Awas! Demam Berdarah

ninit

Masih jelas sekali dalam ingatan saya. Di bulan Juni 2010, baru beberapa minggu setelah kepindahan kami ke Jakarta dari Singapore, suami sakit demam berdarah. Suami masuk rumah sakit pada pagi hari dan malamnya disusul Arza, anak bungsu kami (yang saat itu baru berumur 9 bulan) juga terkena demam berdarah. Jadi ada 2 orang anggota keluarga yang terkena demam berdarah. Kebayang kan gimana sedihnya perasaan saya saat itu. Harus bolak-balik antara kamar suami dan anak saat di rumah sakit karena anak dan dewasa tidak diperbolehkan dirawat dalam 1 kamar. Melihat Arza diinfus dan menangis tanpa henti, benar-benar heartbreaking.

image dari wikipedia.

Demam berdarah memang datang tanpa mengenal usia dan musim. Sekarang sudah tidak bisa diprediksi lagi kapan DBD datang. Musim kemarau atau musim hujan. Siapa saja bisa terkena DBD. Penyebabnya apa lagi kalau bukan nyamuk aedes aegypti yang aktif menghisap darah. Puncaknya dua kali sehari yaitu pukul 8 – 11 pagi dan 3 – 6 sore. Padahal saya cukup rajin membersihkan rumah dan mengecek jangan sampai ada air tergenang di rumah. Ternyata masih terdapat bahaya gigitan nyamuk aedes aegypti saat kita beraktivitas di luar rumah, misalnya di sekolah, di kantor, atau di pusat perbelanjaan.

Pencegahan DBD dilakukan dengan cara PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan 3M PLUS (Menguras, Menutup, dan Mengubur serta Menghindari gigitan nyamuk) satu minggu sekali. Hal ini bisa urban Mama Papa lakukan saat weekend. Sesibuk apa pun sebaiknya disempatkan untuk melakukannya. Lebih baik lagi bila lingkungan sekitar juga mementingkan hal ini karena dibutuhkan kesadaran semua pihak dalam menjaga kebersihan lingkungan. Kita ngga bisa sendirian. Urban Mama Papa mungkin bisa mengusulkan kepada RT setempat untuk melakukan kerja bakti. Mungkin sudah lama juga nih kita jarang ngobrol dengan tetangga sambil melakukan kegiatan yang positif, melindungi keluarga kita tercinta dari DBD.

Selain itu, penggunaan anti nyamuk dapat membantu melindungi sepanjang hari terhadap demam berdarah, di dalam dan di luar rumah.

Kesehatan keluarga kita tercinta ada di tangan kita semua. Usahakan untuk selalu mengecek dan membersihkan rumah dua kali dalam sehari, setiap pagi dan sore. Ingat ya, Ma… DBD adalah penyakit menular yang berbahaya. DBD dapat menimbulkan kematian dalam waktu singkat dan sering menimbulkan wabah serta kepanikan masyarakat. Kalau ingat saat suami dan Arza terkena DBD, saya tidak ingin hal itu terulang lagi. Urban Mama Papa bisa mampir ke situs awasdb.com agar kita semua lebih mengerti bahaya DBD. Ikuti juga diskusinya di forum. Tetangga Mama Indriani Budi Utami, anak berumur 5 tahun, meninggal karena DBD. Bukti bahwa kita harus menanganinya dengan serius. Urban Mama juga bisa berbagi ide bagaimana membasmi DBD di sini dan di FB Awas DB.

Yuk! kita cegah jangan sampai keluarga kita tercinta terkena DBD.

11 Comments

  1. ipeh
    Musdalifa Anas February 24, 2012 at 6:09 am

    Saya dan suami juga concern banget sama dbd ini, khususnya kepada Lana. Malah suami yg selalu ingetin “lana udah diolesin anti nyamuk belom bun?”.. Karna kami takut bahaya dbd ini, anak teman suami ada yg meninggal krn dbd.

    Thanks teh artikelnya, dan langsung nih meluncur ke web awasdb.com

    1. ninit
      ninit yunita February 24, 2012 at 6:37 am

      iya bener peh… ngga main2 lhoo ini DBD :( harus cepet penanganannya.

      banyak info penting di awasdb.com itu. mudah2an lana sehat2 aja ya peh.

