Serunya Punya Bayi Lagi

Lilik

Mempunyai bayi di saat kakak-kakaknya sudah bukan balita lagi, awalnya bukan planning kami. Rasanya memiliki dua anak, lengkap perempuan dan laki-laki dengan jarak 2 tahun sudah merupakan anugerah besar bagi keluarga kami. Saat anak-anak sudah di atas 5 tahun, merasakan berpergian dengan mereka sudah hal yang tidak merepotkan dengan bawaan segambreng, pun bisa dibilang masa enak-enaknya punya anak deh. But, life changes, begitu juga dengan kami. Saat kakak Shafa (9 tahun) dan dek Hafiz (7 tahun), alhamdulillah kami diberi amanah mempunyai bayi lagi, tentunya setelah melalui pemikiran, pertimbangan, dan keputusan yang panjang.

Alhamdulillah, saat saya hamil lagi, kakak Shafa dan dek Hafiz (panggilannya waktu itu) menyambutnya dengan gembira. Keinginan memiliki adik sesuai dengan jenis kelamin mereka sempat menjadi kehebohan sendiri. Akhirnya saat di-USG dan ketahuan Insya Allah adik mereka perempuan, kakak Shafa bersorak-sorak gembira. Bagaimana dengan dek Hafiz ? awalnya sempat terlihat sedih juga, setelah kami ajak ngobrol-ngobrol dia bisa menerima, bahkan belakangan sebelum adiknya lahir sering terucap kalimat, “Bun, adeknya entar kalau perempuan aku tetep sayang kok, Bun.” Oh, so sweet, Mas.

Kakak-kakaknya kami libatkan dalam menyambut adiknya lahir. Mereka sering mengingatkan dan mengambilkan bundanya vitamin yang perlu diminum, memijat kaki bundanya yang suka pegal-pegal sampai mengelus-elus perut bunda. Sewaktu belanja perlengkapan bayi (tentu saja semua barang-barang kakaknya sudah kami hibahkan, beda 7 tahun loh dengan kehamilan terakhir), kakak Shafa sangat gembira membantu saya mendaftar apa-apa yang perlu dibeli, bahkan sewaktu di ITC kakak Shafa membantu saya memilih motif mana yang mau dibeli, membantu saya membawakan barang belanjaannya, bahkan membelikan minuman buat bundanya disaat sibuk memilih perlengkap bayi. So sweet, Kak.

Waktu saya sudah mengambil cuti melahirkan, setiap pulang sekolah mereka selalu menanyakan kapan adiknya akan lahir, tidak sabar mereka menunggu kelahiran adiknya. Alhamdulillah sewaktu adiknya lahir, mereka dengan cepat menyesuaikan diri, sangat perhatian dan sayang kepada adiknya. Mereka sangat excited membantu menjaga adiknya, mengambilkan sesuatu keperluan adiknya, mengambilkan milk saver dan botol untuk ASIP adiknya, bahkan Mas Hafiz (kesepakatan bersama nama panggilannya setelah adiknya lahir) bisa mencium adeknya sampai berkali-kali dalam sehari.

Tiga bulan awal usia adiknya semuanya berjalan sesuai rencana dan harapan kami. Kakak Shafa dan Mas Hafiz benar-benar menerima adiknya dengan penuh kasih sayang. Saat adiknya mulai 3 bulan, saat mulai bisa diajak bercanda dan mulai merespons sesuatu, pun dengan tawanya, mulailah babak ‘seru’nya dimulai.

Berikut contoh-contohnya:

  • Kakak Shafa dan Mas Hafiz mulai ‘rebutan’ perhatian adiknya. Contoh kecil misalnya adiknya posisi terlentang, kakak Shafa ada di sebelah kanannya dan mas Hafiz berada di sebelah kirinya. Saat adiknya sudah kuat mengangkat kepala suka menoleh ke kanan ke kiri semaunya dia, kakak dan mas-nya mulai merajuk. Kakak Shafa pengennya adiknya hanya menengok ke arah kanan (ke arahnya), begitu juga sebaliknya mas Hafiz pengennya adiknya hanya menengok ke arah kiri (ke arahnya). Dan apabila adiknya menoleh ke arah mas-nya saja, maka kakaknya ngambek, begitu juga sebaliknya. Ini dia adek yang jadi rebutan perhatian kakaknya.
  • Juga (masih) kejadian sampai sekarang, saat adiknya dipanggil tidak menoleh, terutama mas Hafiz akan bilang kalau adiknya tidak sayang kepadanya :), benar-benar diluar dugaan kami hal-hal seperti ini. Kami sudah (sering) menjelaskan ke kakak-kakaknya bahwa adeknya (bisa jadi) belum mengerti kalau semisal dipanggil karena asyik main sesuatu, menoleh ke kanan/kiri bagi adik sama saja. Intinya kami memberi pengertian kepada kakak-kakak tentang hal ini. Kalau kak Shafa selamat moodnya bagus ya mengerti saja, mas Hafiz yang masih suka kesal jika adik tidak memperhatikannya.
    Hal yang seru buat kami juga adalah dimana mas Hafiz mengakui mainan-mainan adik sebagai miliknya dan sangat excited juga memainkannya. Mas Hafiz suka main musical toys, juga tiduran di play mat adik. Bahkan sepeda adik yang kami dapat dari kado, diakui sebagai miliknya, dan sering dinaikinya juga.
  • Juga saat adik mencoba berenang di bak kolam renang yang tidak besar, kakak-kakaknya pun dengan heboh ikutan nyemplung ke kolam adik, judulnya jadinya bukan berenang, tapi berendam bersama.
  • Maunya pergi kemana-mana (kecuali sekolah) dek Reefa harus ikut. Jadi tiap Sabtu pagi jadwal berenang mas Hafiz dan kakak Shafa dan Sabtu sore mas Hafiz futsal, sekarang dek Reefa harus ikut mengantarkan kakak-kakaknya. Selama sikon memungkinkan pasti dek Reefa dan bunda ikutan deh.

