The Urban Grandparents

Pamz

Saya pernah menghadiri seminar dengan pembicara seorang psikolog. Karena yang hadir dari yang sudah punya cucu sampai yang masih single, pembicaraan tersebut akhirnya tidak hanya tentang supermom tetapi supergrandma. Psikolog tersebut menanyakan apakah grandmas yang hadir bersedia 24 jam menjaga cucunya. Terdengar gumaman dan samar-samar ada yang menjawab ‘tidak’ karena beliau punya acara sendiri. Pikiran saya seketika melayang ke orang tua saya di rumah yang tentunya saat itu sedang menjaga Yasser, cucu pertama mereka. Rasanya kalau pertanyaan itu ditujukan ke mereka, saya 99% yakin jawabannya bersedia.

Papa sudah pensiun dan mama FTM sejak adik bungsu saya lahir. Sejak menikah saya masih tinggal dengan orang tua sambil pelan-pelan menyiapkan rumah sendiri. Kami dibantu 1 ART yang datang pagi pulang sore dan sampai sekarang belum mendapat babysitter yang ‘sreg’.

Sejak Yasser lahir mereka turun tangan langsung merawat Yasser. Bahkan waktu newborn bisa dibilang atok-atoknya yang lebih banyak membuat Yasser tidur dan menenangkannya kalau sedang crancky. Saat itu Yasser tipikal bayi yang maunya digendong terus terutama menjelang tidur. Saya kurang cukup sabar dan kuat untuk menggendongnya sampai tertidur meskipun sudah melakukannya bergantian dengan suami. Ada pula masa dimana kami lelah dengan pekerjaan dan macetnya jalan hingga sampai di rumah merasa sangat lelah. Saat melihat muka kami super lelah tanpa diminta, mama saya langsung ambil alih Yasser. Semalaman gendong dia sambil senandung sampai tidur. Kalau beliau tidak kuat, bergantian dengan papa yang sanggup menggendong Yasser lama-lama dengan tangan saja (papa tidak biasa pakai gendongan). Mereka juga bergantian menggantikan popok. Saya hanya dibangunkan kalau Yasser mau menyusu. Apalagi habis vaksin, Yasser semalaman rewel bukan main. Lagi-lagi mereka sukarela menggendong Yasser, ajak main dia sampai dia bisa tidur. Sementara ibunya? Tidur dengan sukses! Alasannya kalau sampai tengah malam Yasser masih rewel begadangnya bisa gantian.

Soal memandikan Yasser, sampai usianya 8 bulan bisa dihitung dengan 10 jari berapa kali saya memandikan dia. Selebihnya sang atok dan harus berdua karena Yasser tidak bisa tenang pas mandi. Papa saya walau sudah pensiun tapi masih sering diundang untuk mengajar short course atau konsultan proyek di daerah. Entah sudah berapa tawaran yang beliau tolak dengan alasan sedang menjaga cucu.

Senang ya? Hmm… percaya atau tidak keadaan seperti itu bikin saya sempat mengalami babyblues ringan. Sebagai newbie mom sering saya merasa sedih dan useless karena tidak bisa menenangkan anak sendiri. Ada perasaan takut Yasser tidak bisa dekat dengan saya. Di lain waktu, beberapa kali saya berselisih pendapat tentang visi dan metoda yang saya tawarkan dan gong-nya tercetus kalimat, ‘Ah anak-anak dulu begitu baik-baik saja’. Kadang saat saya melonggarkan aturan mereka yang mendadak overprotektif.

Baca-baca milis dan forum, mengobrol sesama ibu muda, ternyata bonding dengan anak bukan sesuatu yang instan. Saya menemukan quote yang bagus saat browsing:

“If your baby is beautiful and perfect, never cries or fusses, sleeps on schedule and burps on demand, an angel all the time, you’re the grandma.” –Teresa Bloomingdale.

How true! Wajarlah Yasser kalem di tangan mama papa saya. Wong mereka sudah pengalaman dengan 3 anak (Ehm… ternyata saya waktu bayi juga suka rewel and such a picky eater!)

