Sleepy Wrap

ninit

Kenapa saya memilih sleepy wrap?

Pada awalnya, saat saya masih tinggal di Afrika, pemandangan ibu-ibu menggendong anak di punggung merupakan hal yang sangat biasa. Selain menggendong anak, mereka pun sangat terlatih untuk membawa dagangan di atas kepala. Saya sempat takjub melihat seorang ibu, menggendong anak, pulang dari pasar berjalan kaki sambil membawa tabung gas di atas kepalanya. Sementara dia juga harus menjaga kedua anaknya yang masih kecil yang dengan riang berjalan kaki di dekatnya. Ini begitu menarik bagi saya sehingga pada saat saya hamil anak kedua, saya tahu bahwa saya harus melakukan apa yang juga dilakukan ibu-ibu di Afrika. Menggendong anak terkecil dan tetap bisa mengasuh anak sulung dengan baik (tentunya minus tabung gas di kepala).

Saya harus ‘berurusan’ dengan Aldebaran, anak sulung saya yang berumur 3 tahun. Bayangkan saja, sebagai ibu rumah tangga tanpa asisten, saya harus naik turun bus bersama Aldebaran dan Arzachel, dengan membawa diaper bag, juga belanja mingguan yang biasanya harus saya pegang dengan kedua tangan saya. Oh ya, jangan lupa juga karena terkadang saya harus mengejar Aldebaran yang aktif berlari ke sana sini. Jadi, manuver saya harus lincah. Karena itu, bagi saya, sleepy wrap merupakan pilihan yang tepat. Sangat praktis bagi saya. Meskipun Singapura termasuk negara yang stroller friendly, semua hal yang sudah saya sebutkan di atas dapat dilakukan kecuali pengejaran Aldebaran.

Setelah mencari informasi melalui internet, saya akhirnya memutuskan untuk menggunakan sleepy wrap. Bahannya sangat nyaman dan halus. Memang menggunakannya sedikit memakan waktu (kurang dari 1 menit) tetapi meski berjam-jam memakainya, saya sama sekali tidak merasa pegal karena berat badan Arzachel (3 bulan, 6.8kg) terbagi dengan rata pada tubuh saya. Saya menggunakan sleepy wrap sejak Arzachel lahir. Jadi jangan heran, seminggu setelah melahirkan Arzachel, saya sudah membawa dia berbelanja ke pasar Geylang. Dia tetap tenang, nyaman, dan tertidur dengan lelap.

Dengan baby wearing, sleepy wrap, pemandangan dunia yang dilihat Arza juga lebih baik dibandingkan dengan menaruhnya di stroller (terbatas pada ketinggian lutut orang dewasa). Arza nyaman dan saya juga tenang membawanya kemana saja. Yang saya rasakan, Aldebaran tetap mendapatkan perhatian yang cukup. Saya tetap bisa bermain bersamanya sambil mendekap Arzachel dengan menggunakan sleepy wrap. Sehingga Alde sama sekali tidak cemburu ketika Arza lahir. Bahkan dia sangat sayang pada Arza. Saya menerapkan metoda attachment parenting, sehingga penggunaan sleepy wrap bagi saya merupakan keputusan yang tepat. Bahkan saya rekomendasikan kepada teman-teman yang akan melahirkan/ memiliki anak.

33 Comments

  1. sLesTa
    shinta lestari December 16, 2009 at 9:35 am

    dari pertama kali ninit kasih liat ini, gue udah naksir. kayaknya nyaman banget dipake. tapi sayang naia udah kegedean pake ginian.. hehe.. i guess i will keep this product in mind for the next one ;)

  2. mama kinar
    mama kinar December 16, 2009 at 9:57 am

    sejak ngikutin forum the urban mama, gue merasa nambah pengetahuan banget. untuk baby wearing, gue juga pake sleepy wrap. emang harganya ga murah juga sih tapi buat gue, ini investasi. daripada beli beli yang murah tapi cepet rusak dan gonta ganti, mending punya 1 tapi yang mantep.

    gue juga rekomen sleepy wrap ini ke temen-temen gue yang mau punya anak.

  3. NanaUlie
    Mashuna Ulie Azmi December 16, 2009 at 9:59 am

    agree mbak Ninit, aku juga baru pakai pas anak kedua dan memang gak terasa berat padahal baby ku juga gede :), and it still used untill now my baby 9 mos.

  4. weendee
    Windy December 16, 2009 at 10:35 am

    Rekomen banget!! yang aku pake sih yg moby wrap tapi idenya sama aja. Ga sabar nyobain ntar adiknya chise..

