan segera check in. Ninit langsung masuk ruang bersalin dan udah langsung bukaan 4 aja. Glen Eagles Hospital punya policy bahwa yang menemani istri di ruang delivery hanya 1 orang aja, yang artinya saya harus ninggalin Aldebaran di ruang tunggu sendirian. Saya berusaha membuat Aldebaran senyaman dan seasik mungkin, terutama setelah dia mulai nanya “Where’s mama?” beberapa kali. Saya tahu dia suka banget digicam pocket kami. Untuk hari itu, saya biarkan dia memonopoli digicam. Ini adalah distraksi terbaik ternyata karena dengan dia menghabiskan waktu jepret sana-sini, saya bisa ninggalin dia sesekali dan nemenin Ninit di ruang salin. Berikut adalah beberapa hasil jepretan Aldebaran, which objectively I have to say, not bad at all for a 3 year-old.

Ternyata solusinya terletak di digicam itu. Perhatian Aldebaran teralihkan olehnya. Mungkin salah satu hal lain yang membuat Aldebaran tenang adalah bahwa saya juga memanage expectation dia. Kalo saya mau pergi ke ruang bersalin, saya akan bilang ke dia bahwa saya masuk dulu (tapi gak bilang ke mamah).

“Alde, I’m going in now for 10 minutes. After 10 minutes, I promise I will go back to you. I will return when this pointer hits number 11.” kata saya, sambil nunjuk jam.

Secara mengejutkan, Aldebaran ngangguk dan nunggu di waiting room. Tentunya sambil motret semua yang dia lihat seperti dispenser, vas bunga, dan orang-orang yang lewat. Dan saya juga menepati janji saya kembali pada Aldebaran di waktu yang dijanjikan.

Saya gak bilang bahwa saya ke dalam untuk nemenin mamah karena Aldebaran sangat dekat dengan mamahnya. Malah, protektif. Sebelum ini, setiap kali dokter Tracey (dokter kandungan) meriksa kandungan Ninit, Aldebaran selalu ngelarang dan meluk mamahnya. Dokter Tracey sendiri ngakuin bahwa untuk anak seumur Aldebaran, dia protektif, mandiri, dan outspoken. Ninit pernah ke dokter gigi dan ketika Ninit duduk di kursi pasien, yang heboh Aldebaran.

“Mamah, are you okay?” sambil megangin kaki mamahnya.

Itu sebabnya saya gak berani menyinggung mamah. Bukannya takut Aldebaran cranky, tapi saya justru gak mau Aldebaran khawatir akan ibunya.

Jam 12, dokter Tracey dateng dan bilang bahwa Ninit udah siap banget ngelahirin. Saya keluar lagi ke Aldebaran.

“Aldebaran, I need you to be a big boy and I need you to be a good boy. Listen to Bapak. Bapak needs to go back in there for 10 minutes. I really have to. I need you to wait in this waiting room. Don’t go anywhere. Can you do that for me, please?”

“Okay.”

Proses kelahiran berjalan lancar dan Aldebaran gak nangis sama sekali. So very proud of Aldebaran. I am a so very blessed person.

Saya segera laporan ke kantor dan cuti dimajukan sampe tanggal 16 September. Setelah itu, ternyata kamar belum siap jadinya saya dan Alde pulang dulu ke rumah. Aldebaran makan, minum susu, dan nappy time. Di sini dia mulai bilang, “Pak, I miss Mamah.”

That’s my cue to reveal the distracting present. Kami beli 3 buah train set yang bisa digabung jadi 1 gigantic set. Foto di bawah adalah set yang pertama.

Abis itu kita tidur bareng, seperti biasa.

 

Pasca Kelahiran

1. Spend time with Aldebaran

Hari berikutnya saya dan Aldebaran bener-bener gak pisah. Ke mana-mana bareng dan yang paling utama, maen kereta bareng. Sementara Ninit kasih atensi ke Arza, saya kasih atensi ke Aldebaran. Ngebuktiin ke dia bahwa kasih sayang kami gak berkurang dengan lahirnya Arza. Ini saya dan Aldebaran di East Coast, nyewa sepeda. Bener-bener seru abis. Aldebaran terus-terusan bunyiin klakson sepeda tiap kali lewat orang.

