My VBAC Story

dewiastri

Rasa happy dan takut bercampur aduk begitu saya dipastikan positif hamil anak ke dua. Senang karena memang sudah ingin kasih adik untuk anak pertama saya. Takut karena pengalaman cukup traumatik saat kelahiran si kakak: emergency c-section setelah 17 jam hard labourstuck di pembukaan 4 ditambah bonus naik ambulans segala. Ternyata, oh ternyata si jabang bayi kelilit tali pusar dan ketuban sudah sedikit. Mantap deh ngilu-ngilunya.

Walaupun ada rasa ngga pede, saya akhirnya membulatkan tekad untuk menjalani VBAC (Vaginal Birth After Cesarean). Dan alhamdulillah, meski mesti berjuang 18 jam, – hampir c-section lagi - bisa melahirkan normal juga.

Birth Story

Pada Senin pagi, saya sudah mengalami kontraksi cukup regular tapi masih sempat mandi, bersih-bersih, makan yang banyak, dan tidur siang. Pukul 2 siang begitu bangun ketuban tiba-tiba pecah, sampai rumah sakit dibilang sudah pembukaan 5 – senang! Karena melahirkan di RS milik universitas, saya ditangani 1 bidan dan 2 residen secara bergantian (rame deh), mereka konsultasi dulu sebelumnya dengan obgyn apakah bisa lanjut proses normal. Alhamdulillah mendapat lampu hijau.

Sampai pembukaan 9, prosesnya cepat sekali. Mules-mulesnya pun masih bearable. Proses menuju ke-10 melambat, jadi harus di-induksi. Nah hari selasa sekitar subuh, akhirnya dibolehkan ngeden juga. Saya pikir perjuangan akan segera berakhir, ternyata tidak! 2,5 jam nge-push dengan berbagai macam posisi ga berhasil juga melahirkan (posisi kepalanya menghadap agak samping), saya juga kena demam (kemungkinan karena ketuban sudah pecah lebih dulu), jadi komplit deh dengan suntikan antibiotik, induksi, dan epidural. Karena proses-nya memang sudah lama banget, mengingat ketuban sudah pecah duluan, pernah SC, dan kondisi saya yang lemas (saya akhirnya bisa manage untuk tidur sebentar), pihak RS akhirnya menyiapkan ruang operasi untuk caesar.

Begitu masuk ruang operasi, kaget juga melihat banyak banget orang yang ada di sana. Mungkin lebih dari 10-orang. Saat akan dianastesi, saya diperiksa sekali lagi, kali ini dengan obgyn. Eh, dengan nada penuh semangat, she said : “Do you want to start pushing again?, the baby is very low…“. I said “What??!!” (pura-pura ngga denger)  tapi akhirnya saya bilang, “OK.. let me try it..“. Walapun sudah lemes banget tapi tambahan tenaga dari tidur sejenak dan support dari dokter/suami di ruang operasi rasanya jadi suntikan semangat. Alhamdulillah, setelah 7 kali ngeden, my 3.6kg baby boy finally born to this world! Rasa sakit, capek jadi hilang! Plong banget, luar biasa rasanya, priceless.

VBAC
Sedikit sharing story ya, mungkin berguna buat yang ingin VBAC:

  • Cari info sebanyak-banyaknya. Mulai dari internet, buku bacaan sampai cerita pengalaman teman yang sukses. Tentunya disaring sesuai dengan kondisi masing-masing, what’s best for others doesn’t mean will be best for us, kan?
  • Siapkan medical record dari kehamilan sebelumnya. Saya beruntung sekali karena obgyn yang menangani anak pertama saya sudah menjadi teman di FB. Jadi ketika bidan menanyakan detil bagaimana sayatan operasi saya dulu, langsung aja saya kirimkan pesan pada beliau. Dokumen ini penting seandainya ingin melahirkan ditempat atau ditangani obgyn yang berbeda. Ini juga sebagai salah satu rujukan apakah bisa VBAC atau tidak. Dan seandainya ada apa-apa selama mencoba persalinan normal, tim medis sudah bisa mengantipasinya sejak dini.
  • Cari dokter/medical support yang pro-VBAC. Saya di sini ditangani bidan/residen, dan mereka pro banget dengan VBAC asalkan kondisi medis sang ibu dan bayi memungkinkan (bukan high risk pregnancy seperti pre-eclampsia, diabetes dst). Lagi-lagi saya beruntung karena di-support tim medis sampai titik darah penghabisan. Ngga ada yang menyalahkan saat saya pertama kali salah ngeden, mereka dengan telaten kasih semangat, peluk saya, dan selalu bilang ” Good job, you can do it!” Ketika akhirnya saya malah nangis saat akan di bawa ke ruang operasi karena sudah tidak kuat, they said “It’s OK mom, you’ll meet your baby soon!”. Terus terang agak lain dengan pengalaman waktu anak pertama dulu ya. Susternya memang cekatan tapi galak jadi malah rada takut.
  • Jalani kehamilan yang sehat, dan rajin berolahraga. Bidan saya sudah wanti-wanti begitu ada lonjakan berat badan, langsung disuruh diet. Sampai melahirkan saya *sukses* hanya naik 13kg saja. Ini supaya anak tidak terlalu besar so kemungkinan untuk lahir normal jadi lebih besar.
  • Dukungan suami/ partner/ keluarga itu juga penting banget. I just couldn’t do it without my lovely and patient husband. Suami dengan sabarnya menerima teriakan dan cakaran tiap kali kontraksi.
  • If there’s a will there’s a way, do your best, God will do the rest. Dari awal kehamilan, saya banyak menyugesti diri sendiri bisa normal, tapi di sisi lain juga pasrah pada saat yang bersamaan. Istilahnya ga muluk-muluk. Kenapa? Belajar dari pengalaman anak pertama dulu. Kepenginnya normal, tapi kalaupun akhirnya kenyataan ngga memungkinkan, ngga terlalu merasa down/failed. Yang penting ibu dan bayi sehat walau bagaimanapun cara lahirnya. Parenting process is more than just a labour kan?

