My Happiness vs Time Bomb

uciii

Akhirnya saya hamil setelah sebulan menikah. Siapa yang tidak senang? Setiap wanita yang sudah menikah pasti mengharapkan hal ini bukan? tapi… kenapa jadi time bomb? 

Saya dan suami saya menyambut kebahagiaan kami karena kami memang tidak mau menunda kehamilan setelah menikah. Kehamilan berjalan lancar, saya tidak mengalami mual, migrain (biasanya saya mengalami di hari hari sibuk), anemia pun hilang, saya tetap bekerja dan tetap naik tangga ke lantai 2 sampai bulan terakhir. Saya juga tidak punya keinginan macam-macam pun yang katanya namanya ngidam. Perkembangan janin pun normal.

Sampai di bulan ke 5.
Tekanan darah saya masuk ke angka 110/79. Dokter Kandungan saya bilang, “Jangan banyak garam”. Saya kurangi garam, berat badan saya tidak naik, berat bayi tidak naik, tensi tetap naik. Bulan berikutnya tensi naik lagi 130/83. Dokter kembali bilang kurangi garam sampai akhirnya saya khawatir sendiri. Ini tidak biasa, saya sudah lama punya darah rendah, cenderung sangat rendah (80/60). Saya biasa pusing karena anemia kenapa sekarang naik? Lalu saya ganti dokter, saya cari info tentang dsog yang bisa menangani pasien dengan masalah-masalah kehamilan yang khusus. Saya pun belajar mengenai gejala ini.

Dokter kandungan baru saya bilang, “Ibu terkena Pre-Eklampsia.” Saya langsung lemas. Sebelumnya saya sudah tau apa itu pre-eklampsia dan saya sangat tau bahwa gejala tersebut bisa disebut sebagai salah satu penyebab tingginya tingkat Ibu meninggal di Indonesia bahkan dunia. Dan saya sangat sangat tau bahwa salah seorang sahabat saya kehilangan bayi-nya karena gejala tersebut (ibu terlanjur shock/kejang hingga janin kekurangan oksigen). Untungnya pada saat itu saya merasa cocok dengan dokter kandungan saya yang baru. Beliau bicara jelas, apa ada nya dan sangat supportive dalam artian dia tidak membiarkan kita pulang dengan tanda tanya melainkan informasi yang sangat jelas, walaupun kadang terdengar mengerikan (ceplas ceplos banget dokternya).

Symptoms/ Gejala-gejala :

  • Hypertension / Tekanan darah tinggi (naik).
  • Proteinuria/ kandungan protein dalam urine.
  • Edema(Swelling) /pembengkakan.
  • Sudden Weight Gain / Berat badan naik berlebihan.
  • dll

source: http://en.wikipedia.org/wiki/Pre-eclampsia.

http://www.preeclampsia.org/signs-and-symptom

Banyak faktor memicu gejala ini namun faktor utama nya tidak ada yang pasti. Selain tekanan darah yang naik, saya pun mengalami edema/ bengkak di seluruh tungkai kaki dan menyebar hingga ke jari-jari kaki. Bahkan di minggu-minggu terakhir bola mata saya seperti dilapisi selaput dan mata mulai sembab. Placenta pun saat itu sudah mengalami pengapuran. Berat badan saya naik hampir 20kg. Gejala lain bisa dilihat dan dibaca juga di weblink diatas tadi.

Kami menghitung waktu. Pasrah dan mengikuti terapi dokter. Dokter cek keseluruhan darah saya, lengkap dengan gula darah, kandungan protein dalam urine dsb. Saya menghabiskan waktu dengan lab dan obat penekan darah tinggi. Dokter juga melarang saya diet garam. Sampai di minggu 36, dokter mengakhiri kehamilan saya dengan SC. Tekanan darah saya saat itu hampir menembus angka 180/120. Saya sendiri sadar dan terus memantau alat tensi selama proses operasi berlangsung. Tensi saya saat operasi turun menjadi 150/90 dan terus sampai selesai operasi.