2. Menumbuhkan rasa sayang Aldebaran untuk Arza

Ternyata poin satu di atas adalah sumber untuk poin 2 ini. Dengan kita membuktikan kami tetap sayang sama Aldebaran, dia punya cukup kasih sayang untuk dia limpahkan pada Arza. Jadi, bukannya iri tapi juga ikut nyayangin. Jalan dua minggu, sebelum kita tidur Aldebaran sering menuntut agar baby Arza tidur berempat sempit-sempitan di kasur. Abis itu dia ciumin. Dia yang ambilkan blanket, bantal dan semua keperluan tidur Arza. Yang paling sering kami lakukan adalah pura-pura dengerin ke Arza dan bilang,

“Alde, baby Arza says he is very scared, he needs you to protect him.”

“Alde, baby Arza says he wants you to kiss him.”

It works.

Saya dan Ninit lega banget bahwa kami bisa melalui kejadian besar ini dengan lancar. Beberapa poin penting dari proses ini adalah komunikasi:

1. We need to manage his expectation. Tell him what he can expect and what he cannot.
2. We need to keep our promises.
3. Give him enough love and he will have enough love to give to the younger one.
4. Spend time with the older one. Cuti.

29 Comments

  1. eka
    Eka Wulandari Gobel February 11, 2010 at 6:51 am

    woow.. seru ya dhit…
    emang bener ya, kita perlu plan b, plan c, dst..
    kalo aku dulu sebulan sebelum dante lahir udah ambil mbak atun dari yayasan, while enzo udah dipegang mbak yati.

    meski ada opa (papa-ku) dan mama eyang (ibu mertua) yang nanti nemenin di rumah, we don’t expect too much… kakek-nenek happy2 aja maen2 aja sama anak2, biar pengasuhan kami yg tangani dan kalo kami capek biar ditangani sama baby sitter. soalnya kalo udah ada kakek-nenek yg nimbrung, jadinya rencana yg udah tersusun jadi pada gak jelas :)

    oh ya, soal papa cuti itu… keren! asyik banget kantornya adhit ngasih cuti sampe 14 hari!
    bisa dishare dhit, gimana caranya biar cuti 14 harinya diapprove? hehe…

  2. thelilsoldier
    inga February 11, 2010 at 6:56 am

    wow! tfs, dhit.
    Alde hebat banget, ortunya juga kompak banget.

  3. puti a dewi
    Puti Andam Dewi February 11, 2010 at 7:10 am

    Tq tips nya :) mg2 ntar bs dilaksanain pas adenya ghaly lahir :)

  4. otty
    Pangastuti Sri Handayani February 11, 2010 at 8:23 am

    Tips yang akan diingat kalo nanti punya anak lagi. TFS ya :)

    BTW itu di foto yang pertama, keliatan banget kalo Alde sangat sayang sama Arza :) Diciumin sayang gitu, sementara yang jadi objek ciuman malah garuk2 bosan hahaha…

  5. ario121
    ario121 February 11, 2010 at 8:34 am

    tengkyu Dit, udah dicatet semua tipsnya. tinggal praktek dan kesempetan buat mratekin teori ini sendiri. he he.

  6. Kenny
    Kenny Wiani February 11, 2010 at 8:35 am

    well i have a confession to make, jauh sebelum artikel ini di posting di TUM, gw udah copas link dari blognya adhit untuk suami gw, yang by the way namanya adith juga :)
    mudah2an nanti pada waktunya semuanya lancar deh, dan akasyah bisa jadi loving brother untuk adiknya, TFS ya

  7. fitri7878
    Fitria Yasmin February 11, 2010 at 9:33 am

    great tips! Lagi kepikiran mo kasih adik buat Noora tapi ngerasa belum siap takut Noora jadi merasa kurang perhatian :D. This post is so encouraging :)

  8. Alderina
    Alderina Gracia February 11, 2010 at 9:52 am

    Tulisan yang membantu banget. Baca di blognya Mas Adhit juga kemarin.

    Kata Mama tiri saya, salah satu cara supaya adik-adik saya ga saling cemburu adalah dengan membiarkan kakak membantu mamanya. Mengambilkan bedak, handuk dll.

