Mimpi Buruk Bernama Kolik

superpippo

Saat awal menjadi orang tua baru adalah masa-masa tak terlupakan untuk kami. Bukan saja karena kehadiran seorang anggota keluarga baru mungil bernama Yofel, tapi juga karena kami sama-sama clueless tentang ilmu parenting.

Minggu-minggu pertama adalah yang terberat, karena Yofel tidak berhenti menangis dan menjerit-jerit. Setiap hari, Yofel bisa menangis lebih dari dua jam, terutama di malam hari. Tangisannya pun benar-benar memilukan, karena tidak bisa didiamkan meski kami sudah mencoba berbagai cara: disusui, digendong, dinyanyikan, bahkan didoakan!

Kami sempat mengira Yofel kehausan dan ASI saya tidak cukup, sampai akhirnya saya pompa terus karena penasaran berapa sih yang dia minum setiap hari. Bahkan, kami akhirnya top up dengan formula juga. Tapi ternyata Yofel tetap saja meraung-raung. Kadang kami sudah hampir hilang akal rasanya, dan benar-benar tidak berdaya. Apalagi kami tinggal di apartemen, yang artinya tangisan Yofel kedengaran sampai ke unit-unit di sekitar kami. Seorang tetangga pernah sampai mengetuk pintu kami karena merasa kasihan sekaligus terganggu dengan tangisan Yofel. Untuk mengajak Yofel jalan-jalan pun rasanya tidak tenang, karena khawatir dia akan mengamuk tiba-tiba di tempat umum. A truly nightmare for all of us.

Akhirnya, setelah browsing sana-sini, konsultasi dengan dokter, sampai mengikuti forum di TUM, kami mulai mendapat sedikit pencerahan, dan mengenal istilah baru: kolik.

Menurut wikipedia, kolik adalah kondisi di mana bayi yang sehat menangis terus-menerus tanpa ada penyebab pasti. Selama bertahun-tahun terjadi perdebatan di dunia medis tentang penyebab kolik. Yang paling umum adalah teori perut kembung/gastrointestinal. Penelitian juga menyebutkan, rata-rata 1 dari 5 bayi menderita kolik.

Ciri-ciri kolik:

  1. Menangis 3 jam sehari, selama 3 hari dalam seminggu, dan lebih dari 3 minggu berturut-turut (atau, dengan kata lain, menangis tanpa henti!), terutama di malam hari.
  2. Sering susah buang angin, sampai muka merah padam, sering gumoh bahkan sampai muntah, pencernaan tampak bermasalah.
  3. Perut kembung kalau ditekan, tidur juga gelisah.
  4. Kami mencoba segala cara untuk mengurangi penderitaan Yofel. Satu nasihat dari dokter adalah: Biarkan saja. Tidak ada cara untuk menghentikan atau menyembuhkan kolik. Yang bisa dilakukan adalah mengurangi rasa sakit bayi kita, dan yang penting, keep being sane! Ini hal-hal yang sudah kami coba dan cukup berhasil.
  5. Saat minyak telon sudah tidak memberi efek yang berarti, kami mencoba balsem bayi Transpulmin. Hasilnya, Yofel jadi lebih mudah buang angin dan tidak terlalu kesakitan lagi.
  6. Menggendong dengan posisi perut Yofel menghadap kita, jadi perutnya ditekan dengan dada kita. Saat tubuh Yofel mulai kuat, kami juga sering memangkunya dalam posisi tengkurap di atas paha.
  7. Membeli bouncer adalah salah satu investasi kami yang terbaik, karena pastinya menggendong terus menerus akan menyebabkan kami lelah. Yofel lebih tenang dalam posisi diayun-ayun, baik itu saat digendong atau saat ada di bouncer (apalagi yang bisa bergetar).
  8. Saat kesakitan, Yofel butuh pengalih perhatian, salah satunya dengan mengempeng. Karena PD sudah lecet parah, akhirnya saya memberi Yofel dot. Cukup berhasil menenangkan dia (dan untungnya, saat ini sudah tidak dipakai lagi, meski masih tetap mengisap jempol).
  9. Membawa jalan-jalan naik mobil juga cukup bisa menenangkan. Getaran mobil sepertinya bisa menenangkan Yofel.
  10. Mengganti botol susu dengan botol anti-colic ternyata cukup berpengaruh. Kembung cukup berkurang. Kami mencoba botol dr.browns, dan masih cocok sampai sekarang. Untuk yang memakai susu formula, disarankan menggantinya dengan susu formula Hypoallergen. Sedangkan untuk breastfeeding mamas, sebaiknya berdiet makanan pencetus kembung (kacang-kacangan dan produk susu sapi).
  11. Kami mencoba beberapa saran untuk penghilang rasa sakit, seperti gripe water dan obat kolik dari dokter. Tapi karena efeknya hanya sangat sebentar, kami berhenti memberikan obat-obatan untuk Yofel.
  12. Kalau sudah merasa frustrasi, cari orang untuk menggantikan kita. Saya dan suami sepakat untuk saling menggantikan jika salah seorang sudah merasa kurang “waras”. Keluar dari rumah sejenak juga membantu, meski kadang ada rasa bersalah dalam hati. Kalau mempekerjakan babysitter atau pengasuh, harus benar-benar yang bisa dipercaya karena kesabaran akan sangat diuji.
  13. Sharing dengan teman yang sudah lebih berpengalaman, dan ikut forum seperti TUM (really, it helps to know that you’re not the only one experiencing this, and your baby is not abnormal!)

