Sebuah Pilihan

anthie arvianto

Ada yang bilang pada saya, “Enak banget ya di rumah aja, nggak kerja kantoran. Bisa ketemu anak terus-terusan.” Saya akui itu memang keuntungan menjadi Stay-at-Home-Mama (SaHM) atau Working-at-Home-Mama (WaHM). Saya bisa terus mantau perkembangan anak dan nggak perlu pusing dengan masalah siapa yang jaga anak kalau kerja?

Tapi terkadang saya iri pada Working Mama. Bagi saya pribadi, menjadi Working Mama bisa sedikit bersantai, apalagi kalau anak kita sedang ada di masa meng-eksplore semua yang ada, yang dimana butuh pengawasan ekstra. Capek nya bukan main pastinya. Saya kangen jam makan siang ngobrol dengan teman-teman. Bukan berarti setelah menjadi SaHM nggak bisa, kadang saya juga sering menghabiskan jam makan siang dengan beberapa teman. Bedanya, kalau para working mama bisa melakukannya setiap hari, saya nggak mungkin bisa melakukan nya setiap hari. Tapi akhirnya kembali lagi pada diri saya, ini adalah sebuah pilihan.

Keluarga kecil kami masih tinggal dengan orang tua dan ada alasan kenapa sampai hari ini kami masih tinggal dengan orang tua. Bayangan tinggal dengan orang tua kayaknya enak ya, masih “dimanja” begitu yang pernah orang bilang pada kami. Tapi terus terang bagi kami, itu nggak berlaku. Suami saya tipe orang yang maunya makan masakan istri nya, jadi lah urusan masak di rumah harus saya yang melakukan dan otomatis masak untuk semua penduduk di rumah. Kami nggak punya ART untuk keluarga kecil kami (kami hanya punya karyawan untuk usaha kami dan tidak mencampuri urusan lain). Saya nggak mungkin mengandalkan ART orang tua untuk membantu kami. Jadi urusan anak, masak, beres-beres semua saya kerjakan sendiri.

Ketika memutuskan dan memilih untuk “ada di rumah”, yang jadi masalah pasti lah masalah penghasilan. Rasanya tidak mungkin hanya mengandalkan “satu tiang” saja. Suami saya Arvianto adalah seorang Fotografer di salah satu media cetak. Dan di sini lah saya harus memutar otak, bagaimana caranya saya bisa membuat “satu tiang” ini menjadi dua. Dengan modal sedikit dan keahlian memasak, jadi lah saya membuka usaha pempek yang Alhamdulillah berjalan lancar dan di luar dugaan saya responnya sangat baik.

Terkadang ada rasa jenuh dengan rutinitas yang saya lewati setiap hari. Capek itu pasti, dan di saat seperti ini lah saya kangen dunia kerja dan berpikir, “Enak ya jadi working Mama”. Ketika saya utarakan ini semua kepada suami reaksinya adalah, “Ya udah kalo kamu mau kerja, tapi apa kamu tega sama Aurel?” Dan akhirnya setelah berpikir, “bertapa,” dan diskusi dengan suami, here’s the deal… “Saya tetap di rumah, kerja dari rumah, mengurus semua kebutuhan Aurel, dengan 1 jam dalam sehari, 1/2 hari dalam seminggu, dan 3-4 kali (tergantung suami ada di kerjaan atau tidak) dalam sebulan waktu saya untuk “Me-Time”. Bebas tugas dari urusan rumah dan anak untuk sementara. Dan yah keputusan ini udah cukup adil buat saya dan suami. Dan semakin ke sini, saya menjalani hari-hari saya sebagai Working at Home Mama, dengan santai dan membuang jauh iri saya.

Seperti yang saya bilang sebelum nya, apa pun julukan itu, kita para Stay at Home Mama, Working at Hom Mama, Working Mama, atau apa pun itu… you name it… kita adalah seorang ibu lengkap dengan kekurangan dan kelebihan nya.

Karena hidup adalah sebuah pilihan.

