Puting yang Lecet

gabriella

Salah satu masalah yang sering dihadapi oleh ibu menyusui adalah puting yang lecet. Ada yang bilang hal itu biasa terjadi, salah satu “bumbu” menyusui, tapi cerita mengenai puting yang lecet atau bahkan sampai luka jarang saya dengar. Padahal hal ini sempat membuat saya frustrasi menyusui dan membuat suami saya bingung. Anak saya menangis karena haus, sementara proses menyusui menjadi momok yang menakutkan bagi saya. Jujur saja, dua bulan pertama saya sangat tidak menikmati proses menyusui dan hal ini membuat saya sangat stres. Ditambah lagi, luka pada puting membuat payudara saya bengkak dan bisa dibilang, saya secara teratur (sekitar tiga hari sekali) mengalami demam hebat sampai menggigil. Saat ke dokter dan mengonsultasikan masalah saya, dokter hanya menjawab, “Oh, itu biasa terjadi, tidak apa-apa. Oleskan saja dengan salep yang saya resepkan.”

Tidak puas dengan jawaban dokter, saya bertanya pada teman saya yang sudah punya dua anak, dan saya tahu ia menyusui, jawabannya hampir sama, memang saat menyusui akan terjadi lecet dan proses menyusui itu menyakitkan. Rasanya saya sulit percaya bahwa semua orang merasakan penderitaan yang saya alami saat menyusui. Sepertinya kalau saya melihat ibu-ibu yang menyusui bayi mereka, tidak ada proses berkeringat dingin, panas dingin, dan mengalami luka seperti yang saya alami. Dari hasil googling, banyak yang mengatakan bahwa luka pada puting bisa sembuh jika diolesi ASI dan dibiarkan kering. Namun bukankah bayi saya harus tetap menyusu, dan bagaimana luka saya bisa kering jika bayi saya harus terus menyusu. Saya benar-benar stres waktu itu. Sayangnya saat itu belum ada theurbanmama.

Ada yang bilang, mungkin posisi menyusuinya salah, duh, saya tidak habis pikir, sebenarnya bagaimana posisi menyusui yang benar. Saat hamil saya memang sempat ke sentra laktasi dan diajari tentang posisi menyusui, tapi belajar menyusui pakai boneka sangatlah berbeda dengan kenyataan saat menyusui bayi yang haus, karena boneka tidak bisa berontak. Waktu di rumah sakit juga hampir tidak ada bimbingan saat menyusui. Albert diantar pada saya, dan suster berpesan agar saya belajar menyusui, hanya itu.

Puting yang lecet juga membuat ASI saya sulit keluar, diperah pakai tangan keluarnya sedikit… hasil perah setengah jam sampai berkeringat hanya cukup untuk membasahi pantat botol. Kata orang pakai pompa lebih enak, mudah, dan cepat. Kebetulan ada teman yang meminjamkan pompa medelanya yang sudah tidak terpakai. Memompa ASI dengan kondisi puting yang lecet, rasanya kog lebih menyiksa ketimbang menyusui langsung.

Akhirnya saya menyerah, apalagi sempat melihat gumoh Albert yang bercampur darah. Stres berat dan sempat berpikir bahwa saya bukan ibu yang baik, bahkan menyusui pun saya tidak bisa melakukannya dengan benar. Saya lalu memutuskan untuk pergi ke sentra laktasi, walau jauh dari rumah, dan pasti harus menghadapi kemacetan. Ternyata saat di sana memang posisi menyusui saya kurang tepat dan wow, seminggu setelah posisi menyusui saya diperbaiki, semua lecet dan luka sembuh, Albert jadi lebih tenang karena lebih kenyang, dan saya mulai menikmati saat-saat menyusui.

