Smashing Event & Seorang Bapak Yang Egois

Waktu kali pertama denger kabar kalo Smashing Pumpkins bakalan main di Java Rockin’ Land tahun ini, saya sempet agak ‘sakit perut’. Sejujurnya saya bukan die hard fan-nya Smashing Pumpkins. Cuma sebatas suka aja. Sama kaya saya suka Nirvana, Pearl Jam, dan band-band 90-an lainnya. Cuma kalo kata saya, band jaman itu chemistry-nya kuat banget. Jadi kalo saya ngotot pengen nonton Smashing Pumpkins, itu sebenernya gara-gara ‘tarikan’ chemistry tadi. Chemistry antara saya dan era 90-an. Antara saya dan kenangan masa lalu. Makanya walaupun personel yang tersisa cuma Billy Corgan, buat saya ga masalah. Nonton Smashing Pumpkins itu rasanya kaya pulang kampung. Semua berubah, banyak wajah baru, banyak hal-hal baru, tapi ya namanya kampung halaman ya tetep aja dikangenin, dan bawaannya pengen pulang.


Nyanya dan saya walaupun jamannya beda tapi selera musiknya sama. Dia juga suka banget Smashing Pumpkins. Nah yang bikin saya ‘sakit perut’ bukan karena bingung Melon mau dititipin ama siapa –karena Nyanya juga pengen banget nonton– tapi karena saya pengen banget ngajak Melon ikut ‘pulang kampung’ ke tahun 90an bersama saya. Agak konyol emang. Dan sejujurnya saya takut dibilang EGOIS. 


Oke akhirnya saya dan Nyanya mulai merancang rencana. Awalnya, saya masih berusaha membunuh obsesi saya untuk mengajak Melon. Terlalu berisiko. Opsi menitipkan Melon muncul. Tapi, pas kita test, ditinggal ke swalayan deket rumah, Melon teriak sambil ngamuk-ngamuk, lagipula saya tidak mau mengambil risiko lagi, Melon pernah ga mau minum ASIP. Dia memang terbiasa minum ASI langsung dari ‘pabriknya’. Dan, ya’ itu kesalahan terbesar kita.


Akhirnya, rencana berganti, Melon dibawa ke acara musik (yay!). Dan kemungkinannya adalah :


• Kalo ga boleh masuk sama panitia, salah satu dari kita nunggu di mobil di parkiran, atau di kafe-kafe deket venue. Jadi harus cari info dari panitia dulu.


• Kalo boleh masuk, tapi Melon rewel, musti cari tempat ‘kabur’ yang nyaman. Brarti ‘pe ernya’ adalah, harus menguasai peta lokasi. Dan berhubung tahun lalu kita juga nonton JRL, udah ada bayangan venuenya kaya gimana.


• Kalo semuanya lancar, berarti tantangannya tinggal masalah kondisi venuenya yang di pinggir pantai dan acaranya tengah malem. Harusnya sih kalo malem anginnya ke arah laut jadi ga akan terlalu kencang, jadi sebenernya SleepyWrap sama jaket juga udah cukup. Tapi tetep musti siap dengan segala kemungkinan.


Peraturan Membawa Bayi ke Venue


Akhirnya kita sepakat dengan rencana ini. Tiket udah dibeli. Tinggal persiapan segala rupanya. Soal boleh atau engganya bayi masuk venue, saya nanya langsung ke account twitter resminya JRL, dan katanya ga ada peraturan tentang bayi boleh masuk atau ngga, jadi berarti boleh-boleh aja. Tweet jawaban dari JRL itu saya faved dan saya printscreen, in case nanti ada panitia yang mempermasalahkan pas di pintu masuk.


Pasang Earmuffs / Ear Plugs



Masalah paling serius adalah masalah peredam suara buat telinganya Melon. Tadinya kita udah tenang karena udah mesen Earmuff dari jauh-jauh hari. Tapi mikir lagi, dengan bentuknya yang lumayan gede gitu, saya sanksi Melon bisa tidur di sleepywrap pake earmuff. Earmuff kayanya lebih cocok kalo si anak dalam kondisi ga tidur (IMO). Setelah, googling sana tanya sini, akhirnya nemu Mack’s Ear Plugs. Beli di Mothercare BSM harganya Rp 89.000 satu box isi 6 pasang.


Mack’s EarPlugs ini silikon yang mirip (atau memang?) molded clay gitu, jadi dipakenya enak, tinggal ditempelin ke kuping trus di bentuk sedemikian rupa sampe mengikuti bentuk kuping dan menutupi lubangnya dengan sempurna. Tahan air juga, bisa dipake buat berenang. Oh dan warnanya yang bright sangat membantu kalo dipake malam hari, jadi kalo jatuh atau posisinya bergeser langsung keliatan. Dan yang pasti, butuh lebih dari sepasang, karena udah kebayang Melon kepalanya selalu ga bisa diem, jadi pasti ear plug nya jatoh atau rusak atau apalah.


Persiapan lain ga terlalu macem-macem. Sama aja kaya kalo jalan ke mall atau ke mana aja.


