Why We Choose Bed-Sharing

asfebrina

Saya pernah membaca bahwa bayi sebaiknya diajari tidur sendiri sebelum ia berusia 9 bulan, agar sudah terbiasa mandiri dari kecil.

Kepala saya langsung berpaling dari monitor, menatap Ken yang tidur pulas di antara ayahnya dan saya. Setiap malam. Sejak ia berusia tiga hari. Bagi kami, di situlah tempatnya sampai kami merasa ia sudah siap untuk tidur sendiri. Bagi kami, ia mandiri dengan caranya sendiri, sebagai bayi, sebagai batita, sebagai anak lelaki. Tidak perlu dibandingkan dengan anak-anak yang tidur sendiri.

 

Saya rasa saya tidak sendiri.

Bed-sharing or co-sleeping have become the norm in many cultures, except probably the Western culture until recently. The latter, according to a research I stumbled upon last night, has a lot to do with scheduled night feedings and campaign for formula milk usage in the 1950s and 1960s in the US. It also has a lot to do with the interest of keeping the husband-wife sexual relationship as it were before there was a baby.

Well, a baby comes with changes. I think every parent will agree, a baby brings out the most challenging yet the most beautiful changes in our lives.

Bagi saya dan suami, perubahan itu termasuk menyesuaikan kebutuhan kami dengan kebutuhan Ken. Bagi kami, menjadi bagian dari kebutuhan Ken sebagai bayi adalah merasa aman setiap saat, termasuk saat tidur di malam hari. Knowing full well that his mom and dad are right beside him.

Bed-sharing also makes night feeding easier for all of us. Ken bisa menyusu kapan pun ia mau, saya bisa menyusui sembari tiduran. Ayahnya tidak harus ikutan bangun dengan terpaksa. Saat Ken menangis karena mimpi buruk, ia langsung bisa dipeluk. Sebelum tangisnya sampai mengganggu tidur.

Kembali lagi ke tulisan soal tidur sendiri dan kemandirian bayi, kami tidak pernah merasa Ken harus mandiri sebelum dia memang secara alami bisa mandiri. Babies are meant to be dependent on their parents, otherwise they’d be called adults.

Saya termasuk yang menjunjung tinggi slogan The Urban Mama – There’s always a different story in every parenting style. Jadi sharing ini sekadar sharing saya secara pribadi mengenai pilihan saya. Saya tidak mengatakan pilihan saya paling benar dan yang lainnya salah.

I’m no researcher in child development, nor am I a child psychologist. But, I’m a mother. And I hope I have made the right choices in caring for my baby.

33 Comments

  1. dewiamel
    dewiamel January 17, 2013 at 12:22 am

    Setujuuuu.

    Waktu hafidz umur 2th, suami minta Hafidz untuk disapih dari tidur bareng saya n suami. Hafidz mau aja krn kbtulan udah deket sama pengasuhnya. Malam pertama tanpa hafidz…..saya kesepian… Pgn nangis….lebay deh pokonya heeehhhe

    Skrg hafidz hampir 4th, Kalam 8bln; kami sekasur bertiga. Bapak nya didepak ke kamar yg lain hehehhhe. Juga krn suami sering kerja malam sih. Ga ada pengasuh jg. Repot kayaknya kl ada d 2kamar berbeda malem2 tiba2 hafidz mimpi buruk atau bangun minta minum dan Kalam jg bangun.
    Tp hafidz kadang udah mau tidur bareng neneknya/tante/pamannya yg lg datang berkunjung.

    Nanti pasti datang waktunya anak2 males tidur bareng ortu nya. Jd skrg saya memilih menikmatinya dl.