Aisha Sasikirana (Sasi) lahir di minggu ke 36 minus 1 hari dengan berat 2.650gr panjang 45cm. Sehat dan tidak kekurangan suatu apapun. Saya, ibunya, harus di ICU selama 24 jam (believe me it’s a nightmare  :( ) dan di tindak lanjuti oleh dokter jantung karena tensi yang masih tinggi juga detak jantung yang tidak beraturan . Saya pulang masih dengan membawa tekanan darah yang tinggi 140/90 dan terus dalam terapi dokter sampai 6 bulan setelahnya.

Pre-eclampsia may also occur in the immediate post-partum period. This is referred to as “postpartum pre-eclampsia.” The most dangerous time for the mother is the 24–48 hours postpartum and careful attention should be paid to pre-eclampsia signs and symptoms.[8]

source : http://en.wikipedia.org/wiki/Pre-eclampsia

Tekanan darah saya sudah normal 2 bulan pasca melahirkan Sasi namun dokter tetap pantau saya per 6bulan dan saya disarankan untuk menjaga jarak kehamilan berikutnya karena saya harus menormalkan kolesterol, gula darah dan tekanan darah saya. Saya harus berolahraga, menjaga berat badan dan mengasup gizi yang baik.

Sasi sudah 2 tahun 3 bulan. Sehat dan perkembangannya cukup normal untuk anak seusianya. Dia kehilangan masa ASIXnya karena Ibu yang sakit dan dalam masa terapi obat-obatan dosis tinggi pasca melahirkan. Namun saya berjanji bahwa saya akan berusaha untuk memberikan yang terbaik untuk dia walaupun dia harus kehilangan hak nya untuk mendapatkan ASIX. Dan mudah-mudahan saya diberi kesehatan sehingga dapat memberikan ASIX untuk anak saya berikutnya (Insya Allah). Amin.

Saya menceritakan pengalaman saya ini karena saya berharap kita semua dapat waspada dan mendapatkan informasi yang cukup soal gejala ini sehingga tidak perlu lagi kita kehilangan orang-orang yang kita sayangi karena hal-hal yang kita tidak mengerti.

48 Comments

  1. crey
    Chrisye Wenas January 17, 2011 at 9:17 am

    wow, thank God smuanya lancar ya and u got ur happiness :)
    ada bbrp tmen juga ngalamin hal yg sama dan bener2 ngga bisa dianngep sepele ya!
    tfs mom, very informative writing! dan itu ga kuat liat gaya sasi miring2in badan bak model, mantap hihihi :D kiss kiss…

  2. rhisuka
    riska nurmarlia January 17, 2011 at 9:18 am

    Tfs lucia.. Alhamdulillah sasi tumbuh jadi anak yang sehat ya.. Semoga lancar di kehamilan kedua nanti :)

  3. sLesTa
    shinta lestari January 17, 2011 at 9:24 am

    cerita yang benar2 bikin campur aduk antara sedih, deg2an dan akhirnya senang. thanks for sharing your story, yakin pasti banyak mama lain yang relate, dan mudah2an jadi para mama ato calon mama makin tau ttg pre-eklamsia ini, dan bisa berakhir bahagia seperti dirimu & sasi. kiss kiss buat sasi yang cantik dan centil :)

  4. uciii
    lucia galih January 17, 2011 at 9:49 am

    makasi theurbanmamas…bersyukur banget semua dah lewat dan sedikit sedikit berjalan kearah normal…apalagi sasi gak dapet ASIX tp Ibu dan anak sehat sudah anugrah banget buat saya…sy sempet berpikir ga bisa liat sasi lg krn di ICU seharian :( sampe sy minta suami foto-in sasi pake hp biar sy bisa liat jelas mukanya.. :)

    makasi mama crey, iya sasi suka miring miring gayanya kalo di foto.. :P

    makasi doanya mama riska, amin amin…

    iya mama naia mudah2an bisa nambah informasi buat mama-mama lain…walopun ga detail…dan semoga gejala ini bisa diatasi dengan baik di Indonesia…amin amin…kiss back fr sasi :)

  5. mamoy
    Arum cahyani January 17, 2011 at 10:05 am

    aduuuh bacanya jadi ikut deg2an, ternyata yg sebelum hamil sering darah rendah juga bisa kena pre eklamsia ya pas hamil…
    alhamdulillah dua2nya sehat ya… kiss muah muah buat sasi..

