Rinjani’s Black Wall

ing

Salah satu bagian dari Birdiehouse yang menjadi favorit kami adalah Rinjani’s black wallBlack wall ini adalah dinding bagian belakang rumah di dekat dapur yang kami sulap menjadi ‘papan tulis’ serbaguna. Selain fungsi utamanya sebagai sarana coret-coretnya Rinjani, black wall ini (karena letaknya di dapur) berguna untuk mencatat resep masakan, tempat menulis pesan, notes, dan lain-lain. Kami memilih dinding dapur, selain karena memang rumahnya kecil jadi ga banyak pilihan dinding, selain itu bisa mencatat resep masakan seperti yang tadi saya bilang. Satu hal yang paling penting karena dinding ini aksesnya langsung ke ruang terbuka di belakang, jadi debunya bisa langsung dibuang di udara bebas.

Soal debu dari kapur tulis ini sempat menjadi concern saya dan Nyanya sebelum kami berdua memutuskan untuk membuat black wall. Dari awal kami udah sepakat, akan mendedikasikan satu dinding khusus untuk Rinjani belajar menggambar dan menulis, dengan harapan, yang pertama ya biar dia jadi rajin belajar, yang kedua biar Rinjani juga bisa belajar memilah-milah, belajar melakukan sesuatu pada tempatnya, mana yang boleh dicoret, mana yang engga (so far it works, ga cuman mencoret-coret, tapi juga dalam hal berfoto, kalo kami bilang, “ayo Rinjani foto dulu,” dia langsung lari goal-geol ke dinding yang ada wall sticker bunga. Menurut dia itu tempat berfoto).

Pilihannya waktu itu adalah, antara mau pake kapur tulis atau spidol. Pilihan itu muncul karena sebenernya saya dan Nyanya kan pengennya black wall, untuk alasan artistik. Tapi kami juga khawatir, kapur itu kan debu, takutnya efeknya ga bagus buat Rinjani. Maka seperti biasa, Google to the rescueGoogling sana-sini, baca-baca referensi, dan tanya si anu dan si itu. Di bawah ini adalah beberapa catatan dari apa yang kami temukan:

1. Bahan dasar kapur tulis itu adalah kalsium sulfat dan kalsium karbonat atau bahan olahan dari batu kapur alam, yang diberi pewarna, trus dicetak.

2. Menurut DetikHealth, spidol terbuat dari bahan-bahan kimia, salah satunya adalah Xylene, bahan kimia beracun yang bila terhirup dapat menimbulkan efek seperti obat penenang atau alkohol.

3. Beberapa merk spidol menggunakan isobutyl ketone, bahan kimia yang dapat menyebabkan penyakit liver, pusing, dan sakit kepala. Baca di sini.

4. Pada sumber yang sama dengan di atas juga disebutkan juga bahwa Xylene itu juga flammable, jadi berisiko mudah terbakar.

5. Menurut Washington Post, kapur tulis itu bisa digunakan sampai titik darah penghabisan, ga ada ampas atau sisa yang harus dibuang. Sementara spidol, terbuat dari material plastik, atau bahkan mengandung polypropylene yang tidak recyclable. Kesimpulannya, kapur tulis lebih ‘green‘.

Ada banyak banget referensi lain yang kami temuin, tapi semuanya merujuk pada kesimpulan yang kurang lebih sama, kapur tulis lebih aman, dan lebih eco-friendly. Saya sih ga terlalu musingin sampai sejauh itu, sampe harus meneliti Xylene itu senyawa kimia apa terbuat dari apa trus apa pengaruhnya blablabla. Tanpa menghirupnya pun, saya udah pusing duluan ngebaca tulisan tentang Xylene di google. Tapi dari beberapa tulisan yang saya baca, saya bisa kebayang, spidol itu yang berbahaya adalah baunya. Bau kan ga bisa ditahan pake apapun kecuali tahan napas. Sementara kalo debu dari kapur tulis bisa ditahan pake bulu hidung. Saya juga melihat Rinjani ga ada gejala alergi debu atau asma. Trus yang penting diperhatiin juga, Rinjani bukan termasuk anak yang suka sembarangan memasukkan benda ke mulut. Dia agak over-protective sama mulutnya, bahkan untuk makanan. tapi dia suka mencium.

Sebenernya pasti ada spidol yang udah dirancang khusus supaya aman digunakan oleh anak-anak, tapi karena seperti yang tadi saya bilang, kami pengennya black wall, jadi riset kami hanya sebatas untuk memastikan bahwa kapur tulis itu aman, itu aja. Dan riset kami ini ga bisa jadi patokan ya, kalo misalnya ternyata ada referensi lain yang membantah semua yang saya tulis di atas, tolong di-share ya?

