Working Mom

dieta hadi

Terkadang ingin rasanya saya berhenti bekerja, mengurus sendirian Mika di rumah, mengurus sendirian segala sesuatu kebutuhan Mika dan suami, tetapi entah kenapa yang saya tetap saya pilih adalah bekerja. Bukan egois atau memaksakan diri untuk bekerja, lalu meninggalkan anak dan menyerahkan anak ke pada ART selama saya bekerja tetapi karena memang ini adalah pilihan saya dan kesempatan saya untuk mengetahui dunia lain selain rumah yang nantinya bisa saya bagi bersama Mika ketika Mika besar nanti, setidaknya ini menurut alam pikiran saya.

Selain itu, saya adalah seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS), yang memang perjuangan untuk menjadi seorang PNS itu sulit, banyak sekali orang yang berlomba-lomba dan berharap bisa menjadi PNS, dan Alhamdulillah saya dapat melaluinya dengan mudah, mengikuti tes dengan mudah dan akhirnya diterima dengan mudah, sekali lagi Puji Syukur kepada Sang Satu. Tuhan memberikan kemudahan itu semua bagi saya. Saya mulai berfikir, jika saya keluar, komitmen saya sebagai abdi negara yang berusaha mencoba untuk memberikan kontribusi dan pemikiran baru kepada lembaga akan hilang, walaupun sampai saat ini pemikiran-pemikiran tersebut mentok di birokrasi (yang ini hanya curhatan). Selain itu, saya berfikir saya sudah aman disini, sudah aman menjadi PNS, yang kelak saya akan tetap di gaji sampai kelak saya meninggal.

Saya terus befikir dan berfikir, yakin apa saya ingin berhenti bekerja? Kalau saya berhenti bekerja, saya tidak mempunyai penghasilan, bisa saja sih saya usaha jualan, tapi untuk yang ini saya memang tidak berbakat jualan. Kalo saya tidak mempunya penghasilan, saya tidak bisa membelikan mainan, baju buat Mika dan tidak bisa menambah penghasilan dari suami. Walaupun penghasilan suami lebih besar dari saya, tetapi kebutuhan hidup kami juga besar. Dengan saya mempunyai penghasilan, saya bisa membelikan kebutuhan Mika dari keringet saya sendiri tanpa harus minta pada suami. Rasanya berbeda, ketika membelikan mainan atau baju untuk Mika dari uang saya sendiri dibanding dari uang suami, kepuasan tersendiri yang tidak bisa diungkapkan denga kata-kata dan tidak  takut suami marah kalo saya menghabiskan uang untuk membeli mainan atau apapun untuk Mika.

Saya pun berfikir, menjadi seorang ibu yang bekerja memiliki tantangan sendiri yang berbeda, yaitu:

  1. Tetap harus bekerja, dan memikirkan pekerjaan. Alhamdulillah saya tidak berangkat terlalu pagi dan tidak pulang terlalu malam. masih punya waktu yg cukup lumayan dengan keluarga.
  2. Tetap harus mengurus rumah. Walaupun punya ART, tetapi tetap saja ART harus diajarkan dan diberi tahu.
  3. Tetap harus ngurus suami.
  4. Masak. Masak buat Mika dan Masak buat saya, suami dan ART. Untuk urusan masak, saya tidak menyerahkannya ke ART.
  5. Mengurus Mika. Ketika pulang kerja, my time is for Mika. ART sudah tidak boleh megang Mika. Waktunya bersama Mika sampai Mika tidur dan bangun lagi. begitu juga weekend, Mika hanya dipegang sama saya, karena saya tidak ingin Mika tidak kenal ibunya.

Tantangan itu tetap harus saya jalanin entah sampai kapan. Mungkin sampai saya berubah fikiran dan menjadi ibu rumah tangga biasa yang tak kalah mulianya atau sampai saya sudah tidak mampu lagi.

Tetapi yang jelas dan pasti, saya tidak pernah menyesal menjadi seorang istri, seorang ibu dari Mika, dan menjadi seorang PNS . Ini adalah pilihan hidup saya, dan saya sangat tahu suami saya begitu mendukung apa yang saya pilih dan saya berharap Mika nantinya juga akan mengerti dengan pilihan saya saat ini.

Ya, Saya adalah seorang ibu yang bekerja dan saya adalah seorang ibu dari Mikail Shira Aydin Hadi. Apapun yang saya lakukan dan kerjakan, pasti untuk kebaikan Mika dan keluarga saya.