  2. eka
    Eka Wulandari Gobel January 17, 2013 at 1:30 am

    ken lucu banget deh, posenya :)
    enzo dan dante juga sampai sekarang masih tidur bersama dalam satu bahtera, hihihi..

    waktu adiknya lahir, 3 bulan pertama enzo tidur bersama BS. hampir setiap malam menangis, tapi lama2 terbiasa juga. Lalu BSnya ganti, dan sejak saat itu enzo kembali tidur bersama kami sampai sekarang :)

    Setuju, dengan tidur bersama, jadi lebih mudah menghadapi malam hari :)

    sekarang sih, mulai dibiasakan tidur siang di kamarnya, atau tidur tanpa dikelonin. kalau enzo tidur di rumah kakeknya, rasanya kangen. karena biasanya temoat tidur sempit, karena kita sedek2an tidur berempat :))

    nice sharing, anissa, u’re not alone :)

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel January 17, 2013 at 1:32 am

    ken lucu banget deh, posenya :)
    enzo dan dante juga sampai sekarang masih tidur bersama dalam satu bahtera, hihihi..

    waktu adiknya lahir, 3 bulan pertama enzo tidur bersama BS. hampir setiap malam menangis, tapi lama2 terbiasa juga. Lalu BSnya ganti, dan sejak saat itu enzo kembali tidur bersama kami sampai sekarang :)

    Setuju, dengan tidur bersama, jadi lebih mudah menghadapi malam hari :)

    sekarang sih, mulai dibiasakan tidur siang di kamarnya, atau tidur tanpa dikelonin. kalau enzo tidur di rumah kakeknya, rasanya kangen. karena biasanya tempat tidur sempit, karena kita sedek2an tidur berempat :))

    nice sharing, anissa, u’re not alone :)

  4. siska.knoch
    Siska Knoch January 17, 2013 at 10:04 am

    anakku miguel (3yo) juga masih tidur bersama, rr.. sebetulnya waktu usia 2thn sudah pernah dicoba pisah kamar dan dia bisa bobo sendiri tanpa rewel tanpa ina inu (kamar kami bersebelahan), tentu dikelonin dulu sama saya/suami atau kadang berdua, tp sesudahnya malah saya yg ga bisa tidur dan *drama* kangen berat!
    Sampe akhirnya di malam kedua suami yg ga tahan liat saya, ngambil el dari kamarnya buat dibobo-in disamping saya!! hihi
    jadi terbalik sih.. bukan anak yg bergantung sama saya, tp ternyata saya yang bergantung sama anak :))

    thanks for sharing annisa. nice article. salam buat ken yaa :)

  5. Indy Natalia
    Indy Natalia January 17, 2013 at 12:44 pm

    gue sependapat:) sebelum tara (8m baby girl) lahir, gw sengaja sediain box untuk dia tidur. lama lama, box nya nggak kepake lagi sejak umurnya 2 bulan hehe, memang lebih nikmat bed sharing ya :)

  6. Anita_rahma
    Anita Rahmatia January 17, 2013 at 3:58 pm

    hihihihi…ken lucu sekaliii…

    kalo kita, dr awal sblm Arham (2mo) lahir, abahnya udah keukeuh bobo brg aja, ga usah pk box2an, biar bondingnya kuat. begitu sampe di rumah, mlm pertama bobo bertiga, ternyata si kasur spring bed di kamar nge-per bgt, jd tiap kali abahnya naik ke kasur, Arham lgsg bangun krn kaget. makluuummm body abahnya agak bongsor hihihihihi…akhirnya smp skrg si abah malah bobo di bawah, ngampar di atas karpet :p

  7. Moms_qiandra
    Moms_qiandra January 18, 2013 at 3:24 pm

    salam kenal ya…

    yess, sama mom aku juga masih bobo sama Qia(1y). Pernah satu hari gak ada qia wah malah gak bisa bobo..xixixi :)

  8. umitimur
    ari mutiarasanti January 18, 2013 at 9:35 pm

    Sebetuly agak bingug jg hubungan mandiri sama anak tidur satu kasur.
    Tp satu yg slalu gw inget bakal ada waktuy dan akiry skg qt msh tidur satu kasur,dan bapaky tidur dkasur bawah. Smp kepikiran ntr hasbi punya adik gmn,tp balik lg yg gw inget bakal da waktuy.
    kalo waktuy punya adek buat hasbi pst kakanya nnt sdh mandiri dg sendiriy,amien

    Nice sharing kucingputi n i’m not alone :)