Serunya merebut perhatian adik sampai sekarang masih berlangsung. Sungguh, kejadian-kejadian seru ini diluar dugaan kami. Mengingat jarak kakak Shafa dan mas Hafiz dengan adiknya lumayan jauh, rasa-rasanya sudah banyak persiapan yang kami siapkan untuk menyambut adiknya tapi masih ada yang terlewat juga sepertinya. Seru pastinya. Kadang mengundang tawa sendiri, walaupun memang tetap harus punya stock kesabaran dalam menghadapinya.

Tentunya tak henti-hentinya kami mencoba bersikap adil, membagi kasih sayang yang sama antara ketiga buah hati kami. Di luar semua hal-hal seru ini, tetap dong dik Reefa menjadi adik kesayangan kakak Shafa dan mas Hafiz.

Jadi, mau menambah bayi lagi, Mama? ;)

27 Comments

  1. nuri sadida
    nuri sadida May 18, 2011 at 7:17 am

    Wakakakak, ya ampun seru banget bunda.

    Kayaknya emang paling enak punya bayi jaraknya agak jauh ya dengan usia kakak2nya. Kalo kayak bunda ninggalin si bungsu kerja pastinya gak terlalu khawatir, karena ada kakak2nya yang bisa bantuin jagain, jadi gak ketergantungan ama ART/ BS ya?

    Aduuh, baca cerita bunda jadi pingin nambah bayi lagi niiih =D

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 11:22 am

      iya, seru bun :)
      sama2 serunya kog jarak deket/jauh hehehe …
      mudah2an terkabul yg mau nambah baby lg ya bun ;-)

  2. agis
    agis May 18, 2011 at 7:34 am

    waduh, ada-ada aja ya? :) walopun beda usianya cukup jauh, tapi tetep aja ya kakak2nya pada caper…harus diingat nih kalo mau punya bayi lagi dengan jarak umur yg cukup jauh sama kakaknya.
    tfs lilik..

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 11:24 am

      iya, sampe skrpun adeknya udh 1th tetep ‘ada-ada aja’ terjadi :) gutlak ya agis ;)

  3. May 18, 2011 at 8:18 am

    wah, seru banget ceritanya. terharu juga membaca kak shafa dan mas hafiz sayang banget sama dek reefa. jadi tambah mantep nih, klo ntar punya bayi lg insyaallah jaraknya pengennya agak jauh aja. it’s still a long way though, aidan skrg aja baru 6mo. thank you for sharing bunda lilik :)

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 11:27 am

      iya, seruuuu, mudah2an brp-pun jaraknya sukses ya bun ;)
      cup cup buat Aidan :)

  4. mamashofi
    mamashofi May 18, 2011 at 9:32 am

    Jeng Lilik toss dulu…sama pengalamannya
    Memang seru punya bayi lagi dengan jarak umur jauh dengan kakak-kakaknya. Kalo aku malah Hanif udah 11y dan Aisha 7,5y dan alhamdulillah… Kakak2nya pada sayang sama dedek Shofiyya (7m14d). Meskipun kakaknya pada rebutan perhatian dedeknya tapi bisa bantu-bantu ibunya…menggendong, menjaga dan ikut nyuapin…(Ibu yg mengkaryakan anak2nya).
    Dan kakak-kakaknya bisa latihan berbagi dan menyayangi adik bayinya
    Satu lagi…ayah ibunya berasa jadi muda lagi hehehe…

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 11:31 am

      wahhh tosss dulu mamashofi, kirain udh paling tua di TUM :)
      iya, klo kakak shafa udh bener2 bs dihandalkan, klo mas hafiz masih blm ‘tego’ klo semisal kudu jagain adeknya sendirian :D

      bener bgt Jeng, berasa muda lg ya hihihi, plus byk belajar sama ibu2 muda di TUM yg super hebat2 ini ;)

