Mengenal Hyperemesis Gravidarum

Beberapa waktu lalu terdengar kabar tentang kehamilan Kate Middleton dan bahwa ia mengalami Hyperemesis Gravidarum. Saya jadi teringat saat hamil Darren tiga tahun lalu, karena saya juga mengalami hal yang sama. Apa itu Hyperemesis Gravidarum dan bagaimana penanganannya, saya akan coba berbagi dengan Urban Mama.

Apa yang terjadi pada diri saya?

Yang saya alami waktu itu saat usia kandungan masuk sekitar usia 2 bulan, saya sering merasa sakit kepala dan mual. Pada saat parah-parahnya, saya bisa tidak berhenti muntah dalam satu hari, setiap diisi makanan langsung keluar lagi, mencium bau-bauan apa saja juga bisa muntah, bau makanan, bau toilet, bau dapur, bahkan saya sampai trauma dengan bau soto padahal sebelum hamil itu merupakan makanan favorit saya. Karena tidak ada makanan yang masuk, akhirnya berat badan saya turun sekitar 2-3 kg dalam waktu kurang dari satu bulan.

Pernah satu hari sepulang dari kantor sepanjang perjalanan dari kantor sampai apartemen saya muntah-muntah terus di mobil, dan itu berlangsung sampai pagi harinya. Akhirnya suami membawa saya ke dokter dan mereka memutuskan saya harus dirawat dengan diagnosis Hyperemesis Gravidarum.

Apa itu Hyperemesis gravidarum?

Hyperemesis gravidarum adalah rasa mual dan muntah yang hebat pada masa kehamilan yang dapat menyebabkan kekurangan cairan, penurunan berat badan atau gangguan elektrolit sehingga menggangu aktivitas sehari-hari, dan bisa membahayakan janin di dalam kandungan.

Hyperemesis Gravidarum pada umumnya terjadi pada minggu ke 6–12 masa kehamilan atau Trimester pertama dan akan berakhir pada minggu ke 21, tapi pada beberapa kasus, hal ini bisa berlangsung sepanjang masa kehamilan.

Berdasarkan beberapa sumber, ada beberapa level atau tingkatan Hyperemesis Gravidarum:

Level 1:

Muntah terus menerus (lebih dari 3 – 4 x sehari, dan mencegah masuknya makanan atau minuman selama 24 jam) yang menyebabkan ibu menjadi lemah, tidak ada nafsu makan, berat badan turun (2–3 Kg dalam seminggu), nyeri ulu hati, denyut nadi meningkat sampai 100 kali/menit, tekanan darah sistolik menurun, tekanan kulit menurun, dan mata cekung.

Level 2:

Penderita tampak lebih lemah dan tidak peduli pada sekitarnya, denyut nadi kecil dan cepat, suhu kadang naik, mata cekung dan sedikit kuning, berat badan turun, tekanan darah turun, pengentalan darah, urine berkurang, sulit BAB, dan pada napas dapat tercium bau aseton.

Level 3:

Keadaan umum lebih parah, muntah berhenti, kesadaran menurun sampai koma, denyut nadi kecil dan cepat, suhu badan meningkat dan tekanan darah menurun. Pada janin dapat terjadi Ensefalopati Wernicke dengan gejala: nistagmus, penglihatan ganda, dan perubahan mental. Keadaan ini akibat kekurangan zat makanan termasuk vitamin B kompleks. Jika sampai ditemukan kuning berarti sudah ada gangguan hati.

How to deal with it?


  1. Mengubah pola makan menjadi lebih sering dengan porsi sedikit.

  2. Makanan yang direkomendasikan adalah roti kering/biskuit dan teh hangat, dan menghindari makanan berminyak serta berbau lemak/amis.

  3. Take a day off buat berlibur ke alam dengan udara segar dan refresh our mind.

  4. Mengkonsumsi obat anti mual dan vitamin sesuai resep dokter.

  5. Jika cara-cara di atas tidak mempan, alternatif dirawat di RS adalah yang terbaik, karena Mama akan diberikan cairan infus yang cukup elektrolit, karbohidrat, dan protein.


Pada kasus saya saat itu, mual jauh berkurang di bulan ke 4 dan akhirnya hilang sama sekali, bayi di kandungan juga tetap sehat.

credit photo: www.gettyimages.com

19 Comments

  1. avatar
    mamavi March 28, 2013 2:57 pm

    Nemu juga yang mengalami HEG kayak aku..

    Aku lagi hamil anak pertama, sekarang 13w, menurut perhitungan dari HPHT. Dari ketauan hamil di usia 5w ga mual, dua hari kemudian langsung mual akut + muntah, masih coba tahan.. lama-lama ga kuat, karena nggak bisa masuk makanan sama sekali, ulu hati sakit, tiap bayangin makanan bawaannya mau muntah.. makanan dateng, muntah, dimakan muntah, sampe capek muntah terus, akhirnya saking lemesnya, usia 6w akhirnya dibawa ke bidanku dan diputusin untuk di opname karena tensi 90/60, udah lemes banget. Akhirnya nginep di RS selama 3 hari.

