Melindungi Anak dari Kejahatan Seksual

ZataLigouw
Saat kecil, beberapa kali saya mengalami hal yang membuat saya tidak nyaman dan setelah dewasa ternyata saya sadari itu sebagai pelecehan. Pengalaman saya mungkin tidak terlalu ‘gelap’ dibanding beberapa orang  yang saya kenal, namun hal itu sudah cukup membuat saya super waspada dengan isu sexual abuse terutama terhadap anak-anak.

Hanya karena waktu kecil badan saya bongsor, beberapa kali saya menerima pandangan tidak sedap dari orang dewasa laki-laki baik di sekitar rumah maupun di lokasi umum seperti mal dan taman rekreasi. Pernah juga saat sedang mandi, kebetulan ada orang yang sedang memperbaiki tembok dekat kamar mandi yang diam-diam mengintip saya. Saya kaget langsung berteriak histeris sehingga kedua orangtua saya keluar dan segera melabrak orang tersebut.

Pengalaman di atas, belum lagi cerita teman ditambah berita-berita di televisi membuat saya menjadi over-protective terhadap anak-anak serta keponakan. Mungkin ada yang menganggap saya parno alias paranoid,  tetapi bukankah mencegah lebih baik daripada mengobati? Inilah tiga hal utama yang saya lakukan untuk melindungi  anak-anak dari pelecehan dan berlaku untuk anak laki-laki dan perempuan:

1. Ajarkan. Berikan pendidikan mengenai seks pada anak saat mereka sudah mulai bisa diajak bicara. Sebagai contoh, saya kerap mengingatkan kepada anak-anak bahwa hanya saya, ayah mereka serta si mbak yang boleh menyentuh daerah vital mereka, itu pun hanya saat mandi dan jika mereka memang masih perlu dimandikan. Jika orang lain melakukannya, meski pun itu adalah kerabat dekat, saya minta anak-anak untuk memberitahukan kepada saya. Saya juga mengatakan bahwa sentuhan apa pun yang membuat mereka merasa tidak nyaman harus dihindari dan jangan takut atau malu untuk memberitahu saya, ayahnya, mbak, atau guru jika terjadi di sekolah.

Tidak hanya soal sentuhan, saya meminta mereka untuk memberitahukan kepada saya jika ada perkataan yang membuat mereka tidak nyaman, seperti kata-kata kotor, dilontarkan kepada mereka. Saat saya di sekolah dasar, beberapa kali saat pulang sekolah ada segerombolan remaja menggoda saya dengan kata-kata kotor. Saat itu saya tidak tahu arti kata tersebut, namun dari konteks kalimatnya, saya tahu artinya pasti tidak bagus. Perasaaan saya  pun tidak enak. Saya yang saat itu tidak berani mengadu pada orangtua dan memilih lewat jalan lain setiap pulang sekolah. Akhirnya saya bisa survive tetapi saya tidak ingin anak-anak mengalami hal tersebut dan tidak mengadukannya pada saya.

2. Dengarkan. Dengarkan cerita anak-anak kita. Saya punya contoh yang sampai sekarang rasanya masih sulit dimengerti: saat di sekolah dasar, seorang teman bercerita pada ibunya bahwa dadanya-maaf-diremas oleh seorang oknum guru hingga terasa sakit. Si ibu tak terlalu menggubris dan bilang itu hanya perasaan teman saya saja. Saya tidak tahu mau berkomentar apa.  Kerusakan yang terjadi tidak hanya saat si anak masih kecil, bahkan sampai sekarang saat sudah memiliki anak, teman saya tidak bisa benar-benar memaafkan ‘kecuekan’ ibunya waktu itu.