  2. sLesTa
    shinta lestari February 24, 2012 at 7:28 am

    serem yaaa.. inget waktu arza masuk rumah sakit barengan ama adhit, dan repotnya ninit bolak balik rumah sakit. emang DBD itu harus diwaspadai banget. di singapore juga kemaren ini sempet ada wabahnya dan pemerintah singapore juga langsung turun tangan ngirim orang2 ke rumah2 untuk periksa. yang gak mengikuti anjuran dan membiarkan ada air tergenang yang menyebabkan jentik2 nyamuk berkembang, dikenakan fine. jadi pada rame2 ikut turun supaya terhindar dari penyakit ini.

    great article, ninit! tfs dan mengingatkan para urban Mama ya

  3. bundalia
    lia February 24, 2012 at 7:48 am

    setuju sekali, harus waspada sama DB dan penanganannya harus cepat! kemaren ini tetangga saya juga ada yang kena DB, wah langsung kami sekeluarga cepat2 inspeksi area di sekitar rumah dan semua orang rumah saya wajibkan pake mosquito repellent, terutama di pagi hari. abisnya sereeemm!!

    barusan jadi ikutan ngecek awasdb.com, baru tau ada website seperti ini. bagus ya ada info2 yang berguna supaya tau mesti ngapain. ada kontes segala untuk share dengue experience dan ide untuk membasmi DB.. seru ih!! jadi pengen ikut gara2 kemaren abis bebersih daerah sekitar rumah.

    makasih sharingnya yah, teh ninit!

  4. eka
    Eka Wulandari Gobel February 24, 2012 at 8:17 am

    huhuhu..inget banget waktu arza sakit itu, kebayang repot dan sedihnya.. :(
    iyaa..musti rajin bersih2, apalagi toilet.
    TFS teh. sehat2 semua yaa..
    *peluk*

  5. Disty P.
    Disty P. February 24, 2012 at 8:53 am

    Setujaaa, apalagi musim kadang hujan, kadang panas gini, cuaca ga menentu, hrs rajin jaga kebersihan dan jaga kondisi fisik jg biar ga gampang sakit. Kena DBD tuh ga enak bgt scr aq prnh kena jg pas abis nikah, sblm hamil. Semoga semuanya sehat selalu dan yg sakit disembuhkan :)

  6. amaliaputri
    Amalia Putri February 24, 2012 at 9:03 am

    heartbreaking lihat fotonya arza.. :( sehat selalu ya ganteeng :*

    tadi pagi denger berita di daerah maluku tenggara lagi wabah dbd.. 26 org dirawat dan 5 meninggal..hiks
    Artikel ini menjadi reminder lagi akan bahayanya db..
    segera meluncur ke link yg dimaksud..

    TFS

  7. iyu
    yuliana karang February 24, 2012 at 11:09 am

    kasian liat arza begitu T_T

    makasih infonya teh, bikin kita waspada dan tau gimana gejala si DB ini.
    sedih juga baca cerita ibu-ibu di thread DB itu.

    TFS

  8. siska.knoch
    Siska Knoch February 24, 2012 at 3:37 pm

    dedeuh banget ih arza, ga tega liatnya chika mah :(
    dan bakal ga tega juga liat anak2 urbanmamas yg sempat kena db.
    apalagi musim hujan gini bikin radar jaga-jaga tambah kenceng buat antisipasi. tfs teh nit.

  9. PinK_VatrA
    PinK_VatrA February 24, 2012 at 4:44 pm

    Thanks for sharing!
    Dulu aku juga pernah kena DB, rasanya bener2 ga enak. Lemes, pusing, menggigil, mual, semua jadi satu. Gara2 DB inilah akhirnya aku jadi gagal ASI untuk Oliver hingga setaon. Nyesel banget kalo dipikir lagi.

    Anyway, sekarang ini anak-anak selalu aku kasih lotion nyamuk, kamar dan kamar mandi juga selalu dibersihin tiap hari. Pokoknya jangan sampe anak2 dan anggota keluarga yg lain ada yang kena DB.

  10. luvani
    luvani anggasta February 25, 2012 at 5:50 pm

    sedih liat fotonya arza . kebayang kalo Diva dirawat gitu . aku termasuk jarang banget ngolesin lotion anti nyamuk ke anak” . takut ada efek sampingnya . tapi setelah baca ini aku bakal rajin ngolesin lotion anti nyamuk deh . apalagi di lingkungan rumahku banyak kebun sama rumah kosong .TFS mba ninit !

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.