Baiklah, mari anggap santai saja semua. Setiap Yasser rewel saya berusaha tidak panik dan sabar karena kata mama bayi itu sangat perasa. Kalau suasana hati ibunya tidak bagus si bayi pun jadi rewel. Jika saya dan suami belum berhasil menenangkan Yasser akhirnya saya biarkan orangtua mencobanya. Saya ikut menenangkan diri sambil mengamati cara-cara mereka. Saya juga santai kalau Yasser mau dimandikan atau digantikan popoknya oleh mereka. Sambil menunggu saya menonton tv, browsing, tidur-tiduran… Oops! :)

Mengenai beda visi dan metode, saya beruntung punya mama yang melek internet (kami juluki mama cyber). Saya kirim saja link artikel ke e-mail beliau dengan harapan beliau memahami sendiri dan mengerti mungkin dulu yang terbaik begitu, sekarang sejak ada penelitian terbaru yang terbaik begini.

Walau begitu saya tidak mau memaksakan kehendak jika itu memberatkan orang tua. Contoh:

  • Saya ingin Yasser minum ASIP dari cup feeder atau sendok supaya tidak bingung puting. Tapi setelah trial berapa kali sepertinya mereka kerepotan maka saya pun membiarkan Yasser minum dari botol. Toh seharusnya saya bersyukur karena mama mau open mind dengan keinginan saya memberikan ASI eksklusif. Beliau bersedia ikut konsultasi laktasi dan pelajari manajemen ASI.
  • Saya ingin Yasser menggunakan cloth diaper. Tapi perintilan clodi, cara pakai dan cara merawatnya tampaknya merepotkan mama. Akhirnya sesekali saja saya pakaikan cloth diaper, habis sayang kalau tidak sama sekali dipakai.
  • Saya ingin coba Baby Led Weaning (BLW). Waduh bisa shock mereka kalau awal MPASI melihat cucunya saya kasih potongan alpukat, bukan puree. Santai saja lah, yang penting bergizi bagus, sebisa mungkin homemade tanpa gula garam.
  • On the other side, orangtua saya kerap bertanya dulu pada kami kalau mau memberi Yasser sesuatu entah itu makanan atau mainan. So, saling memahami dan tidak memaksakan kehendak dalam mengasuh anak tidak hanya untuk ayah ibu, tapi juga kakek nenek yang terlibat langsung. Yang penting esensinya tercapai apapun metodenya.

    Alhamdulillah setiap hari saya bisa ke kantor tanpa banyak pikiran ke rumah karena yakin Yasser ada di tangan kedua orang yang saya sangat sayangi dan luar biasa sayang pada Yasser.

38 Comments

  1. kieranid
    kieranid May 16, 2011 at 4:02 am

    Duuhh…jd berasa kayak ngaca diri sendiri…pantulannya sama persis… :) yg asip, clodi, n BLW…hampir semuanya deh… Bedanya anakku ga bs ngerasain kasih sayang grandpas-nya aja… Setuju denganmu Pamz, apapun metodenya yg penting esensinya tercapai..yg kita inginkan anak kita tumbuh sehat dan cerdas, so..alhamdulillah kita bisa ber-sinergi positif dg ortu kita ya.. Gitu2, mereka jg belajar menerima hal2 baru sama kayak kita. Bener2 salut sm ortu kita yg sgt open mind…Lucky us, heh?? :))

    1. May 16, 2011 at 8:12 am

      Betchull!..pelajaran juga buat kita, kelak pas jadi grandparent musti open mind;)

  2. Ika_Ps
    Ika Ps May 16, 2011 at 4:51 am

    iya berasa ngaca juga nih, persis banget ma aku, ampe anakku manggil kakek-neneknya jadi ‘mamak-bapak’ ngikut aku, hehehe… dan alhamdulillah, mereka terbuka dengan pola asuhku, tapi suka sedih, karna anakku klo lihat ibuku langsung nempel kayak prangko, hehehe… tfs ya pamz!