Yang paling penting, ingat saja kalau “this too, shall pass“. Meskipun awalnya tidak percaya, ternyata memang benar. Memasuki usia 6 bulan, Yofel sudah tidak kolik lagi, dan sekarang sangat aktif, ceria, dan menyenangkan.

31 Comments

  1. IntanDian
    Dian Sarwono September 27, 2010 at 6:35 am

    Kasiaaaan liat mukanya Yo.. untungnya sekarang udah engga kolik ya Tich…

  2. Rocha
    Rocha September 27, 2010 at 7:33 am

    TFS!

    Tips ini penting bgt buat saya krn ini sedang saya alami skrg. Anak saya prematur dan kadang kalo kumat koliknya, bikin saya stress krn bingung dia nangis begitu dan terdengar kayak sakit banget :( dia sih gak nangis terus2an tapi bertahap. Kadang sampe histeris dan mukanya merah kyk kepiting rebus.. Pernah suatu kali saya sampe ikut nangis krn kebetulan cuma saya sendirian dgn bayi. Gak tega ngeliatnya.. Walaupun udah tau itu kolik, tp tetep aja khawatir apalg dia baru keluar NICU. Saya udah menerapkan beberapa tips diatas dan emang bener bisa ngurangin koliknya. Termasuk botol dr. Brown krn dia ada yg untuk preemies.
    Emang kudu sabar dan yes, this too, shall pass..

  3. gajahsesamestreet
    gajahsesamestreet September 27, 2010 at 7:43 am

    bagus banget article ini, TFS :))

  4. Mirza Resita
    September 27, 2010 at 8:32 am

    Woow TFS tipsnya keren bgt!! Seandainya saja sebelum audrey terkena kolik saya membacanya ;)) hehe sejak umur seminggu hingga umur krg lebih 1bln audrey bbrp kali dlm 1minggu sering menangis semalaman tanpa sebab dan ga bisa di diajak diem,krn asi saya susah keluar setelah melahirkan kita mengira asi saya tdk cukup dan audrey kelaperan makanya menagis terus. Pernah waktu itu audrey nangis dr jam 8 sampe jam 12 mlm akhirnya audrey kita kasi sufor,lupa kalo audrey lactose intollerant krn panik beli ke apotik dan langsung dikasi ke audrey ga liat2 kalo susunya ga hypoallergen jadinya audrey muntah2 deh dibawa ke UGD krn lemes bgt. Baru diRS kita tau audrey kolik,oleh dr ga dikasi obat apa2 utk koliknya kecuali tips jangan panik dan kalo kolik lg disuruh peluk erat2 didada. Sampai sekarang audrey (2m14d) kalo digendong selalu posisi didepan gitu ky anak kangguru (thx to sleepywrap) dan skrg tiap mlm saya olesin balsem transpulmin bwt antisipasi di perutnya,koliknya belum pernah kambuh lagi sih,dan semoga ga lagi2. TFS y mami yofel

  5. agis
    agis September 27, 2010 at 9:22 am

    wah…nice writing astrid! tfs ya…
    yg sabar ya buat para mamas yg punya anak kolik! :)

  6. lei
    Lady Fitriana September 27, 2010 at 9:35 am

    TFS yah! Kolik ini emng bikin kasian bgt yah ke baby..mereka kesakitan tp gatau hrs gmn huhu.. Dulu Alhamdulillah Akila ga prnh kolik, gatau ngaruh apa ngga nih ya, tp dl sama halnya dgn Yofel, Akila juga lbh sering digendong tegak dalam rangka memudahkan sendawa (jd gasnya ga ngumpul dan menjadi grizzly 5 alias nangis2 hebat around maghrib) satu hal lagi, nyokap gw dulu sangaaaat wanti2 kl gw hrs slalu hangat (baju ga terlalu terbuka, awal2 lahiran mandi air hangat terus, minum hangat) dan menghindari penyebab masuk angin biar asi-nya jg ‘aman’. Gatau cuma mitos atau bukan, tp yg jelas, it worked hehe..