38 Comments

  1. Indah Prabandono
    Indah Prabandono February 28, 2011 at 1:30 am

    Setuju buanget…pilihan apapun yang kita pilih dalam hidup pastinya ada plus minusnya. Ngeliyat rumput tetangga doang yang lebih ijo tanpa nyiramin rumput sendiri tidak akan ada artinya. “When life hands you lemons make lemonade…” :)

  2. February 28, 2011 at 3:48 am

    suka banget sama kalimat terakhirnya..
    “hidup itu adalah pilihan” dan kita sebagai manusia pasti dihadapkan sama pilihan..
    saya pgn banget bisa jadi SAHM atau WAHM, cuma sampe saat ini belum berani menjadikan 2 tiang yang ada skrg jadi 1 tiang.. salut banget sama mereka yang berani.. ^,^
    then again.. itu pilihan.. dan risiko dari pilihan saya, saya ga bisa 24/7 liat perkembangan Uqie.. :)
    apapun pilihan kita, kita pasti tetep pgn yg terbaik buat keluarga kita..

  3. herlina achmad
    herlina achmad February 28, 2011 at 7:35 am

    mertua saya orang Jawa, katanya manusia itu “sawang sinawang”.saya ibu yg bekerja dan sering iri juga pada ibu yg bekerja di rumah saja atau ibu yg full ngurusin keluarga, tapi itulah hidup, dan benar sekali hidup adalah pilihan, tinggal bagaimana kita melaksanakannya dengan baik plus lengkap dengan kekurangan dan kelebihan kita. TFS ya mbak…

  4. February 28, 2011 at 7:40 am

    hai mbak…sama nih,,klo lagi capeeek bgt ngurus rumah dan anak suka kangen makan siang bareng temen2…hehheh.
    Tapi,,setealh kita memilih ya harus konsisten dan menjalani pilihan dengan sebaik-baiknya..
    tfs..

  5. mami Yo
    yoana February 28, 2011 at 9:01 am

    Setuju banget mama aurel..yg pntg menjalani apapun itu pilihan kita dg iklas lahir batin :)
    *sori OOT, kita ktm pas bento kmrn and aurel soooo cute salam yaaa :) *

  6. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati February 28, 2011 at 9:05 am

    semua pasti ada tantangannya …
    setiap mama hebat, dengan caranya sendiri, dgn style-ny sendiri …
    mama aurel keren tulisannya :)

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel February 28, 2011 at 9:24 am

    wah anthie, hebat deh. baterenya full terus :p
    semangat yaa.. jadi SAHM/WAHM itu rejeki koq,
    memang ga selalu berupa ‘gajian’ tiap bulan yaa..
    tapi more than that: rasa puas :)

  8. cyndewi
    cynthia dewi February 28, 2011 at 9:39 am

    emang kadang rumput tetangga lebih liar ya mama..:p
    justru salut sama bunda olel yg masih lincah usaha pempek sambil momong olel..belom lagi pesenan goodybag, cupcake, dessert table..u name it, pasti dikerjain sama bunda yg serba bisa ini. wuiii salut! :)

  9. putrimeryf
    Putri Meryfiani February 28, 2011 at 9:46 am

    aku iri…pengen jadi working-at-home-mama… :((

  10. BunDit
    BunDit February 28, 2011 at 9:54 am

    Setuju mam, mau jadi FTM, WM, WHM etc adalah pilihan. Jadi inget kata2 seorang teman, kalau kita sudah menentukan pilihan, kita yakinkan 2 kaki kita berada di satu pilihan itu. Kalau 1 kaki di pilihan kita tapi 1 kaki lainnya masih ingin menjejak opsi yang lain, kita gak akan bisa mensyukuri nikmatnya pilihan kita. Yang ada “rumput tetangga lebih hijau”. Salam buat Aurel yang imut :-)

  11. February 28, 2011 at 10:10 am

    TFS ya, mau share juga banyak ya, walaupun saya juga working at home mama, namun terkadang suka gak pede kalo ditanya “kerja dimana?” apalagi sama temen2 yang sekarang udah sukseeesss jumpalitan. terkadang ada teman yang mencibir “kenapa gak kerja aja lagi sih? tinggal titip anak ke orang tua” sambil menunjukkan muka “gue aja bisa”. tapi terus terang saya gak bisa.

    apalagi melihat kalo mereka dengan mudah membelikan sesuatu buat anaknya seperti mengentikkan jari, sedangkan saya, harus hemat2 dari suami dan usaha kecil saya. namun, saya membesarkan hati dengan melihat anak saya, anak2 teman yang ditinggal cenderung cengeng, tidak ramah dan manja. sedangkan anak saya selalu ceria, hampir tidak pernah menangis dan ramah kepada semua orang. badannya pun proporsional dan jarang sakit karena saya selalu memperhatikan asupan gizi langsung. :)

    jadi, mama yang dirumah, berbesar hatilah, karena money can’t buy love dan insyaAllah, pahala mengasuh anak sendiri di rumah jauuuuh lebih besar daripada sukses di kantoran :)

