Saung Angklung Udjo

gabriella

Saat merencanakan untuk berlibur ke Bandung, satu tempat yang sangat ingin saya kunjungi adalah Saung Angklung Udjo. Saya langsung mencari informasinya, dan ternyata website Saung Angklung Udjo sangat informatif. Dari situ saya tahu bahwa setiap hari ada Pertunjukan Bambu Petang yang dimulai pukul 16.30 dan berlangsung sekitar 2 jam. Tadinya saya sempat ragu, Albert bakalan betah gak ya, harus duduk menonton pertunjukan selama 2 jam. Ternyata pertunjukan itu dikemas dengan sangat menarik, sehingga Albert yang baru 2 tahun 8 bulan pun betah menonton pertunjukan itu dari awal sampai akhir.

Untuk bisa menonton Pertunjukan Bambu Petang, kita membayar karcis masuk sebesar Rp50.000,- per orang, kalau Albert masih gratis. Yang unik, karcisnya berupa kalung berbentuk angklung. Pertunjukan Bambu Petang dimulai dengan Pertunjukan Wayang Golek singkat, hanya sekitar 10 menit (kalau yang lengkap kan bisa semalam suntuk). Uniknya, di tengah pertunjukan, penutup panggung dibuka, sehingga kita bisa melihat setiap gerakan Ki Dalang.

Pertunjukan Wayang GolekPertunjukan Wayang Golek Setelah Dibuka

Setelah itu langsung disambung dengan Helaran, yang merupakan pesta rakyat, sore itu kami disuguhkan pesta rakyat saat ada anak yang baru disunat. Pada upacara helaran ini, angklung yang dimainkan adalah angklung dengan tangga nada pentatonik, sehingga terasa sekali nuansa musik tradisionalnya.

Helaranhelaran

Upacara Helaran disambung dengan Arumba (Alunan Rumpun Bambu) yang menggunakan tangga nada diatonik, sehingga bisa memainkan berbagai jenis musik.

arumba

Kemudian acara dilanjutkan dengan Tari Topeng, yang mengesankan, para penari topeng ini ternyata baru berusia 11 tahun.

tari topeng

Setelah itu ada pertunjukan angklung mini, para pemainnya memang masih kecil-kecil, dan jumlah angklungnya lebih sedikit. Bersama anak-anak pemain angklung mini, seluruh penonton diajak untuk ikut menyanyi. Lagu yang dimainkan adalah lagu “Boneka Abdi” yang juga ada berbagai versi di berbagai bahasa. Penonton juga diajak menyanyikan lagu “Do Re Mi”. Setelah itu disambung dengan angklung massal. Diawali dengan para senior, dan kemudian anak-anak pemain angklung mini juga ikut bergabung.

angklung miniangklung senior

Setelah semua pertunjukan itu, tentu saja para penonton diajak untuk ikut bermain angklung bersama. Permainan angklung bersama ini dipimpin oleh salah satu putra Mang Udjo.

Penonton dibagikan angklung dan ternyata selain nada, setiap angklung ada namanya seperti Jawa, Papua, dst. Albert ikut antusias bermain angklung, bahkan mencoba untuk meniup angklungnya. :)

Setelah bermain angklung bersama, para penonton diajak untuk menikmati Angklung Orkestra, perpaduan antara angklung dan alat musik modern. Kami diajak untuk menikmati lagu-lagu daerah. Rangkaian pertunjukan Bambu Petang ditutup dengan menari bersama.

Pertunjukan Bambu Petang ini dikemas dengan sangat rapi, acara demi acara berlangsung tanpa jeda, dan sama sekali tidak membosankan. Banyak juga anak-anak yang menontonnya. Jadi, kalau ke Bandung, jangan lupa untuk mampir di Saung Angklung Udjo.

Beberapa tip agar bisa lebih menikmati kunjungan ke Saung Angklung Udjo bersama anak-anak:

  • Sebaiknya sampai di tempat sekitar satu jam sebelum pertunjukan dimulai, agar bisa mencari tempat duduk strategis, dan berkeliling kompleks Saung Angklung Udjo, melihat-lihat cara pembuatan angklung, serta melihat-lihat di toko suvenirnya.
  • Makin sore, makin terasa dingin, karena tempat duduknya adalah undakan batu-batu, ada baiknya membawa alas duduk agar tidak masuk angin (pengalaman pribadi nih). Jangan lupa membawa jaket untuk anak-anak. Sebaiknya anak-anak dipakaikan celana panjang.
  • Setiap pengunjung bisa memilih welcome drink, tapi jangan lupa membawa camilan untuk anak-anak.