  7. Mirza Resita
    September 27, 2010 at 11:03 am

    TFS mom!
    aku belum lahiran sii,tp harus siap kl kondisi babyku ntar kayak gini :)

    yg penting sabar,ikhlas & cari info yg banyak aja ya mbak utk mengatasinya :)

  8. eka
    Eka Wulandari Gobel September 27, 2010 at 11:09 am

    aduuh.. Liat photonya yofel bi eka jadi ikut sedih..
    *hugs!*

  9. eryka
    Eryka September 27, 2010 at 12:39 pm

    i feel u astrid….
    dulu ga tau kenapa kayla sering nangis kalo udah malem
    kalo nangis sampe merah,tapi kalo abis buang angin langsung diem nangisnya…
    kalo malem ga bisa tidur sampe pagi, dan cuma mau digendong
    akhirnya nanya sana sini,trus browsing juga dan tanda2nya nunjukin kalo kayla kolik, akhirnya liat2 di web berjodohlah dengan si dr harvey karp, gw beli dvdnya the happiest baby on the block, belajar 5 S nya
    tapi emang yaaa kalo anak kolik dan kita masi tahap panik bener2 bikin stresss,inget banget gw pernah jam 3 pagi gendong kayla yang nangis teriak2 sambil ikutan nangis *hiks

  10. Mirza Resita
    September 27, 2010 at 1:09 pm

    awesome! saya tidak mampu membayangkan betapa susah dan frustrasinya mengalami masa-masa sulit tersebut dan salut karena ternyata kalian berdua mampu melewatinya dengan kesabaran dan pengertian yang luar biasa.

  11. Medy
    medy September 27, 2010 at 2:42 pm

    Thanks for sharing Astrid…kasian Yofel ya..syukurlah sekarang udah ga kolik lagi

  12. Mirza Resita
    September 27, 2010 at 2:46 pm

    experience is the best teacher! walaupun bukan pengalaman kita sendiri. thanks for sharing. sun sayang buat Yofel :)

  13. Dian Sigit
    Dian Sigit September 27, 2010 at 3:29 pm

    Fotomya Yofel kaciiaaaan tp lucuuuk :D

    babyku yg suka rewel gini yg sulung skr anaknya udh 18mos, dulu 3 bulan pertamanya bnr2 nite-mare :)

  14. September 27, 2010 at 4:07 pm

    seneng ya masanya udah lewat, tid..
    gw aja yg liat fotonya yo ga tega huhuhu…
    tfs, tid :D

  15. September 27, 2010 at 4:11 pm

    duh kasian deh yofel dan bapak ibunya… beneran ga kebayang betapa stressnya pas lagi anak kolik. mana ga bisa ngapa2in pulak… thumbs up, tid! untung sekarang udah berakhir ya… :)

  16. Liz
    Liz September 27, 2010 at 4:14 pm

    Sama banget, kayak baca pengalamannya CĂ©lia.
    I guess it’s part of a baby’s life ya.

  17. nyanya
    almaviva landjanun September 27, 2010 at 7:43 pm

    Aduh Trid.Rie juga dulu pnh nangis heboh..gue yg baru bgt punya anak kebayang kan bingung dan stressnya kaya apa..tp dia ga sampe berjam-jam sih nangisnya.TFS ya,Trid.Nanti pas masanya,jd ga kaget deh gue :)

  18. rhisuka
    riska nurmarlia September 27, 2010 at 9:19 pm

    tfs ya trid.. ga kebayang susahnya kalo anak kolik..

  19. superpippo
    Astrid Lim September 27, 2010 at 10:12 pm

    @tantan: iya mukanya kok menyedihkan banget ya?haha..sukurlah sekarang udah nggak kolik..

