Bila si Kecil Mogok Sekolah

adisanita

Awal tahun pelajaran 2011, saya dan suami sudah memutuskan untuk tidak memasukkan Dammar, anak bungsu kami, ke Play Group. Waktu ditanya, dia bilang, “Aku ga mau sekolah.” Tapi saat kakaknya berangkat sekolah, dia nangis-nangis minta ikutan sekolah juga. Karena dengan alasan tahun ini saya akan memasukkan Alifa ke SD Al Ikhlas yang dekat rumah, jadi si adek, lebih baik saya masukkan di Play Group Al Ikhlas saja. Awalnya sih, dia cukup excited apalagi waktu dapat seragam baru. Tidak mau dilepas! Keadaan ini bertahan hanya satu minggu, lalu libur puasa dan lebaran. Lalu hari-hari berikutnya, mulai malas-malasan, kadang mau sekolah, kadang tidak mau.

“Ga mau sekolah, maunya tahun depan, TK aja!” itu jawaban Dammar kalau saya tanya, apakah mau pergi ke sekolah hari ini. Sebagai orang tua, saya pun tidak mau memaksa apalagi memarahi anak seusia Dammar (3,5 tahun) karena memang belum wajib sekolah kok.

Selasa lalu, gurunya Dammar datang ke rumah. Menurut suami saya, Dammar baik-baik saja, tidak ada masalah dengan gurunya. Dammar malah cium tangan dan pipi segala, jadi sepertinya tidak ada masalah dengan gurunya. Berarti kemungkinan ada masalah dengan teman sekelasnya yang membuat dia tidak nyaman. Ada salah satu teman, anak laki-laki yang berbadan cukup besar dan tidak mau mengalah kalau mereka rebutan main. Namanya juga anak-anak ya? Rasa egois mereka masih tinggi dan belum bisa berbagi. Justru maksud saya memasukkan Dammar ke PG, agar dia dapat bersosialisasi, berteman, belajar berbagi, dan bermain sambil belajar.

Jumat lalu, Dammar tidak mau sekolah. Tetapi setelah dibujuk akhirnya Dammar mau. Sampai di sekolah, dia nempel terus pada bapaknya yang kebetulan mengantar hari itu. Dammar tidak mau melepaskan tangan bapaknya. Untungnya, ada ibu guru yang melihat, lalu dibujuk untuk membuat pesawat, Dammar akhirnya mau masuk kelas.

Setelah hampir dua jam berlalu, ada telepon dari sekolah Dammar mengabarkan kalau Dammar menangis tidak berhenti, minta pulang. Suami yang masih ada di rumah, lalu bergegas menjemput. Ternyata matanya sudah sembab karena kebanyakan menangis.

Sepertinya dia belum siap sekolah atau dia kurang suka suasana sekolahnya, ini yang perlu saya cari tahu. Sementara ini dia cuma bilang, sekolahnya jelek, dia selalu bilang “jelek” apabila dia kesal, marah atau tidak suka, tetapi mungkin saja dia bosan. Melihat sekolah kakaknya yang lebih banyak mainan di halaman sekolahnya atau yang ada di pikirannya, dia akan sekolah di tempat yang sama dengan kakaknya.

Saya akan pikir lagi dan diskusi lagi dengan suami, apakah akan saya lanjutkan sekolahnya atau saya stop dulu, tahun depan saja langsung masuk TK. Memang sebetulnya lebih baik trial dulu ya tapi karena pengalaman kakaknya, saya langsung masukin dia ke PG Harapan Mulia yang dekat rumah, dan Alhamdulilah, dia baik-baik saja. Tetapi ternyata pengalaman sebelumnya tidak sama dengan pengalaman adiknya.

