Naik ‘Kereta’ Di Dalam Kereta

adhya

Tahun ini kami akan sering traveling, Bandung – Jogja – Bandung. Dalam rangka menghemat, bulan ini kami coba lagi mengajak Almira (3days to 5months) mudik ke Jogja dengan menggunakan kereta api. Flight Bandung-Jogja-Bandung hanya ada sekali sehari dan tiketnya ngga pernah promo, jadi kami lebih milih naik kereta.

Ini kali kedua Almira naik kereta. Dulu yang pertama umurnya belum genap 2 bulan, dari Jogja ke Bandung demi menghindari abu vulkanik Merapi. Yang pertama, Alhamdulillah, sukses banget. Yah namanya bayi umur segitu masih banyak tidur. Tapi dulu didekap bunda masih belum terlalu berat. Ribet sedikit saat membersihkan pup-nya saja yang masih lumayan sering. Nah sekarang dengan berat yang hampir 8 kilo, saya dan suami jadi mikir-mikir kalau mau memangku Almira bergantian selama 8 jam. Akhirnya terpikir untuk membawa stroller. Sekalian untuk meminimalisir acara gendong selama di Jogja yang ternyata ngga terlalu berpengaruh karena saudara kami pada gemas ingin menggendong.

Kebetulan stroller Almira ini adalah lungsuran dari tantenya yang sekarang udah berumur 10 taun. Sudah pernah dipakai juga sama dua anaknya Oom. Jadi ini sudah tangan keempat dan masih bagus. Saya suka banget karena stroller Pliko ini body-nya ramping. Tadinya udah pesen ke suami supaya pas beli tiket kereta Lodaya Pagi minta tempat duduk di deket pintu yang spacenya luas. Tapi ternyata dapetnya kursi nomer 4 A B. Pas udah masuk kereta baru deh suami percaya kalo spacenya nggak cukup lebar buat parkir stroller. Akhirnya saya nego dengan pemilik kursi nomer 2 C D untuk bertukar tempat dan beliau bersedia. Dua kursi ini memiliki space untuk kaki yang lebih luas dibanding kursi lainnya. Jadi stroller Almira bisa parkir dengan leluasa.

Beberapa menit pertama Almira sepertinya masih observasi lingkungan jadi agak sedikit rewel. Setelah didekap bunda dan nenen sebentar, dia sudah terlihat lebih nyaman. Baru setangah jam kereta jalan, Almira terlihat mengantuk dan langsung saya pindah ke strollernya. Digoyang-goyang sebentar langsung tidur deh! Yang bikin saya heran 3,5 jam berikutnya dia baru bangun! Setelah nenen, main sebentar, tidur lagi sekitar 2 jam. Padahal biasanya kalo di rumah dia ngga pernah lebih dari setengah jam kalo tidur pagi atau siang. Mungkin karna keretanya dingin dan tentu saja goyang-goyang, jadi berasa tidur di bouncer.

Tips untuk mengajak bayi naik kereta:

  1. Usahakan bayi tidur cukup sehari sebelumnya jadi ngga rewel selama perjalanan.
  2. Pilih kereta eksekutif tapi usahakan yang berangkatnya pagi jadi ACnya nggak terlalu dingin.
  3. Bawa perlak kecil supaya tiap ganti popok tetep aman.
  4. Bawa selimut kecil dan jaket sebagai antisipasi kalau ternyata ACnya dingin banget.
  5. Bila urban Mama menyusui, sebaiknya membawa nursing cover. Karena saya memakai jilbab, jadi tinggal tutup saja dengan jilbab.
  6. Bawa mainan supaya bayi nggak bosen.
  7. Pilih kursi nomor 2 C dan 2 D yang letaknya di belakang toilet. Tenang aja, sekarang toiletnya kereta walau ngga wangi tapi ngga bau kok.

11 Comments

  1. bundonya_aira
    yolanda maharani June 15, 2011 at 5:09 pm

    Jadi inget dulu pas mudik kesurabaya lebaran tahun kemaren bawa aira pake carseat. Karena berangkatnya naik mobil, jd pas pulang naik kereta carseatnya diberdayakan untuk tempat tidurnya aira. Lumayan membuat dia nyaman selama perjalanan ke jakarta.walaupun dia harus dipakein baju berlapis2 dan selimut double,coz kita naek kereta malam,dan acnya dingiiiin bgt.