    1. May 16, 2011 at 8:32 am

      haha…yasser juga klo sama atok lengketnya bak lem UHU! huhuww..

  3. dewiamel
    dewiamel May 16, 2011 at 8:41 am

    gw ma teteh memberi julukan mamam ku lalat tsetse, yang katanya kalau sudah kena serangannya orang bisa langsung tertidur :D atau sandwoman. bayi2 kami kalau dah nempel di tangan mamam plek langsung pules.

    ada satu yg dipelajari dari anak pertama ini (yg akan membuat nanti pas punya anak kedua gak terlalu khawatir lagi). sewaktu masih bayi memang bayi lebih “gampang” di tangani oleh nenek kakeknya karena mereka lebih tenang dan berpengalaman. tapi setelah agak gedean, ada masanya anak kita jadi mom-addict. apa2 mesti sama bun. istilahnya isi minum di gelaspun gak sama kalau bukan bun yg isi hihihihi. gw jadi merasa lucu aja kalau mengingat rasa cemburu sama ortu waktu hafidz masih kecil banget.

    ternyata, gw gak sendirian ya. tos ah mam

    1. May 16, 2011 at 9:07 am

      Hahaha lalat tsetse! hebat ya mamam2 kita, ada semacam gelombang alpha yg bikin bayi2 ngantuk^^

  4. shanti_nartha
    Shanti Nata Artha May 16, 2011 at 9:04 am

    aahhh..ternyata gw ga sendiri… :)

    kadang gw suka bete aja kalo nyokap gw mulai men-dikte apa yg mesti gw lakukan ke Bradhna, seperti…itu Bradhna laper ayo disusuin, itu Bradhna ngantuk, itu tandanya Bradhna anu, klo ky gitu artinya Bradhna bla bla bla, jadi kamu harus titik titik titik…yg actually gw tau…mau ga mau maklum jg karena gw working mom..selama 5 hari dari 7 hari dalam seminggu dan 12 jam working hours (incl. perjalanannya) nyokap sm Bradhna terus..

    tapiii….di luar segala ke-bete-an itu, gw sangat berterima kasih, nyokap gw sangat open mind, seperti menerima alasan gw yg mau ngasi asix, imunisasi simultan, dan gw amat sangat bersyukur Bradhna diasuh sm neneknya…gw berasa tenang banget…dan yg paling penting Bradhna cerdas dan sehaaat :D

    1. May 16, 2011 at 10:09 am

      heyo Shanti! Bradhna masih ngemut jempol kah?
      Bener banget yg penting sehat dan cerdas. I believe my parents want the best for their grandson. Dan ilmu pengetahuan berkembang, walapun bbrp msi ada kontroversi. Pilih aja yg cucok bwt anak.

      1. shanti_nartha
        Shanti Nata Artha May 16, 2011 at 11:41 am

        jiyaaaah..jempol Pam? masih begitu saja…ntah kapan brentinya..

  5. otty
    Pangastuti Sri Handayani May 16, 2011 at 9:31 am

    Terharu bacanya, kerasa banget kalo semua orang sayang sama Yasser :) Baik ibunya sendiri (pasti dong) dan kakek-neneknya.

    Dulu juga 1 bulan pertama setelah cuti habis, mama diimpor ke Surabaya. Hati ini tenang banget karena yakin anak ada di tangan orang yang berpengalaman dan sayang sama dia :) Sampe sekarang, tiap mama ke Surabaya, Nara pasti jadi tambah gendut soalnya mama lebih tanggap ngeliat gelagat Nara laper :P Dikasih cemilan, buah, sementara kalo sama ART ya dia paling ngasihnya sesuai jadwal makan aja.

    Tentang teori2 yang terpaksa “dibengkokkan”, menurutku gpp sih toh tujuan utamanya masih sama kan. Been there done that! ;)

    1. May 16, 2011 at 11:19 am

      Iya ya Otty, Nara n Yasser sama2 ndut. Nenek2nya cepet tanggep sama tampang laper cucunya!