46 Comments

  1. superpippo
    Astrid Lim September 23, 2010 at 5:58 am

    same here,mom..sampai saat ini bekerja adalah pilihan yg aku ambil,entah sampai kapan.tetep semangat terus yaa,biarpun banyak tantangan,tp kan hidup jg jd lebih bwarna,hehe..tfs!

  2. abidcute
    Arvita September 23, 2010 at 6:24 am

    cita-citaku bgt tuh kalo gak jd PNS ya jd dosen..
    kerja di kantor tp jam kerjanya sgt bersahabat utk seorang ibu..smoga berkah ya buuu :)

  3. September 23, 2010 at 6:33 am

    Tetap smangat ya, win..
    Sama, masih jadi WM walo sebenernya udah diminta resign ama suami karna lucky you jam kerjanya teratur sdgkan gw, kurleb ngabisin 10-12 jam di ktr, blum lg bawa kerjaan pulang ahahah..
    Enjoy aja biar hati senang dan malah jd penyemangat kalo udah cape di ktr pgn cepet2 pulang dan kalo dah liat El, entah knapa capenya langsung ilang :D
    Salam buat mika…

  4. lei
    Lady Fitriana September 23, 2010 at 7:01 am

    tfs ya wina :)
    ah hidup nih emng ttg pilihan yak..dan smua pilihan pasti ada plus minus, baik WM maupun SAHM it doesn’t matter coz we are all still mommies. Slama yakin sedang menjalani pilihan terbaik diantara smua pilihan yang ada, Insya Allah no regrets dan bisa melakoni dgn baik tentunya yah?

    Ttp smangat slalu! :)

  5. rhisuka
    riska nurmarlia September 23, 2010 at 7:14 am

    Gue selalu kagum sama working mom. Karena, menurut gue, yg jadi masalah terbesar (bagi gue dulu) adalah mengatasi perasaan mellow yellow yang gue rasain ketika di kantor. Kayanya sediiih gitu ninggalin anak di daycare. Padahal sih (kayanya) alya juga gapapa gue tinggal. Dan kalo gue waktu makan siang main ke daycare pun anak2 disana hepi2 aja main sama temen2nya. Menurut gue, selama kita masih bisa meluangkan waktu untuk anak, ga ada salahnya kok bekerja. Kita bisa aktualisasi diri sekaligus membantu ekonomi keluarga. Semangat ya working moms :)

  6. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 7:25 am

    Tfs wina..

    artikelnya membangkitkan semangat kerja yang sedang menurun.. Mika beruntung mamanya nggak terlalu lama di kantor..
    Aku berangkat jam 6 pagi sampe rumah jam 9 malam.. Beruntung banget tiap weekend bisa peluk kei 24 jam..
    Keren masih bisa masakin buat keluarga, gimana bagi waktunya?

    Dan benar banget, jadi nggak merasa bersalah kalo beli baju, clodi dan mainan yang bagus buat anak kalau belinya pakai uang hasil keringat sendiri..

    *peluk buat mika*

  7. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 7:28 am

    Sama untuk point 1,2,3 n 5…
    Khusus buat yg point 4 ehm…ehm…aku menyerahkan ke ART, aku cuma belanja mingguan aja untung suami g protes (atau dia malah protes kalo aku yg masak ya? secara rasanya jd g jelas gt)
    Sempet takut kalo anakku lebih deket ke pembatu krn ditinggal kerja seharian, tp sampe detik ini kekhawatiranku g terbukti, krn tiap aku pulang dia udah menyambut dg exited n habis itu kemanapun aku pergi dibuntutin n g mau lepas…alhamdulillah….
    @riska, aku justru kagum sama WM yg resign demi anak…salut !!!

  8. gabriella
    Gabriella Felicia September 23, 2010 at 7:28 am

    TFS Dieta… kita sama, sampai saat ini gue masih memilih untuk bekerja. Bukan berarti gak sayang sama anak, tapi ini pilihan gue. Puji Tuhan, sampai saat ini jam kerja masih cukup bersahabat, dan gak pernah bawa kerjaan pulang. Dengan bekerja pula, gue jadi bisa bawa buku2 gratis buat Albert… entah sampai kapan gue akan kerja… tapi gue tahu benar, untuk saat ini bekerja adalah pilihan yang terbaik bagi gue dan keluarga…

  9. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 7:37 am

    sama mbak aku juga seorang ibu bekerja,tapi memang anak-anak dari ibu yabg bekerja itu kok kelihatan lebih mandiri ya dari pada yang ibunya di rumah ( he he ini analisa perbandingan anakku dengan sepupu -sepupunya yang ibunya dirumah sih ).tapi memang klo habis libur panjang seperti libur lebaran kemarin duh.pasti deh anakku jadi rewel pas hari pertama ditinggal kerja

