26

Re: Bidan atau Dokter ?

@Nanad, dokter kandungan emang harus pilih2 banget sih bo...Banyak obgyn yang kurang OK dan tahun lalupun gue pernah mengalami dapat obgyn yang ga jelassssssss, dan waktu gue perdarahan main kuret aja bukannya meriksa dulu.  Tapi setelah ketemu obgyn yang cocok yaa jadinya bertahan disitu aja.

Gue terus terang kalo sama bidan, emang cuman kemaren pas diobservasi aja, tapi gue tetap lebih comfortable sama dokter karena dokter gue ga seperti dokter2 lainnya, dia sabar dan menenangkan dan nemenin juga kok.

Soalnya mungkin karena dulu gue pernah denger kisah tentang kenalan di kampung yang melahirkan sama bidan, komplikasi malah akhirnya si ibu ga tertolong karena bidannya maksa lahir normal sedangkan si ibu tensinya tinggi + udah ngga kuat ngeden.

Jadi udah masuk ke alam bawah sadar lebih percaya dokter.

Apapun, bidan atau dokter, menurut gue sih cocok2an ya, kalo lebih nyaman sama bidan ya udah, tapi kalo nyaman sama dokter ya wes smile

27

Re: Bidan atau Dokter ?

Mungkin kalo untuk kontrol (apalagi kehamilan pertama) sebaiknya ke obgyn kali yah. Abisnya sekarang ini kan sudah banyak banget yang 'aneh-aneh' kalo kata ibu saya. Hehehehe... yah efek pola makan jaman sekarang dan bertaburnya fast food kali nih tongue... jadi sebaiknya memang ke obgyn yang konon katanya pengetahuannya lebih 'canggih' dan tentu, alatnya lebih komplit. Tapi kalo ternyata sampe minggu2 terakhr kehamilan lancar jaya dan 90% diperkirakan bisa lahiran normal (10% nya kuasa Tuhan big_smile), ya gag papa kali ya ke Bidan. Kalo obgyn biasanya datengnya pas udah bukaan 9 menuju 10, apalagi obgyn terkenal, kita udah kesakitan si doi masih sibuk praktek hehehehehe.... saya sendiri lahiran kedua di Jeddah ini, dibantu obgyn yang lagi jaga aja (obgyn junior nampaknya). Bukaan 6 dokter tempat kontrol saya dateng dan memastikan semuanya akan berlangsung normal, dan si doi istilahnya udah bisa lepas tangan gitu. Malah kalo di eropa katanya kalo gag ada apa2 ya meriksanya ke bidan aja, maklum asuransi mahal katanya hehehehehe... kecuali ada indikasi tertentu dan ada jadwal2 tertentu dimana perlu dilakukan USG. Di Indonesia sih, saban ke dokter gag papa yah USG terus hehehehe...

Last edited by Davincka (2011-08-21 12:20:54)

Jihan : simply a mom wink ...  http://jihandavincka.wordpress.com  follow me @davincka

28

Re: Bidan atau Dokter ?

peachmargarita
iya..sebenernya obgyn-ku kmren pas konsultasi or tanya2 yg lain enak2 aja..tp emang bukan tipe yg penjelasannya panjang lebar gitu..
pas lahiran aku emg enggak di tmp biasa aku periksa soalnya pertimbangan jarak aja sih,klo pas periksa kan santai2 aja jarak agk jauhan tp klo pas lahiran kasihan keluarga yg entar bolak balik..

Klo lahiran aku tetep prefer di rs or klinik bersalin...gak masalah sih mo sama bidan aja or + dokter...jaga2 klo ada sesuatu yg serius udh gak perlu pindah2 tempat lagi..

maksudnya yg aku combine itu selama kontrol kehamilannya,pengennya klo dr bidan dapet input yg lebih detail terutama krn dia kan sama2 perempuan jadi biar lebih mengena... smile

serem yah klo dapet dokter asal,kitanya ngejaga setengah mati eh dokternya seenaknya..

