Q: Mengatasi Anak Demam

The Urban Mama
Have question for our experts ?
Feel free to ask them here!
dr Evadr. Eva Devita Harmoniati
Pendidikan: Dokter Spesialis Anak di Universitas Indonesia.

Dokter Anak di Sahid Sahirman Memorial Hospital, Jakarta.

Q:  Bagaimana mengatasi anak yang mengalami panas? Apa yang sering menjadi salah kaprah di masyarakat untuk mengatasi anak demam?

A:  Dear Urban Mamas, demam adalah masalah yang sering dihadapi orangtua dan tidak jarang menimbulkan kepanikan. Demam adalah peningkatan suhu tubuh diatas normal (normal suhu ketiak 36-37,5C atau suhu dubur 38C) yang dapat terjadi sebagai reaksi tubuh terhadap infeksi, penyakit non infeksi, atau suatu reaksi fisiologis tubuh (misal karena dehidrasi, suhu udara terlalu panas, kelelahan setelah bermain di siang hari dan lain-lain).

Bila anak demam dengan suhu diatas 38C, berikan obat penurun panas sesuai aturan pemakaiannya menggunakan sendok takar obat bukan dengan sendok biasa agar dosis yang diberikan tepat. Obat dapat diberikan kembali bila dalam 4 jam suhu masih diatas 38C, namun jika demam sudah turun, hentikan pemakaian obat.

Penurunan demam dapat dibantu dengan melakukan kompres air hangat di bagian tubuh yang memiliki pembuluh darah besar (leher, ketiak, dan selangkfangan/lipatan paha) dan dengan menyeka permukaan tubuh yang terbuka (perut) sehingga membuat pori-pori terbuka dan memudahkan pengeluaran panas tubuh. Jangan lakukan kompres menggunakan air dingin atau alkohol. Kenakan pakaian tipis, longgar, dan menyerap keringat. Jangan selimuti anak atau memakaikan pakaian yang tebal karena menghambat pengeluaran panas tubuh.

Bila anak demam disertai menggigil maka berikan kompres hangat dan selimuti sampai dia tidak menggigil. Berikan banyak minum (air putih, teh manis, susu, jus buah) maupun makanan berkuah untuk mencegah dehidrasi. Hindari makanan yang mengandung banyak lemak atau sukar dicerna karena demam akan menurunkan fungsi pencernaan.

Selama demam anak tidak harus tiduran di dalam kamar, boleh melakukan aktivitas ringan di dalam rumah, tidak boleh berlari-lari atau aktifitas fisik berlebihan. Anak boleh tetap dimandikan dengan air hangat agar nyaman dan sangat baik untuk menghilangkan bakteri di kulit.

if you have question to our resident doctor, please don’t hesitate to send it to us.

17 Comments

  1. mama kinar
    mama kinar January 27, 2010 at 8:25 am

    wah baru tauuu… biasanya kalo demam dulu orangtuaku malah kompres aku sama air es dan aku disuruh pake jaket & selimut tebal. katanya biar keringetan… dan emang sih kalo udah keringetan, aku ngerasa lebih enak, Dok. oooh ternyata itu ngga benar ya. terima kasih ya Dok atas penjelasannya.

  2. muti
    muti January 27, 2010 at 9:30 am

    wah sama kayak mama kinar, selama ini juga saya kayak mama kinar. terima kasih dok untuk pencerahannya.

  3. January 27, 2010 at 9:31 am

    iyaa, sama ama mama kinar… dulu disuruh selimutan. trus, ga boleh mandi berhari2 ampe demamnya turun. hehehe. thanks atas pencerahaannya, dok!

  4. January 27, 2010 at 9:32 am

    hihihi, gue dan muti komennya isinya sama, dan ampir barengan :P

  5. sLesTa
    shinta lestari January 27, 2010 at 9:47 am

    kemaren ini naia baru aja demam tinggi sampe 39C. kebetulan sih karena dia emang kayaknya mau flu soalnya idungnya mampet, jadi ada panas juga. gue cuma observasi aja dan kasih obat penurun panas & obat flu sesuai instruksi (kebetulan emang udah dibekelin dsa nya dari visit terakhir). naia tetep riang gembira joget2an, beraktivitas seperti biasa, dan gue tetep mandiin dia. cuma ga pake kompres aja, dan mandiin nya juga jadi ga lama2 aja. alhamdulillah setelah 2 hari, panasnya turun dan berangsur2 pulih.

    soalnya dsa nya juga dulu pernah pesan, kalo panas tinggi dan setelah dikasih obat penurun panas masih gak turun2 selama 3 hari, baru deh ke dokter.

    somehow informasi kayak gini berguna banget, biar ibunya gak terlalu cepat panik dan bisa lebih tepat menangani nya.

  6. muti
    muti January 27, 2010 at 9:49 am

    oh ya dok, kenapa kompres air es ya? soalnya kan enak tuh kalo lagi panas, dikompres air dingin.

