Something About Aay



Fitriavi Noeriman ST, RFA
Pendidikan: S1 Pertambangan - ITB.
Sertifikasi di RFA & QMPC.

Group Head Planning Division di Quantum Magna Financial Indonesia. Narasumber di Trax FM 101,4 FM dan Cosmopolitan FM.



Who is Aay?


She’s started as our secretary back in 2006 .


Anak Betawi asli. Bawel, ceria, heboh, apalagi kalau ketawa. Hidupnya sederhana, ga neko neko. Tidak boleh berhutang oleh Ibu Bapaknya. Everything she has right now, she buys it in CASH!


Dari introduction singkat di atas aja, ketauan kan kalo she’s special? Hari gini masih ada yang tipikal dan gaya hidupnya kayak dia.


Perbandingan gaya hidup saya dengan Aay, seperti ini:


Saya :
Waktu kali pertama masuk kerja di QM, berasa “paling” banget deh. Secara saya selama ini kerja di perusahaan multinasional. Kantornya di gedung mentereng, gaya saya selangit. Padahal ga penting banget kan kamu pernah kerja di mana, siapa yang peduli?


Team saya yang lain kebanyakan masih pada muda-muda, salah satunya ya Aay ini. Dulu saya masih silau dengan penampilan luar, bahwa baju, sepatu, tas, dan make up itu, adalah satu-satunya cara singkat untuk judge orang. Karena sejak pertama kali kerja, di perusahaan asing, ya begitu persepsi yang saya dapat. Dan secara ga sadar, I’ve turned to be like them. Ngabisin banyak duit buat penampilan luar. Yang penting gaya! Ga inget kalo gayanya kelewatan, dan ga sesuai dengan duit yang saya punya. Juntrungannya jadi ngutang kiri kanan. Jadi waktu awal awal saya masuk QM, sok aja penampilan gaya. Padahal hutang kartu kredit saya bertumpuk karena suka belanja. Boro boro ngomongin bisa investasi sebulan berapa, saya masih berjuang untuk bikin cash flow bulanan ga bleeding. Parah kan?


Aay:
Penampilannya sederhana. Baju, sepatu, kerudung, tas yang dia pake tetep oke. Ga berlebihan dan ga perlu yang bermerk mahal-mahal. Tapi yang penting dia bisa punya sisa tiap bulan sekitar 50% dari gaji nya untuk di investasikan di reksadana. Isn’t that cool?


Saya:
Baru merit 1 bulan, udah berisik banget sama suami, maksa-maksa pengen beli rumah segera. Karena saya bilang, saya ga mau hamil dulu kalo belum punya rumah. Trus rumah nya pengen yang decent, ga mau jauh-jauh. Secara gw biasa kos, jadi jarak dari kos ke tempat kerja paling lama 10 menit doang. Banyak mau-nya deh, padahal dulu tabungan ga punya, bukan anak orang kaya juga, jadi ga mungkin dapet hadiah rumah dari ortu :)


Jadi mau beli rumah pake apa? Dengan PD-nya, langsung jawab pake KPR. Well, ga pikir panjang banget ya, kan KPR juga kasih pembiayaan max hanya 85% . Terus sisanya dari mana? DP nya pake apa?
Tapi kalau sudah menemukan rumah impian, semua itung-itungan secara logika hilang! Bubar jalan. Keukeuh maksa.
Akhirnya cash advance dari kartu kredit, pinjam KTA, pinjam ke kakak, pinjam ke ortu. Demi mengejar beli rumah impian itu. Setelah kebeli, hutang menggunung plus kita kecekik juga setiap bulan karena harus bayar cicilan KPR nya. Bener-bener deh saya.... :(


Aay:
Tanah dan rumah yang dia punya, itu dibeli dengan uang CASH! Ga pake ngutang kiri kanan. Tapi emang agak lama prosesnya karena dia awalnya baru punya tanah saja. Terus lah dia berjuang menabung dengan sangat rajin bersama suaminya untuk bisa bangun rumah. Jadi bangunnya juga bertahap. Kalau uang habis, ya berhenti. Ada uang, lanjut lagi. Dulu dia cerita, Engkongnya membantu bangun rumah dengan cara bikin kayu kaso, diolah sendiri dari pohon. Keren ya? Sampai akhirnya sekitar 2 tahun yang lalu, dia mengundang selamatan rumahnya. Saya kaget, asli! Rumahnya besar, udah bagus, tanahnya luas. Semuanya itu dibeli dengan tanpa ngutang. Jadi malu.