  6. restya
    Neneng Restiana January 17, 2011 at 10:06 am

    wah br tahu kalo pre ekslampsia bisa lanjut hgg pasca melahirkan yah..tfs mama lucia..dan bersyukur bgt mama dan sasi -saat itu-berhasil melewati dgn baik bahkan sampe skrg sehat2 aja..setuju gayanya sasi lucu deh,lincah bgt kayanya anaknya ;)

  7. mamarina
    Marina Astriana January 17, 2011 at 10:10 am

    Tfs, sebelumnya saya cuma tau kalo pre eklam itu harus d sc secepatnya, ga tau kalo ternyata ada postpartumnya juga.. Jadi tambah pengetahuan deh.. Makasih ya infonya :)

  8. eka
    Eka Wulandari Gobel January 17, 2011 at 10:22 am

    *mewek & hugs*

    Sehat2 selalu ya… TFS!

  9. dieta hadi
    agwina dieta January 17, 2011 at 10:22 am

    Wah lucia kita senasib! Aku jg pre eklamsia, tensi ku sampe 160/120 dan sampai tidak bisa melihat. Karna tidak bisa melihat akhirnya harus di sesae di minggu ke 31. Jadi anakku mika terlahir prematur. Ga bisa Asix juga karna asi ku sedikit. Tapi bersyukur banget alhamdulillah sampai sekarang mika 22 bulan perkembangannya baik.

  10. cyndewi
    cynthia dewi January 17, 2011 at 10:22 am

    hi Lucia, artikel ini ngingetin ‘kaki shrek’ gw yg bengkak parah waktu usia kandungan 4bulan. kata dokter saat itu belum saatnya kaki bengkak, dan disuruh cek urin untuk lihat kandungan protein apakah ada potensi preklamsia. dan syukurlah gak (walo sempet deg2an n takuuuut banget). at the end, suruh diet garam dan makan rebus2an dulu sampai tensi turun.

  11. uciii
    lucia galih January 17, 2011 at 10:36 am

    makasi mm arum, mm neneng, mm rina ( iya postpartum justru lebih bahaya…kalo menetap bisa komplikasi macam2 :( )

    amin n makasi mama sri…

    @dieta : oya? wah ngeri yaaaa….kalo inget detik2 sblm melahirkan ngeri banget ya…berpacu dgn waktu…alhamdulillah mika n mamam nya sehat2 ya…*hugsss…

    @cyndewi…syukurlah ga mengalami…amit amit jgn sampe lagi deh… hehehe

  12. otty
    Pangastuti Sri Handayani January 17, 2011 at 10:39 am

    Wah gue baru tau… Kirain ga se-serius itu. Alhamdulillah semuanya lancar ya dan Sasi (+ ibunya) sehat. Itu gayanya asoy banget sih, Indonesia’a Next Top Model deh! :)

  13. pipitpipit
    fitri naluriyanti January 17, 2011 at 10:48 am

    Tfs ya mama sasi, pasti sasi bangga bgt ya sama mama nya :)

  14. sefa
    Sefa Firdaus January 17, 2011 at 11:03 am

    alhamdulillah semuanya baik2 ya dan sasi sudah jadi gadis kecil yg cantik :)

    baru2 ini sahabat saya kehilangan bayinya diusia kandungan 8 bulan krn pre-eklamsia :(

  15. trias.kelly
    trias kelly January 17, 2011 at 11:05 am

    TFS ya baru ngerti bener apa itu pre-eklampsia. Bersyukur krn mama sasi dan sasi bisa menjalaninya dgn lancar. Wow asyik bgt gayanya sasi ni, kiss kiss ya buat sasinya.

