Melahirkan Anak Kedua di Australia

bundawinny

Sudah beberapa tahun ini saya tinggal di Melbourne, Australia, dalam rangka menempuh kuliah S3 bersama suami yang juga kuliah yang sama dan juga anak kami Affan (4 tahun). Pada akhir tahun 2011, kami mendapat rezeki berupa kehamilan anak yang kedua.

Yang terpikir pertama saat mengetahui saya hamil adalah menelepon Mama di Indonesia untuk datang ke Melbourne saat saya melahirkan nanti. Dengan keadaan saya yang sedang menyelesaikan thesis/disertasi, rasanya tak terbayang harus melahirkan dan mengurus bayi baru sambil mengurus anak pertama dan rumah tangga. Apalagi, kelahiran bayi kedua ini diperkirakan pada saat di tengah musim dingin nanti, saat Affan biasanya sedang kambuh eczema-nya. Ini tentunya membutuhkan perhatian dan perawatan lebih.

Namun, seiring kehamilan saya yang membesar, dengan sedih Mama bilang bahwa beliau tidak bisa mengunjungi saya karena sesuatu dan lain hal. Hati pun sedih, tapi harus ikhlas. Sedih karena saya ingin Mama berkesempatan melihat cucu-cucunya sekaligus berkunjung ke Melbourne. Sedih juga membayangkan bagaimana persalinan nanti, termasuk mengurus rumah tangga pasca persalinan. Setiap teman-teman yang melahirkan anak kedua/ketiga di sini biasanya selalu kedatangan orangtua untuk membantu menjaga anak-anak lainnya.

Walau begitu, saya berusaha ikhlas dan berbesar hati. Alhamdulillah saat itu suami sudah berhasil lulus doktor. Beliau jadi punya waktu luang dan pikiran untuk membantu saya. Kami juga berpikir dan mencari cara agar Affan tidak cemburu saat punya adik baru.

Menjelang kelahiran, ada beberapa hal yang kami lakukan untuk mempermudah urusan persalinan dan rumah tangga:

  • Jauh-jauh sebelum melahirkan, saya minta tolong pada teman dekat untuk mengurus Affan saat saya melahirkan. Saya bilang pada Affan, saat Bunda having a baby, nanti Affan sleep over (menginap) di rumah Kian, temannya. Cukup lama untuk meyakinkan Affan karena dia ingin bersama bundanya.
  • Membeli beberapa mainan kesukaan Affan, dan disimpan sampai saat kelahiran nanti. Saya juga meminta beberapa teman dekat, agar nanti menyelamati Affan saat adiknya lahir nanti. Hal ini untuk mengurangi rasa cemburu atau kurang mendapat perhatian.
  • Memasak beberapa macam masakan dan menyetoknya di dalam freezer.
  • Saat teman-teman menanyakan apa yang bisa dibantu, saya minta dibuatkan masakan untuk suami dan anak nanti

Saat bulan kesembilan kehamilan, ketika saya masih berkutat menyelesaikan thesis, kontraksi pun mulai terasa. Saat itu masih dua minggu sebelum due date. Seiring kontraksi yang teratur, dan sepertinya persalinan dimulai, saya memberi tahu teman yang akan mengurus Affan. Affan pun dijemput dan say goodbye. Setelah itu, suami menemani saya selama kontraksi.

Kontraksi saya rasakan selama hampir 24 jam. Saya disarankan menunggu di rumah sampai kontraksi kurang dari lima menit sekali. Pada saat jam duabelas malam, kami pun berangkat ke Royal Women’s Hospital, tempat saya bersalin. Empat jam kemudian, baby Arfa lahir ke dunia ini dengan persalinan normal.

Siang harinya, suami menjemput Affan dan mengajaknya menjenguk adik baru di rumah sakit. Tak lupa kami memberikan hadiah pada Affan sebagai tanda terima kasih dari adik barunya, dan dia pun memberi hadiah pada adik baru.

Teman dan sahabat yang berkunjung, selain memberi hadiah untuk baby Arfa, ada juga yang membawa seporsi dua porsi masakan untuk suami dan Affan. Hal itu sungguh meringankan saya yang sedang tidak bisa memasak untuk keluarga. Apalagi Arfa juga kuning (jaundice) sehingga harus disinar memakai phototherapy dan tinggal di rumah sakit selama beberapa hari.

Akhirnya, masa melahirkan Arfa pun terlewati dengan baik. Walaupun jauh dari sanak saudara, ternyata dengan dukungan suami, dan juga teman dan sahabat di sini, saya bisa melewati masa persalinan yang sebelumnya tidak terbayangkan.

Universitas tempat saya belajar juga memberi keringanan berupa study leave selama sebulan agar saya bisa recovery. Tepat satu bulan setelah melahirkan, dengan dukungan suami dan supervisor, akhirnya thesis pun saya selesaikan. Alhamdulillah.