    Baru pulang dua minggu dari RS dah masuk lagi karena mual muntah akut lagi, sampe semalaman nggak berhenti. Tensi normal, tapi detak jantung kenceng banget dan badan lemes ga karuan. Pas dateng ke RS, sempet step (kejang-kejang), suami sampe nangis ketakutan. Aku malah ngira aku lagi kesurupan, wkwkwk.. dirawat lagi deh 3 hari di RS. Sempet kesel juga sama perawatnya yang bilang nyangka aku manja dan kudu dilawan mualnya. Padahal aku itu ngelawan mual sampe gemeteran badan dan kejang-kejang biar nggak keluar lagi makananku.

    Parah deh, akhirnya pas hari ke-3 di RS yang ke-2 kalinya itu aku langsung minta pulang karena tersinggung sama perawatnya yang sok tau. Padahal badan masih lemes. Lidah juga masih asem, ulu hati masih sakit dan jalan masih sempoyongan. Pokoknya waktu itu aku mikirnya kalopun emang harus tetep di opname, nggak bakal mau di RS itu. Mentang-mentang kelas dua kali ya, jadi di treat nya seenaknya. Kesel banget, yang ada malah stress.

    Sekarang udah pas 13w, masih suka mual sama muntah tapi udah nggak sesering dulu, ulu hati masih suka sakit dan perut masih suka ga enak, lidah udah jarang asem, malah agak pahit, tapi coba dinikmati. Mudah-mudahan makin kesini makin baik.. Kalo inget Waktu itu aku sampe ga masuk kantor selama satu setengah bulan saking nggak bisa angkat badan dan cuma tiduran di tempat tidur, rasanya bener-bener berasa perjuangan ibu ya moms.. Untung aku nggak nurun ibu sama nenekku yang HEG sampe 6 bulan.. amit-amit naudzubillahimindzalik!!

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Dessy March 27, 2013 10:21 am

    Dulu pas hamil anak pertama mengalami kejadian ini dan sampai diopname, karna udah muntah hampir setengah jam skali dan ga bisa masuk apa2 lagi dan sakit kepala nyium segala bebauan. Alhamdulilah setelah 4 bulan udah enak bisa makan apa aja.
    sekarang lagi hamil anak kedua, meski tingkat kemualan ga separah yg pertama, tapi tetap bikin semaput dan rasanya pengen cepat2 berakhir. Salut makanya sama ibu2 hamil lain yang pengorbanannya lebih besar dalam kehamilannya.

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    siti March 27, 2013 9:16 am

    wah ada bahasan ini ya....
    dulu anak pertama saya jg HG level 2 atas, muntah-muntah terus smp umur 16w, opname smp 3x, pingsan, gk bisa masuk apapun kecuali es krim dan bahkan bilang sama suami klo mau mati aja(anak pertama), waktu anak kedua malah lbh parah smp 18w, dan gk bisa masuk apapun kecuali mangga n belimbing (hamil kedua malah sempet minta gugurin aja ke suami saking gk kuatnya)
    semua teori yang saya browsing waktu ngalamin HG gk berlaku..semua dah dicoba tp tetep muntah-muntah. paling sebeeeel kalau ada yg bilang dipaksa makan dong, jgn manja, tahan jgn dimuntahin...hellooooo
    setiap hamil di TM 1 n 2, saya cuma pingin makan enak *hehe secara saya doyan mkn :P
    tp begitu TM 3..hohoho tetep naik 20 kg
    jd buat yg senasip n lagi ngalamin HG enjoy yaa...it will past :)

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    mei jordan March 26, 2013 2:14 pm

    Wah, berarti dulu sy pas hamil Jo kmrn kena penyakit ini juga deh...

    5-6 bulan pertama, tiap pagi pasti muntah2 ampe kuning2, sebelum makan muntah, kekenyangan muntah, kelamaan bicara mual (kerjanya marketing pula, heheh) makan yg ga enak dikit muntah,

    Setelah 6bln n ampe 9bln, tiap pagi masih muntah sesekali, terutama kalo nyium org numis bawang putih... Itu jarak 10m sy bs nyiumin tu bau, *syukurnya bgitu melahirkan ilang, coz sy suka bawang*

    Makanya kenaikan bb selama hamil cuma 4KG-an, krn berat baby 3,3KG berarti selama hamil sy yg jadi langsing krn keseringan muntah... Hehehe

    tapi krn dulu ga tau apa2 ttg penyakit ini, yah cuma ikutin saran2 dr smua bacaan cara mengurangi mual, n kebanyakan malah ga mempan, kena permen jahe, malah tambah parah muntahnya..

    Cuma secara naluri aja, sy merasa sy harus isi perut bgitu muntah, so saya sedia roti tawar plain, tiap jam dimakanin 1 slice, kalo mual sebelum makan, mending dimuntahin dulu, n kalo muntah skalian ampe tuntas, abis kosong, isi yg manis2 dulu, trus makan, jgn ampe kekenyangan, n perut ga boleh kosong sama skali..

    N di saya pribadi makanan yg ngurangin mual : Air Dingin (Air Es) n Pedesssss
    So pesen teh musti deh esnya yg buanyak (sedikit gula) (padahal sebelum hamil sy jarangggg bgt minum dingin2)

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Lia djabir March 25, 2013 7:33 pm

    Saya juga mengalami hal yg sama nih pas 4bln pertama kehamilan sampe turun 7kg, ada saat2 airpun gak bisa masuk n dimuntahin ampe dirawat di RS 2x krn udah drop bgt. Dokternya jg udah khawatir krn pada dasarnya BB saya emang kecil jd begitu turun 7kg udah kayak bella swan ditwilight saking kurusnya.

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.