    @rocha: hey mama, semangat ya..bener kok, klo udah berlalu, lega banget rasanya, dan semuanya bener” worth it kok buat dijalanin =)

    @gajahsesamestreet: thx ya, hope this helps =)

    @yulianne: wah senasib ya kita, semoga audrey sekarang baik” aja dan udah ceria lagi..

    @agis: thanks ya!

    @lady: wah, mitosnya cukup terbukti ya? boleh nih diterapin buat anak kedua, huahahaha…

    @anty: gudlak ya, semoga semuanya lancar waktu melahirkan, dan mudah”an nggak harus berurusan sama kolik. hehe..

    @eka: hug balik, bi eka! haha, iya udah lupa nih fotonya yofel yg ini kok menyedihkan banget ya tampangnya, beda banget sama yofel yg sekarang =p

    @eryka: halo mama sesama baby kolik!dulu kebantu banget sama sharing di forum termasuk sama dirimu lhoo…dan gue sampe lupa nulis ttg salah satu tip dari loe: pasang suara hairdryer! =)

    @citraria: thanks ya! emang kalo dipikir” syukurlah semua udah berlalu, hehehe…

    @medy: sama” medy, iya skrg yofel udah happy go lucky anaknya, haha..

    @farahbun: trims mama! sun balik juga dari yofel =)

    @Dian Sigit: hihi, iya nggak kerasa anak suka tiba” udah gede aja, padahal dulu pas lagi heboh”nya kolik kayanya waktu berlalu sangat lambat sekali…

    @crey: iya! gw juga ga tega haha…sun buat El ya…

    @thalia: tengs thal, hihi iya berat banget pas dulu, tp sekarang bisa jd bahan cerita kalo yofel udah gedean nti. hehe.

    @liz: wah celia dulu juga gini ya? betul, most babies pasti pernah ngalamin, cuman mungkin intensitas dan frekuensinya aja beda”..

    @nyanya: iya jadi parents itu banyak cluelessnya ya…moga” rie jangan sampe kolik kayak yofel ya.kiss for baby melon!

  20. superpippo
    Astrid Lim September 27, 2010 at 10:13 pm

    @riska: hihi iya mudah”an nggak usah sampe ngalamin ya ris =)

  21. andri_wibowo
    Andri Wibowo September 28, 2010 at 11:16 am

    Wah…we share the experience. Bayiku Atha, 2 bulan juga colicky. Kalau sudah kumat ya dicoba segala cara, gendong tegak dan agak di-rocking (sedikit aja jgn keras2) pake langkah2 dansa atau jalan2 naik mobil keliling kompleks. Atau pake gendongan yang bikin dia snug di badan kita. Sabar ya Yofel, it too shall over:). Tapi memang nangisnya itu duh…bikin nelongso. Sampai-sampai ortu berpikiran mungkin itu dari ASI yang aku kasih sampai diganggu makhluk halus (biasanya sore menjelang malam). Pake transpulmin baikan ya…nanti dicoba. Thanks for sharing ya…

  22. Mirza Resita
    September 28, 2010 at 3:41 pm

    transpulmin memang balsam andalan :D
    ato ga cobain cara tradisional…minyak telon + bawang merah, tokcer juga tuh ngatasin perut kembung ;-)

  23. puspita_jewel
    Sitha September 29, 2010 at 3:33 am

    Wah, mirip banget dgn pengalaman satu temanku di sini. Untung sejak bayinya usia sekitar 2 bulan sampai sekarang (almost 4 mo), temanku udah bisa ngatasin, katanya berkat baca buku Baby Whisperer.

    Thank’s for sharing ya… Pengalaman memang berharga banget.

  24. Mirza Resita
    October 2, 2010 at 5:02 pm

    hi astrid, thx 4 sharing..

    oo jd itu krn kolik ya..(clueless jg, baru tau)
    aku langsung kasi liat ceritanya astrid ke suami bwat diskusi. makasi juga bwat tipsnya.

