Pojok Nakal / Time Out

nandra

Penetapan disiplin pada anak sebenarnya tidak harus selalu dengan punishment, ada juga caranya dengan selalu memuji kelakuan anak sekecil apapun itu. Pujian ini bermaksud agar anak mengerti bahwa yang dilakukannya adalah benar. Sebaliknya, jangan pernah menceritakan kesalahan atau perilaku nakal anak kepada orang lain di depan anak, hal ini justru akan menambah rasa bangga pada anak, dan merasa bahwa kelakuan nakalnya adalah suatu yang hebat, terbukti dengan orang tuanya meneritakan kepada orang lain.

Kebetulan waktu Nanny Stella dari Nanny 911 datang ke Jakarta, saya datang ke seminarnya. Nanny Stella pun membeberkan segala hal tentang Time-Out atau pojok nakal.

Berikut pertanyaan – pertanyaan yang sering saya temukan seputar Time-Out dan jawabannya saya telaah dari berbagai sumber.

1. Kapan sebaiknya diberlakukan time-out?

Ada sebagian ahli yang mengatakan time-out efektif dilakukan saat anak berusia 4 tahun dimana di usia ini anak sudah mengerti tentang sebab – akibat. Tapi sebagian lagi berpendapat di saat batita, time-out sudah bisa diterapkan untuk menghindari trouble area, misalnya memukul, menjatuhkan barang, dan lain-lain. Karena batita belum bisa mengontrol amarahnya, sehingga dengan time-out kita bisa mengamankan si anak dari hal-hal yang tidak diinginkan yang telah disebutkan tadi.

2. Bagaiman cara yang benar menetapkan time-out?

  1. Berikan peringatan. Ketika anak sudah mulai kehilangan kendali untuk marah atau bahkan tantrum, beri dia peringatan dengan sura yang tegas, agar anak mengerti bahwa anda sedang tidak main-main. Tentunya peringatan beserta penjelasan mengapa anak berbuat demikian.
  2. Jika kelakuan buruknya tidak segera dia hentikan, katakan padanya dia harus berhenti bermain. Dan jika anak masih melakukan hal yang sama, bawa dia ke pojok nakal yang sudah anda tetapkan di rumah, pastikan tidak ada barang-barang yang dapat melukainya atau menarik untuk dibuat mainan.
  3. Para ahli menerapkan per menit per tahun usia anak, misal 1 menit = 1 thn. Pengalaman teman saya menerapkan 5 menit untuk anaknya yang berusia 3 tahun, dan anak mulai stress. Bahkan Nanny Stella menganjurkan orang tua menggunakan timer.
  4. Ketika anak sudah tenang, ajak dia berbicara dengan tatapan sejajar matanya, biarkan dia kembali dengan permainannya.

3. Apa saja yang tidak boleh dilakukan dalam penerapan time-out?

  1. Melakukan time-out terlalu lama, justru akan membuat anak stress dan time-out tidak akan efektif.
  2. Lakukan time-out sebagai hukuman. Jangan berikan hukuman tambahan setelah anda melakukan time-out, jika anda melakukannya dengan konsisten, anak pun akan mengerti bahwa ini adalah sebuah hukuman, pastikan anda melakukannya dengan tegas.
  3. Tidak konsisten menerapkan disiplin, saya seorang ibu pekerja, jika saya tidak di rumah, saya menyerahkan pada pengasuh yang saya percaya, saya, suami dan pengasuh anak saya pun harus kompak dalam menetapkan disiplin.

Bahkan Nanny Stella mengatakan, tidak hanya anak yang membutuhkan time-out, kita sebagai orang tua yang seringkali stress karena dihadapkan oleh suatu masalah, juga bisa menerapkan time-out, segera pindah ruangan. Untuk waktunya, tentu kita sudah bisa mengontrol sendiri, kapan emosi mulai redam.

26 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' April 19, 2010 at 1:44 am

    Waaaa…Nanny Stella salah satu idola gw euy…berasa dia kid’s mind reader…hehe…TFS

  2. puspita_jewel
    Sitha April 19, 2010 at 3:05 am

    Tfs yah… Berguna sekali niyy…

  3. SunShine
    Fitria Adriadi April 19, 2010 at 6:35 am

    Hmmm…pengen banget nih nerapin..tapi sulit bgt ya utk konsisten..ortunya mungkin bisa,pengasuh bisalah dikasi tau walau kadang on-off…tapi buyar sudah kalo ketemu nenek/kakek/eyang2nya..dimanjain dan dilayani abis..*sigh*

  4. dindai
    Dini Setyowati April 19, 2010 at 8:43 am

    wahh, makasih ya.
    Pengen banget nerapin ini ke Reena. Tfs yaa

  5. rhisuka
    riska nurmarlia April 19, 2010 at 9:38 am

    waaa.. thank you artikelnya.. pasti berguna banget nih..

