Saat Aiko Lahir dengan BBLBR

Tidak lama setelah Aiko lahir, saya langsung bertanya pada Suami, "Pa, Aiko beratnya berapa?" "2,268 kg, Ma," jawab Suami. Saya pun berpikir, mungkin suami saya salah dengar hingga salah mengingat berat lahir Aiko, dan ternyata berat Aiko memang 2,268 kg.

Timbul perasaan khawatir saat dokter spesialis anak yang menangani Aiko menginformasikan bahwa Aiko akan diobservasi karena lahir dengan berat badan lahir bayi rendah atau biasa disebut BBLBR. Observasi dilakukan guna melihat kematangan organ tubuh untuk memastikan apakah Aiko memerlukan penanganan khusus seperti inkubator atau tidak. Saya baru bisa merasa lega setelah dokter menyampaikan bahwa Aiko tidak memerlukan penanganan khusus seperti inkubator karena Aiko lahir cukup bulan yaitu masuk 38 minggu dan kematangan organ tubuh Aiko normal seperti bayi baru lahir lainnya walapun berat badan Aiko rendah.

Saya sempat bertanya dalam hati, mengapa berat badan Aiko rendah. Lalu dokter kandungan saya menginformasikan bahwa biasanya hal itu terjadi karena asupan makanan yang masuk ke Mama tidak diserap sempurna oleh janin, melainkan diolah menjadi kalori yang dibutuhkan Mama untuk beraktivitas. Oleh karena itu, saat mama sedang hamil sebaiknya jangan terlalu lelah beraktivitas. Beliau menambahkan bahwa sah-sah saja jika mama yang sedang hamil makan camilan saat lapar datang, tetapi dalam porsi yang tidak terlalu besar sehingga tidak kelebihan berat badan. Sepertinya saya kurang menangkap informasi dari dokter kandungan, karena saya mengemil saat hamil Aiko karena takut overweight.

Saya ingin berbagi pengalaman dan informasi yang saya dapat dari dokter untuk menghindari BBLBR bagi mama yang sedang hamil dan bagi mama yang telah melahirkan dengan BBLBR.

Untuk urban mama yang sedang hamil:

  1. Mama memerlukan protein seperti ayam, ikan, daging merah, dan hati ayam untuk makan utama setiap hari, Saya memprioritaskan daging merah dan hati ayam supaya bobot janin tetap terjaga dan banyak mengandung folat untuk kecerdasan otak janin.
  2. Lengkapi makanan utama mama setiap hari dengan sayur-sayuran seperti bayam karena kaya kandungan zat besi untuk menghindari anemia.
  3. Kematangan organ tubuh Aiko juga karena saya menjaga asupan makanan yang sehat seperti daging dan sayuran setiap hari saat hamil.
  4. Tambahan camilan minuman manis pun diperlukan, agar bobot janin cukup, tetapi jangan terlalu sering makan camilan dan minuman manis, agar bobot janin tidak terlalu tinggi.
  5. Vitamin penunjang kehamilan juga dibutuhkan seperti asam folat dan kalsium, jadi jika dokter memberikan resep vitamin, jangan lupa ditebus dan diminum.
  6. Istirahat yang cukup dan hindari aktivitas yang terlalu berat, jika mama terlalu memaksakan diri saat beraktivitas, hal dapat meningkatkan risiko bayi lahir prematur atau lahir dengan BBLBR.

Untuk mama yang memiliki bayi dengan BBLBR:

  1. Pastikan bayi dalam keadaan selalu hangat, urban mama bisa mengoleskan minyak telon dan membedong sekadar menghangatkan tubuh bayi, agar bayi tidak menjadi selalu tidur karena dingin.
  2. Pastikan ASI mama cukup, karena bayi dengan BBLBR memerlukan asupan ASI yang lebih banyak dari bayi dengan berat lahir normal, jaga selalu suasana hati, agar produksi ASI tetap lancar, perlu dukungan suami dan keluarga agar suasana hati  selalu terjaga dengan baik.
  3. Mama dapat konsultasi dengan dokter laktasi agar perkembangan bobot bayi terpantau dengan baik.
  4. Selalu berpikir positif agar bisa mengejar ketinggalan bobot bayi menjadi normal bahkan dapat melebihi bobot bayi yang lahir dengan bobot normal.

Senang rasanya, setelah berjuang dan semangat menyusui Aiko, target menaikkan BB Aiko ke berat badan ideal bayi seusianya akhirnya tercapai, saat berusia 1,5 bulan, berat badan Aiko sudah 4kg. Semangat selalu ya urban mama.