  9. Tyas
    Tyas Soejoedono-Prabhowo January 19, 2013 at 5:19 pm

    Zia umur 4th baru pisah kamar setelah masuk TK, pas bgt setelah Maghali umur 14 bulan pas sdh gak nen langsung lagi. Jd mereka berdua sharing kamar satu di tempat tidur satu di box. Itupun ada adegan kita tidur di kamar mereka juga hihihi. Zia kami kasih atu klo adek nangis harus ke kamar kami yg tetap terbuka pintunya lalu adegan beralih mereka pindah juga ke bed kami. Kenapa menunda lama krn awalnya lebih mudah nyusuin adiknya ketika malam tanpamembuat dirinya bagun, kedua kami berdua suka kerja lembur dan ayahnya dinas luar kota hitungan berminggu2x, kami ingin mereka tetap dekat kami di malam hari. Ternyata i’m not alone yaaa

  10. Mommy Isha
    Mommy Isha January 20, 2013 at 9:26 pm

    Waaah emang seneng ya tidur brg anak.
    Aq jg msh tidur bertiga ama suami and Isha (2y 3mo).
    Boxnya cm kepake seminggu doank, stlh itu jd tpt baju and boneka dia *ketauan deh emaknya males naruh di lemari :-P
    Btw niy mamas, aq punya masalah. Sejak isha disapih, tiap kali mw nidurin, dia maunya pegang nenen, bahkan saat aq kerja sabtu-minggu saat dia tidur ama neneknya, dia jg hrs pegang nenen.
    Gmn yah caranya spy dia gk pegang2 nenen lg, krn rencana th ini kami akan daftarkan dia ke PG yg full-day school gitu (lunch and siesta jg di PG). Gk lucu kan kl ntar dia pegang2 nenen class assistant nya :-\
    Thanks a lot ya mamas

  11. sherly inababy
    sherly inababy January 21, 2013 at 1:47 am

    hihi memang bed sharing itu sering bikin pose yang lucu ya antara bapak dan anaknya, sayang banget klo ga diabadikan dalam foto ;p

    aku pun setuju dengan konsep bed sharing, lebih dapet bonding dan lebih terkendali saat menyusui/mimpi buruk. klo masalah hubungan pasutri sih masih bisa diatur lah ya ;D

    rencananya 2 tahun nanti mau mulai coba pisah kamar, tapi sepertinya akan berat ya karena sudah terbiasa peluk2 baby daripada suami/guling *hehe*

  12. sherly inababy
    sherly inababy January 21, 2013 at 1:48 am

    hihi memang bed sharing itu sering bikin pose yang lucu ya antara bapak dan anaknya, sayang banget klo ga diabadikan dalam foto ;p

    aku pun setuju dengan konsep bed sharing, lebih dapet bonding dan lebih terkendali saat menyusui/mimpi buruk. klo masalah hubungan pasutri sih masih bisa diatur lah ya, ga mesti dikamar kan? *haha*

    rencananya 2 tahun nanti mau mulai coba pisah kamar, tapi sepertinya akan berat ya karena sudah terbiasa peluk2 baby daripada suami/guling *hehe*

  13. wikit
    wikit January 21, 2013 at 11:25 am

    hihihi.. lucu banget pose bobonya Ken.

    Aku dan suami juga masih kelonan sama Danny-boy (18m) loh!
    Meskipun Danny-boy termasuk lasak banget bobonya (tiap malem ada ajah yg kena tendang sama kaki lasaknya itu ~.~”), tapi kalau Danny-boy lagi kelonan sama Oma atau Eyangnya, aku malah merasa kehilangan (emak2 melow)

    Baby box hanya kepake kalau kami lagi bener2 sibuk banget bebersih rumah dan Danny-boy “diamankan” disitu supaya nda ngacak2 apa yang udah kami bereskan ^^. itu pun cuma kepake sampe usia setahun duank…

    Oh iya, co-sleeping juga jadi moment faveku bwat moto2 pose2 kocak bin aneh duet papa dan anak ^O^

  14. irsary
    irsary January 21, 2013 at 2:10 pm

    Bener mb anissa. Aq setuju bgt sama hal yg satu ini. Babyku baru 5 bln. Box bayinya hny smp 2 bulan aja. Setelah itu bobo be-3. Lebih gampang menenangkannya ketika ia terbangun krn mimpi buruk dll. Setidaknya ketika ia membuka mata yg dilihatnya pertama kali adalah org tuanya. Sehingga ia merasa aman dan terlindungi. Dan akan terus begitu sampai saatnya ia mandiri. Kemandirian bisa diajarkan lewat hal lain. Dan akan muncul secara naturally ketika ia udah mampu berpikir.