Oke, pilihan udah ditetapkan, black wall it is. Berarti tinggal eksekusi. Ngga ada material khusus, cuman cat tembok rubber base yang dibeli di Ace Hardware sama paint roller/kuas. Kenapa memilih cat ini, karena hasil akhirnya seperti karet yang tahan air, jadi gampang banget dibersihin, tinggal diseka pake kain basah langsung bersih dari kapur, tanpa merusak dinding. Di bawah ini adalah foto cat yang kami pakai, lengkap dengan komposisi oplosannya, jadi kalo mau beli, silakan bawa aja foto ini ke Ace. :D

Dinding yang kami cat itu sekitar 4×3 m. Saya beli 2 kaleng waktu itu, dan masih sisa lumayan banyak. Harga 1 kalengnya (1 kg) sekitar 90-100 ribu, jadi ga terlalu mahal kok. Pengaplikasian ke tembok juga gampang, karena emang ga boleh dicampur air atau yang lain, jadi tinggal hajar aja temboknya.

Untuk kapur tulisnya, kami memilih menggunakan kapur tulis dari ELC Toy Shop. Alesannya, supaya kami ga perlu pusing-pusing lagi googling tentang bahan kimia. Jauh lebih mahal dibanding kapur tulis biasa yang ada di warung-warung, tapi lebih terpercaya, dan banyak pilihan warnanya. Trus setelah dibandingin (saya juga beli kapur tulis putih biasa), ternyata kapur dari ELC ini lebih awet loh. Soalnya keliatannya lebih padat dan ga gampang ancur.

And that’s it. Mudah-mudahan black wall ini bisa membantu Rinjani mengembangkan kreativitasnya, amin :)

29 Comments

  1. bundagenza
    sherLy November 12, 2011 at 1:01 am

    Inspiratif dan komplit bgt info-nya.
    kebetulan lg renovasi rumah nih *langsung masuk list*
    itu Rinjani juga lucu bgt, apalagi ngebayangin dia geal-geol waktu mau difoto ;)
    tfs ya mom

    1. November 14, 2011 at 1:34 pm

      makasih :)
      wah kalo lagi renov pas banget tuh bisa sekalian, jadi ga perlu waktu khusus lagi untuk bikinnya.

  2. thelilsoldier
    inga November 12, 2011 at 5:41 am

    kreatif banget deh iing + nyanya ini

  3. ninit
    ninit yunita November 12, 2011 at 7:46 am

    kereeen ing!
    asiknya gede gitu ya… gw juga bikin tapi berhubung tempatnya kecil jadi ga gede. cuma 1/2 M.

    masih kebayang melon nyanyi2… sekarang jd pengen liat kalo goal geol ke dinding buat foto :)

    tks artikelnya ing!

    1. November 14, 2011 at 1:37 pm

      heheh makasih teh ninit, makasih juga artikelnya dimuat di TUM jadi bangga bangga gimanaaa gitu :D

      tapi kalo gede, resikonya tuh ruangan disekitarnya jadi berasa lebih sempit dan intimidating gitu. tapi lama-lama jadi terbiasa sih, awalnya aja yang agak shock.

  4. rikandun
    rikandun November 12, 2011 at 9:11 am

    ing tengkyu pisan riset dan sharenya..
    karena kepingin juga buatin Teta dinding yg bisa ditulis2, tp kepikirannya beli whiteboard dan blackboard trus dipaku di dinding ehehe Belum eksekusi krn anaknya juga baru 2,5 bulan :p
    tulisan ing jadi tambahan referensi deh :D

    btw, suka bgt fotonya Rie yg lg melet sambil pegang kapur, lucuk!

  5. AmbunyaPasukanKa
    AmbunyaPasukanKa November 12, 2011 at 9:16 am

    Aiiiiih samaaaaa….toss ah sama Iing & Nyanya
    Cuma untuk catñ qta pake Jotun warna dark grey, dan alasan mengapa memilih kapur adalah lebih rela tembok dicoret2 dengan kapur yg notabene mudah dihapus, dibandingkan dengan spidol atau alat tulis lain sejenis :p
    Seruuu ternyata ngeliat Kurcacis yang semangat “melukis” di dinding dengan kapur…

  6. otty
    Pangastuti Sri Handayani November 12, 2011 at 9:53 am

    Kereeeennn :)

  7. Putri Listyasari
    Putri Listyasari November 12, 2011 at 10:03 am

    Hihi… Tos dulu ah sama Iing, nyanya dan Melon.. Sophie juga punya black wall, tapi di kamarnya.. Dan emang tujuannya biar dia bisa ngembangin hobi corat coretnya dengan media yang besaaaaar.. :D
    Tapi keduluan nih, tadinya mu posting juga soal ini, tapi lebih ke DIY Mural On Kids Bedroom.. Hahaha.. » Ini lho yg tdnya mau diposting; http://twitpic.com/7a8dfe (bs dibuka ga yah?)
    Tq ya, Iing udh share, jadi kepikiran mau nimpa lg catnya sama yg rubber base itu..

    P.S: Nyanya, I really want to meet up sometimes ;)

    Bubye, Melon *smooch*

    1. ifa
      ifa November 12, 2011 at 6:57 pm

      Wahhh diy muralnya kerennnn bgtttt :D

    2. November 14, 2011 at 1:39 pm

      woo keren! share juga dong muralnya, kita mo bikin mural ga jadi-jadi mulu nih ada aja halangannya.