Beberapa tip agar para ibu tidak perlu mengalami hal yang sama dengan saya:

  • Pada minggu-minggu terakhir kehamilan, mulailah mengolesi puting dengan nipple cream atau baby oil atau bisa juga dengan minyak kelapa (VCO) agar kulit di bagian puting menjadi lebih lentur dan tidak terlalu kering. Saya sempat meninggalkan Albert selama seminggu saat dia berusia 8 bulan. Saat berhenti menyusui itu, saya tidak mengolesi puting dengan salah satu produk di atas. Akibatnya saat saya pulang dan Albert kembali menyusu, sempat terjadi “retakan” pada puting, tapi karena saat itu posisi menyusui saya sudah tepat, rasa tidak nyaman ini hanya terjadi beberapa hari saja.
  • Jika memang terjadi lecet atau luka pada puting, segera evaluasi posisi menyusui. Mungkin bisa pergi ke sentra laktasi, atau sekarang juga ada konselor menyusui yang bisa diminta datang ke rumah. Mintalah bantuan sesegera mungkin, jangan dibiarkan berlarut-larut seperti yang saya alami.
  • Jika memungkinkan, istirahatkan puting yang lecet, jangan dipakai untuk menyusui dulu. Tapi ingat, ASI harus tetap dipompa agar tidak membuat payudara bengkak dan menimbulkan masalah baru.
  • Usahakan agar tidak stres (jujur, ini satu hal yang paling sulit), karena stres bisa mengurangi produksi ASI.

So, urban Mama, happy breastfeeding! Saat menyusui seharusnya menjadi saat terindah antara ibu dan anak, jika hal ini tidak terjadi, mungkin ada masalah yang harus diatasi terlebih dahulu.

14 Comments

  1. Nyonya Couch
    Mila Couch August 3, 2011 at 5:11 am

    Yep, gw pun baru bener2 berasa nyaman menyusui setelah Gracie (now 14 weeks) berusia 2,5 bulan. Waktu awal2 menyusui yang bermasalah payudara kanan, lecet banget dan mengeluarkan darah sampe gw panik dan ketakutan tapi karna di bilang harus tetap menyusui jadi ya mau ngga mau kan harus di susuin ke Gracie, walopun akhirnya dalam tempo 1 minggu udah ngga sakit lagi dan lecetnya sembuh.

    Nah gantian sama payudara yang kiri yang bermasalah sampe 2,5 bulan. Jadi pada saat itu payudara gw cracked dan gw pikir udah sembuh lalu pada saat Gracie 6 minggu entah kenapa ada rasa sangat tidak nyaman seperti di tusuk2 jarum/kesetrum yang bisa berlangsung selama 2 jam, hal ini tidak terjadi setiap habis menyusui hanya terkadang saja tapi sangat2 mengganggu. Dari sejak itu gw jadi ketakutan dan panik setiap mau menyusui payudara kiri. Gw juga merasa ngga bonding banget sama Gracie karna gw merasa dia yang menyebabkan hal ini terjadi.

    Hal ini berkelanjutan sampai Gracie berusia 2 bulan, lalu gw dan suami memutuskan ke dokter & lactation consultant. In the end, gw mengistirahatkan payudara kiri untuk di susui selama 10 hari gantinya di pompa dan juga di oleskan salep yang khusus puting bermasalah. Lalu di ajarkan lagi tehnik latch on yang benar. Puji Tuhan sejak saat itu udah ngga muncul lagi rasa yang sangat tidak nyaman itu dan gw bener2 enjoy banget menyusui Gracie.

    Summary-nya ya kalo merasa ada yang tidak beres pada saat menyusui emang harus secepatnya di tanggulangi ke dokter ato lactation consultant jadi bisa pain free & enjoy breastfeeding.

  2. agis
    agis August 3, 2011 at 5:46 am

    samaaa…puting gw juga lecet pas awal2 menyusui, sakiit bgt sampe nangis2. ini gara2 areola gak masuk semua ke dalam mulut bayi. eh, pas lahir anak ke-2 lecet lagi, hufh..tapi untung cuma 1 mingguan. tiap sakit kasih ASI sebelumnya diolesin dulu sama ASI-nya dan tiap lagi gak nyusuin putingnya dikompres pake air anget.. ih, jadi linu kalo inget sakitnya :)

