Takut Potong Rambut

gabriella

Sebenarnya sebelum Albert berusia 6 bulan, saya sempat beberapa kali merapikan rambutnya. Hal ini berani saya lakukan mungkin karena dia masih bisa dibilang cukup tenang dan belum banyak bergerak. Bersamaan dengan kerontokan rambut saya yang gila-gilaan, ternyata rambut Albert juga ikutan rontok. Akhirnya kami memutuskan untuk mencukur habis rambut Albert, dibantu oleh seorang sepupu kami yang perawat. Setelah Albert bisa berjalan dan berlari, saya tidak berani lagi memotong sendiri rambutnya. Satu-satunya solusi adalah mengajaknya ke salon khusus anak-anak. Pertimbangan saya, setidaknya yang nantinya akan memotong rambut Albert sudah cukup terbiasa menangani anak-anak, sehingga tidak panik jika anak saya menangis. Lagi pula di sana banyak hal-hal yang bisa mengalihkan perhatian anak-anak.

sedih banget dipotong rambutnya

Apakah acara memotong rambut menjadi lancar? Sejauh ini ternyata belum bisa dibilang begitu. Selalu disertai drama tangisan ditambah usaha Albert untuk lari. Kebetulan saya membaca beberapa tip agar anak tidak takut saat dipotong rambutnya di salon. Harapan saya, semoga urban Mamas tidak harus mengalami drama tangisan saat mengajak anak potong rambut, seperti yang selama ini saya alami.

  • Jelaskan bahwa rambut yang dipotong akan tumbuh kembali dan proses memotong rambut tidaklah menyakitkan.
  • Ajaklah anak-anak bermain salon-salonan bersama bonekanya. Siapkan sisir, sikat, handuk, dan cermin.
  • Ajaklah anak ke salon khusus untuk anak yang menyediakan berbagai hal pengalih perhatian.
  • Sesekali, ajaklah anak ke salon untuk melihat ayah atau ibunya potong rambut. Anak-anak suka mengikuti apa yang dilakukan orangtuanya dan mereka juga akan melihat bahwa proses memotong rambut tidaklah berbahaya.
  • Jika memungkinkan, ajaklah anak ke salon yang sama dan biarkan ia ditangani oleh orang yang sama. Proses potong rambut akan lebih mudah jika dilakukan oleh orang yang sudah dikenalnya, dibandingkan jika dilakukan oleh orang yang benar-benar asing.
  • Ajaklah anak ke salon pada waktu yang tepat, tidak pada saat ia mengantuk, lelah, atau lapar, karena hal itu akan membuatnya marah.
  • Pangkulah anak Anda, agar ia merasa lebih nyaman, alih-alih jika ia harus duduk sendiri di kursi.
  • Janjikan hadiah setelah acara potong rambut.
  • Berikan pujian jika ia mau bekerja sama saat rambutnya dipotong.

So urban Mamas, selamat mencoba. Perlu diingat, potong rambut di salon biasanya memang menakutkan bagi anak-anak. Bayangkan saja, ada orang yang baru pertama kali dilihatnya, tiba-tiba memegang kepalanya sambil memegang gunting. Semoga berhasil. :)

 

10 Comments

  1. mommyaira
    jarvi kurnia lestari August 2, 2010 at 8:22 am

    kyaaaaaaa dipost juga itu foto si albert lagi mau melarikan diri wkwkwkw….iya, kalo aku pertama kali si Aira potong rambut udah kaya mau diapain aja…pisau cukurnya belum nempel kepala aja dia udah jejeritan heboh…yg kedua kali lebih anteng soale bangun tidur, jadi masih rada2 fly gitu…emang pengalaman motong rambut anak tu seru banget deh…..cup cup ya albert :P

  2. Mirza Resita
    August 2, 2010 at 8:42 am

    Jadi inget Daffa. Daffa hanya mengizinkan aku untuk memotong rambutnya. Karena kemampuanku yang pas-pasan dalam urusan potong rambut akhirnya Daffa sering dibilang mirip kaya Adi Bing Slamet waktu kecil, Changcuter, bahkan pernah juga waktu TK dibilang kaya Dora The Explorer.

    Baru pas kemarin naik kelas 2 SD dia berhasil dibujuk untuk potong rambut seperti layaknya laki-laki.

  3. superpippo
    Astrid Lim August 2, 2010 at 9:08 am

    Waahhh pas banget nih, beberapa minggu lalu yofel potong rambut dan sangat penuh drama. Tapi emang gw ngeliat itu lebih karna dia nggak nyaman tiba” dikerumuni dan dipegang” org ga dikenal (even though gw pangku sih). Gw setuju banget sama tip lebih baik dipegang sama org yg sama, at least biar lebih familiar dan safe ya anaknya.
    thx for the tips mama ella, btw, di foto yang bawah, albert super cute!