  15. vieni
    Vini Ratnasari January 22, 2013 at 11:21 am

    Nice article mom..

    Dari Aiko lahir sampe sekarang 2m2w olds langsung bobo bareng kami, apalagi malam2 pertama ga kebayang kalo harus tidur di box, soalnya kan baby bangun mulu sepanjang malam. Kalo sekarang sudah tidur siy malam seperti jam tidur normal, tapi yah tetap aja suka bangun tengah malam untuk nenen, dan enaknya bed sharing sy ga perlu bangun untu nyusuin dia, tinggal buka bra dan dia juga udah releks langsung nyamber. Heheheheee…

    Yah konsekuensinya bed sharing kasur kami selalu jadi berantakan karena ada alas tidurnya dia, clodi, baju dia. Dan lebih mudah kotor karena kadang kalo gumoh kena aja ke kasur atau sarung bantal, jadi mesti pake seprei waterproff di bawah seprei yg beneran.

  16. sukie
    Sukma Pertiwi January 23, 2013 at 6:51 pm

    waaah asiknya bertiga. sekarang kalo aku jadi berempat di queen sized bed. hihi.umpek2an, tapi asikk. bisa sambil main juga sama anak2 :) nice article, TFS!

  17. Juwita Astuti
    Juwita Astuti January 24, 2013 at 5:27 pm

    hallo mama salam kenal

    newbie niy

    atar pun dari lahir (2y6m) smpe skrg msh bobo bareng,,mmm jd kpikiran cerita mama siska,, sbnernya memang kitapun juga harus siap mental juga ya,, nice article :)

  18. Ranti Rizanti
    Ranti Rizanti January 24, 2013 at 10:48 pm

    salam kenal

    newbie juga nih..

    …..berpaling dari komputer ke kasur; box-nya Ibra (4m) masih kepake tuh.. tapi buat dijadiin pager, biar Ibra dan Ami-nya ga jatoh dari ranjang….hehehehehe

    setuju buat bed-sharing…biar lebih mesra..hihi:)

  19. piouslady
    piouslady January 25, 2013 at 1:05 pm

    bagus nih artikelnya …

    aku awalnya beli box baby uk 1.2 x 2 m malahan … krn dipikir bisa utk org dewasa kalo baby udah ga mau tidur di box + melihat ponakan2ku, ga sampe setahun udah pada ga mau tidur di box, maunya di kasur besar.

    babyku sendiri awal lahir ditidurin di kasur besar, 1 room ma BS, krn boxnya udah ada di Papua, sedangkan aku melahirkan di Sby.
    pas udah ke Papua, baby tidur di box yg besar itu sih … sekamar ma BS, tp krn hidungnya suka buntu, suka rewel n kebangun … jd aku beli box baby lagi yg seukuran keranjang baju gitu … bentuk oval … dipepetin ma guling2, bobonya lumayan nyenyak …

    nah semenjak ada keluhan hidung suka buntu itu, aku bawa baby tidur ma aku … tp masih di box yg oval itu … mau bawa tidur seranjang, aku kasian krn angin ac pas nyentrong di kasurku …

    pas udah pindah posisi kasur … baru deh baby aku bawa tidur ber3 ma suami di kasur besar … awalnya tidur jd ga nyaman sih … pinggang punggung sakit … tp semua terbayar dengan ademnya hati ini ngeliat baby enak tidur di sebelah kita + pas dia terbangun di pagi hari, muka ortunya yg dia liat pertama kali …

    sama kayak Vini Ratnasari, aku juga alasin kasurku pake sprei waterproof hehehehe …

  20. armarm
    armarm February 7, 2013 at 10:49 am

    nice artcle mom :)
    saya n suami jg menjunjung tinggi bed sharing mb
    mumpung aqila masih bayi, bobo masih mu dikelonin mama nya
    ntr klo aqila ud gede,pasti gak mau bobo lagi ama mamany

  21. yulia handayani
    yulia handayani February 14, 2013 at 1:37 pm

    salam kenal buat para mama ya :)

    saya sangat menjunjung tinggi bed sharing … tiada malam tanpa bobo dengan alya (2y11m).
    dari lahir walo punya box, alya udah bed sharing mpe sekarang. ditaro di box, klo siang aja pas ada tamu, selebihnya buat boneka. senang untel2an bertiga dengan si papa, klo papa pas cuti dari kerjanya.
    asiknya bed sharing, anytime bisa liat pose alya bobo.

