Love Is In The Air


*image dari gettyimages.com

Bulan Februari, hhmmm... love is in the air. Hari ini, hari Valentine, hari kasih sayang. Tepat seminggu yang lalu, usia pernikahan saya dan suami menginjak tahun ke 8. Saya selalu mengumpamakan perjalanan pernikahan kami seperti mengupas bawang. Terkadang membuat kita perih dan menangis. Terkadang membuat kita tertawa… tertawa karena pada saat kita menangis, melihat bawang yang harus dikupas masih banyak. :)

Beberapa minggu yang lalu, tidak sengaja saya bertemu teman lama. Seperti biasa, langsung update beberapa hal. Teman saya yang penyiar radio ini masih single. Lalu dia bertanya bagaimana dengan saya. Saya bilang, saya nikah dan sudah punya dua anak laki-laki.

"Lihat foto anak-anak dong, Nit..." pintanya. Saya langsung mengeluarkan blackberry dan menunjukkan foto-foto Aldebaran dan Arza. Hanya dalam hitungan detik.

"Trus, foto suami mana nih?"

Well, it's kinda embarassing. Saya mencari-cari foto suami di blackberry saya dan... memakan waktu beberapa menit. Itu pun foto suami dengan anak-anak. Tidak ada foto kami berdua. Tidak ada foto dia sendiri. Kalau di twitter, ini nih hashtag yang pasti digunakan: #jleb.

Bagi saya, pertemuan dengan teman lama ini menjadi pengingat. Sebelum punya anak, suami adalah pusat jagad raya saya. Dulu saat tahun kedua menikah dan terpaksa menjalani long distance love, saya bisa sampai menangis kangen melihat fotonya (ehm). Setelah punya anak, dua tepatnya, pusat jagad raya itu tergeser sedikit.

Mungkin, foto bukan ukuran kadar cinta kita kepada pasangan karena kami berdua bukan tipe yang terlalu suka difoto. Fotopun bertebaran begitu saja tanpa saya susun di folder khusus. Tapi, entahlah... saat kejadian itu (pertemuan dengan teman lama), jujur saya merasa malu dan menutupinya dengan tertawa yang dipaksakan.

Bagi saya, ini menjadi pengingat yang penting. Bagi beberapa orang mungkin remeh, tidak perlu, biasa saja. Tapi, ingat ga... hal-hal yang dianggap biasa saja, dianggap remeh, bila dilakukan oleh yang tercinta pasti rasanya begitu spesial. Ada saatnya sesuatu yang biasa saja itu menjadi penting bagi hubungan kita dengan pasangan. Go have quality time with your husband.

Mungkin sudah saatnya memberinya kejutan dengan angkat telepon dan reservasi di restoran favorit untuk dinner nanti malam? Merencanakan honeymoon kedua, mungkin?

Pilihan saya? Foto berdua dengan yang tersayang. :)


26 Comments

  1. avatar
    mia utami June 11, 2012 6:03 pm

    happy anniversary teh...telat banget ya hehe..

    tapi dulu teh ninit-kang adit emang jadi teladan saya. saya inget banget dulu baca-baca blognya kang adit, dan nemu postingan "pasta gigi"..cmiiw..dan terharu habis2an ngebayangin kang adit yang sangat menghargai capeknya teteh nyiapin segala keperluan kang adit waktu itu..

    dan mention kang adit yg mulai nge gym, karena teteh mulai lari..so sweet sekali pasangan ini..

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Sugiharti Sudiono February 29, 2012 10:29 pm

    Waduh ketinggalan cerita seru teh ninit neh...:)
    Happy Wedding Anniversary yah teh, maaf telat banget..saya juga bener bener mak jleb...nggak ada photo saya dan suami berdua..hehehe....
    "our time" nya kurang banget neh...
    thanks pencerahan dan sharingnya...

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    Oki Haerani February 20, 2012 9:20 am

    sukaaaa...banget artikel ini..menyentuh dan #jleb bgt
    tfs ya Teh Ninit :)

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    Sitha February 17, 2012 4:54 pm

    Quote: … tertawa karena pada saat kita menangis, melihat bawang yang harus dikupas masih banyak.

    Bener banget... Aku suka perumpamaannya, Teh. Great post!

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Santi February 16, 2012 3:28 pm

    duh mba nitnit .. bener bgt niy ...

    sebelum nikah(atau tepatnya sebelum punyak anak), pacar/suami jadi pusat jagad raya kita, setelah ada anak pusat jagad raya itu sedikit bergeser .. setujuuuuuu bgt ...

    dulu pas pacaran, seringggg bgt aku bernarsis ria sama suami (sebenernya sich dia paling anti dipoto2 gitu, tp terpaksa meladeni ke-inginna aku untuk foto2) ....

    tulisan ini jd reminder ya, untuk tetep "pacaran" sama suami tercayang .. hehehhehe .. udah lama ga jalan berdua, nonton, makan be2 .. harus kudu dilaksanakan niy ...

    " ... and love is in the air ..."

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.