  5. December 16, 2009 at 10:50 am

    blum pernah nyoba sleepy wrap sih, tapi emang wrap in general enak banget dipakenya ya, soalnya weight distributionnya rata… panas ga, nit, kalo dipake jalan2 di singapur?

  6. Dee
    Dewi Lestari December 16, 2009 at 10:53 am

    Huaaa… drooooling…
    Anakku Atisha dari detik pertama dia brojol sampai sekarang udah hampir 2 bln, nyaris nggak pernah lepas dari tanganku. She needs constant human touch. So, I think this particular sling will suit her need.

  7. bangkok_mama
    dwi willimann December 16, 2009 at 12:31 pm

    bener banget Nit. Si bayi juga merasa nyaman dan secure berada di dekapan ibunya. Mungkin rasanya nggak beda jauh seperi waktu mereka masih di dalam perut ibu ya.

    dengan Leah (2,2 tahun) saya juga menerapkan baby wearing, bahkan sampai saat ini. Saya memakai gendongan “mai tai” style.

    praktis.

    di Bangkok ada club khusus pengguna baby wearing lho :-)

  8. lia
    lia December 16, 2009 at 12:47 pm

    hmmm kayaknya cukup aman untuk membawa baby sambil naik motor ya…bisa buat ngegendong di belakang ga ya?

  9. dian
    dian December 16, 2009 at 3:08 pm

    Nit, gue dulu pernah pake gendongan dari Mothercare buat Aria. Masalahnya, ternyata, gue tdk nyaman menggendong dia a la kanguru karena…. susuku besar!!!!! Serius. Jadi payudara besar menghalangi pandangan anakku, jadi dia resah sekali kalau digendong di depan. Kalau pakai baby wrap ini gimana ya? Asetku ini jadi masalah nggak? Hehehehe….

    Untungnya sih Aria memang nggak suka digendong. Maunya duduk. Dan selama Aria kecil jarang sekali harus jalan2 yg effort naik turun kendaraan. Kalau pergi ya dia pindahnya hanya dari car seat ke stroller.

    Sharing pengalaman aja nih sbg mama-yang-pamela-anderson-style hihihihhi….

  10. sLesTa
    shinta lestari December 16, 2009 at 3:12 pm

    diaaann.. pakabar say? *sorry nyamber dan OOT, gak tau kalo dian udah gabung disini* :)

  11. otty
    Pangastuti Sri Handayani December 16, 2009 at 5:29 pm

    telat ya aku baru ngeh sekarang… anakku udah hampir 9 kg beratnya, masih bisa ga ya pake ginian?

  12. toska
    toska December 16, 2009 at 8:06 pm

    baru 3 kali pake sleepy wrap dan belum menemukan posisi yg pas. ada masalah gak di awal2 make?

  13. ninit
    ninit yunita December 17, 2009 at 2:44 pm

    shinta: iya shin, buat anak kedua yaa ;)

    mama kinar: oh ya selamat yaaa atas kelahiran kinar. kinar pasti seneng kan digendong pake sleepy wrap? :)

    ilzie: iyaaa! gendong anak berjam-jam juga ga kerasa pegel. enak banget :)

    windi: ow iya moby wrap sama juga ya prinsipnya. pasti seneng deh win pakenya :).

    thalia: kadang panas sih thal mungkin karena gue juga udah pake bajunya tebel ya. tapi kalo dipake malem, enak banget deh.

    dee: ayooo teh! beliii… hihihi. *ngabibita.com*

    dwi: waaah seru banget sih dwi ada club-nya segala! jadi penasaran kayak apa :).

    lia: kebayangnya aman, lia. apalagi anget. digendong di belakang bisa. ada tekniknya di youtube. coba deh liat-liat :).

    dian: hahaha kocak banget sih di. ternyata punya ‘aset’ bermasalah juga ya. kalo liat di gallery ibu2 yang pamela-anderson-style pake sleepy wrap kayaknya oke2 aja di.

    otty: 9 kg masih bisa ty :) ilzie juga masih pake :)

    toska: latihan aja terus :) awalnya memang canggung tapi kalo terus latihan bisa deh. cobain di depan cermin :) dan rajin2 liat youtube. banyak teknik seru pake sleepy wrap di sana.

  14. Hopscotch
    Mommy Bri December 17, 2009 at 4:56 pm

    Sebelum aku lahiran, sempet nimbang2 untuk beli antara model sleepy wrap atau baby slings. Pilihan jatuh ke baby sling – yang nggak bisa dipake lama ternyata loh, karena posisinya nggak asik banget dan Bri keliatan nggak comfy banget.

    Akhirnyaaaa kepaksa beli yang model baby pouch deh. Terbukti memang tipe yang spt sleepy wrap ini lbh comfy buat aktivitas macem-macem. Setuju Nit!