  6. mommyrafe
    Icha Rahmanti April 19, 2010 at 11:51 am

    Tfs, sedang berpikir mulai menerapkan hal ini ke Rafe (1,5)th.
    Btw, itu piyamanya sama persis kayak punya Rafe :D toss!

  7. Izzah
    Izzah April 19, 2010 at 12:07 pm

    Tfs, sedang menguji coba pojok nakal ini ke Naz (20 mth). Yang sulit emang menjaga konsistensi dan menegakan hati pas dia menggunakan tangisnya dan minta nenen kalo lagi ditaruh di pojok hukuman. Tapi usia 20 bulan gini masih kekecilan gak ya untuk memperkenalkan pojok hukuman?

  8. nandra
    Nandra Janniata April 19, 2010 at 12:38 pm

    Hihiii kalo aku prinsipnya anak nangis ga bakal sakit kok mom,dia malah belajar sesuatu,ga semua bisa dia milikin,dan ada yg namanya peraturan.
    kalo nenek/kakek,kata nanny stella,budaya di asia terutama indonesia memang sudah terbentuk spt itu,jd menurut beliau,kalo kita bisa tegas bilang bahwa “anakku adalah peraturanku” karena kakek,nenek,tante semua boleh memberikan kasih sayang,tp tanggung jawab masa depan ada pada orang tua.

  9. April 19, 2010 at 1:22 pm

    wah, lengkap dan detail nih tipnya! sekitar setaun yang lalu, kita nerapin ini ke aina, waktu dia lagi sibuk dengan NO-period-nya… cuma dalam 2-3 minggu, udah bekerja dengan baik, jadi sekarang udah ga dipake lagi. mantep banget…

    yang gue suka dari time-out, kita jd ga marah2 dan bentak2 ke anak… kitanya juga dapet time-out, barengan anaknya. jadi sempet mikir.

    thanks ya nandra… *bookmark*

  10. nandra
    Nandra Janniata April 19, 2010 at 1:51 pm

    Aku nerapin pojok nakal sejak Kenzie sudah mulai bisa diberi pengertian, kira2 waktu 14/15M, awalnya emang repot, dia kabur lah dari pojok nakal, atau nangis tambah kejer, tapi Alhamdulillah setelah 2 – 3 kali Zie ngerasain time-out, kelakuannya makin baik, bahkan sampai sekarang usianya 19M udh ga pernah ke pojok nakal lagi. bener kata Thalia, dengan time-out anak dan ibunya malah bisa lebih ngontrol emosi, ga main tangan, ga keluar kata2 negatif. :D

  11. ienx
    iing April 19, 2010 at 1:52 pm

    untuk anak 1,5th dah bisa lom ya??

  12. nandra
    Nandra Janniata April 19, 2010 at 2:19 pm

    untuk Kenzie anakku udh bisa mom, tiap anak beda-beda, yg penting menurutku, si anak sudah bisa dibilangin, dan udh ngerti diajak komunikasi, HTH, kalo ada mommies yg bisa nambahin silahkan :)

  13. ienx
    iing April 19, 2010 at 2:24 pm

    jadi pojok nakalnya tu di pokokan gitu, ya.. trus gak lari2 kah? trus dibilangin apa? (lagi nyoba nerapin pojok nakal ke taqi. :D)
    thanx for sharing ya..

  14. April 19, 2010 at 2:29 pm

    @iing – kalo ga salah (pernah nonton di TV), kalo anaknya malah kabur terus karena blum ngerti boundary pojokan, bisa juga diterapin “kursi nakal”. jadi suruh duduk di pojokan. ada kursinya gitu… CMIIW, lho.

  15. nandra
    Nandra Janniata April 19, 2010 at 2:54 pm

    @Thalia & @iing : sebenernya kalo di nanny 911, yg namanya pojok nakal, ga musti berdiri, duduk juga bisa kok, pernah aku nonton salah satu epsnya, anak umur 8 tahun diberikan time-out selama 8 menit di sofa dlm keadaan duduk. kalo anaknya masih lari2, trs kembalikan dia di tempat semula (di point pojok itu) 5 kali dia kabur, trs konsisten 5 kali juga kita angkat dia kembali kesitu, sampai waktu yg ditetapkan selesai.
    Sekalian usul nih mba Thalia TUM bikin artikel ask the expert ttg Hypnoparenting dong, mba Evariny juga suka bikin seminar ttg Hypnoparenting kan ya.