  2. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati June 15, 2011 at 5:22 pm

    iya .. Asa dulu juga bobonya lama banget waktu naik kereta umur sebulan.
    padahal di kamar biasanya baru bs tidur kalo dipasang lampu 100W .. :P . almira imutt

  3. fanny
    Fanny Hartanti June 16, 2011 at 12:32 am

    hihi seru emang bawa baby travelling yah, pasti bobo pules. Almira kayaknya nyenyakk banget bobonya, seneng ya naik kereta :))

  4. Ummi Maliq
    umi faizah June 16, 2011 at 7:45 am

    wah almira nyenyak banget bobonya
    jadi inget waktu pulang solo naek kereta dari surabaya bulan Maret kemarin pas Maliq 5bulan juga. Kepikiran mo bawa stroller tapi takut ribet. ternyata nggak ya.
    Mo nyoba tipsnya ah. Kebetulan akhir bulan mo pulang solo lagi. Tfs mama Almira :)

  5. adhya
    adhya pramono June 16, 2011 at 8:10 am

    @bundonya_aira: kami ga pernah brani naik kereta malem. karna ACnya pasti lebih dingin :D

    @Sidta: makasih tante :D

    @Fanny: iya seneng dia naik kereta, asal yg eksekutif..jadi ga keringetan dan bsa tidur pules :D

    @Ummi Maliq: sebenernya tergantung strollernya Mam.. asal strollernya ramping dan ga makan tempat sih bakalan OK. dan usahain dapet nomer kursi paling depan. dulu di Lodaya nomer 2 C dan 2 D.. tapi bulan ini kami mudik lagi ‘formasi; Lodaya udah ganti..jadi yg paling depan dan space-nya lebar tuh nomer 1 A & 1 B. tapi 1 C & 1 D lumayan juga kok buat naruh stroller :)

  6. BunDit
    BunDit June 16, 2011 at 8:11 am

    Waaa…jd pengin ke Jogja naik kereta. Seru juga ternyata bawa bayi naik kereta ya mam. TFS :-)

  7. sukie
    Sukma Pertiwi June 16, 2011 at 9:50 am

    wuaah almira naik keretaaa. sama kayak si rara, udah dua kali naik kereta.
    pertama waktu masih 1 bulan, diboyong dari Jogja ke Jakarta. Itu naik kereta malem, dingin sih tapi entah kenapa AC kereta malam itu ga dingin2 amat kayak biasanya,. tapi udah prepare juga selimut tebel, si rara pertamanya juga ditaro di moses basket gitu. tapi akhirnya semaleman gantian mangku sama Bapaknya. ga rewel dan ga pup semaleman!and banyak tidurnya..bangun cuman buat nenen doang.

    nah trip kedua juga dari jakarta jogja, naik kereta siang pas Rara umur 6 bulan. ga rewel dan liat2 mulu ke jendela, cuma karena siang ya jarang boboknya..melek mulu ngajak main, mpe bapak ibunya cape juga. kebetulan juga t”tetangga” di kereta boyong 3 anaknya yang masih kecil2, jadi Rara seneng juga kali ya banyak temennya.

    seru ya! kapan mudik bareng yuk?hihihi..

  8. fifi wicaksono
    fifi wicaksono June 16, 2011 at 10:43 am

    seru banget ,,, jd pengen jugaa,,,
    rencana liburan bsok mau mengenalkan raafi (3y) naek kereta api rutenya malang-jakarta,, kalo adeknya niar (11m) msh blum tau kereta api yaa,,
    trnyata gagal total,, diriku harus ikut pelatihan 40 hari ,,:(

  9. adhya
    adhya pramono June 16, 2011 at 12:22 pm

    @BunDit: seru juga kok kalo bawa stroller. di kota tujuan kalo jalan2 juga bsa dipake tuh stroller-nya :)

    @Sukma: ayo mbakyu.. tapi aq diampiri neng Bandung sik yo :p btw melahirkan neng Jogja meneh? brarti mengko boyongan 2 batita dong?

    @Fifi: kalo bawa 2 balita gitu makin seru ya Mom.. kayaknya kalo udah lebih dr 3 taun dan ambil seat sendiri, kelas eksekutif udah kena charge 100% harga tiket. ke Jakarta naik Gajayana ya? moga2 lain kali bisa terlaksana ya.. :) ke Bandung juga seru lho pemandangannya. tapi paling asik kalo siang. naik Malabar kalo dari Malang ^^

  10. AiKun
    Elita Erdian June 21, 2011 at 7:05 am

    Baby Aiden (8 mos) lagi d goyang2 d atas kereta nih mom .. :D
    Asik juga naik kereta gajayana dr jakarta – malang, awalnya sempat khawatir bakal kewalahan soalnya Ai Kun aktif banget biasanya dia ga tahan dipegang maunya udah merangkak ke mana2. Tapi syukurlah ternyata jadwal tidur dia d kereta ga berubah sama kaya bobo d rumah, cuman sedikit aga malam aja krn banyak “beramah tamah ama tetangga2 d kereta :D
    Seru kok mom bawa baby naek kereta walau hrs bawa selimut, sleeping bag, jaket biar ga kedinginan, tp bener Ai Kun bobo nyenyak terus mungkin berasa diayun2 yah kaya di gendongan. We have a nice trip .. Let’s try!

  11. rianaaruan
    Riana Aruan December 21, 2012 at 12:03 pm

    Bun, kasih tips dong ganti popok di kereta eksekutif kalo baby lagi pup. Secara kan baunya bisa mengganggu penumpang lain krn full AC..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.