"momma rasya.."
@nadiasusanto

29

Re: Bidan atau Dokter ?

davincka
iya klo aku emg tiap periksa di usg..toh jatuhnya jg sebulan sekali aja..
Eww..sebulan sekali aja udh kangen beraaat sama jabang bayi-nyaa.. smile momen yg ditunggu2 itu liat baby lwt usg,
Emg di situ gak tiap bulan ya?

"momma rasya.."
@nadiasusanto

30

Re: Bidan atau Dokter ?

@nanad, iya, gag tiap bulan, ada waktu2 nya. Kalo temen saya yang melahirkan di Bergen (Norway) malah cuma 3-4 kali USG selama hamil hehehehe... soalnya asuransi gag ngijinin USG sering-sering tongue, boleh sering, tapi bayar sendiri wink ... mahal bookkk, untung waktu disini udah lahiran anak ke-2 jadi udah lebih 'santai' big_smile...

Jihan : simply a mom wink ...  http://jihandavincka.wordpress.com  follow me @davincka

31

Re: Bidan atau Dokter ?

Bener, temen gue habis melahirkan di Belanda kayanya ama bidan deh. Besok gue tanya lagi.

32

Re: Bidan atau Dokter ?

kalo gw sih dari awal lebih sreg ke dsog, jadi dari awal hamil gw periksa + USG di dsog. tapi gw juga suka sharing2 sama bidan, kebetulan instruktur senam hamil di RS gw juga bidan, jadi bisa sekalian curhat sama dia..
tapi untuk lahiran, gw prefer ke dsog..

33

Re: Bidan atau Dokter ?

Halo mamas,
Ikutan sharing ya.... saya lagi hamil 38 minggu 5 hari, lagi menunggu hari nih... smile

Saya kontrol di Hermina Pasteur, Bandung, dengan dokter. naaah pas udah mule nanya2 info tarif melahirkan di Hermina, kita ngeliat tabel "partus dengan bidan". Bedanya jauh bo dengan dokter tongue Tadinya mah ga kepikiran dengan bidan, karena tahunya selama ini kalo bidan datang ke rumah atau kita ke kliniknya dia. Sementara ini anak pertama, jadi pengennya safe aja, di RS yang segala peralatan ada. Waktu tahu ada pilihan dengan bidan, saya dan suami pilih lahiran dengan bidan(kalau memang sampai akhir ga ada kendala, bisa normal, amin).

Karena di rumah sakit, kalo ada apa2 kan bisa langsung panggil dokter,juga kalo diperlukan peralatan lainnya.

Cuma kalo di Hermina, bidannya ga bisa pilih. kalo pas partus, yang menangani adalah bidan jaga saat itu. Saya sih pasrah aja smile hehe...katanya yang menangani kelahiran bidan senior kok. Malah yang rada bingung, saya mikir gimana kasi tau dokternya "Dok, saya mau dengan bidan dulu lahirannya, kalo ada apa2 baru sama dokter..."sounds weird yah...? Pas saya curhat sama salah satu bidan jaga, si bidan bilang "gapapa bu, ga usah bilang"..hihiii...*panjang ya sharingnya*

34

Re: Bidan atau Dokter ?

mau sharing juga...Aq sekarang hamil anak pertama,usia kehamilan 30 mau ke 31 w.Rencana lahiran di kampung di Jawa Tengah.Selama ini sih aq kontrol kehamilan + USG ke obgyn tiap 2 minggu atau 3 minggu sekali.Alhamdulillah aq bisa pake ASKES di RSIA di kotaku ini.Jadi biaya nya murah bgt.Dokternya cowo,msh muda,baik,ramah,komunikatif.Sebelumnya udh beberapa kali shopping dokter dan gak cocok.Sama yg sekarang ni cocok.
Tapi berhubung rencana lahiran di kampung, Insya Allah rencana mau lahiran di bidan aja.Pertimbangan satu dan lain hal...
Mohon doanya ya moms...