  12. bunda_aL
    Rahmawati Kusuma Dewi February 28, 2011 at 10:24 am

    …jd inget kata tetangga2 dpn rumah “ngapain sekolah tinggi2 kl cm drumah ngurus anak,ijazahnya ga ada gunanya” pertama-tama nyesek dengernya tp lama2 terbiasa jg coz ternyata drumah mengurus anak itu menyenangkan, bisa memberikan apapun yg mngkin ga bakal bs saya lakukan kalo saya kerja…hidup SaHM!!!! =D
    …anak itu fitrah terbesar dari Allah masak mau di sub kontrakkan ma pembantu or baby sitter …

  13. sukie
    Sukma Pertiwi February 28, 2011 at 10:26 am

    yap, sstuju banget, itu pilihan. kalau gue bercita2 bisa kayak dirimu bun, tapi mungkin sekaang sih belum tepat. wish me luck yaa?!kiss kiss buat Olel, emang olel tu ngegemesin banget…*towel pipi olel*

  14. mamashofi
    mamashofi February 28, 2011 at 11:26 am

    Anthie … menurut aq perlu keberanian untuk alih status dari working mom to be SaHM, apalagi gak cuma stay at home tapi dengan wirausaha.. Salut ya Mom. Bahkan aku iri dengan statusmu, tapi setuju kalo itu adalah pilihan. Semoga pilihan kita menjadi yang terbaik untuk keluarga kita. Salam buat Aurel dan mom aurel

  15. funny
    Agtifa Primadani February 28, 2011 at 11:30 am

    setuju banget ‘hidup adalh sebuah pilihan’
    jadi SAHM itu gak gampang yaaa,,, (been on that situation for a while, waktu baru lahiran, masi cuti dari tempat kerja dan without maid), rasanya tangan jadi kaki, kaki jd tangan ya hehehe…
    jadi gw kasi jempol 4 deh buat mommy mommy yg bisa membuat pilihan itu :)
    kayaknya jg udah umum banget ya, SAHM ngiri sama WM, dan kebalikannya jg WM ngiri sama SAHM…tapi apapun pilihan masing2, gw rasa cm mommy2 sendiri yg paling tau mana yg sesuai sama kondisi keluarga masing2…
    jadi semangaaaaatttt ya mama2…. apapun pilihannya :)

    *towel2 olel,,, eh anthie, kita kmrn sebelahan pas di bento class hehehe*

  16. marinania
    marina gardenia February 28, 2011 at 11:40 am

    just wanna say…di saat kita masih bisa bilang “hidup adalah pilihan” kita harus selalu bersyukur…karena kita masih bisa memilih :) *ngingetin diri sendiri* salute buat mommy olel…dan kiss kiss buat olel dari tante working mom :)

  17. mommy-rais
    mita agustina February 28, 2011 at 1:59 pm

    Sempet merasakan enaknya jadi SAHM slama 2 bulan, hanya krn aku dan suami mempunyai cita2 untuk bs tinggal mandiri di rmh sendiri..akhirnya memutuskan kembali kerja lg stlh ditawarin.
    Sampe skrg masih suka kepikiran ko.. palagi klo bulak balik dibilangin tetangga2, ksian deh rais ditinggalin terus sama uminya.
    tapi aku tau yg aku lakukan ini untuk ankku juga ko, ga stuju klo dibeda2kan anak WM dan anak SAHM itu beda..ibuku juga dulu WM ko,alhamdulillah saya baik2 saja..
    Smua ibu memiliki tujuan dan caranya masing2 untuk memenuhi kebutuhan hidup..
    Maybe someday..will b a SAHM,just like i always wanted…

  18. mei jordan
    mei jordan February 28, 2011 at 7:13 pm

    sama bgt jawaban suaminya ama suamiqu pas aq iseng nanya, gmn kalo aq kerja lagi, jawaban yg bikinq ga tega untuk kerja lagi,

    Tapi aq happy bisa jadi SAHM. ^_^

  19. ibu_kei
    erma anindyari February 28, 2011 at 7:39 pm

    Peluk bubun Olel duluuuuu

    Bener banget ti’ , gue juga sempet posting d blog soal ‘issue’ ini karena hal ini juga bikin gue dilema setelah gue ambil keputusan jadi Full time mom stl ngelahirin Keilano. Manusiawi ya, pingin lagi gitu liat saldo di ATM pas akhir bulan nominal ‘nol’ nya banyaaakk trus bisa ‘ngambas’ bareng temen2 kantor pas tanggal muda hahahaa tapi seperti yang bubun bilang “Hidup itu pilihan”.

