Bukan Single Parent

Dayana & Bapak

Sejak suami berangkat, semuanya harus bisa saya kerjakan sendiri. mulai dari membawa ke dokter, belanja kebutuhan si kecil, sampai mencari pengasuh bayi. Sesekali saya masih bisa diskusi dengan suami, meskipun hanya bisa dilakukan lewat telepon.


Biarpun tidak ada suami, saya juga tidak bisa pulang ke Jakarta dan harus tetap tinggal di Mataram (Lombok, NTB). Ini memang sudah menjadi peraturan bagi isteri tentara yang ditinggal tugas seperti saya. Kami tidak bisa seenaknya pergi dari rumah tanpa mendapat ijin terlebih dulu. Untungnya, nenek Dayana masih bisa bolak-balik berkunjung ke Mataram. Jadi saya tidak selalu merasa sendirian.


Dayana & Ibu

Harus saya akui, kadang lumayan repot juga sebenarnya mengurus bayi tanpa bisa berbagi dengan suami. Tapi saya jalani saja tanpa beban sambil selalu berusaha berpikir positif. Punya bayi memang luar biasa. Menyusui, mengganti popok, menggendong, selalu menjadi pengalaman menyenangkan setiap harinya. Saya juga masih merasa beruntung, karena:



  • Sempat merasakan ditemani suami hingga tiga minggu sesudah melahirkan. Padahal ada Ibu lain yang ditinggal suaminya dalam keadaan hamil besar. Ada juga yang baru melahirkan pagi hari, dan siang harinya si suami sudah harus langsung berangkat tugas.

  • Di tempat tugas suami saya masih ada sinyal setiap hari, jadi komunikasi masih lancar. Ada yang suaminya ditempatkan di wilayah lebih terpencil, tidak ada sinyal atau hanya dapat kirim SMS. Kadang untuk SMS pun sulit, sehingga HP-nya harus ‘dikerek’ dulu seperti bendera supaya ada sinyal!

  • Saya bukan satu-satunya ibu yang ditinggal suami berangkat tugas ke perbatasan. Bagi ibu-ibu yang lain, barangkali ini sudah yang kedua atau ketiga kalinya ditinggal suami bertugas, dan harus mengurus dua atau tiga anak yang masih kecil-kecil. Kalau mereka bisa, saya juga harus bisa.

  • Alhamdulillah Ibu saya masih sehat, bisa bolak-balik melakukan perjalanan Jakarta-Mataram, dan menemani saya di sini.

  • Meskipun tidak mudah, saya akhirnya bisa mendapatkan pengasuh yang baik dan cukup terampil untuk menjaga Dayana.


Sekarang umur Dayana sudah tiga bulan. Dia tumbuh sehat dan tidak pernah rewel, bahkan sudah bisa saya tinggal bekerja lagi. Mudah-mudahan puteri kecil saya akan tetap diberi kesehatan. Amin.


 

Related Tags :

50 Comments

  1. avatar
    mariani sipayung October 5, 2011 1:46 pm

    Jadi inget.. waktu anter ipar mau bertugas ke aceh.. liat tentara yang sedang gendong anaknya yang baru lahir, sementara di ransel nya terselip bantal si bayi untuk melepas rindu di tempat bertugasnya di aceh. Sedihhhh..

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Ruliyani December 28, 2010 10:25 pm

    mama dayana.. makasih yaa buat story-nya.. aku jd ngerasa 'punya temen' sekaligus maluuuu :p
    udah hampir 2bulan ini suamiku juga lagi kerja di luar kota, hmm meskipun tiap weekend pulang :p tapi rasanya menjalani hari ke hari beraaaat ma sepiii banget, jarak aku ma suamiku skrg padahal cuma bandung - bogor.. aku juga masih tinggal sama orang tuaku.. tapi ya gitu deh, awal2nya beraaat banget, anakku sekarang umurnya 3 bulan kurang seminggu..
    aduuuh.. makasih yaa udah bikin aku tersadar dan 'malu' :p

    *hihihi..

    1. avatar
      ade y December 29, 2010 7:45 am

      Hi! salam kenal mommy Ruliyani. Sy juga senang bisa sharing & jadi banyak kenal mamas yg senasib di TUM.
      FYI, bbrp hari yg lalu genap satu tahun sy berjauhan sama suami dan Insya Allah bulan depan sdh bisa ketemuan... ehm.

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  3. avatar
    ade y August 18, 2010 12:04 pm

    Mamas... sekali lagi thanks buat semua supportnya.
    Buat yang lagi LDL juga, saya mau sharing sedikit: ternyata yang berat itu waktu menjelang pisah & beberapa hari berikutnya. Semua akan menjadi lebih biasa setelah dijalani berbulan-bulan (saya sekarang sudah hampir masuk bulan ke-9 tinggal berjauhan dari suami). Jadi, mungkin buat mamas yang sering ditinggal (meskipun hanya bbrp minggu) akan lebih berat daripada yang ditinggal sekali tapi berbulan-bulan. Dan benar seperti yang dibilang oleh Ari Widjanarko, buat suami juga pastinya berat kalo harus ninggalin anak & isterinya.

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    novie August 17, 2010 4:44 pm

    subhanallah! hebat dan tegar sekali mb ade. saya juga sering ditinggal suami walau ga pernah selama itu. sekarang jadi merasa malu hati karena kadangkala mengeluh. saya ga sendiri :)

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Poetri Arienditasari May 22, 2010 8:37 pm

    waaw.. jadi berkaca-kaca ni bacanya.. Jadi membayangkan diri sendiri nantinya..
    Sejak awal sampai hampir diujung masa kehamilan aku nggak 100% didampingi suami yang sedang melanjutkan kuliah di luar kota,, hiks.. Sampe dokter kandungan bingung suaminya yang mana.. Hehe..

    Dan rencananya setelah 3 bulan dr persalinan suamiku lanjut sekolah 13 di luar negeri... Oowgh..

    Tapi baca ceritanya mba ade jadi tegar,, masih banyak yang lebih tidak beruntung.. Kalo istrinya sedih dan nggak ikhlas pasti suaminya lebih sedih dan bingung yah..padahal dia butuh support dari istri dan anaknya..

    Makasih ya mba ade.. Semangat buat mba ade,, semangat juga buat ku dan yang lain..

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.