35

Re: Bidan atau Dokter ?

Dyah dan para mom to be yg bingung soal bidan /obygyn

Hehehe, kalo pengalaman aku anak pertama periksa + melahirkan di dokter kandungan (maklum anak pertama, banyak kekhawatiran yg berlebihan).

Cuma lucunya pada saat proses melahirkan (normal) anak pertama dari bukaan 1-9 yang nemeni, ngasi spirit itu 90% justru suster2 (bidan) si pak dokter dateng udh terima beres cuma kasih aba2 untuk nafas,ngeden dan narik si jabang bayi smile hehehe makanya jadi kepikiran nanti kalo anak kedua, kalau diberi kesehatan dan diberi kesempatan utk melahirkan normal lagi pingin nyoba ke bidan.

Pada intinya, naluri gak bisa dibohongi ya..yang utama harus naluri kita yg hamil maunya / sreg nya kemana bidan/dokter.

LEARN from YESTERDAY, LIVE for TODAY, HOPE for TOMORROW

36

Re: Bidan atau Dokter ?

ibu_kei

setau saya mmg dokter sekarang begitu mom, datang nya wktu bukaan 9 ktika bayi uda mau lahir.

kalo di kota saya, utk lahiran di RS sih, kita ga bisa pilih bidan nya ya, cm bisa pilih dokternya.


dl mama saya sih cek kandungan ke dokter, tapi wktu melahirkan ke bidan.

saya dan kakak saya sih lbh prefer ke dokter kandungan, secara gak tau bidan yg bagus di kota saya. trus ya lbh nyaman aja krn tiap bulan kontrol USG sama dokternya.

37

Re: Bidan atau Dokter ?

aku dari awal hamil anak pertama dan sekarang hamil anak kedua, selalu ke dokter. berhubung lingkungan sekitar dan keluarga ga pernah punya pengalaman berhubungan dengan bidan, jadi kupikir ya ke dokter itulah satu-satunya option yang paling bener.

tapi kemudian jadi tertarik sama persalinan gentlebirth dan pengen banget VBAC (anak pertama SC soalnya), jadi minggu kemaren nyobain konsultasi sama bidan okke di galenia bandung. pengalaman konsultasi sama bidan dan dokter beda banget ternyata. selama ini di dokter rasanya kaku, terus bingung mau nanya apa, rasanya terburu2. sementara waktu ketemu bidan kemaren rasanya lebih tenang, nyaman, bebas mau curhat apa aja, sampe2 aku baru tau kenapa kemaren itu aku mesti SC dari si bidan ini. sementara dulu nyari info tentang alasan2 tindakan RS susaaahhh banget.
sekarang sih aku tetep ke dokter tiap bulan seperti biasa, sesuai saran bidan juga. biasa di-USG tiap bulan, kalo ga liat USG rasanya ada yang kurang gitu. hehehehehe...
tapi rencananya kalo ga ada masalah, pengennya lahiran normal sama bidan aja.. semoga bisa, amiiiiinnn...

38

Re: Bidan atau Dokter ?

ikutan sharing ya...

ini berdasarkan pengalaman pribadiku ya:

Selama kehamilan pertama aku rutin check ke obgyn cewe (aku emg lbh nyaman sama sesama kaum hawa big_smile)...

Dari awal sampe menjelang persalinan semua kondisiku, kondisi bayi, plasenta, ketuban dll sudah oke banget dan baik2 saja tanpa ada gangguan...

Dan ini makin bikin aku pede u/ bisa melahirkan NORMAL minim intervensi! Dan entah kenapa insting membawaku u/ mulai cek ke bidan juga sejak kandunganku memasuki usia 7 bulan. Jadi sejak itu aku abis dari obgyn pasti lsg ke bidan big_smile

Nah... ketika mendekati HPL aku masih belum juga flek dan mules sama sekali, obgynku bilang "Minggu depan tetap harus dilahirkan ya gimana pun juga!'" Padahal hasil pemeriksaan semua masih oke, kepala bayi sudah turun banget, ketuban dan plasenta oke.