  16. izoel
    izoel January 17, 2011 at 11:14 am

    Secara teori pre-eklamsia aku sudah tau, tapi ternyata kejadiannya sampe berpacu dgn waktu…wah aku baru tahu…tfs…seneng liat foto lil angel yg miring-miring kalo di foto

  17. uciii
    lucia galih January 17, 2011 at 11:29 am

    makasi mm otty, iya alhamdulillah semua lancar2 aja setelah itu…iya sasi memang gayanya kayak pohon kelapa ketiup angin :)

    makasi mm pipit,mm sefa (turut berduka cita buat sahabatmu), mm trias..kiss kiss back :)

    @izoel : iya berpacu dengan waktu…dokter tunggu saat yg tepat dalam arti bayi cukup bulan, cukup berat badan untuk dilahirkan, dan ga kecolongan sm gejala2 nya yg sdh makin memburuk di Ibu nya, sy 2mlm sebelum melahirkan di suntik obat penguat paru2 untuk bayinya dan lusanya lsg operasi…alhamdulillah sih paru2 sasi baik2 saja saat itu hanya sempat jaundice (kuning) krn pencernaan nya belum sempurna

    hehehe…dah mayan centil skrg dia miring2 mlulu gayanya.. :)

  18. nuning.purwaningsih
    nuning purwaningsih January 17, 2011 at 11:39 am

    same story as mine;) Aya lahir prematur saat kandungan usia jalan 8 bln, dgn BB 2kg. plasenta sudah pengapuran berat:) tensiku wkt itu sudah 160-170, gak turun2:) tp sy beruntung tdk hrs dapat pengobatan yg menghalangi pemberian ASI, jd ASI bs jalan trs sampe aya 2 thn. krn setelah operasi, tensi lgs bs normal:) ajaib bgt. msh tdk percaya. tp tenang aja mbak, asal maintain gaya hidup sehat, hanya intake source alami (sy tdk berani minum asam folat, kalsium apapun yg serba fortifikasi pada kehamilan kedua, semua intake yg alami) akhirnya dikehamilan kedua, sy bs avoid hipertensi dan pre eklampsia:) jd sarah bisa lahir mature dgn BB 3,3 kg. jgn kapok ya hamil.. hehehehe. salam buat sasi cantik dari ayasarah yaaa

    1. uciii
      lucia galih January 18, 2011 at 2:01 pm

      wahhh pengalamnnya bikin aku lega….mudah2an ya…ga ada apa2 di kehamilan berikutnya….I will need ur advise later on…:D makasi ya mm nuning salam buat aya dan sarah…

  19. bun2.mila
    Mila Nur Millah January 17, 2011 at 11:43 am

    TFS y mom Lucia, semoga infonya bisa membantu moms yg lg ngalamin hal yg sama.
    Semoga nanti kehamilannya yg kedua normal dan sehat y amiin
    Duh lucunya gaya Sasi, cubit cubit cubit he3x

  20. January 17, 2011 at 11:56 am

    Tfs ya, Lucia.
    Informative banget buat aku yang lagi kaya belajar dari nol lagi untuk siap-siap hamil kedua ini.
    Foto Sasi lucu banget deh, beneran next top model :)

  21. mamanya orion
    Fajar Indah Permatasari Tanip January 17, 2011 at 12:25 pm

    duh luci you are a great mom!!thanks for sharing your inspirational story…itulah mangkanya ada surga di telapak kaki ibu…
    *hug

  22. zags
    Zindy Noertamtomo January 17, 2011 at 1:38 pm

    Aww… syukurlah Sasi lahir dg selamat dan tumbuh sehat :) Thanks for sharing ya… Mudah2an lancar kehamilan ke-2 nya nanti.