    Semua ada konsekuensinya, selama kita masi bisa beryukur dengan apa yg kita punya dan ada di sekeliling org2 yang kita cintai pasti hidup kita selalu bahagia suiiittt suitttttt :)

  20. sefa
    Sefa Firdaus February 28, 2011 at 8:50 pm

    salut sama bubun olel, semoga selalu diberikan kesehatan ya nthie :)

  21. neena_aime
    neena_aime February 28, 2011 at 9:56 pm

    Saya pernah jadi working mom dan (setelah resign) full time mom. Dua-duanya punya satu tujuan, demi anak dan keluarga.
    Ngiri sama working mom, kalo pas tanggal 25 aja alias dapet gaji sendiri, bukan transferan suami doank. Hehehe….
    Tapi jujur, suka nyesel, kenapa enggak dari dulu jadi SAHM. Soalnya suka ngerasa pasti banyak moments penting anak yang terlewat ketika saya berangkat kerja.

  22. mamarumi
    Zara Zestya March 1, 2011 at 12:12 am

    ya ampun mbak.. thank you so much for sharing.. :`) jadi terharu bacanya.. pas banget sama keadaan mood malam ini: dilema antara kembali bekerja atau tetep jadi stay at home mom. thanks mbak :)

  23. rheananda
    Nanda Suprihatno March 1, 2011 at 5:57 am

    sama..Lg paaas banget sama kondisi saat ini…dilema antara kembali bekerja atau jd SAHM setelah cuti melahirkan habis… Pernah ngerasain jadi SAHM setelah lahiran anak pertama, trs jd WM lagi 3th kemudian…ketika jd WM terkadang kangen luar biasa utk jd SAHM..tp ketika skrg dihadapkan dg situasi dg pilihan yg sama malahan bingung..sama dengan mamas yg lain..kadang ga enak cm nadahin tangan aja sama suami, pengen tetep bs ngumpul bareng temen2,dll.. :)
    Tapi memang hidup itu pilihan yaa..dg alesan ‘ga tega sama anak’ pula akhirnya mutusin utk jd SAHM lagi….
    TFS…

  24. siska.knoch
    Siska Knoch March 1, 2011 at 7:30 am

    tfs bubun… inspiring banget tulisannya! *tium olel cantik* :)

  25. mamanya orion
    Fajar Indah Permatasari Tanip March 1, 2011 at 8:48 am

    Yup..hidup adalah pilihan.
    Saat aku masih single, karir adalah nomor satu.tapi setelah punya anak, smua prioritas dan cita2 hidup langsung brgeser2..tadinya mau lanjut sekolah, karir yang bagus, jalan2 keliling indonesia,dll. Stelah ada ori, prioritas utama adalah anak dan anak.
    Waktu adalah hal yang sangat amat berharga, that’s why aku mmutuskan utk resain dr kntr utk bisa main lebih banyak lg sama ori.mlihat tumbuh kembangnya..
    And thanks god..aku merasa keputusan itu tdk seberat yg pernah aku bayangkan..
    Ori adalah tujuan hidupku yang sebenarnya..

  26. rhisuka
    riska nurmarlia March 1, 2011 at 11:05 am

    Salut kalo sama anthie sih.. Energinya banyaak.. Sukses sama kedai empek2 sama butterfly on a rainbownya ya thie.. :)

  27. netta
    netta March 1, 2011 at 11:09 am

    setuju sama bubun…
    tinggal sama ortu bukan berarti cuma senang2, hehe *ini mah curcol*
    lagian bubun hebat, bisa sukses wirausaha, kreatif pula, pengen bisa gitu juga…
    kiss..kiss buat olel yaaa

  28. maya nadine
    maya nadine March 1, 2011 at 11:53 am

    suka banget sama artikel ini, pas debgan kondisi yg semalem baru di print-in email temen kantornya suami pamit krna resign untu jd FTM 24/7..TFS mom :)

  29. Putri Listyasari
    Putri Listyasari March 2, 2011 at 2:27 pm

    Wah Anthie, qta sama ni.. Sama2 ngurus semuanya sendiri! Emang bener ya, semuanya balik lg sama pilihan qta sendiri, walaupun kadang2 iri banget liat working-mom, Dan iri banget liat mommy2 yang lain kayanya asik bgt bisa punya “me time”-nya selain pas anaknya tidur (this is what happen to me), tapi pilihan jadi full time mom at home ini ngga akan pernah disesali…

  30. fifi urfi
    fifi mami fathir March 2, 2011 at 2:29 pm

    senangnya bisa jadi FTM.. kelebihannya m’anthie punya keahlian, jd bisa kerja dari rumah deh.. hebattt!!!