  6. annys
    annys May 16, 2011 at 11:26 am

    Ih sama banget!! Waktu mau kasih baby Sam potongan apel buat belajar BLW, oma nya udah stress bgt takut keselek. Buat mreka kan tau nya cara konvensional. Hehehe

    Duh senengnya yasser, punya kakek nenek yang sayang bgt sama yasser :)

    1. May 16, 2011 at 1:28 pm

      Lagian kayanya yasser ga cocok pake metode BLW, dia gampang keselek, akunya juga yg ketar ketir. Kiss for baby Sam, pasti udah jagoan makan apelnya.

  7. wardani
    liana wardani May 16, 2011 at 12:39 pm

    terharu ….. dan merenung betapa hebatnya mamaku ….

    bersyukur masih boleh tinggal ma nyokap yg masih mau direpotin he3x … kadang saya suka “berantem” sama mama terutama sejak kukuh anak pertama saya lahir … dr di cap gak ligat lah kl anaknya nangis, kl mama tinggal pergi lama sakit la dll deh … kadang bt, mau marah but i need her so sabar aja deh …

    tp dibalik sedikiiit “kekurangan” itu, saya lebih suka melihat ke banyak kelebihannya …. dengan anak saya yg sudah 2 sekarang, beliau rela bolak balik dr sekolah ke rumah kl pas jam kosong mengajar buat ngurus anak saya yg sementara ditunggu sm 2 adik saya yg laki2 (krn sdh 3 bln ini no ART), saat saya bekerja. Selalu membantu cuci botol susu yg segambreng banyaknya kl saya gak sempet cuci, tau kapan anakku lapar, dan pasti bisa bikin mereka cepet diem wlpn nangis kejer, kadang bantu membereskan lemari anak2 kl berantakan, blm pekerjaan rumah lainnya yg beliau bereskan (pastinya saya bantu la … wlpn kadang sedikit :-P) … sampai sekarang saya masih binggung pake “baterai” apa ya, energinya luar biasa. Dan sampai saat ini saya masih berat pindah ke rumah baru krn takut mama kesepian …. padahal sukanya ngerepotin terus …. ha3x…

    1. May 16, 2011 at 1:32 pm

      Iya bunda nana,,mama papaku itu energi-nya manteb. Tp bulan lalu mamaku abis umroh drop juga, kecapean. Langsung aku cari BS, alhamdulillah dapet. Tp Yasser tetep aja rewel klo liat atoknya nganggur ga gendong2 dia hihihi

  8. crey
    Chrisye Wenas May 16, 2011 at 1:03 pm

    Wow, what a true urban grandparents :)
    Grandkid is well taken care & happy-calm parents :)
    Salam ya buat mereka, Pamz :)

    1. May 16, 2011 at 1:39 pm

      Indeed! Ok nanti disampaikan;)

  9. cinta
    Cinta Alexandria May 16, 2011 at 4:35 pm

    hampir mewek bacanya, karena aku juga ikut merasakan betapa ortu kita selalu berusaha memberikan yang terbaik buat anaknya (even si anak juga udah punya anak). Meskipun aku gak tinggal 1 kota, tp peran ortuku ttp no 1 dalam hal menjaga cucunya :)
    salam hormat buat kakek neneknya Yasser, semoga kita semua juga bisa memberikan yg terbaik u/ anak cucu kita kelak ya…. :)

    1. May 17, 2011 at 6:59 am

      Bener banget Cintaaa! Krn mamaku pernah jadi working mom jadi dia tau banget ngurusin new born abis pulang kerja. Apalagi cutiku cuma 1.5 bulan.

  10. eka
    Eka Wulandari Gobel May 16, 2011 at 8:52 pm

    huhuhu..terharu bacanya. Jadi inget org tua sendiri. Sayaaang banget sama cucu2nya ya, dan kalo ada Opa, Enzo & Dante jadi kalem dan nyenengin banget!
    Kakek & Nenek itu sakti kayanya yaaa :)

    Btw, salam hormat utk Mama Papanya ya :)

    1. May 17, 2011 at 7:02 am

      Makasih Eka. Sayangnya beda ya antara anak dan cucu. Soalnya jaga cucu amanat dan tanggung jawabnya gede banget kata mereka.