  10. niens
    Nina Setyawati September 23, 2010 at 7:45 am

    Samaaa…., gw WM juga dan sampai saat ini gw dan suami sepakat inilah pilihan terbaik buat gw dan kel. Alhamdulillah jam kerja gw cukup teratur dan walaupun gw berangkat pagi2, tapi gw juga sekalian nganter anak ke sekolah jadi ada quality timenya juga sepanjang jalan dan pulang kantor juga cukup awal jadi masih bisa main dan nidurin anak2. Semoga apapun pilihan kita membawa berkah buat kel ya…

  11. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 7:47 am

    TFS win
    sm kaya mrs tody utk point 1,2,3 n 5. Untuk point 4 jg nyerahin ke ART, hehehehe. Rasanya emang berat hrs berperan triple, istri, ibu sm jd pekerja, tapi eniwei ini suatu pilihan, dan aq udh memilih utk bekerja, jd ya kudu dijalanin. Rasanya terharu banget kalo tiap pagi kalo lagi nganter naldi dititip di rmh mertu brsm pengasuhnya, dia ngomong sendiri “mamah ngantor dulu”, aaah rasanya pengen nangiiis…huhuhuhuhu

  12. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 7:59 am

    tfs ya win..baca artikel ini gw serasa ditampar sendiri..hehehe..salut masih sempet masak :)
    gw bner2 nyerahin urusan dapur sama ART..dan alhamdulillah krn gw ditempatin di kota kecil,waktu tempuh rumah-kantor cuma 5 menit (jalan kaki) jadi kapanpun gw bisa ijin pulang kerumah kalo ada sesuatu yg emergency..makin lama gw di kota ini,makin mikir gimana kalo gw balik ke jakarta ya..bisa ga ketemu seharian,kynya ga sanggup..salut jg buat working mom di jkt yg ketemu si kecil cuma malem pas dia bobo :(
    tapi perasaan gw aga tenang karena udah ada komitmen ama suami,gw ga harus selamanya jadi working mom..karena suatu saat gw harus ikut suami yang dinas di tempat jauh (bosen kepisah mulu) :P
    semangat juga buat working mom lainnya… ^^

  13. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 8:20 am

    Wina… *hugs* sama banget niy.. berasa senasib :)
    Saya kerja di BUMN, jarak rumah-kantor cuma 10menit naik angkot.
    Kemaren2 siy udah ada ide untuk resign, tapi setelah dipikir2, untuk saat ini, “double gardan” aja masih suka megap-megap :) ngga tega liat suami, harus ngebanting tulang seberat apa lagi.. hehehe
    Salut banget masi bisa masak tiap hari… saya masak sendiri biasanya hari Sabtu-Minggu & hari libur (diluar request dr PapaDeas)
    Sukses ya mom, Insya Allah jalan yang kita pilih sekarang ini untuk kebaikan semua :)

  14. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 8:22 am

    Hihi..sama banget, bedanya ku ga punya ART, jadi pagi2 udah heboh bikin sarapan, beberes n siapin smua keperluan, trus boyong anak ke rumah nininya.. Pulangnya jg jemput dulu.. (udah kaya daycare hehe)
    Sampe rumah masi harus nyuci, bikin dinner dst dsb.. So far masih enjoy n nikmatin serunya :) ttp smangat yaaa!

  15. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 8:39 am

    TSF, dear. Memurutku setiap pilihan kita pasti sudah pakai pertimbangan,berdasarkan keuntungan-kerugian dari setiap pilihan yang ada, lalu memilih yang terbaik berdasarkan kondisi ideal yang kita inginkan. Jadi keinget, waktu itu share sama sepupu. Aku masih memutuskan untuk bekerja saat ini karena meskipun PNS yang strick bgt jam kerjanya at least masih pergi dr rumh jam 7 balik jam 6 kurang, dan reward di kantorku lumayan bgt. Nah sepupuku gajinya ‘hanya’ 3 juta. 1,2 jt buat babysitter, 750rb-1jt transport + makan siang di ktr, sisanya buat cost of appereance (namanya jg ngantor, harus dandan-dindin dong). Akhirnya dia memutuskan buat resign.
    Jadi setelah kita memutuskan pilihan kita, let’s make the best of it kali ya :) Yang kerja, ya kerja happily & ganti waktu bersama anak semaksimal mungkin dan hilangkan guilty feeling, yg milih resign jg enjoy all the moments dan berusaha tidak mikirin gaji yg ditinggalin hihihi..