Intinya jangan memaksakan si anak kan ya? Yang penting dia enjoy dan happy di sekolah, bukan jadi beban buat dia, kasihan aja. Mengingat Pre School kan tidak wajib, selama memang di rumah masih terkontrol dengan baik. Apalagi ada pengasuh yang cukup bisa dipercaya. Asal dikasih tau saja kegiatan-kegiatan sehari-hari. Tidak terlalu sering menonton tv atau main game di komputer, saya rasa cukup untuk Dammar.

Tujuan utama saya agar Dammar belajar disiplin, belajar bersosialisasi dengan sesama teman sebaya karena sekarang ini, dia masih suka mau menang sendiri, senang merebut dan tantrum. Berharap dengan sekolah sambil bermain dan belajar di tempat yang nyaman buat dia, dia akan tumbuh menjadi anak yang ceria, aktif dan cerdas juga berbudi pekerti baik.

Ternyata soal anak mogok sekolah juga dialami teman satu kantor saya, Desy. Anaknya, Nasywa tahun lalu waktu masuk PG, hanya bertahan dua bulan saja dan tidak mau berangkat lagi. Senin lalu saya pergi ke dokter, konsultasi ke dokter anak alergi, dan om dokternya melihat Dammar yang sepertinya kurang sabaran, lalu saya bilang kalau Dammar lagi mogok sekolah nih Dok. Ternyata, anaknya yang kedua juga begitu, malah katanya dia mau cari psikolog anak agar bisa tahu bagaimana menghadapi anaknya yang kedua itu.

Sabar dulu deh ya… Semoga saja nanti Dammar kangen mau berangkat ke sekolahnya karena menurut masukan adik ipar saya, kalau misalnya saya cari sekolah lain dan nantinya dia ngambek lagi… mau sampai kapan? Betul juga sih, pelan-pelan deh dan semoga ada jalan keluar yang terbaik.

Ada beberapa alasan si kecil mogok sekolah yang diantaranya dialami anak saya:

    1. Sakit.
    2. Takut pada pengganggu.
    3. Putusnya persahabatan.
    4. Tidak mau lepas dari orangtua.
    5. Kedatangan adik bayi.
    6. Masih terlalu muda.
    7. Tidak suka gurunya.
    8. Merasa tidak mampu.
    9. Bosan.

Alasan-alasan di atas diantaranya adalah alasan anak saya. Saya pernah baca twitter Pak Erbe Sentanu (penulis buku Quantum Ikhlas), dan pas banget dengan kondisi saya yang sedang cari sekolahan buat kakaknya yang tahun depan masuk SD, dan concern banget dengan kurikulum sekolah, apa saja yang dipelajari, apa saja fasilitasnya, berapa biayanya, dan lain-lain. Di twitnya, pak Erbe Sentanu mengatakan, “Orang tua yang fokus pada Pembangunan Jiwa anak anaknya tidak risau dengan polemik kurikulum sekolah”. Bagaimana? Sekarang ini, banyak orang tua termasuk saya juga, ribet aja gitu dengan kurikulum buat anak sekolah tetapi tidak fokus pada pengembangan/pembangunan jiwa anak.

Ada yang punya pengalaman dengan anak mogok sekolah? share dong apa saja tips dan triknya?

17 Comments

  1. Indah Prabandono
    Indah Prabandono January 4, 2012 at 2:33 am

    nice article mama. tfs :) sama deh sama anakku. hari ini girang di plegrupnya, besoknya ngumpet ngambek di belakang lemari gag mau keluar ada kali empat puluh menitan. dan emg umur segitu blm wajib ya skul. cuman buwat maen dan sosialisasi doang.kalo aku siy dateng, absen, dateng, absen. on-off tergantung mood anak :D

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:50 pm

      hai Indah,
      iya emang, tergantung mood anak, harus disemangati dan dipuji2, juga diiming2i, bakal banyak teman, banyak mainan, ada guru yang baik, dan lain2 deh, biar anak semangat untuk berangkat.

