Ketika Waktu Sunat Tiba

mamadino


Akhir tahun lalu, Anipchan menginjak usia 8 tahun dan baru saja menerima raport semester pertamanya di kelas 2. Jauh sebelum itu, tepatnya waktu Anipchan baru berusia 6 tahun dan sedang giat-giatnya mencari SD, kami pernah membuat janji. Waktu itu, banyak temannya yang sudah disunat. Lalu iseng-iseng saya tanya kapan dia mau disunat. Dengan lantang dia menjawab, “Nanti kalau sudah kelas 2.”

Nah, sekarang dia sudah kelas 2. Saya mulai menagih janjinya. Pastinya dengan diiming-imingi sudah bisa jadi imam kalo shalat plusĀ henshin (berubah) jadi anak besar. Awalnya dia takut, tapi karena sudah janji… lama-lama dia berani dan setuju untuk disunat.

Oke, tahap pertama selesai. Berikutnya, saya dan Papadino mulai mengumpulkan informasi tentang metode dan tempat sunat yang oke di Bandung. Orangtua kami menyarankan sebuah klinik yang letaknya di seputar Holis-Soekarno Hatta. Pertimbangannya, di sana memang klinik khusus untuk khitan, sudah ada sejak dulu, dan banyak saudara disunat di sana. Namanya Klinik Khitan Paramedika. Klinik ini terkenal sekali, sampai pasien dari luar kota banyak datang ke sini. Katanya sih, klinik ini udah ada sejak tahun 1980-an.

Kandidat kedua, sebuah klinik khitan di jalan Cicadas. Namanya Klinik Khitan Dr. Seno. Salah satu saudara saya juga memakai jasa dokter tersohor ini.

Setelah berdiskusi, kami menjatuhkan pilihan ke Paramedika. Pertimbangannya ya itu tadi, sudah ada dari dulu. Rata-rata saudara yang disunat di sana cukup puas dengan pelayanannya.

Sesuai janji, Anipchan mau disunat tepat saat dia berulang tahun. Dua hari sebelumnya, saya dan Papadino berangkat ke Paramedika untuk daftar. Sayang karena pendaftaran tutup kami hanya sempat menanyakan beberapa hal. Saat itu juga kita diberi tahu kalo waktu disunat nanti Anipchan tidak boleh ditemani. Wow! Saya dan Papadino langsung saling pandang. Tidak terbayang seperti apa Anipchan nanti….

Sehari sebelum disunat. Rasanya masih deg-degan melepas Anipchan sunat sendiri. Jadi mulailah kami curhat pada teman-teman. Lalu seorang teman merekomendasikan Pusat Khitan Sumbawa. Katanya di klinik ini orangtua boleh ikut masuk, malah boleh merekam dengan video. Oh, ya? Woow…. Langsung saja Papadino menelepon untuk daftar malam itu juga. Ternyata tidak perlu mendaftar karena proses sunatnya sebentar.

Pukul 05.30 pagi tepat di hari ulang tahunnya, Anipchan berangkat menuju Pusat Khitan Sumbawa dengan berani. Sampai di klinik, baru dia mulai takut. Begitu masuk ruangan, Anipchan langsung minta dipeluk sembari berkaca-kaca. Untunglah ruang sunatnya nyaman sekali. Di atas tempat tidur disediakan TV lengkap dengan DVD supaya anak-anak lebih rileks. Anipchan mulai tenang dan asyik nonton. Ketika dokter datang, dia panik dan langsung menjerit-jerit sekencang-kencangnya. Akhirnya sepanjang proses sunat, Anipchan saya peluk. Papadino sendiri sibuk merekam proses sunat yang memakai metode electric cauter itu. Hanya dalam waktu 15 menit, dan Anipchan resmi jadi anak besar! Horee \(^o^)/

Sebelum pulang, kami membeli tempurung agar Anipchan bisa pakai celana. Kebetulan hampir tidak ada darah yang keluar dari proses electric cauter. Anipchan dibekali tiga macam obat, yaitu obat penahan sakit, antibiotik, dan salep untuk jahitannya.

Ternyata Anipchan tidak demam sama sekali. Empat hari kemudian dia sudah bisa berjalan-jalan. Bahkan pada hari keenam sudah bisa ikut hiking 3 km di Tangkuban Perahu. Hebaat :)

Alhamdulillah semuanya lancar. Sekarang kami punya imam baru di rumah. Setiap shalat berjamaah, Anipchan selalu minta jadi imam bergiliran dengan Papadino.