  16. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 8:55 am

    toss dulu,,saat ini saya juga masih jadi istri dan ibu yang kerja diluar rumah juga. Kadang sempet ngerasa egois trus terbersit untuk memutuskan resign karena takut Queen jadi lebih deket sama pengasuhnya dibanding saya ibunya. apalagi saat kami masih punya ART dirumah, kalo weekend atw malem Queen nangis dia selalu pengen mengambil alih, jadinya malah kaya rebutan anak, padahal udah dibilangin kalo ada saya ya Queen sepenuhnya saya yang pegang. sekarang pengasuhnya, bude tetangga dirumah yang jaga ketika saya dan suami kerja saja.

    Atas dukungan suami dan kebahagiaan saat pulang dan disambut senyum Queen sambil merengkuh minta saya gendong meskipun masih digendong pengasuhnya, sampai saat ini saya tetap menjalani ketiga profesi itu.

    tfs wina,, :)

    buat smua working mom,,smangat slalu yah,, :)

  17. ipeh
    Musdalifa Anas September 23, 2010 at 8:55 am

    Selalu ingat kalimat dieta, mau working mom atau ftm, kita tetap sebagai seorang ibu yg tugas utamanya sebagai seorang Ibu ;)

  18. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 9:06 am

    mmm….ternyata story of working mom yg sama bgt ma diriku…hiks…
    bedanya anaku msh diasuh neneknya (lum jg dpt ART…hiks)..aku kadang bingung semua pilihan yg kujalani ini yg terbaik bukannya…krn aku takut kehilangan waktu2 penting anakku (5mos 2 wk)….waktu pertama ngomong, pertama jalan, pertama tumbuh gigi, pertama sekolah dll… hikssss
    kebetulan aku juga PNS yg pergi jm 6 pg plg jm 7 mlm (jauh dr rmh n macet)dan aku selalu berdoa moga penempatanku by homebased (secara klo mutasi seluruh indonesia.. :()jd aku selalu bisa deket ma keluargaku… deket ma suami n anakku…
    tp tetep harus semangat krn suami dan anakku alwasy on my heart n my mind.. chayoo

  19. September 23, 2010 at 9:34 am

    :)yup, setuju bgt mom. apapun yg kita lakukan n kerjakan pasti utk kebaikan anak n keluarga. sesama WM harus saling mengsupport, tetep semangat ya mom!

  20. dieta hadi
    agwina dieta September 23, 2010 at 9:46 am

    @astrid: Yup tetep semangat, walaupun kemarin gw agak melow jg pas abis libur lebaran ninggalin Mika kerja lagi,hihi

    @Arvita: Amin, semoga bener-bener berkah ya….

    @Chrisye: Bener banget, kalo udah liat anak, segala capek dan lapar pun hilang, hihi. yuk semangat ah…

    @lady: bener banget, hidup adalah pilihan, tinggal ngejalanin konsekuensi kita aja dengan apa yg udah kita pilih dan juga harus terus semangat!

    @Riska: Hahaha gw malah juga salut sama FTM dan kadang iri banget, bisa punya waktu luang, tapi ya balik lagi, ini adalah pilihan hidup gw dan gw musti ngejalaninnya

    @Poetri: hehe, gw kan sampe rumah sebelum magrib, jadi abis magrib langsung masak deh buat suami, gw dan ART gw. Kalo buat Mika gw kerjain pagi-pagi, soalnya kan ga ribet kayak masakan orang dewasa. Tapi kalo jam kerjanya kayak dirimu mah emang susah ya, gw musti bangun dr jam 4 buat masak kayaknya,hihi

    @Ari, Gabriela, fany, Nina: Toss ah, samaan kita ya untuk tetap memilih jadi WM, dan Alhamdulillah Mika masih mau sama gw dan masih tau kalo gw ibunya, hehe. Semoga pilihan kita ini memang yg terbaik buat semuanya ya…

    @trias: hihi Mika juga kalo ditinggal kerja suka nangis pas gw berangkat, tapi cuman sebentar, langsung dialihin perhatiannya sama mbaknya dan nangisnya pun berhenti. Kadang ga tega kl dia dah nangis gt cuman gw selalu berusaha nguatin hati untuk bisa ngelewatin itu.

