Bermain ke Hutan Kota Gelora Bung Karno

Imelda Sutarno A working mom with two gorgeous krucils. Suddenly love the outdoor recreations as an impact of married with her scuba diver husband, Bambang. Take the kids from beach to the hill, from forest to the waterfall, will always give her (and her husband) joy and enthusiastic. Cooking isn’t her middle name but always trying to give her family the best food that she can. Now she lives in Jakarta.

Pada libur Natal, tahun baru, sekaligus libur sekolah yang lalu, kami hanya menghabiskan waktu libur di dalam kota saja. Karena tidak mempunyai budget liburan yang cukup banyak, maka tahun ini kami putuskan untuk mengeksplor beberapa taman kota.

Seperti yang kita ketahui bersama, Jakarta memiliki banyak ruang terbuka hijau, baik yang berupa RPTRA (Ruang Publik Terbuka Ramah Anak) di masing-masing kotamadya, maupun yang berupa taman atau hutan kota. Kali ini kami bermain ke Hutan Kota Gelora Bung Karno.

Sebagaimana kita ketahui, jauh hari sebelum Asian Games 2018 dimulai, pemerintah mulai merenovasi hampir seluruh kawasan Gelora Bung Karno (GBK). Renovasi baik berupa fisik, maupun manajemennya. Alhasil, kawasan yang dulunya kusam, disulap menjadi area cantik, bersih nan rapi. Memanjakan mata bagi siapa saja yang mengunjunginya.

Salah satu yang direnovasi adalah kawasan lapangan golf dan Senayan Driving Range. Kawasan seluas 4,6 hektar ini nampak begitu asri setelah menjadi hutan kota. Apalagi letaknya dikelilingi gedung pencakar langit, menjadikan hutan kota GBK menjadi semacam oase sejuk di tengah hiruk pikuknya kehidupan ibukota. Petugas keamanan pun senantiasa berjaga dan patroli keliling, sehingga kalau ada pengunjung yang menyalahi aturan langsung bisa diarahkan. Hutan pun terlihat bersih sekali. Pengunjung menjadi lebih tertib, mungkin disebabkan adanya petugas tadi.



Untuk mengakses kawasan ini, kita bisa masuk dari Pintu 5 GBK yang berada di samping FX Plaza. Berseberangan pula dengan patung Bung Karno yang menjadi salah satu landmark dan icon di GBK. Dengan hanya membayar biaya parkir (yang harus menggunakan e-money di seluruh area GBK), kita langsung bisa menikmati hutan kota tanpa tiket masuk lagi.

Kami mencoba datang ke sini di waktu-waktu yang berbeda. Ketika libur Natal kami datang di sore hari sampai malam. Sehingga bisa merasakan atmosfer terang yang perlahan berubah menjadi gelap. Saat libur tahun baru, kami mencoba datang di pagi hari.

Jika dilihat dari papan petunjuk, ada banyak fasilitas tersedia di sini. Namun saat kami datang, coffee housenya tidak terlihat buka. Lalu rumah-rumah semacam wisma yang terdapat dalam gambar, menurut petugas hanya dibuka saat ada kunjungan kenegaraan baik oleh pejabat negara maupun Presiden RI.

Keindahan hutan kota ini pun sering menjadi objek hunting foto bagi para penggemar fotografi. Saat kami ke sana pun, ada komunitas fotografi yang tengah mengabadikan  kolam ikan air terjun yang memang menjadi pusat keindahan di hutan kota ini. Walau tanpa fasilitas permainan anak samasekali, namun banyak pengunjung yang membawa anak, untuk sekedar bermain sepeda, berlarian di area jogging yang luas, maupun sekedar berfoto-foto.

Menjelang malam, sunset pun tiba. Lampu-lampu hutan mulai dinyalakan. Suasana langit dengan ornamen gedung-gedung pencakar langit menjadi salah satu objek foto yang ditunggu-tunggu pengunjung, tak terkecuali kami.



Ketika libur tahun baru, kami pagi-lagi ke sini. Membawa sepeda yang diangkut pakai mobil, kami pun mencoba bersepeda dan menikmati udara pagi.



Hutan kota GBK dapat menjadi salah satu alternatif ruang terbuka yang layak untuk dikunjungi bersama keluarga. Jika mama papa membawa anak-anak ke sana, ingat untuk selalu mengawasi mereka ya. Karena semua jembatan di atas kolam ikan tidak memiliki pegangan atau pagar pengaman. Ayo, kita main ke hutan kota GBK!

14 Comments

  1. avatar
    KatrinLarissa KatrinLarissa January 30, 2019 7:04 pm

    wow keren banget! bisa yoga di situ juga kali ya.

    1. avatar
      Imelda Sutarno February 1, 2019 4:43 pm

      sudah pasti bisa mama Katrin. Yuk ke sana :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  2. avatar
    Dhea Adinda January 30, 2019 11:00 am

    aku jadi rutin ngajak anak main sepeda di sini mba. adem!

    1. avatar
      Imelda Sutarno January 30, 2019 4:09 pm

      Sip mama Dhea. Sehatnya dapat, senangnya juga dapat ya mom :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  3. avatar
    musdalifa anas January 30, 2019 5:50 am

    Yaampun cantik banget. Bagus. Tfs ya mama Imelda, jadi tahu ada begini di GBK.

    1. avatar
      Imelda Sutarno January 30, 2019 4:08 pm

      Sama-sama mbak Ipeh. Cobain ke sana ya mbak :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  4. avatar
    ninit yunita January 29, 2019 9:38 pm

    Minggu lalu baru dari sanaaa... dan amazed banget liat ada hutan kota GBK. Baguuus... semoga makin banyak yang seperti ini di Jakarta.

    1. avatar
      Imelda Sutarno January 30, 2019 4:08 pm

      Amiiin...mudah2an doa mbak Ninit dikabulkan Allah, supaya kita semua punya banyak ruang hijau terbuka terutama untuk anak-anak kita ya mbak :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  5. avatar
    Honey Josep January 29, 2019 9:37 pm

    Gara-gara baca ini, fix! langsung pengen ke sana weekend ini!

    1. avatar
      Imelda Sutarno January 30, 2019 4:07 pm

      Waaah mbak Honey :) Yuklah disegerakan. Jangan lupa foto2 ya

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.