  3. chichi syafralia
    chichi syafralia August 3, 2011 at 10:04 am

    wew,ternyata Q gak sendirian..
    seminggu pertama nyusuin Raqa (3w5d) penuh dengan air mata..
    puting lecet lanjut luka sampe berdarah..
    ngadu ke dsa nya, beliau cuma jawab ‘bagus,berarti kamu nyusuin terus’ -.-”

    katanya itu gara2 posisi nyusuin yang salah..
    areola gak masuk, secara mulut Raqa masih kecil, PD saya besar tapi puting kecil bahkan hampir rata..

    tapi untung sakitnya cuma berjalan gak sampe 2minggu..
    Raqa da mulai pinter nenen-nya..
    nyusuin udah bukan jadi mimpi buruk lagi..
    obatnya simple, lukanya cuma diolesin asi..
    plus tetep nyusuin selama puting luka dan berdarah..
    kata dsa nya ‘tetep disusuin aja,mba..nanti anaknya yang sembuhin lukanya’hehehehe..

    so,buat mama-mama baru tetep semangat yah nyusuinnya :)

  4. agiieess
    Agis Ardhiany August 3, 2011 at 10:42 am

    @agis wew bun..nama kita sama hehehe

    aku juga ngalamin kok,malah prasaan sakitnya sampe ke maap (dubur),tapi ya itu aku olesin pake asi sampe kering.aku bisa ngolesin pas si baby tidur,nah baru tuh aku olesin.trus aja begitu.apalagi aku proses sc,jadi sambil nahan sakit bekas oprasian,ya sakit puting juga.cuma karna udah nawaitu nya kenceng,jadi semua sakit terbayar setelah 2 minggu baru mulai enak an.hampir putus asa buat ngasih sufor,Alhamdulillah ga jadi inget anak,asi itu hak anak yg harus diberikan ibu pada anak2nya,jadi saya mau belajar memberikan hak anak sepenuhnya sejak dini. :)

    1. agis
      agis August 3, 2011 at 2:36 pm

      toss dulu dong..sori OOT nih mamod :p

  5. sLesTa
    shinta lestari August 3, 2011 at 12:41 pm

    percayalah, puting lecet adalah hal yang biasa dan terjadi hampir di semua ibu2 yang memulai asi :) .. termasuk gue! dan sama banget ama ella, membuat experience ngasih asi jadi susah & sedih terus2an, untungnya gue gak lama sih, ‘cuma’ 1bln akhirnya udah bisa nyaman. makanya gue selalu bilang, gue sih kalo ditanya ttg labor pain, gue udah lupa! karena sakitan pas gue berjuang ngasih asi. makanya ga rela anak gue nyapih cepet2 deh.. heheh..

    tapi bukan berarti mau nakut2in, karena ini hal normal, makanya tips2 dari mama ella ini bagus banget. penting deh untuk tau dari awal bagaimana cara menyusui yang benar. kalo perlu sejak awal menyusui udah langsung konsultasi ke lactation consultant, jadi bisa langsung bener posisi menyusuinya dan mengurangi resiko lecet dan luka.

    semangat terus yah mama! asi is the best.. no doubt about it :)

  6. chrysant
    Evi Wulandari August 4, 2011 at 9:50 am

    sama deh sama mama Ella, aku juga ngalamin yang namanya sakit pada saat awal2 menyusui. Tengah malem nangis sendirian sambil nyusuin Alma, karena ngerasain sakitnya yang luar biasa sampe lecet2 juga. Pas tanya dsa ku, dia juga cuma bilang itu sih biasa untuk ibu baru. Trus dia kasih satu obat yang harganya murah banget (ga sampe 20rb)namanya gw lupa, warnanya ungu dan katanya bisa untuk obat sariawan. Disuruh olesin diputing yang lecet sambil di angin2in, trus jangan lupa tetep disusuin terus bayinya, karena obatnya ga pengaruh ke baby. Alhamdulilah lama2 udah ga pernah ngerasain sakit lagi pas nyusuin Al.. senangnya :)

  7. siska.knoch
    Siska Knoch August 4, 2011 at 10:05 pm

    samaaa…!! lecet parah dan tiap nenenin Migu di 1 bulan pertama pasti nangis, mana udah perah 30-40 menitan dapetnya CUMA 20-30cc *tambahstress* dari salep-salepan, massage sampe di kompres kol dijalanin >.<
    akhirnya masuk bulan kedua udah mulai bener posisi dan udah lancar juga mungkin yah syaraf2 didalam PD alhamdulillah sampai sekarang Migu hampir 2 thn dan masih sukses nenen :)
    tfs ella, good tips!