  4. SunShine
    Fitria Adriadi August 2, 2010 at 10:46 am

    TFS Ella…
    Albert lucu bangett…tapi masih mau ya dipasangin jubah itu..anak gw sih mana mauu…udah langsung dilepas aja. yang jelas, gak bisa deh dicukur pake trimmer, denger suaranya aja udah brontak *sigh*, jadi harus selalu pake gunting. padahal rambutnya tebel (pake gunting kan lammaa dan susah rapi karna dia brontak teruss) dan cepet banget numbuh…drama motong rambut ini berulang tiap 2-3 bulan, itupun udah gondrong banget…
    tips2 di atas sebagian besar udah dicoba dan gak berhasil…hiks…long way to go…

  5. August 2, 2010 at 10:57 am

    ya ampun, albert lucu banget…berusaha lari!! mukanya cemas gitu pas di foto… duh kasian, tapi lucu… hihihi. maap ya mama ella, malah diketawain :P

    untung buat aku, selama ini, aina potong rambutnya ama mamanya. ampe punya “kursi potong rambut”, biar kenal. blum pernah berani buat dibawa ke salon, soalnya pasti dia freaking out… seperti kata ella: orang yang ga dikenal pegang2 sambil bawa gunting. lha ama aku aja dia panik kalo dingin guntingnya menyentuh kulitnya…

    btw, yang lucu, aku lagi compiling tips untuk bawa anak ke dokter gigi… pas liat2, kok sama ya ama tips ella untuk bawa ke tukang potong rambut. cuma kata “salon” aja di ganti ama “dokter gigi”… hihihi.

  6. Mirza Resita
    August 2, 2010 at 11:35 am

    gabriella, tfs yaaah… will need it soon nih. Ternyata rambut anak cowo tuh lebih cepet panjang yah.
    Waktu kakak Ara dulu aman deh, cos rambutnya lama bgt panjangnya :p baru setelah 2 tahun mulai potong rambut di salon, jadi udah lebih berani n dia amat sangat menikmati potong rambut di salon yg sama ama Albert…
    Sayang bgt foto yg terakhir ngga bisa kebuka di kompie kantor :( penasaran bgt…

  7. gabriella
    Gabriella Felicia August 2, 2010 at 1:14 pm

    hahaha, memang tampang albert di foto itu lucu2 banget… entah apa yang dia pikirkan…
    memang potong rambut ini drama yang kudu mesti dilalui, rambut cepet panjang, 3 bulan sekali mesti dipotong, dan makin besar kayaknya dramanya makin seru…
    padahal kalau gak dipotong, si albert garuk2 terus…
    semoga sukses menerapkan tip2 di atas…

  8. metariza
    Meta August 2, 2010 at 4:33 pm

    Ella, tfs yaa…btw mukanya Albert lucuuu, hihi gemes…
    Emang deh acara potong rambut penuh drama. Dulu gw suka malu juga karena Nara klo pas dicukur di salon anak-anak itu lebaynya tiada dua, udah kaya sapi di pejagalan sapi aja. Tapi pas udah selesai dengan soknya bergaya seakan-akan tadi dia berani, haha.

    Entah kenapa tiba-tiba pas umur 2,5tahun udah ga ada drama-drama lagi…mungkin karena udah disounding beberapa hari sebelum potong rambut dengan iming-iming klo udah potong rambut dia bakal jadi lebih ganteng, hihi.

    Bener banget tipsnya La, sekarang gw selalu ke salon yang sama supaya dia familiar dengan tempatnya (mungkin ntar klo udah lebih gede bisa pindah ke barbershop aja, biar irit,hihi) dan selalu dengan ‘tante’ yang sama yang nyukurin rambutnya…

  9. Mirza Resita
    August 6, 2010 at 8:51 am

    TFS…kayanya tips “ajaklah anak ke salon untuk melihat ayah atau ibunya potong rambut” boleh juga tuh. Soalnya naldi juga heboooh banget kalo mau potong rambut, pasti nangis deh, biarpun ditaro di mobil-mobilan, ga ngaruh.

  10. Amanda Kania
    Amanda Kania August 7, 2010 at 8:47 pm

    Hehehe.. lihat fotonya jadi inget pertama kali Rasya potong rambut di salon umur 14 bulan (biasanya datuknya yang cukur pas lagi tidur).. beuhhh bukannya nangis.. malah sibuk mainin motor disalonnya.. lempar2 spion, sampai loncat2 kek lagi naik kuda2an.. yang ada gagal deh potong rambut sesuai model yang diinginkan.. huhuhu.. mirip2 potong rambut dirumah.. ;p mudah2an lain kali suksess… :D

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.