Trekking di Kalibiru

Imelda Sutarno A working mom with two gorgeous krucils. Suddenly love the outdoor recreations as an impact of married with her scuba diver husband, Bambang. Take the kids from beach to the hill, from forest to the waterfall, will always give her (and her husband) joy and enthusiastic. Cooking isn’t her middle name but always trying to give her family the best food that she can. Now she lives in Jakarta.

Rumah mertua saya terletak di Wates, Kulon Progo, Yogyakarta. Saat mudik Lebaran, kami sekeluarga mencoba jalan-jalan ke objek wisata Kalibiru. Mungkin urban mama pernah melihat tentang Kalibiru di media sosial. Kalibiru menjadi terkenal karena pemandangan dan spot foto di atas pohon yang tinggi. Untuk menuju Kalibiru, dari kota Wates kami tinggal mengambil arah Waduk Sermo dan nanti banyak petunjuk jalan yang mengarahkan ke Kalibiru. Sepanjang perjalanan, di kiri dan kanan kita disuguhi dengan pemandangan hutan beserta pepohonan hijau.  Dari Wates mungkin hanya butuh waktu kurang lebih setengah jam untuk sampai ke sini. Kalibiru sendiri sebenarnya menyuguhkan wisata trekking di bukit di atas ketinggian 450 mdpl. Nah berikut beberapa hal sekaligus tips yang berguna jika urban mama mau berwisata ke sana:


  1. Pastikan mobil dalam kondisi layak jalan. Mengapa? Jalur menuju objek wisata ini adalah jalur ekstrem yang sudah beraspal. Jalan sempit, tanjakan curam, tikungan tajam akan kita temui sepanjang jalan. Beberapa ratus meter sebelum sampai ke pintu masuk Kalibiru, akan ada petugas yang menyetop mobil kita, dan akan mengajukan pertanyaan: sudah pernahkah ke Kalibiru sebelumnya? Jika belum petugas akan mengingatkan sekaligus menjelaskan untuk sangat berhati-hati karena curamnya tanjakan yang tadi saya ceritakan.

  2. Masuk ke Kalibiru, saat libur Lebaran kemarin, per orang biaya Rp10,000. Harga normalnya hanya Rp5.000,-. Penambahan SDM petugas selama musim liburan adalah alasan utama menaikkan harga tiket. Untuk parkir mobil biayanya Rp5.000,- per mobil.

  3. Pastikan badan fit ketika berwisata ke sini. Namanya trekking naik bukit, sudah pasti jalur yang kita tempuh dengan berjalan kaki ya terdiri dari tanjakan. Karena kami membawa balita, cukup ngos-ngosan juga terutama karena si bungsu minta gendong (rupanya ia capek berjalan).

  4. Di Kalibiru banyak paket wisata yang ditawarkan. Yang paling terkenal adalah paket outbond. Ada flying fox yang harganya sekitar Rp10.000,- dan yang paling terkenal adalah berfoto di spot atas pohon dengan pemandangan Waduk Sermo dan perbukitan yang indah. Kalau mau berhasil foto, datanglah pagi-pagi. Kalau sudah siang, silakan sabar mengantre. Naik ke atas pohon pun kita dilengkapi dengan harness pengaman dan dikawal guide yang siap sedia mengamankan kalau-kalau terjadi insiden jatuh yang tidak diinginkan. Setelah sampai di atas pohon, maka petugas foto pun akan mengabadikan dari bawah. Saat sampai di sana, antrean sudah panjang, saya akhirnya pun hanya berfoto dari jalur trekking dengan latar belakang pohon tersebut. Plus membawa balita, jadi sudah rempong urus ini itu. Dengar-dengar untuk sekali foto kita dikenakan biaya Rp15.000,-/orang.

  5. Jalur trekking di Kalibiru cukup terjal dan curam. Ada tanjakan ada pula turunan. Mohon ekstra pengawasan ketat dan hati-hati jika membawa balita dan anak-anak ke jalur ini. Karena selain sempit, kiri kanan pun banyak yang belum ada pagar pengaman padahal langsung berbatasan dengan jurang. Di samping itu, tanah yang kering terkadang membuat kita sering terpeleset ketika sedang berada di jalur turun. Lupakan high heels, wedges dan sejenisnya ya urban mama. Cukup gunakan sandal atau sepatu yang memang nyaman digunakan untuk trekking. Oya, track Kalibiru ini juga sangat cocok sekali bagi para penggemar Mountain Bike.


  6. Kalau sudah tidak kebagian spot foto di atas pohon, masih ada beberapa tempat yang bisa digunakan untuk ber-selfie ria. Gardu pandang adalah salah satunya. Puas rasanya melihat pemandangan hijau asri nan elok di bawah sana dari gardu ini. Di beberapa titik juga disediakan bangku-bangku yang backgroundnya tak kalah indahnya dengan spot di atas pohon. Tetap ekstra hati-hati karena bangku ditempatkan di pinggir jurang.



  7. Sepanjang jalur trekking, banyak warung tersedia. Namun hanya menjual aneka minuman, camilan, dan mie instan. Tidak ada warung yang menjual makanan berat seperti nasi, soto, dan jenis makanan berat lainnya. Selain itu, tidak perlu khawatir karena tersedia banyak toilet dan juga mushola.

  8. Jika memang ingin lebih lama menikmati objek wisata ini, banyak penginapan disediakan. Kami tidak sempat menanyakan harganya, tetapi beberapa sumber mengatakan tarifnya Rp200.000,- per malam. Rumah penginapannya cukup untuk 5-6 orang.

  9. Yang disayangkan selain pagar pembatas yang minim adalah kurangnya tempat sampah. Tempat wisata yang seharusnya nyaman, malah dipenuhi sampah yang berceceran. Semoga ke depannya Pemda setempat memperbaiki hal ini dan Kalibiru semakin menjadi tempat wisata yang selalu indah.


Kami tidak lama berada di sana walaupun sebenarnya masih ada beberapa tempat lagi yang dapat dikunjungi seperti trekking melintasi hutan dengan kawalan guide dan sebuah rumah joglo. Anak-anak sudah mulai bosan dan cranky, saatnya pulang. Senang rasanya bisa berkunjung ke Kalibiru.

12 Comments

  1. avatar
    Imelda Sutarno August 15, 2015 10:54 pm

    Sama2 mama eka. Iya curam banget apalagi pas jalan mobil menuju pintu masuknya. Tapi dibawa seneng aja semuanya :)

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Eka Gobel August 15, 2015 7:10 pm

    Wah seru yaa.. Serem juga tanjakannya curam. Hebat yaa anak2 semangat naik sampai puncak. Terbayar sama udara segar dan pemandangan yang indah. TFS mama imelda!

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    Imelda Sutarno August 12, 2015 10:10 am

    mbak Fenny Masudah, sama-sama. Salam kenal juga ya mbak. Thanks untuk komennya. Memang salah satu tujuan saya submit artikel wisata di TUM bukan hanya untuk sharing tempat2 indah di Indonesia tapi juga ngajak urban mama sekalian : yuk ajak anak main di luar, supaya gak cuma kenal mall aja :)

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    Fenny Masudah August 12, 2015 2:23 am

    Terima kasih mba imelda untuk sharing tempat wisata di Indonesia, membuka mata saya bahwa banyak sekali wisata indonesia yang menarik yah dan patut dikunjungi. Salam kenal dari saya mba imelda.

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Imelda Sutarno August 10, 2015 4:38 pm

    mbak Ari Prastawati mudiknya ke sana juga? Wah samaan dong kita. Tahun depan sempetin ke sini mbak. Dijamin ga nyesel deh :)

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.