  16. agis
    agis April 19, 2010 at 3:35 pm

    wah…tfs ya..bener2 detail dan jelas bgt artikelnya..berguna bgt nih, walopun no-periodnya hansa udah lewat

  17. April 19, 2010 at 4:35 pm

    Walaupun anak gue masih 5 bulan, tetep pengen ikutan komen. Gue cuman mau bilang kalo gue suka banget ama foto di artikel ini. Hihihih…lucu banget berdiri di pojokan gitu, trus tampangnya antara bersalah dan sedih….lutuuuuuu….

  18. sukie
    Sukma Pertiwi April 19, 2010 at 5:48 pm

    nandra…kalo ini ada tantangan juga buat ortunya, melawan rasa tidak tega. sighhh
    anyway, its a good article! TFS yah!

  19. April 19, 2010 at 7:42 pm

    Nandra, good tips! Tfs ya :)
    Definitely will apply this to baby el kalo dah gedean..

  20. ninit
    ninit yunita April 19, 2010 at 7:46 pm

    tfs yah nandra… kayaknya asik banget ya ketemu langsung sama nanny stella. ini detil banget deh artikelnya. jelas. :)

  21. nandra
    Nandra Janniata April 19, 2010 at 8:58 pm

    @imelda : hihii makasih,itu Kenzie lg aku hukum karena dikasih tau ga boleh mukul,malah makin2 mukul papanya,biasalah lg tahap terrible two.

    @sukma : tega ga tega ya,demi kebaikan masa depan si anak juga.

    @ all, makasih ya,semoga bermanfaat :)

  22. eka
    Eka Wulandari Gobel April 19, 2010 at 9:57 pm

    tfs ya nandra. So far enzo (26mo) masih bisa dibilangin aja kalo mulai misbehaves. Pernah sih, nyobain pojok nakal. Tapi enzo malah happy dan Senyam senyum tengil gitu, belum ngerti kali ya. Yg paling susah adalah konsisten, soalnya enzo udah punya jurus ‘senyum manis dan cium2 mama/papa’ kalo ngeliat kita udah mulai bicara tegas.. :-P

    Btw, kenzie lucu banget sih itu lg disetrap..hayo abis ngeberantakin setrikaan mama ya? Hihihi..

  23. fisa
    Fisa S. Salim June 23, 2010 at 2:05 pm

    kadang sy berpikir, mungkin time out mengajarkan anak akan sesuatu hal yg baik or tdk, bisa membedakan yg benar dan salah dsb. Tapi, saya suka merenung, apakah time out bisa memberikan efek buruk pd anak, misal jd pendendam krn mamanya suka memberikan hukuman? share dong…

  24. Mirza Resita
    August 12, 2010 at 12:44 pm

    Nia…how r u…
    wah kita ktm disini..
    duh..zieboy lg dihukum ya..
    utk time out ini blm bisa gw terapin ke afraz,krn masih 1.5 bln..hehe..
    tapi gw jg berencana akan menerapkan itu nanti utk mendisiplinkan anak..klo jaman dlu ortu2 kita (ortu gw siy yg jelas..) klo nakal dikurung dikamar or kamar mandi..jd teknik nya uda dikenal dr jaman dulu,cuma mgkn caranya aja ya..krn anak jaman skrg ga bisa dilarang klo ga sambil diberi pengertian..
    btw salam utk nata n kintan..

  25. Mirza Resita
    August 28, 2010 at 9:51 am

    @Fisa: selama kita memberikan penjelasan yang jelas mengapa dia di time out, insyaallah gak menumbuhkan dendam (syeren juga ya denger kata satu ini xixixixixi)
    Sharing sedikit tentang metode time-out ini, aku udah nerapin ke anakku dari usia dia 2 tahun 3 bulan (sekarang sudah 2 tahun 8bulan). Awalnya sama kya enzo tuh ka, senyum2 aja..tapi lama-kelamaan dia tahu klo disuruh duduk dipojok itu berarti bunda marah, dan dia akan nangis minta maaf (jadi gak pernah lama tuh dia duduk dipojok, hitungannya detik!!). Selama ini siy aku gak pernah maksa caira duduk kalau memang dia sudah minta maaf, seringnya aku peluk lagi dia sambil dijelasin prilaku keliru apa yang dia lakukan dan kenapa bunda marah/tidak suka. Tapi kemarin, waktu caira pukul dan cubit sepupunya (for silly reasons~hanya karena mau foto berdua, tapi sepupunya gak mau), aku time out dia 1 menit. Dan Caira duduk diam selama 1 menit sambil tanya,”..Bunda, udah beluum? Caira mau salim Audy(sepupunya)..” :)

  26. Mometya
    Mutya naru January 20, 2011 at 3:16 pm

    aduh seneng baca cerita bunda-bunda semua :D art of a motherhood ya ..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.