93 Comments

  1. Indah Prabandono
    Indah Prabandono February 2, 2011 at 12:17 am

    Amazed banged baca ceritanya. 17 jam anak pertama + 18 jam anak kedua??? Woooww, heibat dirimu mbaaak! Bedeweh jarak anak pertama ke kedua brp taon mba biyar bisa VBAC? Tfs :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:25 am

      Hallo mbak Indah, makasih ya udah mo baca :)..ya nih, saya kebetulan diberikan kehamilan yang mudah banget..nah gong-nya ini agak berliku2 hehe..:) Anak pertama dan kedua jaraknya hampir lima tahun..Rekomendasi pada umumnya antara 18bln-24bln stlh caesar sebelumnya. Tapi itu sekali lg tergantung dr kondisi masing2 ibu mbak, sebaiknya memang konsultasi dgn dSog/bidan yang nanganin kita.

  2. bunda aqila pawpaw
    Rika Cahya Oktaviana February 2, 2011 at 5:45 am

    wow pengalaman yg sangat menakjubkan dan mengharukan dan sangat beruntung didukung oleh tim dokter yg bagus.trims sharingnya mba,ehh iyah mba mw nanya lahiran anak kedua dmn?trims mba.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:29 am

      hi mbak Rika, makasih yaa..:) kebetulan saya ngelahirin anak kedua di michigan :)

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel February 2, 2011 at 6:46 am

    Selalu terharu kalo baca birth story..
    Semoga selalu sehat yaa..
    TFS!

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:31 am

      amin..makasih ya mbak Sri..salam buat krucil2nya yang lucu..:)

  4. shinod
    Shinto Husnul Khotimah February 2, 2011 at 7:29 am

    Itu lah kenapa surga di bawah telapak kaki Ibu ya :)
    Mbak mau tanya, jarak anak pertama dan kedua brp thn?
    Dokter kandungannya siapa, di RS mana? Adikku ingin sekali VBAC. TFS ya!

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:35 am

      bener mbak shinod *jadi inget jaman dulu..hihi*. Awalnya aku pake bidan mbak, tapi karena tadinya mo dioperasi lagi jadi ditanganin Obgyn (klo ga salah namanya dr.Melissa hehe). Aku lahirannya di U of Michigan Hospital.

  5. ayu
    Ayu Gemilang Sari February 2, 2011 at 7:36 am

    Bacanya sambil berkaca2.. ikut deg2an ngikutin alur ceritanya. jd keingetan gmn sakitnya mo melahirkan.. Kl aku dulu sbenarnya prosesnya cepet. Bayinya dah ndorong2 mo kluar tp bidannya gak mo periksa dalam, disangka kl anak pertama pasti lama. Palagi tu masih dini hari. Ahirnya kpalanya nongol tanpa ngeden n ktuban pecah. Eh abis itu malah jd g da kontraksi lg.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:40 am

      makasih mbak Ayu :)..wuih seru bgt tuh story-nya..terus gimana akhirnya stlh ga ada kontraksi lg? di-induksi kah?

  6. herlina achmad
    herlina achmad February 2, 2011 at 7:51 am

    pengen banget bisa VBAC…thanks for sharing ya, berguna banget mb.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:40 am

      amin..mudah2an bisa dan dilancarkan..sama2, makasih yaa udah mo baca :)

  7. elvaza
    Elva Habidi February 2, 2011 at 8:12 am

    jadi semangat.. pengen banget bs VBAC nanti.. tfs mom

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:42 am

      ayo tetap semangat mbak El :) sama2..thx ya udah mo baca sharingkuu

  8. dyaharini
    Dyah Arini February 2, 2011 at 8:27 am

    waah…salut banget. jadi makin menyemangatiku buat VBAC juga. sama pertanyaannya ama mamas lain, jarak anak pertama & kedua nya berapa? trus dokternya siapa?