  5. diannyakakak
    Dian Prihatini May 18, 2011 at 11:11 am

    Mbak Lilik, thanks sharingnya. Aku sekarang lg hamil 13 mingggu, jarak sama Ammar (anak pertama kuw) 6 tahun. Sekarang sih yang berasa Ammar jadi manjaaa banget, suka merajuk dan ngeluarin kata-kata “ibu sekarang galak banget sama Ammar” atau “ibu udah ga sayang sama Ammar” hahahaha..syndrom kelamaan jadi anak tunggal kali yaaa…moga-moga pas adeknya lahir nanti dia gak terlalu cemburu :)

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 11:33 am

      sama2 Dian, gutlak buat kehamilannya, mudah2an lancar ya, dan mas Ammar-nya siap jadi kakak, kuncinya stock sabar kudu dibanyakin deh :)

  6. marinania
    marina gardenia May 18, 2011 at 11:36 am

    hahaha seru banget ceritanya…ga lagi sirik karena jealous sama perhatian ortunya tapi jealous sama respon si adek…ga nyangka ya :D

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 2:15 pm

      iya, bener2 di luar dugaan kami loh :)
      tp alhamdulillah bgt, adanya adek baru, bikin kakak2nya byk belajar jg :)

  7. sarrah
    sarrah May 18, 2011 at 12:42 pm

    wah seru juga ya…, kalo saya dulu malah dikasih adek baby lagi waktu saya kelas 2 SMA dan adek saya 2 SMP, yg ada malah kalo jalan jalan ke mall saya gak mau gendong *ntar disangka anak saya…, tapi kalo dirumah sih asik asik aja jadi maenan….

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 2:17 pm

      wowww, kebayang kog Sarrah :)
      tp pastinya tetep seruuuu ya ? ;) yg kebayang waktu kakak2nya udh kuliah misalnya, masih ada adek yg jd temen ortunya :)

  8. otty
    Pangastuti Sri Handayani May 18, 2011 at 1:56 pm

    Seru banget baca cerita gimana adeknya jadi rebutan, tandanya kakak2nya sayang banget ya :) Mudah2an bisa rukun terus sampe tuan, amin… :)

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 2:19 pm

      iya sayang bgt :), smp skr masih jd ‘rebutan’ adeknya, si kakak malah blg “bun, punya adek 1 lg aja biar adil satu2 adeknya” gubrakk deh :D
      amiin, thanks Otty :)

  9. oci
    Oci Rajagukguk Dewono May 18, 2011 at 1:59 pm

    lucuu… nice story! Tfa :)
    Kl jarak dktan gmn yaa *i wonder*

    1. Lilik
      Lilik May 18, 2011 at 2:20 pm

      sama2 Oci, jarak deketan jg seru kog, believe me :)

  10. annys
    annys May 18, 2011 at 5:06 pm

    duh salut deh buat kak Shafa & mas Hafiz! perhatian banget sama adiknya :) Apalagi dengan perlakuan-perlakuan so sweet dari kakak2 nya.. you’re so lucky mba lilik!
    senyum nya dek reefa di foto manis banget deh!! gemesh! titip cium ah buat dek reefa :)

    1. Lilik
      Lilik May 20, 2011 at 2:09 pm

      iya, alhamdulillah, sampe skr kakak2nya super duper perhatian ama adeknya :)
      makasih tante annys, cium balik dari dek reefa yaaa ;)

  11. myson
    myson May 19, 2011 at 2:08 am

    waah asik ya hahaha… seru rame-rame…tfs lilik!

    1. Lilik
      Lilik May 20, 2011 at 2:09 pm

      sama2 mama Toto :)

  12. mamarumi
    Zara Zestya May 19, 2011 at 11:25 pm

    kasusnya mirip sama orang tuaku ni :D Aku anak pertama. Jarak umurku sama adekku yang pertama dan kedua juga jauh. Beda 8 tahun sama adek pertama dan 17 tahun sama adek kedua hehe.. tapi enaknya pas sekarang aku punya anak sendiri, aku masih rada inget cara-cara ngurus anak kayak ganti popok, mandiin, dll. Hasil ‘latihan’ waktu ngurus adek :D

    Btw mbak, itu fotonya lucu bangeettt :D

    1. Lilik
      Lilik May 20, 2011 at 2:12 pm

      wowww, saluttt deh ama ortunya Zara ;)
      insyaAllah selalu ada hikmah dari segala sesuatunya ya ra, terbukti lgs terampil ngurus anak sendiri :)
      hihihi, sebenernya ada photo2 lainnya, cuma pas posting dl kyknya error makanya ga muncul photo lainnya :D

  13. lovefaelnilo
    Yulia May 20, 2011 at 1:04 pm

    wah2 seru yah.saya juga mengalami hal yang sama anak yang besar berumur 11 tahun dan yang ke 2 berumur 5 tahun,sekarang saya sedang mengandung anak ke 3 diluar dugaan juga ternyata dapat bonus 1,dengan spiral didalam.

    1. Lilik
      Lilik May 20, 2011 at 2:13 pm

      toss lovefaelnilo :)
      insyaAllah lancar2 terus ya kehamilannya.

  14. lovefaelnilo
    Yulia May 23, 2011 at 7:37 pm

    amin bu lilik,terima kasih mohon doanya

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.