Ya udah aku lsg ngabur deh ke bidan dan konsul lebih lanjut sama bidanku... dan bener ajah aku nunggu ajah sampai harinya tiba... akhirnya bisa lahiran normal tanpa intervensi apapun (nda di vakum, nda di suntik epidural dll...)

So klo bwat ku mah aku prefer ke bidan bwat lahiran seandainya semua normal dan baik2 ajah karena memang bidanny lebih sabar kok nungguin sampe si dede bayi bener2 mau brojolan... dan aku pribadi kurang respek jadinya sama obgyn yg seenaknya nyuruh orang ngelahirin padahal jelas2 kondisi bayi dan emaknya masih OKE2 ajah...

Bayi itu punya waktu dan caranya sendiri untuk dilahirkan...


PS: ini opini pribadi ya... beda lagi klo seandainya kehamilan'ku beresiko... mungkin saya akan lebih prefer obgyn

... an Independent Woman, a Proud Mommy & a Long-Life-Learner Wifey at the same time ...

http://histoiredenous-wikit.blogspot.com/

39

Re: Bidan atau Dokter ?

saya di semarang juga nih hehe.. saya ke dsog wanita karna kebetulan sudah kenal dan orangnya juga sreg di hati, sebenernya saya pengennya ke bidan praktek rumah aja karna bisa dilayani lebih fokus, pasiennya kan bisa dibilang lebih sedikit dibanding dsog yang pasiennya antri, tapi suuami dan keluarga juga pengennya saya lahiran di dsog aja dibanding bidan krn udah cocok.

40

Re: Bidan atau Dokter ?

ikutan sharing ya skalian mau nanya saran dari mbak diyah..
sekarang saya lagi hamil 5 bulan. nah di bulan ke2 ketika saya sedang ke tempat eyang, saya bersama keponakan saya naik sepeda keliling2 perkebunan padahal saya sedang hamil lho. ketika malamnya perut sanya nyeri sekali dan dari bawah ada keluar air. saya lihat dan ternyata itu darah. saya dan suami langsung ke RS. dokter bilang kandungan saya harus digugurkan. saya tetap tidak mau. kami kembali ke bandung dan dokter di sana bilang tidak apa- apa tapi akan sering pendarahan. kita pulang ke samarinda tempat kami tinggal, dimana rumah kami jauh dari orang banyak tidak ada klinik hanya kira2 25 km ke arah kota baru ada. dokter2 disana sarankan agar operasi padahal saya mau supaya normal. nah mbak diyah apakah saya masih bisa untukmelahirkan normal????

41

Re: Bidan atau Dokter ?

ikutan sharing..

Sy lahiran anak 1-3 smuany d dokter. Pernah coba periksa d bidan, sygny dpt bidan yg ga komunikatif, ga tlalu ramah, jd balik lg konsul k dokter.

Smp skrg, k bidan klo imunisasi anak aj. Ptimbanganny biayany lbh murah, biayany dah spaket: jasa bidan+serum.  klo d dokter, jasa dokterny sendiri, obatny sendiri..  smile

42

Re: Bidan atau Dokter ?

ikut sharing yaa..

klo aku sih periksa awal utk mastiin kehamilan bkn dluar kandungan usg sm dokter, trus utk control2 gtu aku ke bidan deket rmh tiap 2 mggu skali dan sdh terpercaya jg bidannya(rekomen temen yang udh prnh sm dia jg) nah bru deh rencanany nnti melahirkanny ke dokter usulan si bidan, karena si bidan ini sdh pnya bbrp kenalan dokter di rs2 bersalin,

plus nya sm bidan sih kita lbh enak klo konsul, karena bidan kan pasiennya gk bejubel ya kaya dokter kandungan di rs, jadi bisa puas nanya2 mngenai kehamilan..
dan klo bidan ak ini ps nnti qt melahirkan qt akn dtemnin dy k rs dy yg akan koordinasi sm dokter kandungannya nnti..jd qt gk kbingungan nnti (maklum, hamil pertama)..