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:46 am

      makasih mbak dyah..:) jaraknya ampir lima tahun nihh..dokter yang nanganin saya banyak hehe..ada 2 residen, bbrp bidan, dan dsog (dr.melisa)..jadi yg nanganin kehamilan dan kelahiran beda mbak, go show ceritanya..hehe

  9. Mamabelle
    Mamabelle February 2, 2011 at 8:31 am

    TFS…jd menginspirasi utk anak kedua nanti :)
    btw baby boy-nya lucu deh & looks so big ^_^

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:47 am

      makasih mamabelle, ya nih rasanya ga percaya bisa ngeluarin anak segede itu hehe *lgs nyeri hehe*..mudah2an bisa bikin semangat yaa..:)

  10. mamoy
    Arum cahyani February 2, 2011 at 8:34 am

    salut banget deh… mana babynya juga besar ya lahirnya….
    hebad… selamat ya

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:47 am

      makasih ya mbak Arum :)

  11. tivany
    Tivany Rani February 2, 2011 at 8:54 am

    what a great birth story, jadi tau cerita waktu ngelahirin baby Al, tfs ya mbak Dewi… :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:49 am

      ya ampuunn..vava kamu juga ikut baca toh *jadi malu*..hehe..thanks yaa..mudah2an nti kamu lairannya jauh lebih cepet dan ga berliku2 kayak aku :)

  12. netta
    netta February 2, 2011 at 8:56 am

    wow… 18 jam proses lahirannya
    hebat :)
    btw lucu jg ya, bisa tidur dulu pas mau ngelahirin, hehe

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:51 am

      makasih mbak Netta, saking lemesnya akhirnya jadi bobo deh..:) dipikir2 gara2 tidur cuma setengah jam itu jadi bisa ada energi untuk ngeden lagi :)

  13. trias.kelly
    trias kelly February 2, 2011 at 9:00 am

    terharuuuu, wah jd semangat pengen VBAC juga ni buat anak kedua. TFS yaa

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:53 am

      makasih mbak Trias..ayo semangat yaa..mudah2an dilancarkan..amin..

  14. rachanlie
    mira a February 2, 2011 at 9:41 am

    aku merindiiinnggg… aku mbrebes mili deh jadinya… :’)

    pengen banget VBAC untuk anak kedua.. InshaAllah bisa. Amin.. Btw, jaraknya antara anak pertama sama kedua berapa tahun?

    TFS yah… Slalu suka baca birth story.. Pasti indah.. :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:56 am

      hallo mbak mira..insyaAllah bisa VBAC..amin..jarak kedua anak saya ampir lima tahun, jadi kata bidan yg nanganin saya, resiko rahim rupture dah jauh berkurang..

      Bener bgt tuh..every birth story is beautiful..makasih yaa..:)

  15. Eva Bayu
    Eva Bayu February 2, 2011 at 10:01 am

    huwaaaaa.. congrats yaa mom..

    saluuut sama semangatnya.. aku juga rencananya anak kedua ini maunya lahir normal setelah yg pertama cesar.. tapi aman ga ya mengingat jarak dari kelahiran yg pertama sama kedua cm 1th 15bln.. :D

    dokterku sih bilang aman, dan resikonya cm 2%.. tp teteeep aku yg penakut ini msh ga PD lahiran normal.. takut tp pengen ngerasain jg..

    info RS dan dokternya doong..
    TFS anyway.. :-)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:02 am

      hallo mba Eva..sepertinya udah jarak aman tuh..rekomendasinya dr 18-24bln :)..aku dulu juga takut bgt, kalo inget pengalaman anak pertama hehe..tapi dukungan dari suami, dan tim dokter yang jadi penyemangat saya..alhamdulillah ya terlewati juga. apapun cara lahirnya menurut saya, itu sudah yang terbaik..:). klo di jkt saya pernah baca, di RS Asih ada..cuma dr.nya lupa mbak

  16. dleebs
    Ija February 2, 2011 at 10:07 am

    Woowww!! Hebat beneeerr.. Aku jg VBAC buat anak ke 2.. Kontraksinya luamaaa juga jumat jam 11 malem mulai kontraksi lahirnya minggu soree.. Mantebh deh rasanyaaa.. Salut!! :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:04 am

      ya manteb bener dehh..salut juga utk mbak Ija! btw, dulu VBAC dimana? bisa jadi referensi tuh mbak :)