  15. ninit
    ninit yunita December 17, 2009 at 5:21 pm

    iya teh dhi… enakan pake yg model baby pouch spt ini :) btw bri tambah lucu aja deh. *gemes*

  16. bundabagas
    Fitri Patria December 19, 2009 at 9:29 pm

    aku mau pakai sleepywrap untuk anak kedua teh. aku jg menerapkan attachment parenting pada Bagas, jd kyknya untuk anak kedua, sleepywrap bs bantu :)

  17. angki
    angki December 24, 2009 at 1:41 am

    Ada link gallery-nya gaa? Thanks :)

  18. eryka
    Eryka December 28, 2009 at 12:19 pm

    mba ninit thanks infonya,abis baca aku langsung pesen kebetulan ada yang jual untuk di indonesia, pas nyampe nyoba2 baby ku malah nangis, *karena tau jadi bahan percobaan kali yahh* tapi masi bingung ama posisi, baby ku kan baru 2bulan,untuk posisi infant udah ga bisa karena kakinya udah panjang, mo coba yang classic love blom berani karena posisi kakinya yang ngangkang gitu kan *sbenernya udah bisa blom sih mba kalo untuk 2bulan?? dulu pas arzachel 2 bulan pake posisi apa?, jadi sementara yang cocok pake hammock dulu, trus kemaren untuk pertama kalinya baby kayla aku ajak ke mall gitu sama papanya, dan papanya yang gendong pake sleepywrap, papanya jatuh cinta abis ama sleepywrap, kalo bapak2 kan concernnya lebih ke keamanan yah..dan emang desainnya aman trus ga kerasa berat sama sekali,
    dan yang paling lucu kemaren kayaknya kayla jadi star of da day deh di galaxy mall surabaya…diliatin rata2 semua orang yang kami lewatin, sampe disamperin, ditanya2in eheheee…karena mungkin belom pernah liat sleepywrap berkeliaran disurabaya..plus baby kayla kecil gitu jadinya bentuknya lucu gitu di posisi hammock..ehhehee.
    buat urban mama n papa..emang sleepywrap mantep deh, thanks mba ninit

  19. Fiet
    Fiet January 18, 2010 at 12:00 pm

    waaa…kalo liat pernak pernik baby skg lucu2 ya….jadi pengen punya baby lagi nehhh, apalagi liat baby wrapnya…kereennnn…ngingetin ama punyanya Dwi willimann yg di bangkok….bedanya dia gendong anaknya di belakang…
    *lirik dwi* iya kan?!? hehehehe

    punya baby lagi?!?! entar duyu dehhhh hehehehe…

  20. bundashafa
    Fariella Julian January 26, 2010 at 8:40 pm

    takjub sama sigapnya Ninit sebagai Mom, apapun gear nya, hanya mendukung, kesiapan hati nya Ninit..oke banget!

  21. finnie
    finnie January 26, 2010 at 8:47 pm

    hiii just got my sleepywrap delivered to my door super excited =)
    tapi…. setelah dicobain 3 kali kok babyku ga betah ya? rada panas gitu.. apakah yg lain juga punya pengalaman yg sama, secara baby fat blm juga lunturrr nih.. jd agak2 keringetan terus..
    thankss

  22. anay
    raina February 8, 2010 at 9:58 am

    Pengalaman saya ber- sleepywrap ria memang comfy bgt kl cuaca dingin, tp sedikit panas,, apalagi kl jalan2 siang, waaah..bisa banjir keringet..tp satu hal yg saya suka, dompet, tissue, ? bisa diselipin, jd gak usah bw tas, hehhehehe..

  23. UndanyaNaeema
    Dessy Ristianto March 7, 2010 at 8:59 pm

    ikutan nimbrung nih…
    sleepwrap ini di indonesia dijual dimana?
    sama merek moby itu sama kan ya??

    please info nya …thx :)

  24. Muna
    Muna Chalida Raihani March 12, 2010 at 10:22 am

    Wah, sama banget!! Aku juga pake sleepy wrap ini..
    Emang uda naksir dari waktu baru ngelahirin Rasyid, tapi baru kebeli setelah pindah ke Sydney, which is Rasyid uda 4 bulan.. Pertama2 nyoba emang Rasyidnya nangis2 karena berasa keiket banget kali ya, tapi sering2 dipake sambil dibawa jalan2 lama2 jadi betah dan anteng dia. Apalagi Rasyid emang ‘anak gendongan’ yang emang senengnya digendong, jadi emang cocok banget deh.. Sesuai namanya, sleepy wrap ini juga senjata ampuh buat nidurin Rasyid. Kalo lagi susah tidur, bawa aja jalan2 pake sleepy wrap, sebentar aja udah tidur nyenyak di ‘dalam’ sana.
    Kebetulan sekarang di Sydney udah mau masuk autumn, jadi lagi banyak angin yang lumayan dingin,kalo pergi pake sleepy wrap ini enak banget, dia tetap anget dan nyaman.. :)