minusnya sih ya bidan alat2nya terbatas ya..
tp gpp nnti kn bidan akan nyaranin kpn kita hrs usg atau2 periksa2 yg mmbutuhkan alat2 kedoktern yg bidan gak miliki..

tp semuanya terserah bunda aj, yg palg penting klo kehamilanny gk ada masalah y k bidan ok2 j, tp klo ada masalah ke dokter wajibnya..smoga qt dn kehamilan kita sehat2 yaa smp melahirkan..amien..

43

Re: Bidan atau Dokter ?

wikit wrote:

ikutan sharing ya...

ini berdasarkan pengalaman pribadiku ya:

Selama kehamilan pertama aku rutin check ke obgyn cewe (aku emg lbh nyaman sama sesama kaum hawa big_smile)...

Dari awal sampe menjelang persalinan semua kondisiku, kondisi bayi, plasenta, ketuban dll sudah oke banget dan baik2 saja tanpa ada gangguan...

Dan ini makin bikin aku pede u/ bisa melahirkan NORMAL minim intervensi! Dan entah kenapa insting membawaku u/ mulai cek ke bidan juga sejak kandunganku memasuki usia 7 bulan. Jadi sejak itu aku abis dari obgyn pasti lsg ke bidan big_smile

Nah... ketika mendekati HPL aku masih belum juga flek dan mules sama sekali, obgynku bilang "Minggu depan tetap harus dilahirkan ya gimana pun juga!'" Padahal hasil pemeriksaan semua masih oke, kepala bayi sudah turun banget, ketuban dan plasenta oke.

Ya udah aku lsg ngabur deh ke bidan dan konsul lebih lanjut sama bidanku... dan bener ajah aku nunggu ajah sampai harinya tiba... akhirnya bisa lahiran normal tanpa intervensi apapun (nda di vakum, nda di suntik epidural dll...)

So klo bwat ku mah aku prefer ke bidan bwat lahiran seandainya semua normal dan baik2 ajah karena memang bidanny lebih sabar kok nungguin sampe si dede bayi bener2 mau brojolan... dan aku pribadi kurang respek jadinya sama obgyn yg seenaknya nyuruh orang ngelahirin padahal jelas2 kondisi bayi dan emaknya masih OKE2 ajah...

Bayi itu punya waktu dan caranya sendiri untuk dilahirkan...


PS: ini opini pribadi ya... beda lagi klo seandainya kehamilan'ku beresiko... mungkin saya akan lebih prefer obgyn

sama banget sama pengalamanku sekarang, hamil 35 mg, dari awal kontrolnya ke obgyn..
tapi belakangan, karena ragu sama dokter dan RSnya pro IMD&rooming in atau engga, jadinya mulai 'belanja' tempat melahirkan di Bidan yg oke deh

Alhamdulillah setelah nyari2, hatiku tertambat di Galenia MCC bandung, insya Allah pengeeen banget melahirkan disitu kelak...

sebenernya ga enak sama bu obgyn yg selama ini udah baik menangani aku,
cuma ya itu tadi, feeling ga bisa dibohongin... aku ga sreg aja, ga pengen bertaruh untuk anak pertama ini, bener2 pengen berusaha normal, IMD dan rooming in...

44

Re: Bidan atau Dokter ?