  8. nidafauzi
    nida fauzia November 12, 2011 at 2:14 pm

    Hihi ide bagus itu,mbak :) Bagus buat dekor sama bisa buat tempat belajar anak ya.. Thanks for sharing, bisa buat rencana masa depan nih ^^

  9. PuanDinar
    Puan Dinar Aifa November 12, 2011 at 5:18 pm

    waaaah… pas banget mau bikin area buat art & craft kiddos yang ada black wall-nya, lagi pikir2 mau pake cet apa. seneng bgt baca artikel ini *lempar confetti* thanks for sharing! :D

  10. ifa
    ifa November 12, 2011 at 6:59 pm

    seruuu :)

  11. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati November 13, 2011 at 2:08 pm

    ah kemarin mau bikin black wall juga dibelakang, taoi brubung masih punya lebihan cat ijo banyak banget, jadinya dicat ijo dulu, tetep buat coret2 sih :)

  12. sLesTa
    shinta lestari November 14, 2011 at 10:21 am

    kemaren belom sempet komen disini, baru di twitter. KEREEEENN BANGEEETTT!! dari pertama liat udah takjub ama idenya. kepikiran aja sih! great idea, tapi kayaknya ini emang paling pas buat yang tinggal di rumah ya. kalo macam di apartment kayak gue mah, rada gak apply hehe.. yang ada apt gue kotor mulu rasanya.

    dan suka banget bahwa iing bener2 research to ensure that this is safe. thumbs up!

    buat @nyanya: itu resepnya coba dibikin, ada yang ngadu tuh resepnya sengaja ditaro disitu biar dibikinin, tapi ga jadi2.. heheh..

    1. November 14, 2011 at 1:45 pm

      heuheuheehh makasih shin, karena udah dibilang keren, dan karena udah membantu menyampaikan amanat penderitaan rakyat yang terpendam hihih

  13. nyiell
    nurilla iryani November 14, 2011 at 11:38 am

    idenya menarik bgt! :D nanti kalo anakku udah agak gedean bikin ginian juga deh di rumah :)

  14. November 14, 2011 at 8:54 pm

    Iya ih keren bgt idenya.. mau nyontek juga bikin black wall dirumah untuk Malka.. Foto-foto Rinjani lucu, Makasi info nya ya papa ing :)

  15. nov afni
    sinta khairunnisa November 15, 2011 at 2:04 pm

    aduuh kreatif banget..keren banget deh idenya..
    tfs yaa..

  16. Niniek Rofiani
    niniek rofiani November 16, 2011 at 2:45 pm

    inspire banget. TFS Mom

  17. desy masruri
    desy umi rama November 17, 2011 at 3:15 am

    asyikk si kakak bisa jd rajin gambar deh. TIA mamas.

  18. bisri
    Achmad Bisri November 18, 2011 at 2:19 pm

    bakalan nurun bapaknya nih jadi designer :) atau sekalian tembok bomber ? atau jangan jangan dipojokannya ada tuh tulisannya tembokbomber

  19. PinK_VatrA
    PinK_VatrA November 20, 2011 at 4:01 pm

    Abis baca artikel ini besoknya gue langsung meluncur ke Ace utk beli cat temboknya. Dan kebetulan lagi ada diskon untuk member, sekalengnya jadi 79 ribu aja. Langsung beli 3 kaleng. Hehehe.
    Kebetulan emang ada rencana untuk buat papan tulis di kamar belajar, jadi artikel ini passs banget deh. Daripada repot2 buat papan tulis lagi, langsung aja cat temboknya dengan cat item ini. Praktis banget.

    Thanks for sharing!! :)

  20. RhoMayda
    RhoMayda January 21, 2012 at 2:04 pm

    so cool!!!
    keren artikelnya. darvesh masih bayi, tapi setelah baca ini kita jadi tau kalo “belajar memilah-milah, belajar melakukan sesuatu pada tempatnya, mana yang boleh dicoret, mana yang engga” itu benar2 bisa diterapkan. soalnya kasus2 anak2 di keluarga kami, dinding ruang tamu, ruang makan, kamar dll yang dicoret2 anak2 itu dianggap wajar. jadi ya, punya black wall jaaaauh lebih enak :D

  21. littledot
    irene anggraeni March 9, 2013 at 11:56 am

    kyahaahaa..thanks for sharing yaa, emang lagi mau buat beginian di rumah, pas banget!!! :)

  22. noveyu
    noveyu November 6, 2013 at 9:40 am

    makasih infonya jadi punya banyak ide….thank’s

  23. four
    four August 25, 2014 at 2:33 pm

    saya tertarik dengan kapurnya,,kira kira itu beli dimana ya mba?
    please infonya
    http://instagram.com/p/q8snqvLYLD/

  24. ekarifin
    ekarifin April 25, 2015 at 11:25 am

    Halo mbak baru gabung ni…

    Ada niatan emang utk bikin black wall juga untuk ruang kelas, makasih lho utk infonya ternyata ada cat tembok rubber base yang bisa menggantikan blackboard ^^ tapi saya mau tanya, bahan dasar tembok mbak apa ya? Dinding betong/semen gitu atau kayu lapis?

    Makasiiih…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.