Bersepeda Bersama Batita

thalia

Sejak Aina masih berumur satu tahun, saya sudah mulai mengajaknya jalan-jalan naik sepeda. Awalnya hanya berputar-putar sekeliling kompleks rumah. Lalu mulai diajak jalan-jalan ke yang lebih jauh, seperti pergi belanja bulanan atau mengunjungi Botanic Gardens yang jaraknya hanya 3 kilometer dari rumah.

Sekarang, kami sudah mengajak dia bersepeda ke tempat-tempat yang lebih jauh, sekitar 20 kilometer atau lebih. Dan Aina selalu senang naik sepeda.

Tentunya, ada banyak persiapan yang kami lakukan sebelum memulai kegiatan ini.

Umur berapa batita sudah boleh diajak bersepeda?

Asumsi saya dalam mengajak anak naik sepeda ini adalah saat anak sudah bisa menikmati perjalanan naik sepedanya. Sebenarnya sih, bisa saja bayi mungil dibawa bersepeda sembari digendong di dalam wrap, tapi si anak kan ga bisa melihat keluar. Jadi, menurut saya, sebaiknya syarat pertama adalah si anak sudah bisa duduk sendiri, jadi sudah bisa duduk di bike child seat atau boncengan bayi. Umumnya, orang tua baru berani membawa anaknya naik sepeda ketika sudah berumur 1 tahun. Bahkan di beberapa negara, ada peraturan tertulis dimana anak boleh duduk di Bike Child Seat setelah berumur 1 tahun dan harus pakai helm. Tentunya, kalau orang tua merasa cukup nyaman mengajak anak berumur 6 sampai 9 bulan, ya silakan.

Perlu barang-barang apa saja?

1. Boncengan Bayi/Anak
Ada beberapa macam bike child seat atau boncengan bayi. Kalau anaknya masih dibawah 2 tahun dan belum terlalu berat, yang paling enak itu adalah boncengan depan. Seperti stroller yang bisa menghadap ke kita, boncengan di depan memberi kesempatan untuk mama ngobrol dan mendapat feedback dari si anak. Kalau anak ngantuk atau bosan, kelihatan.

Kalau anaknya sudah mulai berat atau besar, kursi boncengan belakang lebih cocok, karena weight allowance-nya biasanya lebih besar (sekitar 25 kilogram). Untuk boncengan belakang, sebaiknya cari yang tingginya cukup untuk anak sandaran. Jadi kalau si anak capek atau mengantuk, kepalanya bisa disandarkan. Ada juga beberapa model kursi yang bisa recline, yang berguna untuk perjalanan jauh. Sayangnya biasanya harganya mahal sekali, jadi ga worth it untuk pemakai sepeda sekitar kompleks saja.

2. Helm anak.
Biarpun orang tuanya ga pakai helm, sangat penting untuk anak kecil memakai helm, karena jatuh dari sepeda itu tinggi lho untuk batita!

3. Krim Tabir Surya a.k.a Sunscreen
Sama seperti berenang atau piknik, bersepeda juga bisa membuat kulit terbakar.

4. Air minum & Snack.
Selalu bawa tempat minum berisi air mineral karena biasanya gampang haus.

Tip-tip lain:

  • Untuk pemula, pilih rute yang mudah atau yang sudah biasa dilewati. Sebaiknya, kita sudah pernah melewati rute tersebut tanpa membawa anak, jadi sudah tahu terrain dan karakter dari rute tersebut, misalnya, perempatan mana yang rame, atau di sebelah mana ada lubang besar di jalanan.
  • Pilih rute yang seru untuk anak, misalnya melewati taman, tepi sungai, atau toko-toko favorit anak. Bersepeda di jalan raya, selain membuat nervous karena mobil-mobil berjalan cepat disamping kita, juga membosankan untuk si anak. Dari pengalaman, bersepeda di jalan raya bikin anak mengantuk dan cranky (atau tidur) dalam waktu 15 menit.
  • Jangan pergi bersepeda pas waktu napping. You’ll be dealing with a cranky monster. Atur rute, jarak dan waktu, sehingga pas waktu tidurnya.
  • Jangan lupa, waktu beresepeda akan lebih panjang saat membawa anak. Pertama, ada tendensi kita bersepeda lebih lambat dan lebih hati-hati ketika membonceng anak. Kedua, karena anak lebih cepat bosan, kita akan lebih sering berhenti dan main-main dulu selama perjalanan.
  • Karena berada pas diatas axle roda, boncengan belakang sangat sensitif dengan bumps di jalanan. Untuk menjadi semacam shock-breaker, sebaiknya ban sepeda belakang jangan terlalu penuh dipompanya.

Jangan lupa, family cycling is child-centered cycling. And have fun!

36 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' June 8, 2011 at 2:32 am

    Thalia,
    Tips-nya oks banggets!!
    Kalo gw lebih suka ngajak Ib’ham naik boncengan ‘becak’ (seperti di artikel hari sabtu lalu). Biar bisa sekalian belanja. Kan becaknya punya bagasi..hihi…
    Sayangnya jalan2 besar di Indonesia ga user frinedly yah buat yg demen pake sepeda.. :(

    1. June 8, 2011 at 9:20 am

      iya tis, gue juga sempet nyari2 “becak” soalnya sebenernya bisa sekalian bawa anak & anjing didalemnya. tapi ya gitu… karena lebar, agak susah buat dibawa jalan di sini (singapur), karena jalanannya ga ada bike lane… kayak di jakarta gitu deh…

  2. Ika_Ps
    Ika Ps June 8, 2011 at 3:28 am

    setujuuuu sm tisya, apalagi jln di samarinda hehehe, trus daerahnya berbukit ria, yg ada ngos2an hehehe
    tfs thalia :D

    1. June 8, 2011 at 9:21 am

      disini juga berbukit ria lho! lumayan buat bikin jadi langsing, abis olahraga mulu, hihihi :P

  3. bunda aqila pawpaw
    Rika Cahya Oktaviana June 8, 2011 at 4:57 am

    mba thalia,ada recomended waktu yg bgs bwt bersepeda?soalnya di daerahku sangat berdebu krn daerah tambang.trims

    1. June 8, 2011 at 9:23 am

      wah kalo di daerah tambang, kayaknya sih berdebu terus ya? kalo aku sih, yang enak pagi (karena udara masih sejuk) dan sore, setelah matahari udah ga pas di atas lagi… tapi concernku disini emang matahari sih… mungkin kalo pagi disitu lebih enak, soalnya ga seberdebu kalo siang, kan?

      1. bunda aqila pawpaw
        Rika Cahya Oktaviana June 9, 2011 at 5:34 am

        iyah mba,kayaknya yg aman pagi deh

  4. BunDit
    BunDit June 8, 2011 at 8:45 am

    Ah..serunya Aina bersepeda ria bersama papa. Jadi pengin beli sepeda yang ada boncengannya. Cuma kalau bersepeda di jkt dan sekitarnya harus pakai masker deh. Tfs mam Thalia :-)

    1. June 8, 2011 at 9:25 am

      mungkin kalo di jakarta jangan bersepeda di jalanan yang rame… kalo aku sih menghindar dari jalanan rame, karena selain berdebu, juga serem keserempet mobil euy.

      yang enak sih jalan2 di dalem kompleks gitu, soalnya lebih sepi… apa lagi kalo masih pagi. seger :)

  5. fifi wicaksono
    fifi wicaksono June 8, 2011 at 8:46 am

    aina cantiq banget,, *wink*
    btw,, yepsss,, di Indonesia gak user friendly buat bersepeda yaa,, tpi klo d tempatku udaranya sejuk banget,, tpi jalannya naek turun,, *secara d pegunungan* :D
    tipsnya ok banget,, palagi yg point 3 tuh,, hehehheee,,,

    1. June 8, 2011 at 9:26 am

      haha, daerah rumahku juga hilly lho! lumayan kok buat bakar kalori… kalo udah kecapekan, ditenteng aja sepedanya… hehe.