Sedikit sharing tempat khitan di bawah. Siapa tahu bisa jadi referensi ketika si kecil mau disunat nanti :)

Klinik Khitan Paramedika

Jl. Soekarno-Hatta No. 111 Bandung (022-6016666)
Metode Konvensional
Tarif:
Biasa Rp. 350.000
VIP Rp. 880.000 (berbeda di jadwal pelayanan; ruang pribadi; obat)
Kontrol & buka jahitan gratis
Tidak boleh didampingi

Pusat Khitan Sumbawa

Jl. Sumbawa No.9 Bandung (022-4224743)
Metode Cauter
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 400.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
kontrol gratis
Boleh didampingi

Metode Konvensional
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 600.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
Kontrol & buka jahitan gratis
Tidak boleh didampingi

Tips (disaring dari brosur kedua klinik di atas):

  • Anak dalam keadaan sehat.
  • Sebelum disunat sebaiknya anak mandi dan sarapan dulu.
  • Informasikan bila ada alergi.
  • Tidak perlu khawatir jika setelah disunat timbul transudat (cairan bening deperti nanah), karena itu wajar.
  • Perlu khawatir apabila cairan yang keluar berwarna keruh.
  • Pendarahan yang tidak lebih dari tetesan-tetesan saja masih wajar. Tapi kalau sampai satu jam belum berhenti sebaiknya langsung berkonsultasi.
  • Banyak makan buah dan sayur supaya cepat sembuh.
  • Catatlah nomor kontak dokter yang menangani anak, supaya mudah berkonsultasi bila terjadi sesuatu.

24 Comments

  1. eka
    Eka Wulandari Gobel March 29, 2012 at 4:46 am

    wah ngie, TFS ya.. penting banget nih infonya buat gw yg punya anak laki2 dua :)
    Yay! Anip jagoannn! :)

    1. mamadino
      Angie Renata March 29, 2012 at 8:13 am

      makasih juga eka, anip seneng banget pas diliatin komen ini.. dibilang jagoan hihi
      mudah2na ngebantu yaa :)

  2. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati March 29, 2012 at 7:42 am

    sunat itu salah satu ketakutan terbesar sebagai mama yg anaknya cowok ^^
    mbak, nemenin anak disunat itu nakutin nggak sih ? serem soalnya .. :D

    1. mamadino
      Angie Renata March 29, 2012 at 8:18 am

      nakutinnya karena denger anip jerit-jerit aja sih..kalo prosesnya sendiri ga beraniii liatnya hehe. biar papanya aja yang liat :p

      oya, kalo di sumbawa kan boleh direkam, jd liatnya pas udah selesai disunat… *tetep aja serem* ^^

  3. dini ariastuty
    dini ariastuty March 29, 2012 at 7:47 am

    Mas Azri disunat di Paramedika waktu umur 3 th, alasan disunat waktu itu krn sempet agak bengkak krn tersumbat kotoran..walaupun tdk berbahaya, kami putuskan utk sunat. Dan kbetulan Mas Azri blm denger gosip2 bahwa sunat itu sakit :D, jd dia semangat bgt mau sunat. Naahh stelah disunat drama dimulai..namanya jg baru 3 th kali yaa.. Hari pertama sempet ga mau duduk seharian dan ga mau pipis krn takut. Tp hari kedua dst lancaar.. Waktu itu sembuhnya skitar 4 hari :). Kesan mas Azri setelah sunat : pokoknya mas ga mau di sunat lg..papa ajaa.. :)) x_x

    1. mamadino
      Angie Renata March 29, 2012 at 8:24 am

      waaah, Mas Azri hebaat! komennya lucu banget hihi ;))
      anip juga waktu baru disunat drama banget deh, maunya tiduran aja di kasur :)

  4. ibu_kei
    erma anindyari March 29, 2012 at 7:57 am

    TFS mbak Angie..

    Bisa buat bekal ilmu menghadapi proses sunat Keilano nanti kalo sudah sebesar kakak Anipchan :)

    1. mamadino
      Angie Renata March 29, 2012 at 8:30 am

      sama2, mbak Erma..mudah2an sunatnya Keilano nanti lancar ya :)

  5. ipeh
    Musdalifa Anas March 29, 2012 at 8:29 am

    Anipchan jagoan. Waktu di Bandung kemaren ngobrol2 sama Anip, kata Anip “aku udah remaja” trus bilang “lo gue end” hehee, anip udah jadi anak besar :)

    Tfs ya Ngie..

    1. mamadino
      Angie Renata March 29, 2012 at 8:46 am

      ahahaha…kesukaannya banget ituu, inget waktu di mobil becandain Lana, sok gede banget ya :p
      makasiya Ipeh :)

  6. BunDit
    BunDit March 29, 2012 at 9:30 am

    Membaca dengan seksama, siapa tahu nanti punya anak cowok #ngarep :D . Anip hebat deh, asyik ya skr bisa jadi imam gantian sama papa :-)

  7. selvie_a
    Selvie Anggraini March 29, 2012 at 9:37 am

    hai mommy. .mo nanya harusnya anak di sunat di usia berapa sich?karena si dede udh pas usia 2 bln . .krn waktu masih usia seminggu DSA nya udh nanya bakal disunat ato ga. .pas ke dokter bedah (di daerah cihampelas) dibilang emg lubang nya kecil n harus cepet disunat biar ga infeksi. .jadi dech langsung dgn pemikiran bahwa ntar gede pun harus gitu. .untungnya ga pake rewel sm skali. .bedanya apa ya klo msh kecil n udh gede pas disunatnya,bingung. .