Jadi urban Mama, tunggu apa lagi, jangan lewatkan kesempatan untuk menonton Pertunjukan Bambu Petang di Saung Angklung Udjo jika berkunjung ke Bandung.

13 Comments

  1. oilalaa
    Lala Amiroeddin June 23, 2011 at 2:09 pm

    waaah samaan. baru aja kita ke Saung Udjo weekend lalu. *toss*
    Memang seru yaaa.. dan tambah berlipat deh cintanya sama seni tradisional indonesia kalau kesana.

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 23, 2011 at 2:22 pm

      iyaaaa…. seru banget… jadi pengen ke situ lagi… toss

  2. superpippo
    Astrid Lim June 23, 2011 at 3:12 pm

    ahhh aku kangen saung angklung udjo! =) pernah bawa Yofel kesini taun lalu…ternyata bagus banget ya, acaranya rapih dan tempatnya juga menyenangkan. yang paling seru pas main angklung bareng =D

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 24, 2011 at 12:43 pm

      iya, aku juga gak kebayang bahwa acaranya sebagus itu… keren dan kangen pengen balik lagi!

  3. sLesTa
    shinta lestari June 23, 2011 at 4:27 pm

    waaa seruu banget!! mesti nih ngajakin naia kesana. ih seru deh dapet tempat2 seru yang keren di indonesia. jadi ada tujuan kalo mau jalan2 pas mudik nanti.

    thanks reviewnya yah, mama ella!

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 24, 2011 at 12:41 pm

      Iyaaaa… mesti ke Saung Udjo kalo ke Bandung… pasti Naia senang deh…

  4. ninit
    ninit yunita June 23, 2011 at 5:53 pm

    wowww seru banget nih saung angklung udjo.
    seneng bgt liat foto albert yg antusias mainin angklung :)

    kalo ke bandung, para urban mama wajib nih ngajak si kecil ke sini.

    great article, la!

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 24, 2011 at 12:38 pm

      Thanks, nit! Ayo ajak Alde dan Arza ke Saung Udjo…

  5. otty
    Pangastuti Sri Handayani June 24, 2011 at 10:35 am

    Dari dulu pengen ke sini! Albert betah juga ya nontonnya? Pengen nyoba ngajak Nara, semoga anak 2 tahun bisa betah juga :)

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 24, 2011 at 12:40 pm

      Betah ternyata, gw juga udah takut aja dia gak betah, tapi ternyata si Albert paling semangat, mungkin karena pertunjukannya menarik banget, sama sekali gak membosankan… banyak anak2 yang tampil juga. Moga2 Nara juga betah deh…

  6. adhya
    adhya pramono June 24, 2011 at 12:25 pm

    wah.. jangan2 barengan kita Mam.. saya sama Almira, ayahnya, eyang&omnya barusan dari sana tanggal 2 Juni lalu pas long weekend. kebetulan deket rumah juga. ALmira (9 bulan) tampak enjoy nonton angklung. trus sebelahan sama bayi cewek juga.
    duduk paling depan pula.

    sempet ‘time out’ bentar buat nyusuin di bawah mushola (recommended buat nyusuin karna agak tertutup tempatnya), pas bareng sama seorang ibu yg lagi nyari tempat buat nyusuin juga (dan sempet berpikir “jangan2 member TUM juga”). wkwkwk..

    saya paling suka pas ikutan main nada 5 (fa) dan suka banget ‘konser’ terakhirnya, terutama si dirigen-nya. semangat banget.

    karna deket rumah, kayaknya kalo ada tamu lagi besok2 bakalan kami ajak kesini deh. Mamas kalo ke saung Udjo mampir ke rumah ya.. :)

    1. gabriella
      Gabriella Felicia June 24, 2011 at 12:37 pm

      Aku ke sana udah pas bulan april kalo gak salah… dan aku udah gak nyusuin… salam kenal… nanti kapan2 kalo ke Saung Udjo lagi kita janjian ya…

  7. Ika_Ps
    Ika Ps June 26, 2011 at 12:24 pm

    wah, most wanted place tuh! Kebetulan di sekolah lg semangat latihan angklung dan kita juga pesan angklung ke saung mang udjo jg, pelayanan unt pemesanan luar kota (samarinda) sangat kooperatif lho. Salut bgt sm org2 yg sangat melestarikan budaya indonesia. Tfs mama!

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.