  6. naylanai
    nayla naylanai June 8, 2011 at 9:23 am

    wiiih mantaps niy tipsnya… TFS ya Thal, mau coba ah, sepedaan di ui (nyoba dulu yg deket rumah)

    1. June 8, 2011 at 9:28 am

      yay! iyaaa… cobain yang deket2 dulu dan ga terlalu lama. jadi kalo capek, gampang pulang… hati2 ya mama! :D

  7. raishadira
    Rahmi Putri June 8, 2011 at 9:30 am

    mbak, boncengan kayak punya aina gitu bisa dipasang di belakang juga kah? jadi pengen beli deh.. mahal ga yang kayak aina di indo ya..

    1. June 8, 2011 at 9:48 am

      yg ini, setau aku ga bisa dipasang di belakang juga, jadi mesti beli yang beda…. yang ini setau aku sekitar $50 (SGD), kalo di indo aku ga tau harganya berapa.

  8. June 8, 2011 at 10:00 am

    Thank u Thalia tipsnya. Udah rencana bawa yasser sepedaan. Tapi kami punyanya sepeda lipet, kan kecil tuh, ga bisa kayanya ya buat ditambahin boncengan. Kalopun bisa juga ga mau, abis rodanya kecil, cepet pegel. Jadi maw hunting speda dulu aaah :D

    1. June 8, 2011 at 12:03 pm

      ntar kalo udah jadi spedaan, foto2 trus post di forum yaaaa! kalo pake speda lipet, pake boncengan depan kayak yang di foto aja, soalnya itu attached ama seatpost. tapi emang sih, rodanya kecil, hihihih :P

  9. Umi Akhtar
    Ifit Marlianingsih June 8, 2011 at 11:04 am

    Nice tips, ;) jadi gak sabar bawa Akhtar sepedaan, tapi Akhtar baru 2 bulan euy.. :(

    1. June 8, 2011 at 12:04 pm

      hihihi, aku juga dulu ga brani bawa bayi kecil spedaan… moga2 ntar kalo akhtar udah gedean, seneng diajakin uminya sepedaan yaaa!

  10. neng_april
    neng_april June 8, 2011 at 12:49 pm

    Maliq (8 bulan) udah pernah dibawa ayahnya naik sepeda di deket2 rumah. Pake gendongan kanguru yang di depan. Gak berani terlalu jauh takut Maliqnya ngantuk trus tidur. FYI, Maliq pelor banget kalo di mobil, jadi takut pelor juga di sepeda. Hihihi. Dia suka banget tuh naik sepeda.

    Rencana mau beli boncengan depan, tapi masih nyari yang cukup enteng buat di sepeda lipat. Baca artikel ini, jadi pengen beli helm juga. Ada gak ya yang buat bayi? Hehehe

    1. June 8, 2011 at 9:17 pm

      kayaknya ada deh, yang aina punya soalnya bisa jadi kecil banget… tapi kalo 8 bulan di gendongan kanguru, muat ga ya helmnya? hehehe.

  11. otty
    Pangastuti Sri Handayani June 8, 2011 at 1:08 pm

    Aina keliatan seneng banget ya :) Gue juga pengen deh muter2 komplek naik sepeda sama Nara, tapi persiapannya banyak banget. Dimulai dengan… beli sepeda soalnya gue ga punya hahaha…

    1. June 8, 2011 at 9:18 pm

      yak, beli sepeda, ty! trus sepedahan ke kantor :P

  12. superpippo
    Astrid Lim June 8, 2011 at 1:41 pm

    Seru banget deh bacanya, plus liat fotonya juga bagus2 thal..Aina kayaknya enjoy banget! i wish indonesia has more friendly bike lanes =( gw bahkan gak punya sepeda haha…but this activity’s definitely on my wish list. thanks for share this ya!