  2. Komala Yudisthira
    Komala Yudisthira January 4, 2012 at 6:34 am

    tfs, mama adis :). duh, jd deg2an nih mikirin gimana ya reaksi anakku nanti sewkt akan masuk PG? bakal lgs enjoy atau sebaliknya ya? :). emmm…tapi mnrtku trial skul pun gak menjamin si anak akan enjoy di skul yah, krn pd saat trial, si anak mencoba sesuatu yg baru, dan 1st time sering menjd hal yg exciting utk anak2 yah? :). aku jg setuju ttg pengedepanan pembangunan jiwa si anak atau character building ya, agar seimbang EQ dan IQ-nya.

    moms, OOT: ada yg anaknya bersekolah d Sekolah Karakter-IHF kah? :)

  3. ninit
    ninit yunita January 4, 2012 at 6:58 am

    Liat fotonya, dammar keren bgt pake seragam :)
    Terima kasih artikelnya yaaa mama adis… Bener bgt ya, kl sekolah itu hrs lihat kesiapan anak. Yg penting anak happy dan enjoy di sekolahnya.

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:52 pm

      Tante Ninit,..
      Dammar pake seragam itu cuma bertahan ga sampai satu bulan tuh…sekarang sudah ganti sekolah dan ganti seragam juga..hehe

  4. ririnungu
    Diah Eka Ciptarini January 4, 2012 at 9:12 am

    Yeap…. instead pusing dan ngedumel soal polemik kurikulum sekolah indonesia (yg mmg menurut saya ga bagus bgt) lebih baik kita fokus pada perkembangan anak dan bagaimana anak dapat beradaptasi dengan lingkungan sekolah yang ada (termasuk kurikulum serta lingkungan fisik dan sosialnya).
    Saya sendiri masih berharap bisa langsung masukin langsung ke TK aja. Tp liat kondisi anaknya nanti lah. Perlu atau ga masuk PG dulu sebelum TK.

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:34 pm

      Dear mbak Ririn,tadinya juga gitu, ga mau masukin PG, langsung TK aja, tp kenyataanya, dia nangis2, minta sekolah….

  5. BunDit
    BunDit January 4, 2012 at 10:31 am

    Anak-anak emang unik. Ada anak yang sampai merengek minta sekolah, giliran libur malah galau. Tapi ada juga anak yang mogok gak mau sekolah. Pengalaman saya, anak saya Dita (3,5y) yg skr sudah menjalani 1 semester sekolah di PG, kadang memang bilang “Dita gak mau sekolah!”. Dan itu biasanya kalau bangun tidur moodnya gak bagus. Saya sih biasanya membuat mood nya bagus waktu mau beranjak dari tempat tidur dengan main-main dulu. Selain itu obat mujarab untuk bikin mood bagus adalah : naik odong-odong sblm berangkat ke sekolah (Dita dari kecil emang odong2 mania). Walau cuma sebentar (seribu perak), wajah Dita langsung ceria dan berangkat ke sekolah dengan ringan :D. Belum tahu gimana nanti di semester ke-2 (baru masuk tgl 9 januari nanti) :-)

    Tapi ya pernah juga karena badannya lagi gak enak, Dita keukeuh gak mau sekolah. Kalau sudah begitu ya kami gak memaksa. Yang penting bagi saya sih, anak enjoy di sekolah.

    Salam buat Dammar, semoga segera bisa enjoy bersekolah ya :-)

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:32 pm

      Bundit, main odong2? hehehe.. seru juga ya…tp kalo si odong2 ga lewat, gimana tuh?

  6. jasminetea
    Sinta Kurniawan January 4, 2012 at 10:39 am

    setuju bgt ya mom, sebagai pendidik yang mengajar jenjang sma, beberapa siswa didapati sudah jenuh dengan sekolah krn sedari bayi sdh bersekolah, klo menurut saya memasukkan anak sekolah memang harus tepat usia, daripada berefek kurang baik dikemudian hari.