3. Kuatkan. Saya mengikutkan anak-anak olahraga beladiri serta kegiatan fisik lainnya seperti berenang dan sepak bola. Harapan saya  dengan mental yang tegar serta fisik yang kuat insha Allah mereka bisa membela diri jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Ingat sekali suatu ketika saya pernah menonton salah satu episode Oprah Winfrey, di mana salah satu narasumber mengajari anaknya untuk melawan sekuat tenaga pada saat awal terjadinya penculikan atau penyergapan. Anak perempuan si narasumber yang hendak diculik seorang pemerkosa saat sedang bermain sepeda langsung teringat nasihat ayahnya sehingga saat si penculik berusaha menariknya ke dalam mobil, ia meronta, menggigit, berteriak, mencakar, tanpa kenal lelah sehingga si calon pemerkosa yang berbadan besar mengurungkan niatnya (dan akhirnya tertangkap). Menurut sang ayah, jika si anak melawan saat sudah berhasil dibawa oleh penjahat, kemungkinannya sangat kecil untuk dapat melarikan diri.

Tentunya masih banyak cara lain untuk melindungi anak-anak kita, mari berusaha bersama-sama dan selalu ingatkan anak-anak untuk waspada.

16 Comments

  1. cindy
    cindy vania April 1, 2014 at 12:59 am

    Terimakasih banyak Zata buat tips2nya.. walaupun anak2 gue masih kecil,tapi tetep berguna banget buat kedepannya. Peer banget nih buat ngajarin anak2 untuk selalu “laporan” sama ortunya.

    Harus jadi ortu sekaligus best friend anak biar ngga ada sembunyi2an :)

  2. rainiw
    Aini Hanafiah April 1, 2014 at 2:31 am

    terimakasih tipsnya Zata… I feel you. Iya yah jamannya udah beda, orangtua sekarang nggak boleh diam aja ttg hal-hal spt ini. Alma masih belum SD sih, tapi udah pelan2 diajarin kalau mau pipis di sekolah minta tolongnya hanya sama guru cewek, gak boleh terima permen dari orang lain, trus kalau ada teman cowok yang spontan meluk atau cium pipi tapi Almanya gak nyaman (meski orang lain lihatnya oh-its-cute), dia boleh & harus bilang NO, sama halnya spt kalo ada temen yg mukul atau bully.

  3. ephie_donk
    ephie_donk April 1, 2014 at 7:55 am

    Pass banget mom sharingnya, baru aja nonton film korea di pesawat (asal milih karena covernya bagus, tadinya kukira film drama komedi) judulnya WISH, yang sukses bikin saya banjir air mata di pesawat.
    Tentang keluarga miskin di korea punya anak cewek 8 tahun bernama Hope, yang diperkosa dan dianiaya di dekat sekolahnya (rumahnya cuma 3 menit ke sekolah). Disini lebih ditekankan tindakan setelah kejadian sii, bagaimana mengembalikan psikologis dan mental si anak dan keluarganya.
    Tapi sejak nonton film itu bener2 kepikiran dech, antara pingin anak mandiri sama pingin over protected…hiiks

  4. hananafajar
    hanana fajar April 1, 2014 at 10:10 am

    zataaaa… sesama yang punya anak perempuan tips nya oke banget..
    sempet ngbrol ama ayah azani pengen nanti anaknya diikutkan olahraga beladiri euy..

  5. enno hardi
    enno hardi April 1, 2014 at 10:40 am

    tfs mom…iya ntar asep juga mau aq ikutkan taekwondo ato jujitsu ato beladiri lain pas dah sekolah biar bs melindungi drnya…takut dibully…takut djahatin yg lain2 juga…

  6. Kira Kara
    Bunda Wiwit April 1, 2014 at 2:47 pm

    zata, tipsnya keren… Kalo denger berita tentang kekerasan seksual jaman ini emang ngeri banget. Punya anak cewek jadi ekstra waspada.. pengennya dikekep di rumah ajah. Tapi gak mungkin juga yach.. heuheu… So, tipsnya Zata bermanfaat bangeeetttt…

  7. drost
    drost April 1, 2014 at 7:59 pm

    Aduh kita sebagai ortu horor banget ya buibu kalo denger kata “abuse”, tapi kalo kita ajari anak dari dini pasti juga mengerti! anakku yg 1 cowok 8y kalem, tapi jadi pentol di kelasnya takuut deh ngebuli temen2nya! so far belum pernah sih! yg jadi masalah perpustakaan sekolah semua ada, soale gabung sd smp smu. Suatu hari di bilang bu aku liat cewek pake rok mini BGT! kan kalo anak2 umur segitu kemana2 bareng segrombolan! maksudnya liat bā