    @thalia – hahaha iya ya cuma beda dikit banget pas posting komennya :) kompak nih!

  7. Fie2
    Fie Roeskandar January 27, 2010 at 9:55 am

    Siiip bermanfaat banget nich Tips nya … kadang kita suka panik duluan …..:)

  8. otty
    Pangastuti Sri Handayani January 27, 2010 at 10:21 am

    dulu waktu nara demam, rada “menguap” semua ilmu yang udah dibaca. berarti bener2 harus tenang dulu ya, baru bisa mempraktekkan teorinya. artikel yang sangat bermanfaat supaya ortunya ga cepet panik n ngasih macem2 obat :)

    @muti – setau gue karena kalo kita dikasih kompres air dingin, tubuh mengira kita berada dalam keadaan dingin dan otomatis akan meningkatkan suhu tubuh. yang berarti suhunya malah bakal naik lagi, bukannya turun. tapi karena gue bukan dokter, mungkin bisa dikoreksi kalo salah :)

  9. marinania
    marina gardenia January 27, 2010 at 10:38 am

    makasih untuk bahas lagi ya…. ga bosen-bosen demam ini salah satu topik yang paling sering dibahas di seminar-seminar dan artikel-artikel parenting jaman sekarang ya…

    memang untuk demam sampai suhu tertentu anjurannya kita tidak perlu panik dan cukup memberikan treatment2 seperti yang dianjurkan bu dokter… tapi keseringannya aku tetep panik (takut kalo step)… dan tetep aja bawa anak ke dokter…padahal udah tau juga paling dikasih puyer turun panas juga… kadang malah + antibiotik yang sebenernya mungkin anak kita ga butuh itu…

    ada masukan ga buat ibu-ibu yg gampang panik begini?

    thanks yaa…

  10. sLesTa
    shinta lestari January 27, 2010 at 11:52 am

    @marinania – kalo gue sih biasanya biar gak panik gue observasi anaknya. apa si anak jadi berubah karakternya (jadi lemes, gak ceria, lesu, etc)? masih aktif gak? kalo semuanya masih oke, berarti cukup di observe aja. paling biasanya sih jadi males makan.. nah ini aja yang lebih diutamain. kasih makanan, cairan, dll.

    kalo sampe lemes dan beda dari biasanya, trus ada muncul bentol ato hal2 yang “tidak biasanya” di badan, baru deh bisa panik dan bawa anak ke dokter.

    dan rule of thumb nya, tunggu 2-3hr aja, kalo sampe batas itu masih ga ada tanda2 turun panas nya, mendingan cepet dibawa ke dokter.

    ini sih untuk gue ya.. other parents may be different, apalagi yang udah punya history sakit apa aja. kebetulan anak gue jarang sakit, jadi kadang sih suka panik juga, tapi biasanya gue terus observasi aja, sambil cari2 info di internet, seperti hal nya di website theurbanmama ini :P

  11. bunda_ariq
    Ree January 27, 2010 at 1:26 pm

    makasih ya artikelnya, berguna banget.. palagi buat aku yang panikan gini, kl anak sakit pasti pengen langsung dibawa ke dokter.

  12. January 27, 2010 at 6:33 pm

    @marinania – iya, betul! gue juga panikan… dulu sih, begitu demam, langsung bawa ke dokter… begitu nyampe dokter, dokternya bilang, “oh, ini gpp, kasih obat penurun panas yang wkt itu saya kasih aja. kalo 2 hari blum turun, balik ke sini lagi ya”. selaluuuuu gitu.

    akhirnya, setelah bbrp kali terbukti kalo panasnya aina biasanya turun dalam waktu 1-2 hari, jadi lebih pede untuk tunggu 2 hari sebelum ke dokter deh :)

    btw, baru tau, air anget itu bagus buat ngompres… aina pasti seneng, soalnya dia sebel banget ama kompres2an (biarpun cuma air keran aja) kalo bukan air anget.

  13. ipeh
    Musdalifa Anas January 27, 2010 at 8:06 pm

    @marinania – iya paling susah hilangin atau redain kepanikan klo anak dah sakit. Biasanya kalo Lana sakit dan dah rewel kadang2 suka ikutan nangis juga :P

    Senin kemaren Lana sempat demam suhunya kisaran 39-39,4C dan gak turun2 (mulai jam 10 malem suhu dah 39C), paniknya luar biasa. Minum paracetamol udah, kompres air anget udah, tp suhunya gak turun2 juga. Jam 12malem aku dan suami mandiin pake air anget dan berharap demamnya turun juga, dan ternyata Gak (biasanya kalo dimandiin di air anget langsung turun suhunya). Yang ada stress dan panik, suhunya baru turun jam 06pagi di sekitar 38C.