      1. dleebs
        Ija February 2, 2011 at 1:32 pm

        hehe.. thanks mba.. aku vbac di rspi mbaa.. :)

        1. dewiastri
          Dewi Astri February 2, 2011 at 10:43 pm

          mungkin mbak Ija bisa infokan dokternya siapa? hehe..tfs ya mbak :)

  17. dleebs
    Ija February 2, 2011 at 10:10 am

    Mba, kl dokter bilang ok lanjut aja mba.. Aku jg jarak hamil cuma 12 bulan.. Jadi beda umur kk dan adik cuma 21 bulan.. Ga sampe 2 thn.. Mudah2an lancar yah! :)

  18. dewiastri
    Dewi Astri February 2, 2011 at 10:30 am

    amin..makasih ya mbak Sri :) salam buat krucil2nya hehe

  19. ratudewiandrini
    ratu dewi andrini (dinni) February 2, 2011 at 10:51 am

    waaa.. luar biasa emang perjuangan seorang ibu yaa.. :) congrats mba dewi.. jadi inget waktu lahiran anakku.. abis ketuban pecah ternyata udah bukaan 5.. rasa sakit pas kontraksi terbayar semua pas liat baby mungil yang lahir sempurna.. :)

    btw.. adakah yang tau obgyn yang pro VBAC ini di daerah jaksel? teman2 ku banyak yang bertanya nih..

    thanks mom for sharing…

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:05 am

      makasih mbak ratu..:)

  20. arika
    arika February 2, 2011 at 11:06 am

    wah hebat banget bisa lahiran normal, aku sesar 4bln yang lalu krn pecah ketuban udh 15jam tanpa pembukaan.. utk anak k2 masih trauma nih utk sesar..

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:11 am

      mbak arika..mgkn itu sebabnya aku baru mo punya baby lagi agak jauhan rentangnya..hehe..:) mudah2an traumanya ga lama2 yaa..salam buat si kecil yg lucuuu..

  21. uminyakiera
    Era February 2, 2011 at 11:35 am

    Mbak Dewi, thanks for sharingnya. Jadi menginspirasi aku yang emang pengeeeeennnnnn banget lahiran normal buat anak kedua. Tapi setuju banget sama mbak dewi di poin terakhir, yang penting anak dan ibu sehat. Tenkyu yah mbak…:)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:50 am

      hallo Nisa..sama2, seneng bisa sharing story disini..;)..mudah2an nanti anak kedua lahirnya lancar & semua sehat yaa..

  22. ayu
    Ayu Gemilang Sari February 2, 2011 at 11:44 am

    Eh ralat, yg kluar duluan itu ky selaput yg berisi cairan ketuban(selaput amnion ya namanya?). wkt itu dah kaget aja dikira kl kepala dah mo mbrojol krn semaleman memang nahan si genduk yg dah pingin keluar. minta ampun deh, bayi mo keluar kok harus ditahan. Setelah masuk ruang persalinan kontraksi dah gak ada, nampaknya sih langsung induksi. vagina jg digunting karena kepala bayi nyangkut n si ibu kurang kuat ngedennya. Abis selesai persalinan, tu bidan minta maaf krn salah prediksi (bwuh!!!). tapi alhamdulillah si genduk sehat n suaranya paling kenceng d ruang bayi.
    Betewe TFS ya, jd ngerasa kl msh banyak ibu2 lain yg pny pengalaman melahirkan yg lebih berat.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:53 am

      wuiihh antara gemes,sakit,dan seneng ya mbak ayu..hehe..ya, alhamdulillah bgt walopun lama prosesnya tapi bayi & ibu sehat semua..:)

  23. dewiamel
    dewiamel February 2, 2011 at 11:46 am

    18 jam menuju lahiran. hebat sekali mom :)
    dulu saya hanya dari mulai flek sampe pembukaan full, sekitar 7 jam udah berasa lama banget, itu pun karna baby ku nunggu bapak nya dateng dari jakarta (aku lahiran di bandung). suamiku keluar dari pintu elevator, ketuban pecah, 3x ngeden dalam 10 menit, keluar deh.
    gak kebayang ngeden berkali2 berjam2.
    tapi bagaimanapun proses kelahirannya, setelah baby ada di pelukan semua peluh itu terbayar ya mom.

    sekedar tips untuk para mammas yg sedang menanti kelahiran, bisa siapkan kurma untuk ngemil selama proses pembukaan. energy yg terkandung dalam buah kurma sangat luar biasa.

    btw itu pic pas baru lahir banget kan? bersih sekali… seperti udah 2mingguan. kis2 buat baby nya. & tos dari hafidzar ^_^

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 11:56 am

      wah babynya nungguin papanya yaa..hebat2..tau gitu disuruh dateng lebih cepet hehe..itu foto waktu si Al umurnya bru 1 jam bunda Hafidz :) thank you yaa..