  23. uciii
    lucia galih January 17, 2011 at 1:42 pm

    amin amin…makasi doa2nya mamas….n I really glad I cud share the story with all of u.. :)kisses n hugs back… :)

  24. phyut
    Putri Kemala Sari January 17, 2011 at 2:07 pm

    tfs mbak Lucia! alhamdulillah Sasi tumbuh sehat wal afiat.. I can feel u..
    Hugs…

    1. uciii
      lucia galih January 17, 2011 at 3:26 pm

      hugs back mama Putri…thank u

  25. edhabebs
    edHa adHi January 17, 2011 at 4:33 pm

    bacanya sambil ngeri” liat tensi sampai 180/120.. Puji Tuhan semua berjalan berjalan lancar ya say..

    thanks for sharing dear.. smoga kehamilan berikutnya lebih mudah dan lancar :)

  26. aya
    aya January 17, 2011 at 4:45 pm

    terharuuuu…perjuangan yang hebat mama lucia, tfs *big hugs*

  27. tiaaja
    tia January 17, 2011 at 7:07 pm

    terharu, thanks for share ya…. *hugs*

  28. natallia
    Dian Natallia Pratamawati January 17, 2011 at 11:26 pm

    tfs ya m’Lucia,
    aq pny temen,meninggal krn melahirkan anaknya yg ke-4.pas hamil ya kn pre-eclampsia ini.sbnrnya stlh SC,dia msh gpp (aq ga tau tek.darahnya brp).pas wkt treatment di ICUnya itu,dia ga tertolong.
    Artikelnya jd mengingatkan qt utk waspada.trims yah

    1. uciii
      lucia galih January 18, 2011 at 1:57 pm

      ya allah kasihan….iya Ibu ga boleh sampai kejang…bisa menyebabkan kematian, stroke dan sampai lupus…ngeri emang efeknya…kita pernah dengar kasus alm. Dorcas yg dirawat stroke menahun setelah melahirkan anaknya…ga bisa dianggap enteng gejala ini…aku di ICU bener2 dipantau sampai dokter ahli jantung visit segala ngeriii deh….amit2 keulang lagi…hiiii…

  29. mommie jeff
    minar tiartha January 18, 2011 at 7:32 am

    kalo liat sasi…ga percaya lahirnya 36 minggu karena mama nya pre eklam. Sehaat dan menggemaskan:)

    Tfs ya Lucia..jadi tau ternyata ga selalu darah rendah ga mungkin terkena pre eklam. Kiss kiss buat si centil sasi..

    1. uciii
      lucia galih January 18, 2011 at 1:59 pm

      ya alhamdulillah tadinya nangis2 ngeri kurang berat tapi dokter bilang dia ga mau kecolongan krn Ibu nya dah makin memburuk keadaannya…ya bismillah aja pasrah…ternyata 2.650grms padahal usg nya 2.500gr aja ;p

      kiss back dr sasi tanteee…makasiiii

  30. yenintand5
    yenintand5 January 18, 2011 at 9:37 am

    kmrn sempet tensi 140 pas kontrol, tpi dokterku baru nganalisa menuju ke pre eklamsia, krn berat badan naik 3 kilo dr bulan sebelumnya. semingguan ini di cek , tensi balik ke 120, kata dokter udah kembali normal, suruh jaga garam dan gula dalam tubuh.. tfs mom..

    1. uciii
      lucia galih January 18, 2011 at 2:03 pm

      so glad cud share it too…alhamdulillah kalo bukan pre eklamp…edema kan memang wajar m kenaikan tensi karena jantungnya kan dua ya… hehe…

  31. iffa
    iffa January 18, 2011 at 9:39 pm

    Hi Mama Sasi!

    Pengalamannya sama banget sama yang aku alamin, pre eklampsia. Aku sadar dengan preeklampsia karena kakakku jg preeklampsia, malah keguguran sampai 2x karena preeklampsia.

    alhamdulillah aku belajar dari situasi kakakku dan bisa ngelahirin meskipun prematur 35 minggu. berat salwa cuma 1,7kg dan harus di NICU 10 hari..sedih banget!

    sekarang salwa udah 2,5 bulan dan beratnya udah 4,5kg :)

    moga2 preeklampsia bisa dicegah untuk kehamilan kita berikutnya ya.. big hugs for sasi from my salwa..