  9. mamamala
    Ade Kumalasari February 11, 2010 at 9:52 am

    thanks Adhit sharingnya. persis pengalaman kami dulu. sang kakak, Anindya, waktu itu 6 tahun, tiba-tiba menjadi dewasa dan penuh tanggung jawab. kami jadi terharu. kami juga gak ada keluarga di sini, jadi kakak dititipin ke rumah teman waktu saya di rumah sakit.
    setuju banget yang ini: ibu urusin adik, ayah urusin kakak.

  10. February 11, 2010 at 10:19 am

    alde hebaaaaaat banget. ampe terkagum2 waktu baca ttg alde keep himself entertain waktu adhit nemenin ninit… emang beneran “big boy”!

    stuju kata otty, alde sayaaaaang banget ama arza. i love the top picture. so cuuuute! tfs, ya dhit… mesti dicatet2 nih kalo ntar mo nambah adik buat aina :D

  11. G-Mom
    Indah Kurniawaty February 11, 2010 at 10:29 am

    Hebaaaad euy Alde. Selama ini ketakutan kalo tiba-tiba punya adik lagi karena takut Ganesh merasa perhatian kami jadi berkurang gara-gara ada adik baru.
    Tapi setelah baca artikel Adith, Waw!
    TFS ya, Dith…

  12. sLesTa
    shinta lestari February 11, 2010 at 11:46 am

    iya setuju, alde hebat ih! big boy banget..
    jadi inget waktu ngunjungin ninit di rumah sakit abis lahiran arza. alde dateng dan liat ninit pertama kali setelah lahiran, pas kebetulan kita lagi disitu. the whooolee time alde keeps saying.. “mama, i miss you!” berkali2!! so sweett banget deh dengernyaa..

    anyway, seperti kata suami di atas, ini penting banget dicatet kalo emang nanti ada kesempatan ngasih adek buat naia :) thanks yah dhit!

  13. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain February 11, 2010 at 1:55 pm

    Great! Tfs..

    Alde hebat banget deh! Tips Adit dan ninit juga sangat useful :)

  14. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain February 11, 2010 at 2:01 pm

    Great! Tfs..

    Alde hebat banget deh! Tips Adit dan ninit juga sangat useful :)

  15. nyanya
    almaviva landjanun February 11, 2010 at 2:10 pm

    Aldebaran canggiiiih! TFS..

  16. mama kinar
    mama kinar February 11, 2010 at 3:47 pm

    kalo anaknya temen gue, bener2 cemburu banget sama adiknya. mungkin temen gue itu suka panik jadi kedenger kayak yg bentak, kalo anak sulungnya sedikit nyenggol ga sengaja ke adiknya. mungkin dia ngira temen gue itu marah sama dia :(

  17. SakirunS
    SakirunS February 11, 2010 at 3:58 pm

    Alde hebat :) … jadi bedanya berapa tahun ya sama Arza?
    btw foto2 yg diambil Alde keren2…kyk emang dipikirin komposisinya hahaha (mungkin emang iya)..hebat!

  18. Adhitya
    Adhitya Mulya February 11, 2010 at 8:03 pm

    Hai guys, sorry gue baru bisa bales malem-malem. tadi ke PC shop.

    Thanks for all the comments. I hope it works wit you guys when teh time comes because for sure it worked for us.

    Ada lagi yg gue pengen tambahin sebenernya (bukannya nagih nih ya hehe)
    tambahan 1: Sibling rivalry bukan sesuatu yang bisa dihilangkan. Cuman gimana masalah kapan keluarnya dan bagaimana memanage agar gak parah.

    tambahan 2: Sibling rivalry terkadang disulut oleh orang tua (kita). maksudnya gini. Aldebaran pernah nepak-nepak kepala Arza yang masih berapa hari dengan cukup keras. Sekilas berbahaya. Waktu itu hampir gue marahin. Tapi waktu itu untung langsung kepikiran sama gue bahwa bisa jadi dia maksudnya baik, pengen ngelus tapi gak tau caranya. Jadi instead gue marahin, gue ajarin ngelus-ngelus kepakla yang sangat lembut.

    Sering kita liat orang tua marahin si sulung gara-gara nyentuh si bungsu dengan tidak benar (benar versi dewasa).
    Ya jangan dimarahin karena kalo dimarahin, dia bisa jadi mikir
    “gue maksudnya baik kok dimarahin.” Nah dari sini justru kecemburuan tersulut.