Ikutan share juga ya.. Klo aku ke dokter spesialis,,tp konsul ke bidan juga.. Menurutku, bidan lbh pengalaman (asal yg ud agak tua yah).. Klo dokter kadang lbh komersil (tp ga semua).. Temenku bayinya sungsang cuma ditangani bidan bs melahirkan normal.. Padahal wkt dia konsul ke dokter, ktnya hrs operasi.. Tp ga semua juga kali yaa.. Relatif..

45

Re: Bidan atau Dokter ?

Ikutan share juga ya, aku hamil dan melahirkan anak pertama di Belanda. Pertama kali periksa ya emang ke bidan, ga bisa ke obgyn. Kita baru dirujuk ke obgyn klo kehamilan kita bermasalah. Jadi klo disini sampe obgyn turun tangan berarti kasus kehamilannya cukup serius. Bidan disini juga profesional ko, ngasih penjelasannya cukup lengkap dan bisa konsultasi apa aja sama beliaunya.

Bidan yang dituju juga ada tingkatannya. Klo kehamilannya benar2 ga ada masalah cukup bidan di tempat praktek biasa, mgkn semacam puskesmas kali ya. Klo kehamilannya ada sedikit masalah, seperti misalnya si ibu kena gestational diabetes (kyk aku kemarin nih) ya dirujuk ke bidan yg ada di rumah sakit. Bidan lho ya bukan obgyn. Obgyn itu bener2 klo kasusnya complicated seperti misalnya babynya ada indikasi kelainan.

Pas waktunya melahirkan juga dengan bidan. Aku waktu itu harus diinduksi karena baby udah lebih dr 41 week ga keluar2. Itu juga sama mereka ga akan disaranin c-section meski udah jauh lewat dari due date. Mereka benar2 pro normal, ga akan ada bidan/obgyn yg nyaranin caesar kecuali klo indikasi medisnya memang mengharuskan untuk caesar. Dan meski kita minta c-section pun ga akan dikasih juga. Salah satu teman aku yg babynya diindikasi menderita hernia dari sejak kehamilan 20 week, dan babynya dr sejak di dalam kandungan udah dioperasi 2x, juga lahirannya normal lho. Tapi aku akhirnya melahirkan via emergency c-section karena bukaan udah lengkap (10) tapi baby ga bisa keluar2, akhirnya obgynnya baru datang turun tangan and dia memutuskan untuk c-section.

Untuk usg emang prosedur resminya cuman 3x ya, pas week 10, 20 dan 36. Itu bukan karena ga ditanggung asuransi, tapi ya karena menurut mereka tidak disarankan untuk usg berkali-kali klo memang tidak ada indikasi medis yang membutuhkan observasi lebuh lanjut via usg.

Bentar lagi mau plan hamil di indonesia, jadi skrg masih menimbang-nimbang antara bidan and obgyn.

Last edited by disty24 (2013-06-09 15:52:27)

46

Re: Bidan atau Dokter ?

Bidan.

Kenapa? Karena tinggal di Swedia yang mana bidan (barnmorska) jadi garda terdepan dalam pelayanan ibu hamil. Dokter hanya menangani kasus-kasus khusus aja jika ada sesuatu yang abnormal. Kurang lebih sama kayak yang dideskripsikan oleh disty24 di atas. Awalnya memang skeptis, tapi setelah datang konsultasi ke bidan untuk pertama kali jadi tenang, karena bidannya profesional dan well-trained sekali.

Apalagi setelah saya nonton "The Business of Being Birth". Film dokumenter tersebut cukup membukakan mata tentang perbedaan mendasar antara OB/GYN dan bidan dalam penanganan kehamilan dan melahirkan. Menurut film tersebut, di Amerika, kehamilan dan melahirkan menjadi "bisnis" yang dikomersialisasi oleh rumah sakit- rumah sakit. Sayangnya, sepenglihatan saya di Indonesia tampaknya layanan kesehatan kita cenderung berkiblat ke Amerika seperti itu.