  25. inanda
    inanda mora May 8, 2010 at 8:59 pm

    hi mom
    aq mau tanya dong soal sleepy wrap ini.. maaf ya kl telat..*maklum baru mulai mau aktif di TUM.
    aq mau tanya kalo skrg razqa *anak aq* udah setahun 30 mei ini gmn? apa masih bisa kepakai ga ya? trus bedanya sama baby pouch apa ya mom? kl mau beli dimana ya ada yg bisa ksh info?
    thx

  26. yenarosa
    yenarosa May 25, 2010 at 6:55 pm

    Moms..nanya dunk, sleepy wrap gaya gini gmn cara make’nya..huhuh.. telat bwanget dweh eqeh :P

  27. yuniastuti
    yuniasih dwi astuti June 17, 2010 at 10:34 am

    haiii..ikut nimbrung nih moms…kebetulan baby Mala(8months) udah pake sleepywrap sejak sebulan yang lalu dan kesannya emang gutttt…4thumbs up deh^^. cara makenya juga ga ribet2 amat kok. bisa search di youtube kok moms….di indonesia ada kok site-nya coba search sleepywrapindonesia, mungkin bisa membantu.

    emang kalo di indonesia yang udah semakin panas ini pemakaian sleepywrap bisa terbilang agak “bikin keringetan seperti habis makan soto”, tapi kalo dipake jalan, kayaknya agak berkurang deh panasnya. posisi ngadep depannya juga asik, mala suka digendong ngadep depan kalo naek motor dan keliling2 rumah. tangan ga keganggu alias bisa free, si baby juga tetep save ga jatoh2…pokoknya d’best dah ni sleepywrap.^^

  28. happyme-lia
    lia June 17, 2010 at 11:04 am

    hii moms…
    Aku lg nunggu sleepywrapku dateng, naksir sejak liat fotona mb ninit make baby wrapnya. Tp sayang mesennya kudu nunggu seminggu dulu buat cari warna yg passs….
    moms, aku mo nanya dong, yg metode infant itu, kaki babynya dimana ya? Klo disamping, sama dong sm Hammock?? Babyku 2bln tp badannya mungil, blom brani pk metode classic love.

  29. Mirza Resita
    August 14, 2010 at 4:44 pm

    hiii moms…
    aq m tnya dunk..agak katrok soalnya :)
    maklum belum pernah punya credit card soalnya.
    dari sistem pembayarannya harus via credit card smua ya?
    cara lain ada gak?

  30. makalya
    inda susanto August 23, 2010 at 11:32 am

    mba ninit sleepy wrap nya tuh bahannya apa ya? kaos? keliatannya fit body tp ga melar ya?
    jadi pengen…

    1. ninit
      ninit yunita January 3, 2011 at 9:21 pm

      yup! betul, inda :) dari kaos. enak deh. ga melar kok.

  31. Mirza Resita
    September 8, 2010 at 1:43 pm

    salam kenal….hai mba nit, sebenarnya agak iri deh genger cerita teman2 yg udah pd pake sleepywrap…baby gwen benernya udah punya, beli karena baca review temen2 katanya bagus n enak. makanya ak belikan. pas sleepywrap idaman nyampai ditangan (baby gwen umur 3bln), langsung aja dengan semangat kucoba praktek makein plus baby gwen tentunya. voila enak bgt lo emang, n baby gwen juga kayaknya nyaman, tapi 5 menit kemudian si nenek yg melihat, langsung ngelarang make dengan kerasnya, katanya ksian anak bayi kok duduknya dikangkangin. walhasil sampai sekarang baby gwen 7 bulan, sleepywrap itu masih nganggur dengan manisnya dilemari….hiks hiks. udah di ultimatum ana si nenek, baby gwen boleh make sleepywrap atau gendongan apapun yg mengangangkang, setelah baby gwen bisa merangkak dulu.

  32. fistyani
    fistyani April 5, 2011 at 1:47 pm

    tergiur comment ibu ibu disini akhirnya jadilah punya sleppywrap… tapi bingungnya rizqi (7m 2w bb antara 8.5-9 kg )kok kaya g nyaman di gendongnya ya bun secara dia baby aktif banget tangan ma kakinya gerak mulu, baru digendong 1/2 jam udah pengin lepas aja… dan bingungnya kalo pake itu lilitan kain buat penyangga duduk g sih? tolong share dong… jadi bingung penin dilempar ke flea market aja

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.