  32. ietha
    Dewi Martha Indria January 18, 2011 at 11:09 pm

    Mbak Lucia…
    Saya sampe menitikkan air mata baca tulisan ini..
    Saya termasuk cukup sering menemui ibu-ibu yang kontrol ke RS dgn pre-eklampsia dan bahkan eklampsia. Bahkan baru-baru ini pasien yg sedang saya rawat di klinik dengan hipertensi emergency juga punya riwayat eklampsia dan harus rela kehilangan bayinya sesaat setelah dilahirkan..

    Alhamdulillah Sasi sekarang sehat ya mbak :) Apalagi di foto gayanya ngegemesin gitu, hehehe… Saya ikut bahagia…. :)

  33. melodhia
    dhia January 19, 2011 at 11:43 am

    mbak..aku cuman bisa bengong baca tulisan ini. Waktu hamil agra (agra skrng 9 bln), aku juga didiagnosa pre-ekslamsia. Positifnya pas udah memasuki bln ke-8 (cek urin ada kandungan protein).Sempat dirawat jg di RS, dikasih penurun tensi dan suntikan anti kejang buat baby. 5 hari kemudian diputuskan bahwa kehamilanku diterminate, melahirkan NORMAL dan diinduksi. Sekarang aku kepikiran, betapa hidupku dan babyku diselamatkan oleh Allah. Pertama krn keganasan pre-ekslamsia itu sendiri. Yg kedua krn aku melahirkan normal. Pasti dokterku udah pny pandangan sendiri mengenai resiko melahirkan normal saat tensi tinggi ini. Alhamdulillah abis melahirkan tensiku normal lg, jd gak melewati perawatan pasca lahiran lg.

    Btw mbak, katanya dikehamilan berikutnya ada potensi kena pre-ekslamsia lagi. Ada trik ga yaa biar gak kena lagi.. :(

  34. nuri sadida
    nuri sadida January 19, 2011 at 8:34 pm

    wah saya mau ikutan komen nih di topik ini (perdana komen di TUM ;D), saya dulu juga melahirkan SC karena pre-eclampsia. Bedanya, saya memang sudah prepare untuk menghadapi ini karena kakak dan ibu saya punya sejarah eclampsi, bahkan ibu saya sampe koma 2 minggu, kakak saya koma sehari.

    Makanya dari awal tau hamil, saya rajin cek darah, dan benar.. di bulan ke-5, ketahuan kalo potensi pembekuan darah saya tinggi sekali (berarti potensi besar untuk mengalami pre eclampsi juga). Lalu setelah itu saya terapi suntik SETIAP hari, dari usia kehamilan 5-9 bulan. Stresssss deh, alhamdulillaah anak saya lahir sehat di usia kehamilan 38 pekan.

    Kata kakak saya yang sekarang lagi hamil, ada terapi asam amino untuk mencegah peningkatan tensi. It works lho, jadi udah gak perlu suntik2 kyk saya dulu. Terapi asam amino ini belum terlalu populer memang, tapi lumayanlah buat jadi alternatif ya..

    1. iffa
      iffa January 20, 2011 at 8:58 am

      hi mom nuri :)

      sama ya pengalaman kita yg kena preeklampsia.
      tapi ngebaca pengalamannya, yang berhubungan dengan pembekuan darah yg cepat aku rasa nuri ada penyakit ACA+. suntiknya suntik heparin, bukan? ini sama banget sama kk ku yg keguguran 2x karena pre eklampsia jg. ketika kehamilan ke 3, dia bener2 fokus periksa menyeluruh. tensinya malah tidak terlalu tinggi tapi hasil lab dia ada pembekuan darah yg cepat dan D-Dimer tinggi, dokter penyakit dalam bilang itu ACA+. dia jg suntik tiap hari, malah sampai 2x. alhamdulillah akhirnya bisa ngelahirin anak ke 3 meski prematur 7 bulan & anaknya di inkubator 40 hari.
      memang perjuangan ya jd ibu :)

      oiya, kalau punya info lebih tentang terapi asam amino itu, mau di share yaa..