  11. nov afni
    sinta khairunnisa May 16, 2011 at 10:39 pm

    sumpaahhh..sama banget pengalamannya kaya aku,,
    bapakku juga pensiun dan ibuku IRT…dan anakku dirawat sm eyang dan opanya kalo aku dan suami ke kantor..kita berdua juga masih “numpang” di rumah ortu..
    sempet sedih banget kalo dibilang anakku anak eyang..gmn ngga..kalo nangis di gendong eyangnya langsung diem, makan juga paling lahap kalo di suapin eyang..
    soal clodi dan asip di botol juga sama banget…
    tp aku selalu menyakinkan diri kalau anakku tidak seharusnya ku monopoli, karena dia juga seorang cucu dan ponakan bagi om dan tantenya…karena itu kadang2 keputusan tentang dia diputuskan rame2..
    my mom and my pap is really super grandma and grandpas..
    seneng rasanya kalo aku ga sendiri..
    tfs yaaa…

    1. May 17, 2011 at 7:08 am

      Senang ya banyak yg sayang dan care dengan anak kita. Sebagai orangtua kita tinggal update informasi2, do’s and dont’s, dan menyampaikannya kepada yg ikut merawat. Klo mereka open mind lebih seneng lagi:)

  12. anya.alwin
    Anya Alwin May 17, 2011 at 2:26 pm

    Pamz, salut banget soalnya bisa open minded sama gaya pengasuhan orangtua yang beda. Aku juga masih suka ngotot2an sama orangtua tapi pada akhirnya apapun caranya, apapun yang mereka lakuin kan sebenernya karena mereka sayang sama anak kita.
    Aduh, tiba2 kangen ibu… :)

    1. May 18, 2011 at 7:39 am

      Thank you! salah satu triknya pas beda visi, kasih tau klo A impactnya apa, klo B impactnya apa. Contohnya pas ditanya untuk kesekian kali kenapa Yasser(under 1 yo) ga boleh dikasih madu. Aku bilang terserah aja, tp menurut penelitian bayi di bawah satu tahun pencernaannya blm sempurna n blm bisa melawan bakteri yg bisa menyebabkan botulism, ga semua bayi siy, cuma ya terserah klo kita mau ambil resiko. Hihihi ga jadi deh, ga mau juga cucunya kena kan;)

      1. nov afni
        sinta khairunnisa May 18, 2011 at 1:00 pm

        kalau aku waktu itu pas konsultasi ke dokter aku bilang ke ibuku supaya bawa madu yang mau dikasi ke anakku , yang kata yang jualan madu untuk bayi under 1 year…sebelumnya kau udah bilang jangan dikasi,,tp ibuku keukeuh..katanya buat ngobatin sariawan trus supaya sehat juga..eh pas ke dokter bener ga boleh dikasi..ibuku langsung nurut sm dokter..
        sometimes kita juga mesti ngasi penjelasan ilmiah atau lewat dokter buat ngeyakinin ortu kita…

  13. monet
    monalisa pasaribu May 18, 2011 at 12:40 am

    Huhuhuhu, jadi pengen nangis kangen Ibuku :(
    Sejak Antul lahir sampai umur 10 bulan, belum pernah ditinggal ompung borunya, malah pernah ditinggal Ibunya 10 hari dinas keluar kota :p
    Begitu ompung borunya berangkat njenguk adikku yang melahirkan anak kedua, baru deh berasa beratnya ngurus anak sendirian tanpa partner tanpa asisten :(
    Ternyata, orang tua itu bener-bener deh, sekarang kalau weekend cuma berdua Antul, suka mati gaya, apalagi kalau dia mulai rewel dan merengek2 ngga jelas minta apa. Jadi kepikiran, ibuku seharian selama 10 bulan, ngadepin Antul, kok kayaknya kalau pas aku pulang kantor mukanya cerah-cerah aja ya? Rahasianya apa ya? Hehehehe…
    Orangtua kita itu emang the best ya! My mom is the best grandma lah pokoknya!