  8. anita_depe
    Anita DP August 9, 2011 at 4:21 pm

    hi moms, saya ingin share seputar lecetnya puting, cuman yang saya alami ini kok setelah anak saya tumbuh gigi. Sepertinya setiap tumbuh gigi, lecetlah puting saya. sudah tumbuh 5 gigi, dan selama itu pula saya lecet.

    Adakah tips agar si anak tidak menggigit moms, hiks..

  9. domiq
    domiq August 10, 2011 at 2:04 am

    Anita: ini jg yg saya takutin..waktu baru lahiran sih udah abis lecet2 berdarah2…problem sekarang, kalo digigitttt wooooww… Giginya baru mau numbuh 2 yg bawah aja udah lumayan bikin sakit… Apalagi ada yg atasnya n more… Pernah baca sih, kl sampe digigit, pencet aja idungnya, krn mustinya otomatis refleknya mulutnya ngebuka utk nafas.. Tapi prakteknya……teriak dulu n bikin kaget anakku n malah dia yg nangis… Hiks juga…

  10. Mapanjaya
    Mapanjaya August 12, 2011 at 9:11 am

    saya sudah 3bulan ini PD lecet mulu….nggk tau apa yg salah…

    mmg sih putingnya agak masuk sampe harus saya ganjel pake karet biar nggk masuk lg…

    tp tetep sampe skg lecet aja…apa lidah babyku yg pendek ya????

    aq hanya bisa menangis..sebentar-bentar sembuh..sebentar-sebentar lecet lagi…hiks…:(

  11. aryati
    aryati wahyudi August 17, 2011 at 9:59 pm

    saya juga sedang menyusui baby usia sebukan. untung puting saya keluar tapi baby saya sangat semangat kalau sudah ketemu puting. habis dia kenyang dan sendawa, masih aja minta lagi dan terkadang suka tarik lepas puting, itu yg kadang bikin lecet dan obatnya emang diolesi asi.

  12. Ranitriningtyas
    Ranitriningtyas November 27, 2011 at 9:35 pm

    Saya sedang menyusui Hanifa 3 minggu 3 hari, masih ngalamin puting cracked gituh dan sesekali aja demamnya bahkan sakit kalau timbul gerenjel-gerenjel di payudara. Walaupun secara teori kyknya gampang (di dpt dr milis asiforbaby, milisehat, dll) ternyata prakteknya perlu kesabaran untuk lewatinnya. Saat ini asi lagi seret dan saya menyerah, kyknya saya perlu ke klinik laktasi st carolus deh.. Mudah2an asi saya bisa lancar dan gak ngalamin lecet2 lagi..

  13. aldpratiwi
    aldpratiwi January 3, 2014 at 10:28 am

    Moms, kebanyakan lecetnya di awal menyusui ya? Kenapa saya malah tiba2 lecet pas Kaiser 5bln ya? Padahal selama ini menyusuinya baik2 saja, sejak sembuh bingung puting waktu 2.5bln smp skrg, posisi menyusui pun tdk berubah. Saya lihat giginya pun belum tumbuh. Apa ada perbedaan cara latch antara menyusui smbl duduk dan tiduran/menyamping?

    Kmrn dipaksakan menyusui, sakitnya ya ampuuuunnn.. meskipun sdh dilepas juga sakitnya masih ada terus, perih kaya diiris2. Puting jadi berwarna putih, tetapi tidak berdarah (atau belum?).

    Setelah baca2 komen diatas, saya istirahatkan dulu deh payudara kiri, sambl ttp dipompa dan dioleskan ASI. Thanks info2nya Moms :)

    *masih kebayang2 sakitnya* T___T

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.