  31. kristiani
    kristiani March 3, 2011 at 11:00 am

    menjadi mama yg bisa stay di rumah harus bersyukur, ibu kandung saya adalah ibu yang menyesali dirinya menjadi momy who stayed @ home, akhirnya dia melanglang buana dengan teman2nya. alhasil anaknya ga keurus dan terjadilah perceraian mama krn merasa she can be above than my dad. akhirnya saya diasuh oleh mama angkat (aunty), dia single parent yang bekerja sendiri krn my dad udah nikah lg. mama angkatku sangat sayang pada kami (adik2 saya juga) dia bekerja dari pagi sampai sore, dan melanjutkan mengurus kami dr sore hingga malam. cuci2 pas subuh tanpa pembantu, dengan kehidupan yang lumayan layak. nah saya sendiri menjadi anak yg berhasil, berprestasi dan mendapat karir yang memuaskan. namun, saya ketika menikah, saya sangat menginginkan anak, dr situ saya sadar, karir or working tidak ada apa-apanya dengan kepuasan menjadi seorang ibu yang bisa melihat dan menjaga anak-anaknya menjadi seseorang yang beriman & berguna kelak. mungkin bagi yg working, masih butuh tambahan untuk keluarga, namun bagi yang sudah cukup lebih baik kita cukup puas dan menjadi ibu yang sebenarnya bagi anak-anak kita. thanks for my mom.

  32. Rahmi ibune Hanif
    Rahmi ibune Hanif March 3, 2011 at 11:50 am

    wah so inspiring buat saya yang lagi dilema. Insya Allah beberapa bulan lagi bisa nemenin Hanif full di rumah…

  33. Honey Josep
    Honey Josep March 4, 2011 at 1:40 pm

    Couldn’t agree more… “karena Hidup adalah sebuah pilihan”

    Tfs Anthie :)

  34. RinyChintia
    RinyChintia March 5, 2011 at 1:48 pm

    Tfs anthie.. seperti menemukan teman dalam perjuangan ini hehehe.. :D

  35. babygraphy
    Poetry Rachma March 8, 2011 at 12:09 pm

    Ini cerita paling favorit :) pernah ada dalam situasi dilemma berat soal ini tapi akhirnya memutuskan untuk jadi freelancer…moment2 kecil/besar dalam masa pertumbuhan anak rasanya ngga bisa tergantikan dengan apapun dan segala hal yang “pertama kali” sedih kalau terlewati oleh saya….:)
    saya saluuut sekali kalau melihat ibu yang bekerja fulltime krn bisa mengkontrol rasa kangen thd anaknya dirumah…,tp mau bekerja fulltime ataupun tidak yang paling penting kwalitas kasih sayang yg kita berikan kepada buah hati kita…
    sukses selalu yaa buat semuaa :D

  36. irin
    khairina March 13, 2011 at 2:12 am

    salam kenal…
    two thumbs up buat mbak anthie…
    merasa punya teman seperjuangan…hehehe

  37. nov afni
    sinta khairunnisa May 22, 2011 at 12:16 am

    aku WM dan terus terang iri banget sm ibu yang bisa stay at home atau working at home..karena bisa full ngerawat anak dan mengamati perkembangannya 24/7..
    tp kita kan telah membuat pilihan dan apapun resikonya kita ambil..
    kalo SAHM yang ngiri sm WM..believe it mom, when you look ur baby smile..then nothing u can complain about..karena semuanya lumer..dan perasaan itu meaningless jadinya..
    tp ME-TIME bener2 perlu, mom…biar seimbang kebutuhan mama dan anaknya..

  38. bhaktiwidi
    Bhakti Widiastuti May 25, 2011 at 2:22 pm

    Salam kenal ya jeng Anthie…
    Sampai sekarang aku masih WM…sampe sekarang masih suka ngiri sama FTM atau WaHM atau Mama2 yang bisa freelance. Tapi setiap kali ngiri…setiap kali itu juga aku sadar. Apa yang aku jalanin ini adalah pilihanku sendiri. Jadi harus dengan mantap dijalani…sambil cari2 ide buat buka usaha rumahan…heheheheeee… :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.