  24. BunDit
    BunDit February 2, 2011 at 12:06 pm

    Wah, salut dengan semangatnya mam Dewi. Mensugesti diri dan keyakinan itu banyak ampuhnya. Dulu saya mensugesti diri dan yakin banget bahwa saya bisa ngelahirin normal. Karena stlh pecah ketuban, pembukaan gak juga nambah, dokter menwarkan 2 opsi : caesar atau di induksi. Kl diinduksi tp pembukaan tetep gak nambah, tetep harus caesar. Krn suami gak tega kalau sdh coba induksi tp tetep caesar, menyarankan langsung caesar saja. Tapi saya bertekad, saya hrs mencoba dg induksi. Kalau gak dicoba kan gak tahu berhasil apa gak kan? Saya mensugesti diri kalau bisa dan Insya Allah berhasil. Alhamdulillah, walau sakitnya luarbiasa, induksi berhasil dan saya bisa melahirkan normal :-)

    Saya doakan, ibu2 yang ingin VBAC, semoga berhasil ya :-)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:35 pm

      Wah salut sama semangatnya :) ya, smoga yg mo VBAC diberi kelancaran dan kemudahan yaa

  25. crey
    Chrisye Wenas February 2, 2011 at 1:16 pm

    Great story, dew :)
    Dan wow, bisa normal setelah 18 jam dan anak pertama SC dan berat anak kedua 3.6 kg? bener2 inspiring bgt :))
    Gw juga mau normal untuk anak kedua nanti….
    Tfs ya…

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:36 pm

      makasih mbak Chrisye :) ya mudah2an anak kedua bisa juga yaa..:)

  26. superpippo
    Astrid Lim February 2, 2011 at 2:23 pm

    waw..inspiring banget =) perjuangannya gila banget ya, haha..dan setuju banget pilih” dokter dan rumah sakit yang beneran mendukung VBAC biar satu tujuan…tfs!

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:36 pm

      thank you mbak Astrid :)

  27. edhabebs
    edHa adHi February 2, 2011 at 4:31 pm

    wow..jadi semangat untuk normal kalo punya anak lagi nanti..
    anak pertama gw juga sectio setelah 10 jam mules dan stuck di bukaan 7 ketuban abis..
    TFS ya saaay…

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:38 pm

      waduh malah udah pembukaan 7 yaa..udah mules ditambah SC..dobel2 deh perjuangannya..*jadi ikut ngilu hehe* salut deh mbak :)

  28. AnnisaWira
    Annisa Wira February 2, 2011 at 5:30 pm

    Wah mengharukan kisahnya… padahal saya belum pernah melahirkan loh! Masih menunggu kelahiran anak pertama. Tapi saya jadi belajar banyak nih soal semangat tanpa rasa takut. Kayaknya mba penikmat moment per momentnya deh. Salut.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:39 pm

      makasih mbak Annisa..wah,asik nii mo punya baby :) mudah2an lancar dan ga lama ya lairannya..:)

  29. umitimur
    ari mutiarasanti February 2, 2011 at 7:47 pm

    Wah, perjuangan yg hebat!!!!!!!!
    Bagus untuk jadi inspirasi, dan turut bersuka cita juga.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:39 pm

      makasih umitimur :)

  30. ipeh
    Musdalifa Anas February 2, 2011 at 8:16 pm

    TFS mama Dewi :) Saya juga kehamilan pertama dengan c-section, dan kehamilan kedua pengen banget VBAC. Pertanyaannya sama ma mama Shinta, jarak anak pertama ke kedua berapa tahun ya mams?

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 2, 2011 at 10:41 pm

      Hallo mbak Anas, jarak anak pertama dan keduaku hampir lima tahunan..tapi rekomendasinya pada umumnya antara 18-24bln..biar lebih yakin dan sesuai dgn kondisi Ibu, mungkin bisa konsultasi ke dsog mbak..:)

  31. dadidedo
    Anggraini Karimuddin February 3, 2011 at 10:56 am

    Mbak Dewiii thanks for shariing yaa. Inspiring bangeet. Aku jadi semangat soalnya kepengen VBAC jugaa kalau nanti hamil adeknya Aghnan. Perjuangannya luar biasa bangeet ya. Mbak Dewi hebaat. :) Send regards bwt mas Atet ya. Kiss kiss bwt Malik dan Bara :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 4, 2011 at 1:30 am

      Hi Nggii..kapan ni mo hamil lagi? hehe..makasih yaa..mudah2an nti yang ke-2 bisa VBAC trus lancar, dan sehat semua..salam buat suami & kak Aghnan yaa :)

  32. mimie
    mimie February 8, 2011 at 2:27 am

    yes!
    thank you for your inspiration
    Seneng baca ceritamu mbak, dan aku mesti siap siap dari sekarang….