    Btw, grandma and grandpa Yasser terlihat sehat banget ya? Trus ekspresi grandpa-nya nemenin Yasser main sama tidur, seru banget, hehehehe….

    1. May 18, 2011 at 8:26 am

      Monet, stuju! ngadepin bayi seharian kadang mati gaya. Sementara atok2nya adaaaa aja yg dimainin. Pernah pas ortu umroh aku cuti seminggu ngurusin Yasser. Aseli menguras tenaga. Kalo di kantor jenuh bisa ngupi2 dl, di rumah? jam kerja tergantung si kecil, lembur lembur deh.

  14. Travinan
    Travina May 18, 2011 at 10:18 am

    menangis di kantor dengan sukses ! huhuhuhu

    Mau pulang…..berhubung ga punya BS sehingga ibu ku yang menjaga Noor Audrey sehingga berasa nabok *ealaaaah lebay* banget nih tulisan.

    mau curhat juga semalem ga bisa tidur karena Audrey nangis semalem suntuk dan tiap nangis langsung di gendong ibu ku…diem seribu bahasa dan bobo dengan tenang.

    tapi, dipindahin ke aku, langsung nangis lagi ! waduuuuuh, sedihnya hatiku…

    God bless Grandpas and Grandmas…amin !

  15. May 18, 2011 at 11:04 am

    Travina *kasih tissue*

    Amiiin..hebat sekali Audrey’s grandma, emang yah mereka tuh punya gelombang2 tertentu yg bikin bayi kalem. Bayi perasa banget sih. Dulu anakku tidur sambil digendong, pas aku taro tmpt tdr nangis. Kalo papaku yg mindahin bisa sangat smooth gerakannya jadi ga berasa. Kata beliau harus bgitu biar bayi merasa ttp aman dan ga ngerasa dipindahin. Wadeew butuh latian khusus buat aku yg slebor.

  16. Devina
    Devina May 18, 2011 at 1:02 pm

    hiiii pamz! pamz tmn smp ku yg ngenalin TUM ke aku, tengkyu y say jd ngerasa kebantu bgt sm artikel2 di TUM, ternyata new mom yg kebingungan n ngerasa useless bkn cuma aku :)

    hehe pernah curcol jg di bbm sm pamz soal capeknya pny newborn, iya Attila jg mwnya tdr dieyong n kl ditaro bangun n nagis, pernah jam 3 pagi mamaku nyamperin ke kamar krn dgr Attila nangis trs sementara aku n suami dh lelah n bingung gmn caranya nidurin Attila..eh pas digendong mama, Attila langsung diem! diayun2 sebentar langsung tidur…duuh kadang malu n sedih knp nenangin anak sendiri ko ga bs :(

    soal nginep semalam dikamar orang tuaku jg pernah, karena aku sakit n butuh istirahat jd attila dikasih kl mw nyusu aja,luar biasa y mama papa qta…

    Attila jg cucu pertama n orangtuaku sangat excited ngurus attila, tp mereka msh aktif bekerja jd ga full ngurus jg, kl aku kerja attila sm mba dirumah, untunglah skr dh dpt ART lg tuk bantu2 mba yg ngurus rmh.

    ARTku yg baru, baru berusia 15 th tp dia telaten kl gendong n nenangin attila, kadang kl plg kerja ato wiken, kl aku gendong2 Attila suka berontak n lama2 nangis, ga nyaman kali y gendongan mamanya yg ga sabaran ini, karena dh cape n kasian jg liat dia g nyaman, aku kasih deh ke mba ato mama, biasanya c dy langsung diem n ketawa krn dibecandain n diajak ngobrol.

    hehe begitu pula dgn mandiin pamz, skr attila jalan 4 bln, aku mandiin jg bs diitung jari, alasannya waktu lahir attila kecil bgt 2.4kg jd aku blm berani eh smp skr dh 5.5kg ttp aja jarang mandiin, walo kl weekdays emg aku kerja tp weekend ttp aja yg mandiin kadang msh mamaku ato mba dirumah :D