  7. realita
    Lita Riyanti January 4, 2012 at 11:09 am

    Madam, emang gitu kali ya anak laki, ponakan ku jg si abang suka gitu tuh on-off klo urusan sekolah. tapi alhamdulilah Biya baik2 aja ngga pernah ngerasa mau-mau-engga-engga dalam hal skolah. pdhl biya mulai skolah umur 2th loh…beda2 kali ya anak. tp skrg ga pernah kupaksa sekolah..terlihat di raport nya pas kmrn terima raport biya “missing in action” selama 14 hari aja gitu hehehehe ^_^

    semoga mas Dammar rajin sekolah ya biar pinter kayak kakak Ifa

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:41 pm

      Litong…iya anak laki beda kali ya.. but tiap anak pasti beda kok…sama2 perempuanpun pasti beda juga kan?

      Alhamdulilah, skr Dammar masuk TK di sekolah kakaknya,( hilang deh uang yg sdh masuk..hehe) dan gue pikir, krn dia sdh terbiasa dgn lingkungan dan guru2nya, krn suka antar kakaknya kalo sekolah, jadi awalnya aja dia ga mau ditinggal, tapi sekarang mah,semenjak libur Desember ini, bolak balik nanya, ” Mah.. kok aku ga sekolah2 ya Mah?” hehehe.. berarti kan dia kangen sekolah ya?

      Semoga aja pas dia TK nanti, kan kakaknya sdh SD, yang otomatis sdh ga di situ…jangan aja sampe dia ga mau nerusin krn ga ada kakaknya… whoooaaaa… tobat deh gue…

  8. luluk.f
    Luluk Fafziah January 4, 2012 at 11:51 am

    emang si kalo ngomongin kurikulum di indo agak gimanaa gitu, ga sreg cuman harus sekolah jugaa..
    saya tertarik dengan konsepnya sekolah alam,bukan promo ya anak saya juga masi bayi..
    pas ikut smart parenting dengan ayah Edi jadi bener2 kebuka pikiran saya, multiple intelligence, semua anak itu pintar berdasar minat dan bakatnya masing2 so jangan paksa mereka sesuai dengan yang kita mau.. anak yang ga pinter itung2an ga bisa dibilang bodoh, bisa aja dia bakal jadi orang besar kalo di bidang olah raga. dan bakat anak itu bisa kita arahkan berdasarkan observasi kita sehari2 bersama mereka bukan dengan psikotes yang cuma beberapa jam kemudian langsung memutuskan ni anak bakatnya ini2 dan sebagainya…hehe aduhh OOT moms
    jadi kita arahkan aja anak kita bakatnya di mana jangan dipaksa2, maaf saya banyak omong belum punya pengalaman juga nyekolahin anak >.< CMIIW

    1. adisanita
      adisanita January 4, 2012 at 8:47 pm

      Dear Luluk,
      Saya juga seneng bgt sama konsep sekolah alam, pernah saya pernah cek di SANI, Jatiasih…karena ada teman yang anaknya sekola di situ, tapi belum sanggup bayarnya..hiks hiks.. karena setiap tahun, saya harus bayar 5 juta, belum biaya bulanan, catering, antar jemput, dan lain2…kalau dua anak, berarti saya harus bayar 10 juta pertahun,( untuk SD 6 tahun, berarti sekitar lebih dari 60 juta), exclude biaya bulanan, etc… kapan ya ada yang lebih terjangkau?.. berarti yang sekolah di Sekolah Alam, golongan berada semua ya? yang Sekolah Alam Cikeas juga gitu.. sama mahalnya, Sekolah Alam Bekasi pun sepertinya sama juga.

  9. January 5, 2012 at 10:31 am

    wah, deg2an… aina baruuuu mo masuk sekolah besok. sekolah perdana nih. waktu umur 3 tahun, dia pernah minta. pas didaftarin, malah takut trus ga mau… katanya kangen ama ibunya, hihihi. ga jadi deh.

    sekarang 4 tahun minta2 sekolah. tapi ternyata minta2 juga blum tentu bakal lancar ya… huhuhu, semoga besok (dan seterusnya) lancar.