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 9, 2011 at 11:46 am

      thank you mbak mimie..kapan lairannya? smoga lancar2 yaa..

  33. silfia claudiana
    silfia claudiana February 9, 2011 at 8:11 pm

    wonderful…salam kenal!
    kok sama ya mbak, saya kemarin waktu mo melahirkan (anak pertama) juga mules 17 jam cuma pembukaan 2 akhirnya cesar, tiap hari saya nangis karena nyesel banget ga bisa ngelahirin normal. Pengennya klo hamil lagi sih normal, kata bidan bisa tapi ga boleh induksi ternyata mbak dewi pake induksi segala ya?… No wonder lah klo di luar paramedis-nya support lahiran normal, di sini kadang-2 dokter maunya yg praktis-2 aja.

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 9, 2011 at 11:53 pm

      halo salam kenal mbak Silfia..makasih yaa..wah bisa samaan gitu yaa mulesnya :/..klo sy bisa induksi krn lampu ijo dari dokter juga sih..mgkn tiap ibu berbeda2 kondisinya..disni malah sebenarnya tingkat SC meningkat lo mbak (dari krn ingin praktis sampe krn bayi2 disini rata2 gede beratnya)..makanya para midwives/bidan yg menangani saya, ingin sekali pasien2nya bisa lahiran normal klo kondisi memungkinkan..

  34. khansaluna
    February 10, 2011 at 2:09 pm

    Terharu banget bacanya ampe hampir menitikkan air mata…
    jadi sempet kebayang lagi waktu aku ngelahirin normal kemarin.. Begitulah perjuangan melahirkan, setiap org punya cerita yg berbeda tp intinya sama, semuanya begitu penuh perjuangan, jerih payah dan keberanian. Hebat yah wanita.. jadi bangga menjadi wanita (ibu) .. ;D

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 16, 2011 at 9:26 pm

      makasih ya mbak Sansan..:) salam ya buat si kecil..:)

  35. Nat2
    Natalia February 10, 2011 at 5:03 pm

    Hallo mbak..
    baca ceritanya ikut deg2an..tangan aja sampe berkeringet salut bangen sama perjuangan 18 jam nya

    Aku juga yg pertama lewat operasi krn ketuban pecah duluan n setelah diinduksi stuck d pembukaan 1 selama 17 jam..ga ada kemajuan ..n air ketuban dah mulai berkurang n smakin berkurang jd mau ga mau di ops..

    Setelah anakku ini usia 11 bln lepas KB mau planning lg buat adek nya..masi bingung juga ni nanti bisa normal apa lwt ops lg..sejujurnya takut juga mau normal *krn pengalaman yg pertama ngerasain kontraksi uda setiap 3 menit luaarrrr biasa sakitnya..brikut pembukaan d 1 trs*
    apa krn waktu itu krn ops ga brasa skali sakitnya ya jd keenakan ni mo ops lg..
    tp penasaran juga pgn VBAC..

    hehe jd sharing ni..
    anyway slamet ya mbak..bener2 salut n patut dcontoh juga semangatnya..^^

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 16, 2011 at 10:06 pm

      wah salut bgt ma perjuangannya mbak Nat2..:) Ya ya..karna dah ngalamin kontraksi yang heboh, abis di SC klo ditanya sakit apa ga, aku bilang “ga tuh.” hehe..Iya sama lg, dulu aku juga smpt takut gitu buat ngasih si adek..makanya nunggunya lmyn lama..hehe..mudah2an traumanya cepet ilang yaa..dan yang kedua bisa lebih lancar + cepat..:)

  36. amiraakmal
    amiraakmal February 16, 2011 at 8:58 pm

    Waww,luar biasa..salut!salam kenal ya mbaa…sy pengen bangettt vbac stelah yg pertama lahiran sesar karna indujsi gagal+baby kelilit tali pusat. Tapi jarak kehamilan antara anak pertama n kedua ini deket bgt..anak pertama 4 feb kmrn baru 1 taun..jd sampe sy waktunya lahiran nanti beda kaka ma adikny hanya 16 bulan sj.dokter sudah vonis sy sesar lagi.saya jg bermasalah di berat badan yg luar biasa :( masih mungkinnn g ya sy vbac?kpengennn bgttt!

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 16, 2011 at 10:17 pm

      salam kenal mbak Amira..makasih yaa..mmg sih amannya katanya antara 18-24 bulan..klo mmg dsog-nya nyaranin SC, mgkn itu yang terbaik mbak :) klo misalnya msh tetap ingin coba..mgkn bisa cari second opinion dari dokter kandungan yg support VBAC..Tapi apapun akhirnya, yakin itu pasti yang terbaik buat bunda & baby yaa..:) mudah2an lancar persalinannya nanti..semangat yaa!