  8. alcyone
    alcyone March 29, 2012 at 11:01 am

    Walaupun ga harus disunat krn bukan muslim, tp keluargaku sunat untuk kesehatan & kebersihan, sempet kasian jg wkt baby B lahir mikirin nantinya mau sunat, ehhh tapi ternyata B udah sunat d dlm perut :p untunglaaahhhh :) tfs mom, bs untuk referensi keluargaku

  9. fabsfashion
    dhita March 29, 2012 at 1:35 pm

    wah anipchan hebat bangettt :)) *jempol*

    aku sampe sekarang masih lempar2an ama bapak nya azka nanti yang nemenin sunat siapa. karena gue ga tahan liat yang gituan. bs2 gue yang pingsan. Bapaknya kekeh hrs gue yang megangin, karena sudah seharusnya ibu nya yang megangin.
    padahal mah gue tau dia jg takut hahaha

    ini namanya yang ngumpulin keberanian bukan cuma azka tapi emak bapaknya juga :p

  10. lael
    mommy lael March 29, 2012 at 2:02 pm

    Kebetulan Lael juga udah disunat waktu umur 4 bulan karena lubang kencingnya kecil dan sudah infeksi saluran kencing yang kedua kalinya. Prosesnya sendiri saya dan suami gak liat karena dilakukan di ruang operasi di RS. Sesudah sunat memang agak ngeri liat bekasnya dan pas bersihin lukanya kita berpikir Lael bakal histeris tapi ternyata Lael juga gak terlalu rewel pas dibersihin lukanya jadi ya lancar..
    Mungkin ada baiknya dari awal dicek juga ke DSA mengenai kondisi lubang kencingnya karena kalau terlalu kecil, kotoran suka mengumpul di ujungnya dan bikin baby kena infeksi,,kasian, karena harus dikasi antibiotik.. Lebih baik dari awal disunat,,untuk kesehatan..

  11. dewiamel
    dewiamel March 29, 2012 at 5:11 pm

    hafidz udah disunat waktu 3bulan. pake electric cauter juga. biaya gratis, ruangan sunat: ruang tamu kakek samping nya (uwaknya suami) yg dokter hehehehe. tp sekarang kulup (nutup) lagi, katanya wajar kalau sunat bayi ada yg suka nutup lagi. jadi yah nanti udah besar mau sunat lagi. kalau kata sodara2: pengen dirayain tuh haahahahaha. padahal dulu setelah sunat juga pake acara selametan plus roti buaya juga loooh :)

  12. April 2, 2012 at 12:15 pm

    waaa, anipchan udah gedeeee! udah abegeh dong… hihihi! hebat pulak, sunatannya lancar jaya. *jadi inget foto anipchan bayi…*

    gie, lengkap banget nih infonya! tfs ya!

  13. Dewi_m
    Dewi April 2, 2012 at 4:50 pm

    wah hebat anipchan!
    igy klo ditanya kapan mau disunat msh ga mau, padahal skrg dah 6 tahun.
    gmn ya caranya biar dia mau… takutnya dia histeris pas mau dikhitan :(

  14. ruuzuly
    Ruliyani Nuzuly April 2, 2012 at 8:26 pm

    Wow tfs yaa mbaaak!!! Meskipun Lian masih usia 1,5th tapi kebetulaaan banget tadi abis denger tetangga yang baru aja nyunatin anaknya, syereeemmm :’(
    Untung banget dapet info initial, apalagi aku juga domosili Bandung!!! Yeeaah!!!
    Tfs ya mbaaakkkk!!”" ^^

  15. mamadino
    Angie Renata April 3, 2012 at 9:46 am

    amiin, moga cepet2 dikasi dede cowok yaa hihi..iya alhamdulillah sekarang semanga banget jadi imam, senangnyaa :)

  16. mamadino
    Angie Renata April 3, 2012 at 9:52 am

    amiinn, moga cepet dikasi dede cowok yaa hihi. iya alhamdulillah anip skrg semangat shalatnya, makasi Bundit :D

  17. mamadino
    Angie Renata April 3, 2012 at 9:56 am

    Halo mom, aku gatau kalo umur pas-nya berapa. tapi aku sendiri prefer pas anip udah agak gede, jadi dia udah ngerti waktu harus diobatin, gaboleh banyak gerak, etc :)
    waaah, dedenya udah disunat? hebaat :D

  18. mamadino
    Angie Renata April 3, 2012 at 9:58 am

    ah iya Thal, inget anip pas bayi..sekarang udah gede aja, ga relaaaa :p

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.