Menikmati Sepinya Pantai Karangwuni-Tanjung Adikarto

Imelda Sutarno A working mom with two gorgeous krucils. Suddenly love the outdoor recreations as an impact of married with her scuba diver husband, Bambang. Take the kids from beach to the hill, from forest to the waterfall, will always give her (and her husband) joy and enthusiastic. Cooking isn’t her middle name but always trying to give her family the best food that she can. Now she lives in Jakarta.

Libur lebaran tahun ini, saya pribadi tidak ada keinginan untuk mengunjungi aneka tempat wisata hits nan instagramable yang begitu banyak tersebar di seluruh Daerah Istimewa Yogyakarta. Di Kulonprogo sendiri, kampung almarhum mertua saya yang menjadi tempat mudik kami, ada sekitar 30 tempat wisata kekinian. Membayangkan penuh, antre, macetnya akses menuju ke tempat-tempat tersebut, sudah cukup membuat hati ini tak ada niat sama sekali.

Tapi bukan berarti liburan mudik di kampung halaman berlalu hanya dengan berdiam di rumah saja. Kebetulan 10 menit dari rumah almarhum mertua, ada sebuah pantai yang baru dibuka. Namanya Pantai Karangwuni di Pelabuhan Ikan Tanjung Adikarto. Lokasinya di Desa Karangwuni, mudah diakses dari jalan raya Wates-Purworejo. Di pinggir jalan kita akan menemui plang penunjuk arah seperti foto berikut ini.

Tinggal ikuti petunjuk dan akan melewati landmark berupa perahu nelayan biru seperti ini.

Sebetulnya tempat ini adalah pelabuhan perikanan yang agak terhenti pembangunannya. Menurut berita yang saya baca di media, kelanjutan pembangunannya akan dimulai tahun 2018 ini. Fasilitas sebenarnya sudah sekitar 75% tersedia, seperti dermaga, kantor pelabuhan, masjid, rumah dinas Kepala Pelabuhan dan beberapa lagi. Pembangunan akan berlanjut karena masih harus membangun area pemecah ombak yang lebih panjang lagi (sekitar 740 meter lagi) agar kapal-kapal ikan besar dapat merapat ke pelabuhan ini.

Akibat masih terhenti, maka aktivitas di kawasan ini pun praktis tidak ada. Namun, bukan berarti tidak bisa dikunjungi wisatawan loh. Sebab sebagian pemecah ombak yang sudah dibangun, menjadi incaran para wisatawan untuk sekedar ber-selfie ria. Kehadiran pemecah ombak menyebabkan pantai seperti terpisah menjadi dua. Di satu sisi, pantai dimanfaatkan para pemancing untuk melakukan aktivitas mancing pasiran (istilah untuk memancing langsung dari pinggir bibir pantai), dan di sisi lain pantai digunakan pengunjung untuk bermain air laut. Intinya Pantai Karangwuni ini sudah terbuka untuk umum namun memang belum dikelola secara maksimal oleh Pemda setempat.



Masuk ke area ini, walau ada gerbang retribusi, tetapi digratiskan karena memang pelabuhan ikan belumlah beroperasi. Jalanan menuju ke bibir pantai masih didominasi jalan tanah.
Untuk menuju pantai kita harus mengitari dermaga pelabuhan ikan dulu. Sampai di parkiran dekat pantai pun, tidak ada retribusi samasekali. Pengunjung pun terbilang jauh lebih sedikit dibanding Pantai Glagah (yang berada di sebelahnya baratnya) yang jauh lebih ramai dan memang sudah menjadi kawasan wisata komersil sejak lama. Fasilitas umum seperti toilet, tempat bilas setelah main air laut, juga tidak tersedia. Penjual makanan minuman pun hanya ada 2-3 saja. Penjaga pantai (beach guard) pun tidak ada.

 
Sepinya pantai ini tentu menyenangkan. Anak-anak bermain di pantai sepuasnya dengan pengawasan ketat saya dan suami. Karena ombak Pantai Selatan yang terkenal besar, tetapi ada kalanya cukup besar. Harus hati-hati.

Dua hari berturut-turut anak-anak bermain di pantai ini. Senang rasanya, karena lokasi wisata yang cukup sepi seperti ini, justru menjadi incaran saya selama libur mudik lebaran. Bisa jadi satu dua tahun ke depan Pantai Karangwuni akan berubah menjadi seramai pantai wisata lainnya. Urban Mama, apakah suka main ke pantai juga?

4 Comments

  1. avatar
    dieta hadi July 4, 2018 9:39 am

    udah lama banget ga ke pantai, dan menyesal kemaren ke Yogya kenapa ga kesini ya, seru nampaknya. Memang enak kalo ke pantai pas sepi, bisa dengan khusyuk menikmati indahnya pantai.

    1. avatar
      Imelda Sutarno July 5, 2018 9:18 am

      Wah iya mesti diagendakan mbak Dieta next kalo mbak ke Jogja lagi. Iya, walaupun ombak lumayan besar (karena pantai selatan) dan pasirnya pasir hitam, tapi tetap asyik untuk dinikmati :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  2. avatar
    Cindy Vania July 2, 2018 6:28 pm

    Berasa pantai pribadi ya mba Imel kalo gini.
    Aku baru tau deh ada pantai ini, ternyata gak jauh dari glagah yaa

    1. avatar
      Imelda Sutarno July 3, 2018 11:30 am

      Iya mbak Cindy. Ada sih pengunjungnya tapi cuma satu dua aja padahal itu musim libur lebaran+libur anak sekolah. Letaknya persis sebelahan sama Glagah. Dari pantai ini nengok ke kanan udah keliatan banget Glagah nan ramai mbak :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.