  37. stjoe
    stjoe March 30, 2011 at 10:26 am

    Hallo mbak…

    Baca ceritanya jadi keinget lagi ngelahirin anak ke 2..
    anak pertamaku juga sc tapi anak yg kedua saya ngotot pgn normal padahal jaraknya 2 thn
    alhamdulillah bisa meskipun penuh perjuangan dgn mulas yg alami selama 12 jam…giliran tinggal ngejannya aja eh..mulesnya ilang. So kata spognya mules ga mules yang penting ngejan, akhirnya dibantu dgn dorongann tangan di perut lahirlah anak keduaku.
    Sayangnya kemaren hrs nyerah SC lagi buat anak ketiga

    1. mamadinara
      anna dinara May 24, 2011 at 9:18 am

      selang seling dong jadinya ya, hehe…
      saya jg pengen nyoba vbac setelah anak pertama KPD dan pembukaan ga nambah2… tapi masih mengumpulkan nyali, masih maju mundur…
      kadang pengen buruan hamil tapi inget capeknya ngurus bayi baru lahir, ntar2 aja deeehhh…
      maybe kalo Dinara udah 4 taun nanti…^^

  38. reenee
    reenee June 9, 2011 at 3:19 pm

    selamat y mb,salut deh sama mb dewi, smoga bisa vbac jg
    btw, mo tanya dikit nih mb, maksudnya “detil bagaimana sayatan operasi saya dulu” itu yg spt apa y??

    1. dewiastri
      Dewi Astri January 28, 2012 at 8:14 pm

      aduh..maap ya baru ngeliat..biasanya operasi ceasar ada 2 macem, yang normal biasanya horizontal..tapi kadang dalam kondisi darurat sayatannya bisa vertikal (saya sih udah jrg denger yang sayatannya spt ini)..

  39. Martha Kurniawan
    Martha Kurniawan July 19, 2011 at 1:04 pm

    salut buat mbak dewi, smoga saja juga bisa vbac juga.. oya mbak saya mau tanya sayatan sc mbak vertikal atw horizontal?

    1. dewiastri
      Dewi Astri January 28, 2012 at 8:15 pm

      Hallo mba Martha,

      maafkan ya jika baru bales skrg..ga dapet notifikasi nih..kalo saya sayatannya horizontal.

  40. January 28, 2012 at 7:51 pm

    Wah syukur yach, selama ini aku pikir induksi setelah lahir sesar nggak boleh, ternyata bisa yach..
    Mudah-mudahan, anak ke 2 ini bisa lahir normal.

    1. dewiastri
      Dewi Astri January 28, 2012 at 8:16 pm

      bisa mbak Mira…:) amin3x..mudah2an bisa yaa..

  41. wienda
    Wienda Reza February 8, 2012 at 8:31 pm

    Aku mau sharing juga.hampir 3 thn yang lalu VBAC, mules hampir 3 hari dan baru bisa melahirkan 2 hari setelah pecah ketuban.detik2 sebelum melahirkan udah nyerah pengen C-sec aja krn udah kecapean dan kesakitan :( , tp midwife dukung terus untuk VBAC dia bilang ketuban ga akan bisa kering.dan ternyata 3 jam kemudian lahir,sakitnya dan capeknya ga berasa liat babynya,selesai melahirkan dan IMD lsg bisa mandi sendiri.beda bgt sama C-sect yg pulihnya lama dan ngerepotin org banyak. :)

    1. dewiastri
      Dewi Astri February 8, 2012 at 8:41 pm

      wahh syukur mbak Wienda..perjuangan yg luar biasa ya melahirkan itu..trimakasih ya udah berbagi cerita :)

  42. sherly inababy
    sherly inababy March 15, 2013 at 8:55 pm

    TFS ya mba,, thanx juga saran2nya. Jadi makin semangat VBAC setelah lahiran pertama pecah ketuban, induksi, bukaan lengkap dan akhirnya sc juga :(

    skrg udah 7minggu dan anak pertama usia 23bulan. saran dari dsog yg pertama diminta spy baby ga terlalu berat. pengen banget bisa vbac krn kapok waktu sc nyerinya masih berasa sampe skrg :(

    btw di forum ada ttg vbac ga ya? kyaknya dulu pernah baca tp kok ga nemu2 lagi ya :p

    btw mba Wienda Reza atau mba Dewi Astri yg sudah berhasil VBAC rajin senam hamil ga?