    @Mia: Enaknya mia jaraknya cuman 5 menit ke kantor, kalo gw kayak gt tiap makan siang kerumah mulu kayaknya. kalo di jakarta mah waduh susah banget deh, perjalanan jauh, gw aja ini kerja PP jakarta-Bogor, untung ada kereta ekspress yg cuman ngabisin waktu 1 jam doang, kalo naik bis sih bisa 3 jam dijalan

    @Widi: hugs juga. dirimu beruntung waktu tempuhnya cepat dibandingkan aku, jadi masih banyak waktu buat keluarga. Gw juga sempet bilangs ama suami buat resign dan dia mendukung saja, cuman koq ya kasian dia juga kalo harus banting tulang sendirian. aku masih kerja aja dia suka ngerjain proyekan diluar kerjaan kantor buat kami hidup, gmn kalo gw resign? bisa2 ga tidur seharian ngerjain proyekan mulu, hihi

  21. eka
    Eka Wulandari Gobel September 23, 2010 at 9:51 am

    wina, tfs ya..
    Berasa gak sendiri deh baca ceritanya :)
    ngurusin dan main2 sama anak yg lucu di rumah, siapa yang gak mau ya?
    Pasti semua ibu jg mau..
    Tapi mudah2an dengan bekerja, banyak bawa manfaat buat keluarga ya.
    *hugs*

  22. dieta hadi
    agwina dieta September 23, 2010 at 9:56 am

    @bubun: ayo semangat terus..apa pun yg kita lakukan pasti ada hasilnya

    @Sondang: Setuju, apapun yg kita pilih, lakukan yg terbaik, horay! hhehehe

    @Suskia: Yak semangat terus dong pastinya

    @Ipeh: huhu iya ya gw bisa ngomong gt, padahal kadang gw juga suka melow dan bimbang. Makanya kata-kata itu bikin nguatin gw tetep WM

    @siti: Semoga kamu bisa cepet dipindahkan ya biar deket sama suami, ayo semangat!

    @Putri: Yuk semangay terus yukkk

  23. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 11:06 am

    haru biru baca ini diet..

    nguatin aku untuk tetap WM disela menunggu khamilannku..disaat suami pun jauh di pedalaman sana..

    kecup untuk Mika..

  24. nies
    nies September 23, 2010 at 11:09 am

    hai dieta…tfs ya…pengalamannya mirip nih sama2 pns yg jam kerjanya lebih panjang dan ketat n rumah yg nun jauh di suburban…sedih ya ga bisa memantau perkembangan anak tiap saat, tp semoga kita bisa memberikan waktu2 yg berkualitas kepada anak2 kita…kiss kiss buat mika yaa…btw, kita pernah ktemu di kopdar bukber, masi inget g ya? :)

  25. mommyaira
    jarvi kurnia lestari September 23, 2010 at 11:45 am

    Fiiuuhhh, i feel you sist. Apalagi sejak Aira butuh banyak dibantu…cuma curhat sana sini, termasuk sama terapisnya Aira… kayanya untuk saat ini belum saatnya aku resign. Pokoknya semaksimal mungkin aja dijaga bondingnya… kadang berat rasanya hati…cuma aku yakin Aira juga tahu kalo mamanya akan selalu ada buat dia. Alhamdulilah, dia tahu tu kapan mamanya harusnya udah pulang…kalo weekend ya kolokannya sama aku n papanya…lega deh hehe. Ternyata kalo kita bisa jaga bondingnya…ya si anak juga gk akan jadi jauh kok ;)

  26. gabriella
    Gabriella Felicia September 23, 2010 at 11:47 am

    @dieta, toss lagi, sama2 anak kereta!

  27. Riery Oesin
    Riery September 23, 2010 at 2:27 pm

    mbaaa…
    akupuun PNS,,dan stlh 7bln yll melahirkan sedang mengalami dilema antara jadi working mom ato work at home mom (pengennya)..
    tapi ya itu tadi berjuang untuk diterima PNS juga ga mudah, dan mo cari kerjaan dr rumah blm pny bakat apa2 hehehe
    baca tulisan mba jd lebih tegar deh..
    mksh yaa udah sharing :)
    kecup buat mika

  28. Risky
    Risky Dwi Rahayu September 23, 2010 at 2:59 pm

    manusia memang ga pernah puas…buat WM pengen jadi FTM dan mungkin juga sebaliknya. tapiii…tiap orang memang dihadapkan dengan pilihan yang berbeda. dan apapun pilihan yang diambil itu, tetep membuat kita jadi the best mom ever kaan? :)

    thanks for sharing mba wiena..