    1. June 8, 2011 at 9:19 pm

      sama, tid, di sini juga ga ada bike lane. well ada sih, tapi lokasinya jauuuuuh banget, mo sepedaan ke sana juga susah… lagi berharap2 kapan ya dipasangin bike lane di daerah rumahku… pasti jadi lebih enak jalan2nya :D

  13. cyndewi
    cynthia dewi June 8, 2011 at 3:53 pm

    emang nagih jalan2 sepedahan bareng anak! apalagi anaknya pake ngoceh2 gembira. kadang maknya suka ga sadar ikutan nyanyi2 kartun.:p

    1. June 8, 2011 at 9:20 pm

      hahaha, iyaaaa! gue juga suka nyanyi2 sambil sepedahan. lumayan, ga usah bunyiin bel, kalo nyanyinya cukup keras… :D

  14. ifa
    ifa June 8, 2011 at 8:38 pm

    asik bgt y bersepeda sm aina :D jd pgn coba sm irsyad digendong di carrier smbl bersepada wuih..asik kena angin semelingeran.. baru menghayal aja n hehe soalnya ms takut g seimbang..klo anakny g bs diem mauny goyang” lincah takut jatuh g y?hehe :P

    1. June 10, 2011 at 1:12 am

      hihihi, tungguin ampe irsyad gedean dikit aja, fa… lagian to tell you the truth, semakin kecil anaknya, semakin gampang nyeimbanginnya, biarpun dia gerak2 :)

  15. neng_april
    neng_april June 9, 2011 at 8:43 am

    Oiya, bener juga ya.hehehe
    Thanks for sharing ya Thalia! :)

  16. siska.knoch
    Siska Knoch June 9, 2011 at 10:50 pm

    suka banget sama tipsnya! pokoknya cita2 kalo pas ke spore pgn jadi kopdar sepedahan sama binggi+Aina.. ntar bakalan gue tagih *loh?!* :p
    Anyway bener bgt yg bawa minum ama cemilan, elmo yg gue bawa keliling komplek or CFD pas wiken aja suka minum byk ditengah jalan apalagi kalo dibawa 20km…. hebad iihh, dua jempol!

    1. June 10, 2011 at 1:13 am

      yuuuuk, mau chik! ntar ada kok tempat sewa sepeda yang bisa ama child seatnya :D

      iya bener, minuman penting banget. apa lagi kalo panas cuacanya… takut dehidrasi, euy.

  17. gumzkiew
    gamma sinta rini June 10, 2011 at 4:31 pm

    thaaal..20km?? hebat bgt ngajak aina sampai jarak sgitu.

    btw,foto2nya baguuss, trus aina jg kliatan enjoy bgt yaaa..

    1. June 14, 2011 at 11:18 pm

      hahaha, iya, sekarang udah bisa lebih jauh, gam… udah ampe 40km lah. yah pake berenti minum kalo udaranya panas sih :) aina sekarang udah suka minta pegi jalan2 naik sepeda. kalo bbrp hari ga sepedaan, dia suka kangen :D

  18. isyana
    isyana natalia June 10, 2011 at 4:57 pm

    ahaha.. ini cita cita banget, sejak liat posting ibu bersepedanya mba thalia yang dulu. udah sempet sih bawa sali bersepeda. kita keliling bunderan HI pelan pelan di carrier pas car free day. tapi yang bawa abahnya.
    bener tuh sunscreen, soalnya ga lama bawa sali dia langsung temi.. hihi…

    ga sabar sampe sali bisa bonceng beneran.

    1. June 14, 2011 at 11:21 pm

      waaah, asik ya kalo lagi CFD… ntar lagi sali udah bisa duduk di boncengan beneran ya :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.