  43. dewiastri
    Dewi Astri March 18, 2013 at 9:28 am

    hallo sherly..maaf ya baru bales..

    ini coba klik link disini, ada bbrp info ttg VBAC di forum urban mama : http://theurbanmama.com/forum/search2113299159.html

    kalo saya kebetulan ga rajin hehe..tapi support dari sekitar yang mbantu banget kemarin :) mudah2an lancar dan bisa VBAC ya..:)

  44. tantee
    tantee May 18, 2013 at 8:45 pm

    wah selamat ya VBAC nya sukses. Tahun kemarin aku melahirkan sudah berniat VBAC (posisi OK, dokter jg dah siap), ternyata eh ternyata KPD (ketuban Pecah Dini)dan tidak disertai pembukaan. Nah, katanya kalo yang pernah caesar gak boleh induksi. Dari artikel mba di atas, sepertinya tersebut proses induksi boleh dilakukan walau pernah caesar. Atau saya yang salah memahami penjelasan dokter kala itu…

  45. Lin
    Lin May 18, 2013 at 9:15 pm

    salam kenal mbak…..
    Mbak, sebenarnya berapa jam ya batas maksimal bayi kudu keluar setelah ketuban pecah?
    Terharu sekali membacanya, sampai berkaca-kaca. Aku anak kedua SC karena ketuban pecah duluan dan selama 12 jam tidak ada kontraksi apapun, dan mungkin karena semangatku juga kurang, qadarulloh. Saya akhirnya SC. saya pengenn sekali hamil lagi dan melahirkan dengan normal. Sangat menyemangati diriku ni.. Tq ya sharingnya.

  46. Lin
    Lin May 18, 2013 at 9:21 pm

    hemm..mbak tantee..iya, aku juga pernah dikasi tau, kalau ingin normal setelah SC harus bener2 normal, ga boleh ada induksi…

  47. dewiastri
    Dewi Astri May 18, 2013 at 10:27 pm

    mbak @tantee dan mbak @lin,

    thank you atas komennya :)

    Menurut saya tindakan pemberian induksi pun case by case ya..tergantung dokter dan pengalamannya, kondisi ibu dan bayi saat itu, kesiapan medis dll..banyak faktor….saat itu mungkin kondisi saya masih memungkinkan untuk diberi induksi meskipun pernah SC. mbak Lin, saya juga semangatnya udah berkurang banget lo..kalo ga dibantu kegigihan sang dokter, mungkin akan lain lagi ceritanya..alhamdulillah..:)

    Untuk berapa lama bayi harus keluar stlh ketuban pecah, jika sudah penuh bulan bisa berbeda-beda..:). Intervensi (spt induksi, cek usg, cek dalam dst..) biasanya langsung dilakukan kalo sang ibu menunjukkan tanda2 demam/infeksi, dan proses kelahiran sdh lebih dari 24 jam.. Saya pernah baca disini ada yg pecah ketuban 2/3 hari tidak ada masalah..asal ga sering di-cek dalam karena akan meningkatkan resiko infeksi.. mungkin juga ketubannya keluarnya sedikit2..

    Smoga sedikit membantu sharingnya..mohon dikoreksi kalo ada yg salah..makasih yaaa
    smoga lancar dan tambah semangat ! :)

  48. mamahAhza
    idaayu saraswati May 31, 2013 at 10:27 pm

    makasih ya mba dewi sharingnya…duuhhh pengeeeenn…
    baru 2bln lalu jerit2 di ruang bersalin krn mules&sakitnya induksi(ceritanya bandel,tetep kekeuh lahiran normal walopun ketuban udh tinggal dikit bgt dan baru bukaan 1).eeh..ujung2nya masuk ruang operasi jg..tp justru aku trauma induksi.krn kelamaan kali ya dan reaksinya hebat bgt,jd Caesarnya ga ada apa2nya dibanding Induksi dari jam 1 siang sampe jam 1malem ituu..
    2tahun lg insyaAllah Semangat NOrmal tanpa INduksi.hehe

  49. sherly_ sendy
    sherly_ sendy January 9, 2015 at 4:25 pm

    Salut mba… saya juga jadi pengen VBAC utk anak kedua. mudah2an di support ma dokternya. Mungkin rada OOT yah.. aq mau tanya apa dulu ada yg c-section krn tulang panggul nya kecil.. ? pls info. sorry klo OOT.
    Thanks

  50. dewiastri
    Dewi Astri January 9, 2015 at 6:22 pm

    @idaayu @sherly: amiin ..mudah2n bisa VBAC ya..tetap semangat

  51. dewiastri
    Dewi Astri January 9, 2015 at 6:24 pm

    @sherly: dulu operasi karena baby kelilit tali pusar, pembukaan ga maju2 padahal air ketuban udah hijau..jadi terpaksa deh emergency c-section..

  52. vieputri
    vieputri April 13, 2016 at 10:30 pm

    Terharu bacanya….
    Jadi semangat vbac wlpun blum nemu dsog yang pro dan jarak yang dekat….

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.