  29. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 3:14 pm

    senangnya sudah bisa menetapkan hati untuk terus bekerja. saya sendiri masih bimbang, apakah masih akan terus bekerja atau akan keluar. sebagai anak yang dibesarkan oleh ibu yang bekerja, saya masih mengingat moment-moment tertentu dalam hidaup saya yang rasanya akan terasa lebih indah bila ada ibu disamping saya. disamping itu, kadang sepulang dari kantor dan setelah menidurkan khiar, my lil Prince, sambil memandangi anak saya, terbesit rasa bersalah karena tdk selalu bisa mendampingi khiar melewati masa anak-anaknya. tapi klu akhirnya berhenti bekerja, ya itu td akan kehilangan penghasilan, ngga bisa beliin mainan khiar, baju khiar dr uang sendiri plus ikutan nabung buat biaya pendidikan khiar. semoga saya bisa mengambil keputusan yang terbaik ^_^

  30. rizkaramses
    Rizka Anandita Ramses September 23, 2010 at 8:14 pm

    waaah,, tfs ya..
    gue skrg lagi bingung mau balik kerja ato di rumah aja..soalnya kyknya kalo ga kerja, sayang bgt semua yg udah dipelajarin masa2 sekolah n kuliah dipendam di otak doang..lama2 pasti berkerak..tapi kalo kerja, ga bisa liat tingkah2 gebleknya Ayres tiap saat..hihihi..
    mudah2an kalo nanti ku jadinya kerja, Ayres cooperative juga kyk Mika deh..
    btw, top bgt masih tetep masak tiap hari..*tepuktangan buat Dieta
    muach buat Mika ya…

  31. Mirza Resita
    September 23, 2010 at 9:11 pm

    setuju dengan pendapat Poetri Arienditasari

    thanks banget ya mama Mika, menginspirasi banyak pihak, ijin share d fb ya…

  32. siska.knoch
    Siska Knoch September 24, 2010 at 6:18 am

    *berpelukan* tetap semangat ya Dieta sayaaang, that’s the spirit working mom need.
    Tfs, kiss-kiss buat Mika ya :)

  33. Mirza Resita
    September 24, 2010 at 9:00 am

    Kalau sudah berkeluarga terus mempunyai anak memang nampaknya kalau istri tetap bekerja paling ideal jadi PNS atau dosen ya mam. Jam-nya fleksibel kayaknya hehehe. Ah..rumput tetangga emang lebih hijau :-D . Saya sendiri juga working mom di perusahaan swasta. Insya Allah juga saya akan tetap terus bekerja, sama seperti mom entah sampai kapan, siapa tahu oneday jadi working mom at home. Who knows. Menurut pandangan saya, mau jadi working mom at office, WM at home, FTM atau apapun istilahnya itu, semua sama mulianya. Semua dipilih demi keluarga, terutama demi buah hati tercinta. Thanks Story nya Mama Mika :-)

  34. dieta hadi
    agwina dieta September 24, 2010 at 10:57 am

    @all: Thanks banget ya, ternyata banyak juga yg senasib sepenanggungan. kalo udah terbentur masalah WM dan FTM pasti sangat bimbang. Tapi gw punya istilah untuk membuat hati jadi tentram yaitu: JADI WM ATAUPUN FTM YANG TERPENTING DARI SEMUA ITU ADALAH MENJADI SEORANG IBU. jadi apapun pekerjaan kita, yang membanggakan adalah menjadi seorang IBU. Menurut gw jadi WM ga ada istimewanya dibanding jadi FTM, begitu juga FTM ga ada istimewanya dibanding WM, semuanya sama-sama istimewa yaitu menjadi seorang IBU, dimana seorang ibu merupakan kodrat kita sebagai wanita yang teramat mulia. jadi gw mencoba mengutkan hati gw untuk tetep bekerja dan menghilangkan rasa bersalah gw ke Mika dengan memberikan perhatian kepada Mika tanpa kurang apapun ketika gw bersama Mika. Anak-anak cerdas koq, walaupun mereka sering protes kenapa kita musti bekerja sedangkan ibunya temennya dirumah, asalkan kita juga cerdas memberikan jawaban dan penjelasan ke anak, pasti mereka akan mengerti kenapa kita harus bekerja dan ibu temen mereka tidak bekerja. So, semua ini pilihan kita, jadi jangan sampai menyesal dengan pilihan kita, karena kalo sudah menyesal dan ogah-ogahan menjalani pilihan kita, maka ga akan pernah bisa nyaman ngejalaninnya. Tetep semangat ya mamas semua, kita ini seorang IBU, jadi lebih baik mikirin bagaimana mendidik anak yang baik dan benar, karena menurut kita didikan yang baik tapi belum tentu baik bagi si anak, begitu juga sebaliknya. Yang susah adalah bukannya memilih menjadi WM atau FTM tapi menjadi ORANG TUA yang bisa MENDIDIK ANAK DENGAN BAIK! hehehe maap ya jadi ceramah gini gw, kikikik