  8. drost
    drost April 1, 2014 at 8:03 pm

    Aduh kita sebagai ortu horor banget ya buibu kalo denger kata “abuse”, tapi kalo kita ajari anak dari dini pasti juga mengerti! anakku yg 1 cowok 8y kalem, tapi jadi pentol di kelasnya takuut deh ngebuli temen2nya! so far belum pernah sih! yg jadi masalah perpustakaan sekolah semua ada, soale gabung sd smp smu, pernah suatu hari cerita dia lihat wanita dg busana minim! oh god! langsung deh ibunya ini blablablabla thanks Zata nice inpoh!

  9. ZataLigouw
    Zata Ligouw April 1, 2014 at 11:24 pm

    @cindy: iya, gw pengen bgt anak2 bisa cerita apa aja ke gw tanpa merasa risih agar kalo ada apa2, kita bisa segera membantu
    @aini: ahh..iya, ke sesama teman pun mereka harus tau batasannya ya Ni..
    @ephie: sedih banget filmnya :(
    @yana @enno: iya, banyak untungnya kok ikut beladiri..
    @wiwit: sama wit, malah kalo ngikutin kata hati mah, rasanya pengen gw pakein kalung GPS hihihi..
    @drost: wahh iya hrs lbh waspada kalo skolahnya gabung dng anak2 yg lbh besar..

  10. NilaTalitha
    NilaTalitha April 4, 2014 at 6:33 am

    Mba Zata tfs yaa.
    Saya dan suami lulusan dr salah satu sekolah di daerah blok M dimana sekolah kami sering masuk tv krn tawuran. Eerrr…
    I knew exactly what the boys did. Sharing Mba Zata me-remind saya utk mempersiapkan “bekal” bagi anak saya.
    Sedih bgt klo liat berita ada korban tawuran, pdhl ank itu ga bersalah.. ibu nya membesarkan anak itu dg penuh perjuangan tapi malah jadi korban tawuran ataupun bullying. Semenjak jd seorang ibu,rasa sedihnya nambah klo liat berita yg ada korbannya seorang anak.
    Bener bgt Mba rasanya saya mau kasih kalungin GPS utk anak.hahahaha…
    Skrg saya jd merasakan knp Ibu saya kok dulu selalu mewajibkan saya telp/sms utk ksh kabar klo sdh sampai sekolah.hihi..

  11. gabriella
    Gabriella Felicia April 4, 2014 at 8:27 am

    Zata… lengkap banget tipsnya! TFS, langsung mo catet buat gw terapkan ke Albert.

  12. ZataLigouw
    Zata Ligouw April 5, 2014 at 9:36 am

    @Nita: iya ya, saat sudah jadi ibu bar bisa benar2 mengerti kenapa dulu ibu kita juga penuh dengan segala macam pesan kalau kita mau ke mana-mana ;p

    @Ella: sama-sama Laa..

  13. bunda_rizma
    bunda_rizma April 8, 2014 at 9:34 am

    Tfs mom zata… anak sy masih kecil, tp ini tips berguna banget n perlu diterapkan dech. salah satuny yg ikut beladiri itu :) udh ada rencana. Mgkn jg hrs dibekali ilmu agama yg kuat jg ya. tfs mom :)

  14. Shinta_daniel
    Shinta Daniel April 16, 2014 at 9:03 am

    Abis denger berita pelecehan seksual terhadap anak TK jadi inget artikel Zata yg ini. Thanks banget Zata sharingnya.
    Semoga anak2 kita selalu dijauhkan dari segala kejahatan, mara bahaya dan dalam lindungan Allah SWT. Speechless :(

  15. ZataLigouw
    Zata Ligouw April 16, 2014 at 10:44 pm

    sama2 bunda_rizma :) yup, setuju banget, ilmu agama!

    @Shinta Daniel: aminnnn….

  16. novi rio
    novi rio April 17, 2014 at 10:48 am

    Mom Zataaaa…terima kasih banyak ats info nya bener bangeeet nih artikel…

    seperti ibu2 lain langsung catet n berusaha nerapin sejak Rio dini…setuju bgt jg tuh ikut beladiri…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.