  35. nanad
    swastikha nadia January 19, 2011 at 8:53 pm

    wahh…merinding ,deg2an plus terharu banget baca perjuangan mamas yg kena pre-eclampsia…
    alhamdulillah banget ya semuanya sehat sekarang..

    dan baru tau juga kalo setelah sc juga harus masi dipantau..
    tfs ya mbak.. :)

  36. uciii
    lucia galih January 19, 2011 at 11:00 pm

    @mm iffa : alhamdulillah salwa dan mamanya sehat-sehat skrg…tyata bisa juga menurun gt ya…itu dia pre eklamp masi di teliti terus sebab akibatnya krn pemicu nya macem2…ngeri deh…iya mudah2an ga ngalamin lagi…ak skrg coba olahraga sebisa mungkin walopun seminggu sekali biar aliran darah lancar :) salam juga untuk salwa…kisskiss

    @mm dewi : duh ngeri amat kalo musti liat pasien pre eklamp terus ya.. :(

    dl ak dah ga dikasi tau ma suster nya pas prep operasi brp tensi ku yg jelas jam operasi dimajukan 5jam dr jadwal dan dokter dah otw ak lsg prep..ada 7suster yg prep ak kalo inget itu ga kebayang bisa lewatin masa itu..rasa takut mau di operasi mpe ga sempet mampir saking cepetnya proses tsb…yg ak liat di mesin pantau jantung itu tensi aku di kisaran 180/ 120 malah menurut dokter blg ke suami ku tensiku nyampe 140 bawahnya pas lg prep makanya suster lsg tlp dokter…dan ak hampir kejang ktnya…temenku ada keburu kejang lalu placenta lepas dr janin :(( dan bayi tdk terselamatkan

    @mm agra : itu diatas ada mm aya dan sarah yg bagi pengalaman ga keulang pre eklampnya pas kehamilan ke 2, aku juga masi belajar terus untk ngehindari gejala ini terulang, ak masi dipantau dokter kandunganku per 6bln, cek gula darah dsb, ak di larang pakai alat kontrasepsi krn dpt memicu tensi,menjaga jarak kehamilan berikutnya, diharapkan menjaga berat badan ideal, olahraga dan mengasup gizi dgn baik. Skrg tensi ku sdh normal tp ak ga pnah lg makan daging kambing dan mengurangi daging merah, sempet kmrn tipus tensi drop ke 70/40 antara kaget campur seneng krn dah hampir 3 taun ga rendah tensi nya :p

    @mm nuri : waduh di suntik tiap hari?? Sebel bgt tuh pasti malah tambah naik tensi tiap mau disuntik..hehehe…temen ak ada mlahirkan di Inggris dia di opname pas di minggu 36 di infus obat penurun tensi dan penguat paru2 lalu pulang stlh seminggu, balik lg di minggu 38 di induksi dan lahir normal, disana mgkn dokter dah lbh handal menangani nya,klo disini kan masih diaudit bener kalo dokter gagal hehehe…jd nya dokter cr aman lsg cesar :p
    Wah asam amino ya? Tar kalo ktmu dokter ku tanya ahh… :p…
    Semoga kk nya sehat2 sampai waktunya melahirkan ya…amin

    @mm tika : iya semoga semua mama mama sehat2 terus dan ga perlu mengulang hal ini :)

    Iya ak di pantau 24jam di ICU lengkap dgn EKG yg nempel2 didada, mandi nya di lap suster alergiku mpe kambuh krn lembab badannya n kena tempel EKG, dan ak lihat ada hampir 6/7 ibu2 masuk dan keluar ruang operasi lalu pindah ruang rawat sedangkan ak masih terbaring dgn kabel2 nempel dan alat pantau yg bunyi melulu kalo tensi naik :( alhamdulillah bgt dokter sy bener2 pantau keadaan sy akhirnya sy di release stlh acc dokter jantung dan cek darah lengkap :)