    Bener bgt pam, kadang terbersit takut attila g dkt sm aku T_T tiap hari ninggalin 12 jam, tiap mw berangkat jam 6 pagi rsnya beraaat bgt

    mudah2an anak qt ngerti y kl dia tetap segalanya bwt qt…dan alhamdulillah banget punya orang tua n orang2 yg siap membantu n sayang sm anak qt :))

    1. May 18, 2011 at 3:57 pm

      Tenkyu Dev! Yup transformasi dr bumil yg pemalas (itu gw siy) jadi new mom bner2 total. Dunia berasa kebalik 180 drjt. Ga peduli betapa badan udah mau rontok tp denger anak nangis ya bangkit juga dan harus pasang muka happy.
      Hahaha bener Dev kita2 jarang banget mandiin anak, bahkan klo di tempat mertua, selalu andungnya (nenek) yg mandiin, ibunya siap nyambut dengan anduk aja;p

  17. Devina
    Devina May 18, 2011 at 1:29 pm

    btw lg, avatarnya yg muncul msh sm y, 3 anak kecil nan lucu yg gak aku kenal, bkn avatar aku n anakku yg aku upload..tlg y moderator TUM :)

  18. viedh
    viedh May 22, 2011 at 10:27 am

    Ahh..terharu mbacanya..
    Walaupun anakku msh di dlm perut tapi baca crita ini berasa akan ngaca..‎​ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ “̮ ..

    Hamil ini aja,apa2 terbantu sm mama ku..
    Mual dan pusing tiada tara bikin gak bisa main2 ke dapur..daripada hoek2 dan gak bisa makan jadilah si mama harus repot2 masak ketika aku tidur..

    Kebayang donk,perjuangan mama untuk punya cucu yg sehat..hrs rela masak jam 3 pagi..biar aku gak nyium bau masakan dan bisa makan dengan tenang. :’) ..

    Smoga supper grams and supper gramps slalu diberkahi kesehatan yaaa :) ..amin!!
    Nice sharing mba..

    1. May 23, 2011 at 8:31 pm

      Wiii top bgt mamanya viedh! amin smoga mereka diberkahi kesehatan dan kita bisa kaya mereka nanti.
      Happy mommy-to-be juga, smoga sehat n lancar ya kehamilannya sampe persalinan:)

  19. bundaliffa
    liana kirana May 25, 2011 at 10:52 am

    Lega…ternyata bukan aku aja yang mengalaminya.. cuma ebdanya baby aq diambil alih mertua..mother in law..dan betull aq sempet baby blues ringan karena apa yg aku lakukan pas awal2..dikomeeeeeeeeeen melulu… sekarang baby aq 2bulan,,kita liat pas dia MPASI hii …TFS ya mam :D

    1. May 29, 2011 at 6:19 pm

      abis lahiran mah sensimeter mendadak tinggi. Klo aku yg penting sama suami kudu sepaham, jadi ngejelasin ke orang tua kedua belah pihak lebih enak. Bakal lebih seru tuh pas MPASI;)

  20. agnes_mamanya afiqah
    agnes_mamanya afiqah February 26, 2013 at 12:45 pm

    huaaa ada juga yg nasibnya sama..awal2 fiqah lahir aku juga sering ngerasa marah sama diri sendiri karena ga bs ngasuh anak full time, berdebat karna pola asuh yg ga sejalan but at the end akhirnya sadar juga and dont have to be worried karna fiqah diasuh oleh orang yg tepat which is akung-utinya. toh mereka berhasil mendidik kita jd kaya sekarang kan mom? :)
    alhamdulillah selama 6 bulan ini, walopun waktu ketemuan cuma sebentar fiqah tetep jd fans setia mamanya yg klo udah ketemu maunya nempel teruuusss hehe..secara aku ketemu cuma beberapa jam setelah pulang kantor dan baru bisa full ketemu pas weekend karena fiqah tinggal sama mbahnya dan aku+suami tinggal di rumah sendiri..well another dilemas again.. :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.