  22. Baby A.J.
    Baby A.J. February 26, 2013 at 1:08 pm

    salam kenal juga.. newbie nih. :)

    nice writing.. hehe
    gua juga setuju banget sama bed sharing.. every baby will grow independently at his own pace. :)
    (mumpung dia masih mau bobo dikelonin)

    Austin malem2 juga masih suka bangun trus nangis kalo liat papa mama gak ada di sampingnya. And I love to sleep while cuddling him too. hehehe

  23. diandra yelena wijaya
    diandra yelena wijaya March 6, 2013 at 9:51 am

    saya dan suami saya sampe sekarang juga masih bed sharing bareng canayya (1y11m).. jadi aneh aja klo ga ada canayya peluk diriku.. hahahha… tapi itulah saat2 indahnya .. ntar klo anaknya udah gedean ga mau tidur sama ortunya, kita bakalan kangen sama masa2 ini :)

  24. sarah_gholly
    sarah_gholly March 11, 2013 at 5:08 pm

    nice article mom…
    pengalaman yg sama terjadi pada saya. awalnya sudah mempersiapkan box baby untuk devina (8m 8w)tapi rasanya gak tega untuk pisahin dia dikasurnya sendiri. rasanya ada yg hilang. jadi sampai sekarang kami lebih memilih bed sharing walaupun harus mengalah tempat utk si kecil :))

  25. bubunda_em
    bubunda_em March 13, 2013 at 7:48 pm

    nice article mam’s..
    saya juga bed sharing sampai baby al 5 month today, dan kayaknya masih lama akan kami lakukan habit ini.. hihi rasanya nyaman aja bertiga seranjang… apalagi saya dan suami tiap hari berangkat subuh, pulang maghrib.. kayaknya quality time as family itu ya saat momen bobo bareng itu.. dari baby al maen bertiga sampe baby al bobo, trus manfaat yang paling dirasa dari bed sharing bagi kami adalah baby al suka ngoceh kenceng di jam 4 subuh yang ngalah-ngalahin weker… tapi kalo yang bunyi weker pengen cepet-cepet matiin kalo yang bangunin baby al langsung pada melek dengan happy.. hahah beberapa kali baby al diculik bobo sama eyangnya, dan perasaan nelangsa lebay itu menghampiri saya… #duh senengnyaaa….ternyata ga cuman saya ya yang ngerasa gitu hehehe

  26. renameta
    rena meta April 9, 2013 at 1:03 pm

    setahun ini saya selalu tidur dengan nadia anak saya,saya belum pernah tidak tidur bersama nadia sejak dia lahir,box bayi kado dari kakak saya malah cuma jadi tempat pakaian dan barang nadia,,hehehe

  27. lucky.savitri
    lucky.savitri April 23, 2013 at 12:51 pm

    Hidup bed-sharing! hehehe..

  28. priciliamerdekawati
    priciliamerdekawati May 6, 2013 at 9:53 pm

    hi mom…ternyata sy ga sendiri…byk jg yg bed sharing…hehehe menurutku jg lbh efisien buat ttp kasih ASI dimalam hari buat Kenichi (1y11m,,btw,salam kenal buat mam’s :)

  29. garasi.lilisland
    Melania Marwan June 20, 2013 at 9:54 pm

    bed sharing sudah dari anak pertama, sekarang sudah anak 4 tetap bed sharing juga, walaupun ditambah kasur single. (lah ngga muat sih) bapaknya digusur karena HP nya berisik kalau malam. :P. dalam hati kalau capek dan jenuh melanda ingin rasanya anak-anak disapih tidur dari saya. tapi setelah dipikir kayaknya mamanya jg ngga siap deh, karena sepiii…(misua sering tugas luar kota :P) box bayinya (dari anak pertama) sdh pensiun sebulan yg lalu, patah karena dimainin si kakak2 berfungsi hanya sebagai pelindung saja kalau aku sedang mengerjakan tugas rumah, takut baby jadi mainan kakak2 nya. kalau malam yaaaa semuanya nemenin mamanya. sebenarnya siapa sih ya yg dijagain… anaknya atau mamanya