    Duh mama mama sy seneng bgt bisa share tnyata sy ga sendirian ngalamin hal ini…dan mudah2an kita bisa share spy kedepannya kita bisa menghindari hal-hal kyk gini. Amin :)

  37. melodhia
    dhia January 20, 2011 at 10:22 am

    @ mb’ lucia, mb nuri sadida, dan para mamas laennya… Sharing donk di forum http://theurbanmama.com/forum/topic538-sharing-tentang-preeklamsia-dan-premature.html , mudah2an ke depannya kita dijauhkan lagi dari yg namanya pre ekslamsia ini. Aku bener2 terpacu buat menjadikan kehamilanku berikutnya menjadi kehamilan sehat tanpa resiko “bom waktu” ini :)

  38. nuri sadida
    nuri sadida January 22, 2011 at 8:12 am

    @ mba lucia, mba dhia, mb iffa, dan semuanya.. aku udah share ttg terapi asam amino di thread pre eklampsia di http://theurbanmama.com/forum/post67127.html#p67127 yaa… cekidot gan :D

  39. yuyi
    yuyi January 22, 2011 at 3:06 pm

    nice post…

    hiks… *usap airmata*…

  40. deardevi
    deardevi January 28, 2011 at 7:12 pm

    halo mamas, aku juga kelahiran anak pertama ngalamin Pre-eklamsi yang anehnya baru muncul di minggu ke-38 dgn tensi 160/100. Kontrol terakhir minggu ke-37, semua sehat adanya.
    Dengan kondisi suami lg tugas ke luar negeri (dy pikir masih lama, palingan 2 minggu lagi :D), ga ada ortu/mertua yang sekota.. dengan hanya ditemani kontrol sama adikku yg masih mahasiswa, aku dinyatakan PE dan harus segera melahirkan, krn sudah cukup bulan juga.
    Dokter lalu mutusin harus SC, krn emang blom ada kontraksi dan tensi ga kunjung turun. Aku masih ngulur2, sapa tau suamiku diijinin pulang — soalnya dia trainer, kalo dia pulang batal d trainingnya.
    Thk God, malah akhirnya mamaku, ibu mertuaku, suamiku, semuanya bisa datang dan menyambut si baby waktu lahir tengah malam pukul 23.23 :p lewat sebuah operasi yang menakutkan (menurutku). Makanya anak ke-2 aku maksa harus lahir normal, ga sanggup mengingat dinginnya ruang operasi, betapa sendirinya di situ.
    O ya, pas anaknya mau dikeluarin, aku ditidurkan sama dokter anastesinya, katanya tensinya naik banget *ga tau brp*, jd aku ga denger tangisannya, ga denger apa-apa. Tau2 aku dibangunin bayiku udah bersih dan wangi.

  41. trianasefti
    trianasefti June 24, 2011 at 1:18 pm

    salam kenal mamas..

    nice article…
    baca artikel ini aku jadi waspada,,ternyata walo tekanan darahnya rendah…pas hamil..bisa meningkat…

  42. angela
    angela March 22, 2015 at 10:20 am

    Halloo mams..

    Pengalaman mams sama kyk pengalamnku :( Tp bedany baby’ku meninggal setelah 1bln kurang 1 hr diinkubator T.T
    Preeclamsia emg nakutin y,apalagi klo ketemu dokter yg nga bgs kyk dokterku. Ak dah ada ciri2 preeclamsia (bengk2 sm wajah,berat naik 5kg dlm sebulan tp baby cm naik 0,5 gr) ttp aja ngmg baik2 sj #huft
    Bagi2 info y mams klo ada dokter daerah yogya or cara buat menanggulangi lbh dini preeclamsia. Rencana mau hamil lg yg ke 2,tp takut bgt kyk kmrn. Kehilangan baby yg sdh dinanti2, n hrs diinduksi 3mlm #lahiranku normal.

    Thanq b4 mams :) Sehat sll utk mams n sasi

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.