  10. Bunda Naytha
    Bunda Naytha March 26, 2012 at 9:53 pm

    Nice article :)
    @Bundit, senasib…..waktu thariq PG jg sempat terjebak lg mompa baby pool adeknya n ketauan bu guru sekolah :D tp besokannya jd ilang ngambeknya.
    Mencoba konsep berpikir yg sama utk sang adik, tnyata ga semudah pengalaman dg yg pertama. Dari mulai odong2, sepedahan dl pagi2, dll dst. Sampe acara hrs nungguin giant buka demi ngebawain piring plastik bunga2 utk acara makan2 d sekolah.
    IMHO, dlm kondisi ini jd merefleksi diri sendiri, dari sudut pandang anak2 utk apa sih sekolah itu? Apa sama opini mereka dg jaman kita kecil dl? Melihatnya sbg sebuah kewajiban atau kebutuhan? Seolah sikap mereka jg seakan menguji orangtuanya, aku ini diperhatiin ga siy? Aku kan hari ini pengen maen sama bunda aja….br bangun tidur, udah disuruh siap2 sekolah. Nanti plg sekolah trus makan trus bobo’ siang. Bangun tidur n mandi trus maen sm temen2 (bunda kan sibuk beresin rumah). Malem2 bunda capek aku jg dsuruh tidur….kpn sm bundanya? Apalg sm ayah :(
    Trus ngapain aku sekolah kl jadinya ga bisa main n jalan2 sm bunda n ayah?
    Mungkin hal ini hanya 1 dr jutaan alasan yg terlintas d benak mereka, yg ntah bagaimana caranya hrs kita cari tahu jg pd akhirnya ;-)
    Maap kpanjangan….sekedar refleksi utk aku jg khususnya….scara sekarang yg kecil udh kls 1 SD n br muncul ambeknya pdhal pg sampe tk b bjalan mulus….
    Maap jk kurang berkenan dg share-nya ya……

    Buat Dammar, enjoy your school yaaa….

  11. ashwindhiwa
    ashwindhiwa August 7, 2015 at 12:55 pm

    Dari tadi ngubek-ubek TUM mau cari forum ato artikel yg bahas masalah ini.. ehh akhirnya nemu. Kebetulan tadi pagi Ahswin (4,5y) mulai mogok sekolah dia bilang “ga mau sekolah, mau dirumah aja main sm adik Dhiwa” waahh langsung kaget juga krn wktu PG dulu ga pernah sama sekali mogok sekolah, walopun sekolahnya cm 3x seminggu. Saya pikir mgnkin dia bosan kan sudah mulai skul tiap hari. Trus dia bilang juga “ga mau sekolah nnti ada pak gurunya” waah langsung deh saya mikir pasti dia msh adaptasi sama pak guru di sekolahnya. Kebetulan waktu PG dulu yg ngajar bu guru semua, skr udah TK ada pelajaran melukis dan megambel (musik) diajar oleh pak guru. Saya juga ga tau knp dia bisa takut sama gurunya itu. Belum sempat saya konsultasi sama Bundanya (bu guru) di skul. Tapi setelah dibujuk rayu tadi pagi akhirnya mau sekolah walaupun dgn bermalas2an, daaannn setelah mainan Barong ikut masuk ke mobil dia langsung agak semangat hehe… Iya Ashwin emang hoby berkesenian, jadi banyak punya barang2 yg ber-bau kesenian gitu kayak gamelan, barong, dll. Bapaknya yg punya ide untuk bawa Barongnya juga dgn alasan nnti sepulang sekolah ekor Barong mau diperbaiki dulu hehe… Tapi masih kepikiran juga sih ntr Senin apa sudah normal lagi sekolahnya, apa masih ada “drama” kayak gini lagi… Semoga saja sudah normal kembali…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.