  35. Mirza Resita
    September 24, 2010 at 4:17 pm

    wah…pas banget sama dilema yg gw alami skrg…sedang berpikir keras untuk resign or not…
    kalo resign, gw bisa kasih full attention ke Raph – baby premature yg senasib jg sama Mika :)
    kalo ga resign, enak jg, bisa tetep kasih fasilitas yg terbaik buat Raph, tp waktunya yg jadi berkurang banyak..
    tfs ya dieta, bisa kasih sedikit inspirasi walopun smp skrg gw masih blm bisa mutusin jalan mana yg akan gw ambil.. :(

  36. mirnda_ayu
    mirnda_ayu September 24, 2010 at 6:40 pm

    TFS Bunda…aku tuh suka salut sama WM,kdg2 pgn balik kerja lagi,tapi kok ya ga tega,huhuhu.Apalagi klo dpet sharing-an kyk gini,yg masi bisa bagi waktu buat anak+suami…wahhh four thumbs up deh utk Bunda :)

  37. rizkaramses
    Rizka Anandita Ramses September 24, 2010 at 8:50 pm

    @dieta: bisajadi artikel satu lagi tuh ceramahnya say..hihihi..kalo udah bosen jadi PNS, kyknya jd penceramah cocok..hihihi…hebat bgt pencerahannya..

  38. Anggie
    Anggie September 27, 2010 at 11:05 pm

    Ternyata banyak jg teman senasib buat Working Mom (seperti saya juga..;))… Memilih sebuah pilihan antara keluarga (terutama anak) dg karier (yg sdh lama dijalani, jauh sblm berkeluarga/memiliki anak).. Bener2 pilihan yg sulit.. Namun, pilihan itu nantinya tergantung msg2 individu, namun satu hal yg jg ku-jalani dan akan sell kubenahi.. Bgmn seorang WM bisa membagi waktu jg utk menjadi seorang Ibu dan istri (kodrat wanita yg tdk bs dipungkiri)..

    *a big hug for a Mom*

  39. Sella
    Ananda Ansella September 28, 2010 at 9:33 am

    Wow I feel u all moms..! TFS ya..
    Sampe skrg jg ak memutuskan utk tetap kerja n alhamdulillah didukung 100% sama suami.. Untungnya krn kita msh tinggal sama ortu jadi gak kuatir ninggalin Ray seharian di rumah. Sampe skrg ak tetap usahain utk selalu masak buat Ray, coz I think its my personal touch during his day ;p
    Walopun hrs bangun dr subuh, tp tetep enjoy.. Utk menjaga bonding, ak masih nyusuin ray sblm brangkat n pas malam. Mudah2an bisa terus sampe dia 2 thn..
    Semangat ya WM..! Semoga kita sukses membagi waktu n give the best for all :)

  40. Mirza Resita
    September 29, 2010 at 4:09 pm

    kalo menurut saya, pilihan menjadi FTM ato WM itu adalah pilihan berdasar kata hati. tidak bisa dipaksakan atau jika tetap dipaksakan justru akan membuat mom menjadi tidak efektif dlm menjalankan salah satunya.

    menjadi WM tidak selalu buruk, asal kita masih bisa mengurus keluarga & rumah dengan baik. dan pd kenyataannya byk yg dpt menjalani dua peran tsb dengan baik.

    semangat mom!!!!

  41. Mirza Resita
    September 30, 2010 at 10:07 am

    Sekarang siy aku masih cuti hamil tp bulan Januari nanti aku akan jd working mum juga dan anakku, krn di sini ga bisa bawa ART dari Indonesia, terpaksa aku titipkan di daycare 3x seminggu dan sisa nya dia aku titipkan sama ibu mertua (keluargaku di Indonesia semua) dan Insya Allah kalo disetujui kantor, aku akan kerja dari rumah once a week jd bisa sekalian jagain anak di rumah.

    Akan selalu ada ya pro dan kontra menjadi working mum tp terkadang memang keadaan yg membuat kita hrs jd working mum. Kalau untuk aku, living cost di Australia itu tinggi sekali apalagi kalo sdh punya yg nama nya mortgage, a young family like us needs 2 income to survive. Tp di satu sisi, aku sangat enjoy the other part of my life, yg punya title sbg seorang akuntan bukan hanya “Oliver’s mum”.

