Suka Duka Hiperlaktasi

Bagi saya, menyusui adalah hal yang sangat menyenangkan sekaligus mendebarkan. Satu yang selalu saya khawatirkan adalah ‘Apakah ASI saya cukup?’. Sejak masih dalam masa kehamilan saya rajin-rajin mencari tahu tentang menyusui. Saya bertekad memberikan anak saya ASI paling tidak pada 6 bulan pertamanya. Saya mulai rajin melakukan pemijatan yang bisa dilakukan sebelum melahirkan, rajin membersikan payudara, dsb. Semua saya lakukan rutin sesuai petunjuk dokter maupun hasil browsing saya di berbagai forum breastfeeding. Saya juga tidak menganggap sufor adalah racun untuk bayi, karena dulu saya juga minum sufor setelah ibu saya kembali bekerja lagi. Saya paham dan sangat menghargai keputusan setiap ibu yang akhirnya harus memberi anaknya sufor. Pastilah itu pilihan tersulit yang mereka buat, tapi demi kebaikan anaknya semua sah-sah saja menurut saya.

Menjelang hari kelahiran saya masih khawatir ‘Apakah nanti ASI saya lancar?’ mengingat badan saya kurus sekali, padahal saya tahu itu tidak ada hubungannya dengan berat badan. Alhamdulillah ketika BabyR lahir, bahkan saat masih tergeletak di ruang operasi, ASI saya sudah keluar saat DSA melakukan pengecekan. Pagi harinya setelah BabyR selesai diobservasi saya pun bisa lancar menyusuinya. Rasanya senang sekali bisa memberikan kolustrum kepada BabyR tanpa perlu pemijatan dari konselor laktasi. Setelah melahirkan, suster di rumah sakit selalu memberikan saya obat pelancar ASI dan itu sukses membuat PD saya bengkak dan saya pun demam. Dari sanalah akhirnya saya belajar pumping untuk ‘memaksa’ mengeluarkan ASI dari PD saya. Hasil pumping pertama saya adalah 50 ml dalam waktu dua jam, karena harus dikompres dan dipijat dulu PD nya supaya agak lunak. Suster pun memuji hasil pumping saya, karena biasanya pada hari ketiga lahiran ASI belum bisa sederas itu. Entah itu hanya untuk menyenangkan saya atau memang sungguh begitu faktanya.

Pada hari saya belajar pumping itu pula akhirnya saya diberikan kabar BabyR harus menjalani fototerapi karena bilirubinnya di angka 17,5. DSA menjelaskan kemungkinan karena golongan darahnya tidak sama dengan golongan darah saya. Konsekuensinya adalah saya harus setor ASIP karena hari itu saya sudah diperbolehkan pulang, sedangkan BabyR masih dirawat di NICU. Sesampainya di rumah saya langsung pumping, di bawah tekanan harus menghasilkan ASIP yang cukup dan sedih membayangkan BabyR disinar membuat pumping makin sulit. Tapi akhirnya alhamdulillah malam hari itu saya bisa setor 100 ml ASIP untuk BabyR.

Setelah BabyR sehat dan pulang ke rumah, ASI saya semakin deras bahkan saya sudah tidak mengonsumsi obat pelancar ASI lagi karena hanya membuat PD saya sakit dan demam. Di antara waktu menyusui BabyR mau tidak mau saya harus melakukan pumping karena PD saya cepat sekali ‘penuh’ dan rasanya tidak nyaman. Kebetulan kakak ipar saya bersedia meminjamkan botol kaca ASIP-nya, karena saya belum persiapan sama sekali dalam hal ASIP ini. Lama-kelamaan ternyata freezer kulkas di rumah penuh dengan ASIP, dan akhirnya saya memutuskan untuk menyewa freezer khusus ASI. Jenis freezer yang saya sewa adalah freezer es krim. Melihat bentuknya saya langsung ciut, ‘Apa iya saya bisa membuat freezer ini penuh dengan ASIP saya?’ karena seperti yang kita tahu, ukurannya besar sekali.

Menginjak usia BabyR satu bulan ASI saya semakin banyak. Biasanya saya hanya pumping sekitar dua sesi sehari, setelah satu bulan saya bisa tiga sampai empat kali pumping selain menyusui BabyR secara langsung. Satu sesi pumping biasanya saya bisa menghasilkan ASIP 200 ml. Sama seperti tujuan awal saya pumping hanya demi mengurangi bengkak pada PD saya. Saya tidak pernah menargetkan berapa botol ASIP yang harus saya simpan sebagai tabungan ketika nanti saya masuk kantor lagi. Prinsip saya ‘dapat banyak syukur, tidak memompa sama sekali pun tidak masalah’ . Setelah satu setengah bulan proses pumping di sela-sela menyusui ini, saya bisa menyimpan lebih dari 100 ASIP di botol kaca dan sekitar 20-an kantong plastik ASIP.


Senang? Pasti, setidaknya saya tidak pelu stres kejar tayang menyimpan ASIP menjelang kembali bekerja. Di sisi lain ASI saya ternyata makin hari makin deras dan menimbulkan kerepotan tersendiri. Bukan lagi menetes tetapi sudah mengucur deras seperti air mancur tanpa harus dipencet. Alhasil BabyR selalu tersedak ketika menyusu dan selalu menangis setelah itu. Baju saya pun selalu cepat basah padahal saya sudah menggunakan breastpad dan menggantinya sesering mungkin. Malam hari sebelum jadwal BabyR menyusu, saya harus melakukan pumping dengan mata dan kepala yang berat karena kantuk. Belum lagi ketika harus bepergian saya selalu was-was baju basah dan tidak sempat mengganti breastpad. Puncaknya adalah ketika BabyR mulai 'malas' menyusu langsung, karena ia merasa tidak nyaman selalu tersedak. Saya merasakan yang namanya patah hati dan sedih sekali rasanya. Saya sempat merasa sebal, kenapa sih ASI harus sederas ini? Saya kerap stres melihat BabyR kesulitan menyusu karena selalu tersedak dan kadang ia kesal harus menunggu ASI saya berhenti mengucur sebelum bisa melanjutkan menyusu lagi. Sungguh sedih sekaligus sebal.