14 Comments

  1. MommyMinjee
    MommyMinjee November 19, 2012 at 7:51 am

    Waaaa…kereeeen! Bisa selesain thesis sambil lahiran dan punya 1 anak… Temen2nya jg baik hati bgt ! Mau dititipin dan bantu masak.. Emang klo di perantauan sesama bangsa indonesia berasa kaya sodara…

    Share dikit .. Dulu pas saya mau lahiran di sini (korea) juga mertua tiba2 ga bisa dateng krn ayah mertua sakit, sedangkan mama saya yg kerja cm bisa dateng 2 minggu, akhirnya urus sendiri … Mana anak pertama.. Tp semua lewat dan jadi kenangan indah…

    Good luck ya mba dan selamat buat thesis plus kelahiran anak ke dua nya

  2. bindilane
    bindilane November 19, 2012 at 10:11 am

    waaah hebaaat..selamat ya mbak,mirip dengan saya saat nyusun proposal tesis trus lahiran..bedanya tesis saya ga kelar2 nih sampe baby umur 9 bulan ..hiks…this is our first baby after 4 years and a half waiting, so..yeah..playing and taking care of the baby is much more tempting than working on the thesis…:p..kalo boleh bagi2 resepnya dunk mbak gmn bisa kembali fokus ke tesis pasca lahiran…:)

  3. Kira Kara
    Bunda Wiwit November 19, 2012 at 12:57 pm

    hebaatt.. selamat ya mama.. salut untuk perjuangan studi dan proses persalinannya. :)

  4. otty
    Pangastuti Sri Handayani November 19, 2012 at 2:29 pm

    Wah hebat banget… Belajar, ngurus bayi nb, dan ngurus rumah juga. Alhamdulillah semuanya lancar ya :)

  5. thearizkia
    thea rizkia November 19, 2012 at 4:01 pm

    widih hebat banget. aku juga punya temen yang sama pengalamannya kayak kamu. salut deh bisa ngadepin kuliah, ngurus bayi dengan minim bantuan dari sodara-sodara.

  6. ninit
    ninit yunita November 19, 2012 at 7:24 pm

    bunda winny!
    kereeen… salut banget deh… belajar, ngerawat anak2, ngurus rumah juga… seneng banget baca artikel ini. hats off! :)

  7. divizarra
    Divi Zarra Jamil November 19, 2012 at 11:42 pm

    Waa selamat bunda winny
    Salut deh dengan perjuangannya hamil dan menyelesaikan thesis :)

  8. bundawinny
    bundawinny November 20, 2012 at 3:25 pm

    iya alhamdulillah temen2 di sini jadi seperti pengganti keluarga dekat :).. Amiiin, makasih!

  9. bundawinny
    bundawinny November 20, 2012 at 3:29 pm

    @bindilane: hehe pastinya lebih seneng main sama anak2 ya.. waktu mau finishing thesis kemarin, karena memang dah tinggal dikit banget sih. selama dua minggu, sama suami diliburin dari memasak dan ngurus rumah tangga (nyuci2 n ngurus Affan), tugasku cuman ngetik-ketemu supervisor-revisi lagi dan nyusuin baby Arfa. Segala perlengkapan baby dibawa ke kantor, dan kami “camping” di kantor seharian sementara kakak Affan di daycare. Heboh memang, + uang keluar banyak karena makan diluar terus (per porsi AU$10-an). tp alhamdulillah worthed banget :)

  10. bundawinny
    bundawinny November 20, 2012 at 3:33 pm

    makasih mama2 yg superhebat juga, alhamdulillah submit thesisnya dah terlewati, tinggal nunggu results dari examiners aja, mudah2an revisinya lancar juga nanti (di Australia ngga ada sistem sidang).

  11. Yeye Adinandra
    Yeye Adinandra November 20, 2012 at 4:48 pm

    wah hebat banget Mba, salut :)

  12. marce febriyanto
    marce febriyanto February 20, 2013 at 4:47 pm

    kereeen,jd dpt ide ngasi hadiah buat quin bila saatnya tiba py adek bayi :)

  13. Tiffytiffa
    Tiffytiffa December 15, 2013 at 3:26 pm

    Salam kenal bunda Winny..
    Kalau saya ucapin selamat sekarang ya udah telat pastinya ya, hehe..
    Saya mau tanya2 info mengenai melahirkan di Melbourne kalau bisa, bun..
    Kebetulan saya juga tinggal di Melbourne dan berencana untuk hamil dan melahirkan disini..
    Makasih bunda.. :)

  14. bundawinny
    bundawinny December 16, 2013 at 8:37 am

    iya silakan @Tiffytiffa.. bisa lewat message ya atau email winny_tk02 at yahoo dot com

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.