    Karena demamnya sdh 2 hari maka kita mutusin langsung dibawa ke dokter, dikasi antibiotik puyer, obat penurun panas. Tapi obat gak ada yg kita beli, kebetulan aku dan suami paling anti dgn yg namanya Puyer dan Antibiotik. Penurun panasnya jg pake yg ada dirumah (Praxion rasa jeruk). Kseimpulannya kita ke dokter cuman untuk hilangin kepanikan dan agar tau diagnosa dokter apa, ternyata Lana kena radang tenggorokan dan Campak.

    Mams ada yg biasa ngasih antibiotik gak ke anak?

  14. eka
    Eka Wulandari Gobel January 27, 2010 at 10:04 pm

    kalo aku dari pertama kali enzo visit dokter buat imunisasi, sama DSA-nya langsung dijelasin tentang cara ngadepin anak demam, HRB, pijat bayi, dll termasuk cara perah asi, MP-ASI homemade, juga tentang imunisasi.
    tapi, karena harus berdebat sama oma-opa akhirnya kalo enzo demam ya gak dimandiin berhari2 sampe bau kue apem gitu.
    akhirnya, setiap visit dokter (sebulan sekali untuk imunisasi) aku selalu bawa rombongan – oma/opa, baby sitter diajak ke dalam ruangan periksa. maksudnya, biar mereka denger sendiri dan bisa nanya2 langsung tentang penjelasan DSA-nya.
    setiap enzo demam paling aku kasih paracetamol aja buat nurunin panasnya. trus cekokin ASI dan dikelonin. tetep mandi, berendem pake air anget, jadinya seger, tapi emang harus dilap sampe kering bener biar gak masuk angin.
    biasanya, aku ambil cuti 1-2 hari. karena kalo dikelonin mama dan becanda2 bareng mama, demamnya lebih cepat turun. mungkin pengaruh suasana hati juga yaa.. seneng karena ada mama yg ngelonin…

    @Musdalifa Anas:
    sama, kita juga gak kasih puyer & AB ke anak. DSA-nya juga gak nganjurin koq. Kalo puyer sih, menurut DSA-nya, ‘so last century’.
    sedangkan AB itu untuk ngebantu mempercepat penyembuhan, tapi gak semua penyakit harus pake AB. Kalo untuk orang dewasa AB itu biar istirahatnya cepet (3-5 hari) karena buru2 harus back to work ato back to school. kalo bayi & anak2 sih santai aja, gak perlu AB, biarkan sistem tubuh si anak yg bekerja melawan penyakit. normalnya sih, 1-2 minggu baru pulih bener.

  15. dr. eva devita
    dr. eva devita January 30, 2010 at 12:25 pm

    Dear Urban Mamas, senang sekali atas tanggapan2 yang masuk. Mengenai kompres air dingin mengapa tidak diperbolehkan, pertama karena air dingin atau air es akan membuat pori-pori mengecil sehingga menghambat pengeluaran panas tubuh. Kedua, pemberian kompres air dingin atau es akan membuat pusat panas di otak mengira bahwa suhu tubuh dingin sehingga akan terus meningkatkan suhu tubuh. Satu hal yang perlu diingat juga bila selain demam ada gejala lain yang mengkhawatirkan orangtua (anak lemas, muntah terus, diare, kejang atau memiliki riwayat kejang demam sebelumnya, tidak sadar), jangan menunda-nunda untuk membawa anak ke dokter.

  16. maryam
    maryam December 22, 2013 at 3:02 pm

    Apakah treatment demam karena habis vaksinasi juga demikian dok?

  17. maraden
    maraden June 7, 2014 at 6:09 pm

    Sore dr Eva,

    anak sy berusia 2thn 3 minggu sudah 3hari mengeluh skit
    di sekitar pusernya, panas tinggi, perut kembung, dan saya
    bawa ke rs di vonis diare akut oleh DSA hermina jatinegara
    & harus di rawat, selama 4hari di rs kondisi membaik perut
    kembung sudah kempes, panas normal & sudah bisa plng,
    tetapi pertama sampai sekarang masih mengeluh sakit di
    sekitar pusernya dan sekarang badanya kembali panas &
    perutnya kembung, sebagai orangtua tindakan apa yg bisa
    sya lakukan?, karna saya bingung anak menjadi
    sangat rewel.

    hasil lab FAECES :
    warna(kuning),lendir (+), pH( 8 )leukosit(20-30),
    Eritrosit(5-10),lemak(+),bakteri(+ 2)basil gram -(+ 2),
    ragi(+),Pseudohypha(+),serat tumbuhan(+)

    hasil lab darah :
    Hemaglobin(10.8 g/dL),Hematokrit(32.6%),Leukosit(25.68 10/uL),
    Trombosit(503 10/uL),hitung jenis-Monosit(9),
    Kalium (3.07mEq/L),Klorida(94.70mEqL),pH(7.460),
    pCO2(23.3mmHg),pO2(114mmHg),HCO3(16.6mmol/L),
    T CO2(17.3mmol/L),O2 saturasi(98.80%)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.