    Baik buruk nya, kita semua hanya bisa berusaha sebanyak dan sebaik2 nya utk keluarga. TFS ya dan tetap semangat jd working mums. Cape nya pasti luar biasa but we can do it!

  42. Mirza Resita
    September 30, 2010 at 12:53 pm

    *pelukpelukmbaWina*

    sama persis dengan yang saya alami, sampai sekarang dengan berbagai pertimbangan saya dan suami, saya tetap menjadi WM. Dan ternyata memang harus banyak belajar, harus bisa ngatur waktu sekaligus ngatur ini itu, termasuk yang kelihatannya sepele, yaitu ngatur menu untuk suami dan raza yg masih 9 bulan.

    biasanya di kantor pun saya masih sering telpon2 ke rumah, untuk mastiin raza ditangani dengan baik, untungnya suami saya sering working from home, jadi saya bisa bagi tugas dengan dia untuk jaga raza. Iri banged ama suami yang bisa working from home..

    paling sedih kalo raza sakit, tapi kerjaan kantor ga bisa dipending, jadinya saya kepikiran mulu kalo dikantor. well, setiap pilihan pasti ada enak dan ga nya, enaknya jadi WM, kita bisa beliin anak mainan, baju, kasi hadiah buat suami, dll.. :)

    So, semangat ya mba Wina, dan semua working moms.. kita pasti bisa! :)

  43. Mirza Resita
    September 30, 2010 at 3:52 pm

    Hu hu hu… Hiks hiks hiks… Hwaa.. Hwaaaaa waaa waaa…
    (nangis bombay deh baca tulisan dan komentar2nya)
    Aku dan suami sekarang lg dalam tahap “mengoleksi” positif dan negatifnya kalo aku tetep jd WM atau aku jd WAHM/FTM. Mau berhenti kerja ko ya banyak aja pertimbangannya, tp kalo tetep kerja ko rasanya kyk menelantarkan anak.. :(
    Pertengahan November nanti Naya-ku ga ada yg jagain (kalo skrg diasuh kakeknya yg lg cuti), nyari pengasuh belum dapet aja. Bingung setengah mati deh pokonya…

    Doakan ya moms, semoga Allah memberi jalan yg terbaik untuk keluarga kecilku.. Amiin

  44. Mirza Resita
    October 6, 2010 at 9:10 am

    Mbak Hanif, Naya di sekolahin aja.. Rere (3th) juga gak ada yg jagain, karena susahnya minta ampun cari babysitter yang telaten ngasih makan anak yg susah makan..
    Sebelum lebaran Rere cuma sekolah 3x seminggu 8.30am-11am. Kalo pas nyantai2 sepulang kantor, saya sering tanya “Rere happy gak sekolah?” “happy ma”
    Akhirnya saya putuskan untuk menyekolahkan Rere tiap hari (mon-fri) 8.30am-13.30

    Rutininas pagi: mompa ASI utk Rara, masak sarapan Rere, prepare kebutuhan utk di sekolah, trus ngantor (yg nyuapin, mandiin, nganter ke sekolah papanya)
    Siang: jemput sekolah, prepare Rere untuk nap (bareng eyangnya) abis itu mompa lagi
    Sore: pulang kantoooor, yipppiiiieee

    Alhamdulillah sekarang dapet penempatan di homebase (PNS yg terancam mutasi, hiks)
    Doakan ya moms moga2 saya gak dimutasikan ke luar kota.. *sempat kepisah ama keluarga for almost a year*

  45. Mirza Resita
    October 6, 2010 at 2:36 pm

    stlh baca2 cerita mb Wina & mami2 yg laen, jd pengen segera punya momongan.cerite temen2 dikantor sy katanya…klo dah sampai rumah, trus melihat baby nya…langsung capek2 pd ilang.
    oiya, buat mami2 yg pengen full ngerawat baby nya. dan tetep dpet pengasilan, ad alternatif lain selain kerja kantoran. Dikerjakan di rumah jg bisa, waktu fleksibel. Info detail silahkan kunjungi di http://UsahaBunda.Net

  46. anggita
    anggita andrian October 13, 2010 at 5:14 pm

    tosss sesama working mom, sesama PNS juga :)
    kadang berat apalagi saya sering juga dinas luar kota meninggalkan darin, tapi dijalanin aja ya..
    we can do it. Yaaay!

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.