  30. Bunda Ziey
    Aida Safithri June 21, 2013 at 4:48 pm

    Setuju dengan bed sharing, krn sy hampir seharian diluar rumah untuk bekerja, moment tidur jelas harus dimanfaatkan untuk membangun bonding dengan ziey, bisa bobo sambil pegang tangannya, karena masih 2 bulan kadang suka takut mw peluk waktu tidur, masih takut kegencet tanpa sadar.. sayang buya-nya ndak berani tidur sama2 di kasur, alhasil ditambahkanlah extra bed, hahaha… tapi setidaknya kami masih dalam satu kamar.

  31. Lusiane SN
    Lusiane SN October 3, 2013 at 11:36 am

    Box bayinya Lio cuma kepake 2minggu hehehehe. Lama2 sy pikir koq ribet ya, tiap malam, tiap 2-3jam mesti ambil Lio dari box nya utk nenen, mana disusuinnya sambil dipangku, sampe tertidur lg, begitu sdh tidur ditaruh d boxnya lagi, ehh selalu kebangun. Begitu terus selama 2minggu, hasilnya, sy capek sendiri. Trus, sy dpt ide menyusui sambil tidur dr bbrp teman sy. Akirnya sy coba, sy bawa Lio tidur d ranjang sy, sy susuin dia sambil tiduran, hasilnya Lio tidur, sayapun tidur hahahhaa… Klo tengah malam Lio kebangun pun, betul sekali, tinggal buka baju, nen, tidur lg. Dan itu kebawa seterusnya, jdnya kita tidur bertiga, suami, sy, Lio d 1 ranjang. Yahh, sometimes, papanya tidur d kasur kecil d bawah klo lg pingin tidur bebas ;) Box bayinya kepake buat Lio maen2, tp jg cuma sebentar, krn Lio ga bs ditaruh d box, maunya melantai. Akirnya yah boxnya masuk gudang (pdhl sdh susah masang sendiri hihihi). Sampai skrg pun Lio (30 bulan) masi tidur sama2 dgn papa mamanya. Kadang klo Lio tidur sama opa omanya, malah sy yg merasa kehilangan, kyk ada yg kurang gitu… Sy jd makin menyadari klo waktu2 utk berdekatan, memeluk, menggendong, mencium anak itu waktu yg singkat. Nanti anak agak besar sedikit saja, sdh ga mau kita gandeng, ga mau digendong, malu klo dicium, maunya tidur sendiri hiks, sedih ngebayanginnya :( Jadi, anak akan mandiri dgn sendirinya, semua ada waktu n masanya. Nikmati saja kebersamaan dgn anak selagi anak masi kecil. Yg penting kita sbg ortu, always give our best. TFS mommies ;)

  32. ranieindri
    ranieindri December 9, 2013 at 12:06 pm

    hehe aku kok ya terharu bacanya.. dan iya, saya percaya setiap bayi pasti bisa pasti akan mandiri dengan caranya sendiri. thanks for inspiring Mom!

  33. ikanwulan
    Ika Nawang Wulan January 7, 2014 at 3:27 pm

    Nice article mbak :)

    Saya setuju banget dengan quote mbak yang ini: “Babies are meant to be dependent on their parents, otherwise they’d be called adults”, karena menurut saya peran orangtua sangat penting di usia golden year mereka ini.

    Ditambah (curhat sedikit ya) agak sedih sih tiap denger komen mama mertua dan eyang uyutnya yang suka nanya “kapan baby adine mulai belajar bobo sendiri?”. Mungkin karena saya terlalu menikmati peran jadi seorang Ibu, karena kapan lagi saya bisa deket bareng Adine kalau bukan di malam hari, sementara dari pagi sampai menjelang malam waktu saya sudah habis di kantor dan jalan karena macet :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.