Di tengah-tengah rasa sebal dengan apa yang saya alami, tiba-tiba teman saya bertanya ‘Wor, kok ASI bisa banyak begitu? Makan apa sih? Kok saya mompa tidak pernah banyak ya?’. Saya seperti tertampar, dan kemudian saya jadi teringat kenalan saya di kelas laktasi dulu di rumah sakit. Bahkan tiga hari setelah melahirkan ASI nya sama sekali tidak keluar. Stres ingin memberikan makanan kepada bayinya tapi susahnya minta ampun dan akhirnya ia memutuskan memberi sufor kepada bayinya.

Hiperlaktasi memang membuat saya repot harus rajin-rajin pumping dan baju jadi basah terus karena ASI tidak berhenti keluar. Namun di sisi lain saya harus banyak banyak bersyukur karena diberikan berkah dalam bentuk ASI yang berlebih. Sombong sekali jika saya membenci diberikan ASI banyak seperti ini, sedangkan siapa yang akan menjamin pasokan ASI saya bisa seperti ini terus. Siapa tahu di hari mendatang (amit-amit) ASI saya berkurang?

Jadi biarpun harus direpotkan dengan pumping, berapa pun banyaknya akan saya simpan baik-baik dan akan saya syukuri semua ASIP saya. Jika memang semua stok ASIP saya bisa dihabiskan oleh BabyR saya pun akan senang, tapi jika memang berlebih saya berkeinginan untuk mendonorkannya. Siapa tahu masih banyak di luar sana bayi-bayi laki-laki yang membutuhkan ASI. Happy breastfeeding moms! Semangat memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita.

Related Tags : ,,

24 Comments

  1. avatar
    intan iif tihar rizki April 28, 2020 8:22 am

    Mam mau nanya dong nama obat pelancar asi nya apa ya? Anak saya sudah berusia sebulan tapi asi saya ga dere2 juga pernah deres sampe 180ml tapi sekarang ga tau kenapa malah turun drastis kadang cuma dpt 50ml kadang 30ml doang, anak saya saya susui langsung malah nangis kejer, sampe sering diomelin ibu saya padahal saya paksa kan biar dy mau nyusu dan susu saya bisa deres tp ga ada 5 menit malah udah nangis kenceng bgt, nama obat pelancar nya apa ya mams soalnya saya sudah makan sayur katuk makan sayur daun kelor makan sop dikasih kacang merah minum teh daun katuk tetep aja asi saya segitu2 doang saya harus bagaimana dong moms tolong pencerahan nya dong gimana saya ngga jd stres klo begini, tolong saya dong moms trimakasih

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Indrie Wulandari November 22, 2018 7:33 pm

    Mom ada yg bs bantukah? Huhuu aku lg galau berat krn hiperlaktasi..anakku jd nenen sebentar cuma 8 menit trus udah br mau lg 3 jam lg huhuu.. gmn cara nanganinnya mom :( krn aku g kerjaa jd nyusuin langsung.. aku hrsnya bersyukur banget krn asi mancur.. tp bikin baby blues krn nursing strikee..hati rasanya ke iris2 *mulai lebay

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    Anizza Pusparianti March 8, 2017 10:00 am

    Mom,
    mau tanya manajemen hiperlaktasi gimana ya?
    Setiap Sebelum dede nyusu, pumping dulu sampe abis ato sisakan sedikit? Akan jadi masitis kah?
    Aku lagi bingung banget dede ga mau nyusu kaya keselek2 beberapa menit setelah latch on.
    Sedih... Ga ngerti knp. Setiap ldr datang aku dah Deg2an, karna pasti mancur asinya kaya air mancur. Takut pas dede nya ga suka. Aku bingungg...

    1. avatar
      Woro Indriyani March 8, 2017 10:04 am

      Halooo mama Anizza,

      Been there mom

      akupun tiap LRD mau nangis rasanya, dimana semua orang berharap selalu LDR aku malah sedih

      kalo aku akhirnya dipompa dikit ke botol, jadi ga kenceng banget payudaranya baru disusukan ke baby. Dia juga bisa nyaman nyusu pelam-pelan akupun ga khawatir LDR

      Semoga berhasil ya mom :)

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



  4. avatar
    MamaAzza August 5, 2015 11:50 am

    sama..amp mastitis jg krn ketiduranlupa mompa.
    tp pas masuk ngantor, lsg mendikit, efek kerja cape kali ya. yg biasa ganti breastpad 3x sehari, skrg 1x aj gpp.
    Da plus minus nya c..plus nya ga terlalu was was bocor dan menggunakan breastpad selalu, tp minusnya takut ASI nya malah jd ga keluar.
    Mn anak udh ga mau nete, jd aq e-ping, skrg br 4bln, smoga bs amp setahun lbh...

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    richakusuma July 2, 2015 9:57 am

    uw...its blessing ya, walau bukan termasuk hiperlaktasi, alhamdulillah bisa sampe 6 bulan asi eksklusif, menjelang MPASI mimiknya tambah banyak tapi akunya produksinya segitu2 aja..jadilah sekarang 11 bulan menuju satu tahun kejar tayang hahaha! kekeuh ga mau sufor walau mbak ngasuh nya suka bilang, kasian ray susunya kurang niii :))....semoga bisa 2 tahun nantinya :)

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.