  25. superpippo
    Astrid Lim October 6, 2010 at 8:18 am

    andri_wibowo: wahhh iya emang harus sabar banget ya, mudah”an segera berlalu juga pengalaman ini =)

    AmbunyaPasukanKa: hihi iya dulu pernah coba bawang merah, tapi nggak tahan banget sama baunya, jadi sementara masih mengandalkan transpulmin deh =p

    Sitha: ur welcome, wah, bukunya berguna ya? boleh tuh direview disini, hehe..

    anindya: sama” anindya, di TUM emang banyak banget sharing yang bisa dipake buat mama-mama clueless seperti kita ihihihi…

  26. superpippo
    Astrid Lim October 6, 2010 at 8:18 am

    andri_wibowo: wahhh iya emang harus sabar banget ya, mudah”an segera berlalu juga pengalaman ini =)

    AmbunyaPasukanKa: hihi iya dulu pernah coba bawang merah, tapi nggak tahan banget sama baunya, jadi sementara masih mengandalkan transpulmin deh =p

    Sitha: ur welcome, wah, bukunya berguna ya? boleh tuh direview disini, hehe..

    anindya: sama” anindya, di TUM emang banyak banget sharing yang bisa dipake buat mama-mama clueless seperti kita ihihihi…

  27. yanichan
    yanichan March 6, 2012 at 10:16 am

    Waahh tfs ya mom yofel.
    Aku skrg lg ngalamin nih, baby Kalyka 1mo sudah 1 minggu suka tiba2 jerit2 kesakitan & ga bisa ditenangin smp dia bisa sendawa ato buang angin. Trus kalo dah gitu mulutnya lgs sibuk kayak nyari2 nenen. Jd kepikiran mau kasi empeng aja tp dilema dg konsekuensinya bikin ketergantungan lalu ngerusak pertumbuhan gigi. kira2 empeng apa yg “aman” ya mom, any idea? Trus mau tny lg, bouncer apakah boleh dgunakan utk baby 1 mo? TIA yaa

  28. titididi
    fitri Annisa April 4, 2012 at 11:34 am

    Wow, aku baru tau mengenai kolik ini mamas, dulu anakku dari lahir s/d 2 bulan sering sekali nangis/rewel sampai satu rumah heboh dan berganti2an gendong. mungkin ya karena kolik ini yah, cm blm sampe konsultasi ke dokter. Alhamdulillah setelah usia 2 bln mulai anteng dan terkendali :)

    Thanks for sharing yah mama yofel..

  29. Anita_rahma
    Anita Rahmatia December 12, 2012 at 5:14 pm

    Same here, Arham-ku usia 1mo, udah hampir 2 mingguan jg nangis heboh. tangan dan kakinya gerak kenceng bgt, badan meliuk2 blkg-samping kiri kanan, ntah itu di kasur atopun pas digendong. kalo nangis jerit2 kaya yg disuntik gt, muka meraaaahh bgt. tiap dinenenin cm bertahan ga sampe 5 kenyot, bis itu dilepehin sambil jerit2.

    As new parents, aku dan suami jg kewalahan bgt. walopun tinggal di rumah ortu, tiap hari aku cm berdua Arham krn semua pd kerja. anehnya, kolik Arham kambuh antara pagi hingga sore, paaas bgt ga ada siapa2 di rumah :( ga jarang aku nenenin dia sambil nangis krn ga tega ngeliat dia kaya gt. bouncer pun cm menolong utk bbrp menit saja, stlh bosan, Arham nangis jerit2 lagi.

    Akhirnya aku cobain saran temen aku buat ngebedong Arham dan alhamdulillah it helps walopun pas dibedongin harus agak struggle karena badannya berontak disertai tangisan maut >.<

    Makasih buat sharingnya ya mba Astrid. Semoga smeuanya cpt berlalu :)

  30. Charmella
    Charmella November 24, 2015 at 2:17 pm

    Ngacung juga nih sdg ngalamin baby yg kolik, umur 1 bulan. Ortu ngira asi sy kurang apa gmn smp dlm hati sakit hati jg tp diem, saking penasarannya bbrp hari tiap sore smp malem jerit2 akhirnya ke dokter utk memastikan, trnyata dokter bilang kolik. Ga dikasih obat apa2 cm disurut bbrp jenis pijat utk bayi dan disendawakan stlh nyusu dan utk sy disuruh stop dulu produk susu, yoghurt, kcg2an, termasuk susu mama soy* sy stop dl. Lumayan berkurang rewelnya walau ttp aja rewel dan nyusu kl lg rewel bentar2 bgt. Dan yg penting ga boleh ikut panik, krn bayinya bs ikut panik jg kt dokter. Smg mencerahkan hehe

  31. hannabonita
    hannabonita May 3, 2016 at 3:50 am

    Good advice n tfs mom astrid..Ak sedang mengalami saat ini usia bayi 2 bulan pas masih ada 1 bulan lagi perjuangan semoga cepat usai masanya ya mom.Sedih rasanya liat anak nangis kejer..:’(

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.