 

 

 

 

13 Comments

  1. avatar
    Elly Kurniawan March 30, 2017 11:25 am

    aq juga anak pertama lahir di usia 36w2d dengan berat 2,2 kg
    aq khawatir ini bakal terjadi sama kehamilan ku yg ke 2
    sekarang aq dah 32w,apakah bunda2 ada yg tau caranya supaya anak ke 2 ku ini tidak mengalami hal yg sama dengan kakak nya ?
    karna terakhir aq usg,kata dokter nya bisa jadi ada kemungkinan lahir prematur juga hiksss

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    indahpsari December 16, 2016 4:04 pm

    Halo mba..

    Anakku juga lahir BBLR, duaduanya.. Si kakak lahir 36w berat 2450gr..
    Pas hamil anak ke2 selalu dibilang dsog ini beratnya kurang, dan Pas usg 4d di 32w si dokter bilang mkgn memang bakatnya mama bawa anak dgn kehamilan kecill.. Akhirnya dia lahir pas 37w dgn berat 2180gr.. Awalnya ngilu2 gitu kalo lagi nyusuin,krn kecil bgt.. Apalagi jiper berat sm ponakan yg lahirnya deketan dan lahir 3500 gr..

    Tapi ya krn dokter bilang smua organ sempurna dan sehat (alhamdulillaah skali) ya akhirnya dipede2in aja.. Dengan Modal asi pas bulan kedua udh hampir 2x pas berat lahir..

    Walaupun bukan kenaikan yg bombastis tp bs ngejar bb nya udh seneng bgt..

    Kuncinya ga usah liat anak lain apalagi banding2in sm anak lain yang gemuk2 ginuk2. Walaupun kecil tapi sehat lincah dan grafik nya bagus, sdh alhamdulillah wa syukurilah..

    Makasi artikel nya mbak.. Smangat buat ibu2 diluaran disana yg bayinya lahir kecil..

    1. avatar
      Ayu Utami December 16, 2016 5:28 pm

      Betul mbak indah, nda usah liat anak lain, fokus ke anak sendiri dulu aja, alhamdulillah ya mbak grafiknya bagus. Semoga bermanfaat ya mbak :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  3. avatar
    Cindy Vania December 9, 2016 11:32 am

    Makasih sharingnya ya MamaAyuu..
    toss juga ah, soalnya dulu Wilson juga BBLR dgn bobot 2,3kg. Beruntung bisa mengejar "ketinggalannya" dalam waktu sama persis kayak Aiko :)

    1. avatar
      Ayu Utami December 16, 2016 5:29 pm

      Toss... sehat terus ya kakak Wilson :*

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  4. avatar
    Nurlita Nurlita December 9, 2016 8:55 am

    Toss Aiko :)

    Anakku yang pertama Byan lahir BBLR hanya 2,250gram dan kasusnya sama seperti Aiko, alhamdulillah normal sehat walau lahir kecil, ngejar pertumbuhannya sampai 2 tahun bener2 luar biasa, chart pertumbuhannya selalu ada di garis kuning :( tapi setelah 2,5 tahun sampai sekarang (8 tahun) malah overweight karena kebanyakan makan.

    Adiknya juga bernasib sama, BBLR juga, hiks cuma 2,100gram padahal lahir di minggu ke 39...apa udah bawaan lahir yah? padahal di awal kehamilan udah diwanti-wanti sama dokter dan dapet vitamin tambahan.
    karena udah pernah punya bayi BBLR jadi udah ngga shock lagi.
    Tapi si Dede sampai sekarang berat badannya masih unyiil banget, mungkin udah keturunan Ayahnya yg petite. yang penting mudah-mudahan selalu sehat.

    jadi buat mommy yang punya bayi BBLR, semangat terus yaaahh :)

    1. avatar
      Ayu Utami December 16, 2016 5:31 pm

      Toss Byan... Mungkin karena turunan juga mom, semangat selalu untuk semua mommy...

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  5. avatar
    zata ligouw December 9, 2016 12:53 am

    Makasih yaaa sharingnya Yuuuu... btw, gemez banget liat Aiko, cantikkk...

    1. avatar
      Ayu Utami December 16, 2016 5:32 pm

      Sama2 Mbak Zata. Semoga bermanfaat, makasih... peluk cium dari Aiko :*

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.