Atur jam tidur bayi


Masalah jam tidur, kebetulan Melon juga tidurnya selalu malem banget jam 12 sampe jam 1, jadi jadwal ‘mainnya’ Smashing Pumpkins yang jam 11 ga terlalu masalah. Tapi tetep aja dari pagi sebelum berangkat siklus tidur-bangunnya diatur sedemikian rupa biar pas jam 11an itu dia pas waktunya tidur.


Ok pas hari H. Planningnya adalah, berangkat agak siang dari Bandung, jalan dulu ke mall biar ada waktu buat Melon meregangkan otot, ‘leyeh-leyeh’ di strollernya, tiduran di Nursing Room, ganti baju dan lain-lainnya.


jam 10 (malam) lewat sedikit kita udah nyampe venue. Kena macet lumayan lama, sempet deg-degan bakalan telat. Seru banget, antara khawatir bakalan batal nonton gara-gara stuck macet, dan excited banget mau nonton. Sementara lagu-lagu Smashing Pumpkins terus aja bolak-balik disetel di tape mobil. Melon tidur pulas. Agak tidak sesuai rencana sebenernya. Harusnya beberapa jam sebelom event dia itu bangun, biar begitu event dimulai, dia ngantuk. 


Gendong pakai SleepyWrap



Tadinya menurut rencana, saya yang mau make SleepyWrap, buat gendong Melon, tapi akhirnya Nyanya mutusin dia aja yang make, ga mau ngambil risiko, jadi ‘sang pawang’ turun tangan langsung :p


Dan alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Panitianya ga mempermasalahkan bayi masuk. Melon juga ga rewel, malah banyakan tidurnya sepanjang acara. Kayanya Mack’s EarPlugs nya bekerja dengan baik. Melon ga kaget-kaget dan ga rewel. Sempet kebangun beberapa kali, tapi dicekokin ASI (iya, Nyanya nenenin di tengah keramaian konser, sambil berdiri. Canggih ya?) langsung diem lagi. Kebangunnya juga gara-gara kegerahan, bukan gara-gara berisik.


Cari Best Spot



Saya dan Nyanya memilih tempat agak jauh ke kanan panggung, dan ga frontal dengan speaker. Menurut riset kecil-kecilan saya lakuin sebelom berangkat, konser musik rock itu kadar kebisingannya berkisar 110 dB (decibels), sementara Mack’s EarPlugs itu ‘cuman’ sanggup menahan sampe 22 dB. Jadi mau ga mau musti bener-bener mengatur jarak dengan sumber suara. Dan seperti biasa kalo pergi-pergi kita selalu mempersiapkan escape plan kalo tiba-tiba Melon kenapa-kenapa. Jadi milih posisinya selain mempertimbangkan tingkat kebisingan dan jarak dengan sumber suara, juga yang deket sama jalur kaburnya. Oh iya, satu lagi sebisa mungkin menghindari orang merokok. Malah saat itu banyak penonton yang merokok menjauh dari kita, mungkin karena lihat nyanya gendong Melon. Beruntunglah saya, Nyanya dan Melon!


Ok, bagian terpenting dari cerita ini. Saya memang bapak yang egois, ‘memaksakan’ kehendak sama anak sendiri. Risikonya gede banget. Dan bisa jadi nanti bakalan ada efek samping yang bikin saya menyesal (walaupun saya udah make sure semuanya baik-baik aja sepulang dari konser). Tapi dengan persiapan yang matang, riset yang bener dengan mempertimbangkan segala sesuatunya dengan baik, saya rasa punya bayi ga bisa jadi alesan untuk ga having fun! :D

85 Comments

  1. avatar
    suci indrawati May 20, 2013 10:44 am

    toss dl mom!!! kami sering membawa little toddler kami ke acara band. sejak dia belom staun sudah kami bawa nonton band. terakhir kami ajak dia nonton pure saturday. sangat 90'an skali kan... so far so good lah.

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    tantee May 19, 2013 10:00 pm

    Gue suka kalimat ini, "Jadi kalo saya ngotot pengen nonton Smashing Pumpkins, itu sebenernya gara-gara ‘tarikan’ chemistry tadi. Chemistry antara saya dan era 90-an. Antara saya dan kenangan masa lalu. Makanya walaupun personel yang tersisa cuma Billy Corgan, buat saya ga masalah. Nonton Smashing Pumpkins itu rasanya kaya pulang kampung."

    Pernah ngalamin hidup di era 90-an itu sesuatu banget makanya jangan lewatkan setiap event or memories or whatever yang bisa bikin kita pulang kampung even ketika udah punya momongan. bravo..

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    Herlia pratiwi April 2, 2013 1:22 pm

    keren banget

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    rizkycahya November 22, 2010 9:01 pm

    Nyanya & Iing, supercool parents... Melon, supercool daughter... Kereeeeeeennnn!!!

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Dudut November 22, 2010 3:10 pm

    Woww! I should tweet this ... Ing+Nyanya, kami jd blajar dr pengalaman kalian. Next concert is U2 at Melb *tergiur*

    CJ pun memang lgs mnm ASI hrs lgs dr "kemasan". Dicoba pke dot, ternyata diisep dan disembur :) It's ok .... Yg penting riset yg bener+persiapan matang, buat smua pasangan muda yg punya bayi, ga da alesan ga bs bersenang2 :)

    *applause buat Ing+Nyanya+Melon*

    Cheers,
    TephDoetz+CJ

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.