    Langsung aja ajarin. begitu lahir, si sulung langsung ditraining.

    Gitu aja tambahan gue

  19. shinod
    Shinto Husnul Khotimah February 11, 2010 at 10:04 pm

    nice post, papa!
    kebetulan saya pembaca setia suamigila.com :p
    walaupun jarang update blognya, tp saat saya menemukan artikel ini, langsung dibookmark utk bekal saya nanti :)

  20. djemima
    Jemima Iskandar February 11, 2010 at 10:06 pm

    Aaaaaaahhh Alde so sweeeeeeeetttt. Jadi pengen anak cowok, aaahhahaha. Mudah2an ntar Ayla kalo punya adek bisa se’dewasa’ Alde ya :)

    Thank you mas Adhit buat sharingnya, sampe netes2 air mata, suka ngga tahan kalo baca cerita2 yang manis ^_^

  21. wulanindharto
    Tri Savitri Wulandini Indharto February 12, 2010 at 11:10 am

    Terharu bacanya.. Alde hebat bgt!!
    Adhit & Ninit, thanks bgt bwat tips-nya.. Pas bgt krn Insya Allah 4 minggu lg, anak keduaku lahir.. Jd dr skrng mmg lg mempersiapkan Mba Dewi untuk menyambut kelahiran adiknya.. Dgn adanya tips ini, smg smuanya berjalan lancar..

  22. llarespati
    llarespati February 12, 2010 at 11:04 pm

    duh sayang nih..
    coba artikel ini ada sebelum dua tahun yang lalu.. pasti Rafa gak segitu-gitunya ama Radja…

  23. Brenda
    Brenda February 13, 2010 at 12:56 am

    Waaahhhh Alde hebat banget…bener2 bisa mandiri dan nurut yaaa…

    Thank you buat sharing ceritanya, jadi nambah ilmu lagi…

    Seneng banget liat foto yang pertama…so sweeettttt…

  24. dhira rahman
    dhira rahman February 16, 2010 at 10:55 pm

    Teh ninit dan Aa-nya…
    entah malam ini saya yang lagi mellow jell-o atau gimana, tapi ya, saya menangis membaca artikel ini,mungkinkah kami bertiga akan mampu seperti ini kelak jika waktunya tiba?..
    Banyak sekali kekhawatiran saya, betapa zua amat protektif terhadap saya, bahkan ketika saya dipijitin ayahnya dan kesakitan, dia akan mendekat dan bilang “ayah, jangan sakitkan bundaku..”
    semoga Aldebaran dan dede Arza selalu saling sayang satu sama lain sampai nanti nanti nanti..

  25. ipeh
    Musdalifa Anas February 18, 2010 at 11:29 am

    Whaaa alde keren, bener2 big boy dan sptnya akan menjadi fotografer hebat nanti :). Semoga Aku dan suami bisa seperti itu nantinya klo kami siap punya baby lagi.

    Tfs ya Dit..

  26. myson
    myson February 19, 2010 at 6:45 am

    nah, ini bisa jadi acuan kalo punya anak lagi. Adhit, tfs, demen banget baca cerita yang detil. i hope one day alde will read this post!

  27. ayiebrandon
    ayiebrandon March 8, 2010 at 8:45 pm

    wow!! alde sounded like a real gentleman at this point.. tfs ayah alde..

    Mungkin boleh ditambahkan, dr sudut pandangnya teh ninit? (ada perasaan sedikit “guilty” atau kasihan gak sih, saat harus totally give attention to arza? kayak perasaan “selingkuh” gitu…? )
    saya juga lagi kepikiran ttg hal ini nih.. pasalnya si kakak (Brandon) baru berumur 2 tahun 3 bulan dan manjanya minta ampun..
    saya takut sekali ia ngerasa di “nomer dua”kan..

  28. Sukma
    Sukmawati yusup March 15, 2010 at 1:36 pm

    Saluut bwt Alde,
    kalo aku, krn si kaka’ jg dekat ama papahnya, jd wkt si dede lahir, si kaka malah seneng & sayang sama ade’nya. Aku jg tetep nyempetin wkt bwt maen berdua aja ama si kaka, jd gak terlalu cemburu, walo kadang manjanya jg keluar… tp gak parah… dan emang si kaka dah diajarin bwt mandiri dari awal…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.