Saya:
Hobi jajan, makan di resto baru, sampai beli buku kuliner or browsing di internet soal tempat makan enak. Yang ada setiap weekend or kadang-kadang weekdays, ngabisin uang di resto resto itu. Kalau uang cash udah abis di akhir bulan, tanpa sungkan gesek pake kartu kredit. Kan lagi ada promo, discount. Alasan! Soalnya ga ngaruh klo ada discount 50% pun tapi bayarnya di akhir bulan ga full. Tetap aja kena bunga kartu kredit yang per tahunnya setinggi langit.


Aay :
Based on pengakuan nya, baru sejak kerja di QM dia tau makanan-makanan “aneh” . Aneh menurut versi Aay adalah makanan non Indonesia. Kaya pizza, makanan Thailand, steak, dan 'teman-teman' nya.  


Saya :
Kemana mana maunya ga kegerahan, pengennya kalau mobil ga ada, ya pake taxi. Padahal dulu waktu awal merit, demi gaya, mau dong dipinjemin mobil ama mertua. Mobilnya mobil eropa. Bensinnya pertamax aja. Terus perawatannya harus ke bengkel resmi. Secara mobil tersebut juga bukan mobil tahun baru, jadi ada aja setiap bulan masuk bengkel. Ga sanggup bayar cash, ya gesek. Utang lagi!


Aay :
Kemana-mana sudah biasa pake bis. Jadi ga masalah tu kayanya, happy happy aja.


 
Well, enough about comparing my life style with Aay's. Masih banyak lagi sebenarnya, tapi nanti jadi panjang. Pokoknya I want to thank Aay karena  dia, saya jadi mikir. Dulu semua saya lakukan tanpa pikir panjang. Pas saya bertemu Aay, anak betawi yang polos ini, dan bisa saving dan invest tiap bulan reguler 50% dari income-nya, saya langsung malu. Masa sih gaji saya lebih gede tapi investasi nya lebih dikit? Ga bener banget! So I have to change!  


Alhamdulilah ada perubahan signifikan dari kondisi keuangan saya. Bye bye hutang! Sekarang sudah jamannya investasi dan punya rencana keuangan yang jelas. Kadang suka amaze sendiri, ga nyangka saya yang 4 tahun yang lalu ga punya apa-apa, sekarang udah ngumpulin buat dana darurat, dana sekolah buat anak, dana bantuin ortu kalau mereka sakit, dana buat bisnis, dana pensiun. Canggih kan? :)


Tapi tetep lho, saya masih terus berpacu ama Aay sampai detik ini. Gara-garanya minggu lalu kita breakfast meeting bareng Ibu Bos. Ibu Bos nanya nih ama kita-kita, “ Eh, kalian jadi bisa investasi berapa yang reguler setiap bulan?” Menjawablah kita satu-satu, and again, jawaban Aay bikin saya terpacu lagi. Investasi reguler tiap bulannya makin nambah aja. Ampun deh anak yang satu ini :)


Bikin saya tetap semangat untuk terus menambah investasi bulanan.


So, I’m still racing with her.


How about you? Can you beat Aay? ;)

46 Comments

  1. avatar
    Lina December 11, 2012 1:21 pm

    asik nih ceritanya Mbak Fitri...pertama kali kerja taun 1996 sd 2008 gaya hidupku emang cenderung amburadul...duit selalu habis untuk hal yg gak jelas, beli2 baju, tas, sepatu dan barang2 lainnya yg gak penting yg akhirnya menuh2in kamar kos...sejak kenal ma suami (waktu itu calon suami) dia bisa ngerem dan dia memang gaya hidupnya kayak Aay...so..alhamdulillah..walo skg gak banyak2 amat tabunganku at least bisa investasi di reksadana yg kebetulan dikelola oleh suami :D..Hidup AAY !!!

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Lita Riyanti November 12, 2010 1:56 pm

    Like it! udah pernah baca ni artikel ini di web nya QM (pas masi penasaran sm reksadana, yes, I am very addicted to this web) emang inspiring bgt si Aay! two thumbs up..Good job!

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    fitriavi noeriman November 11, 2010 12:01 pm

    mama ....

    thank you banget ya udah pada baca n comment artikel nya
    langsung nge-boost semangat sy buat terus nulis hehe

    karena banyak bgt comment yg pengen ketemu an ama aay
    insyallah kita akan adain acara bareng dgn bintang tamu nya aay yu?

    buat kapan & di mana nya, tunggu kabar selanjutnya!

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    fsnatalia November 9, 2010 2:39 pm

    terima kasih untuk sharingnya mbak....
    saya nih mengeluh terus karena duit habis....harus mulai berhemat hehehe

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    ummu salamah November 8, 2010 11:26 am

    waaah....mantaph euy si aay ini!
    jadi pingin belajar ma beliau about seluk beluk manajemen keuangan, secara pribadi masih 'boros' banget :(
    tapi bener2 meng-inspirasi, saluuut :)

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.