Teman-teman saya di Indonesia yang konsultasi kehamilannya dengan OB/GYN rata-rata ketika melahirkan end up di meja operasi. Sepertinya mudah sekali untuk memutuskan C-Section, meski saya percaya dokter selalu memiliki alasan medis terhadap tindakannya.

Mungkin benar, bidan tidak dipersenjatai dengan peralatan-peralatan canggih. Tapi coba dilihat lebih lanjut deh Mom, apakah alat-alat kedokteran berteknologi tinggi itu benar-benar aman? USG di Swedia malah normalnya cuma 1 kali aja pas UK 18-20W untuk ibu hamil yang usianya dibawah 35 tahun (kalau bumil >35 tahun ada USG untuk mengecek down syndrome di usia kehamilan 13W). Bandingkan dengan kebanyakan jasa OB/GYN di Indonesia yang hampir setiap konsultasi perut di USG. Isu safety dari USG masih diperdebatkan (ada sejumlah jurnal ilmiah yang mempublikasikan hasil penelitian mengenai USG yang berkolerasi dengan fenomena tangan kidal dan autistme). Dan pelayanan kesehatan di Swedia sangat concern terhadap hal tsb. Jadi saya justru menghargai skill bidan dalam memeriksa kandungan secara "traditional", seperti mengukur perut bumil dengan meteran jahit. Karena saya ingin penanganan kehamilan saya dilakukan senatural mungkin.

47

Re: Bidan atau Dokter ?

mams,, kalo gw lahiran sama Obgyn..
anak pertama gw sempet kepikiran pengen lahiran sm bidan krn Obgyn gw dr awal kyk mau giring gw utk lahiran SC pdhl gw yakin bisa lahiran normal krn posisi baby, placenta dll nya bagus.. tapi ga jadi karna ga dpt bidan yg bagus sekitar rmh gw, malah ada klinik bersalin yg deket rmh suami si bidan itu dsog dan dgr2 dr tetangga tuh bidan suka bgt ngoper pasien ke suaminya utk SC sad jadi ya PD n Bismillah bisa lahiran normal gw tetep sm Obgyn gw..
nah anak kedua ga ada kepikiran sm sekali ke bidan krn Obgyn gw yg ke-2 ini bnr2 sesuai Obgyn kriteria gw bgt.. orgnya komunikatif bgt, pro normal, pro asi dan sabar..

My Kiddos are my heart n soul.. they'll always be my babies, even when they grow old.. Mommy love u Manda n iLa wink

48

Re: Bidan atau Dokter ?

Pinus..iya, gw juga setuju bahwa bidan justru garda terdepan untuk melayani ibu hamil. Gw sendiri periksa dll dengan dokter di sebuah rumah sakit ibu dan anak, tapi pas eksekusi yang terlibat juga ada bdannya, berasa banget kalo bidan lebih 'cocok' nanganin ibu hamil atau melahirkan. Menurut gw dua2nya, dokter dan bidan punya kontribusinya masing2. Bidan bikin gw tenang dan pede, dokter jg bikin gw tenang just in case terjadi apa2 dng kehamilan gw misalnya kalo ternyata harus operasi sesar spt yg terjadi sama gw..

MommyManda, sama, gw juga pas udah nemu dokter yang cocok tiap hamil dan lahiran maunya sama dia terus heheh..

twitter: @zataligouw
blog: http://aworkingmamadiaries.blogspot.com/

49

Re: Bidan atau Dokter ?

Zataligouw tooossss... mudah2an anak ketiga gw ntar tetep cocok deh sm dokter pas anak kedua, soalnya males nyari2 n penyesuaian lg.. wink
imho mau bidan atau dokter kita tetap harus selektif deh mams cari tenaga medis yg care n mensupport kehamilan kita.. wink

My Kiddos are my heart n soul.. they'll always be my babies, even when they grow old.. Mommy love u Manda n iLa wink

50

Re: Bidan atau Dokter ?

Mau share juga.. dulu awal2 hamil udah niat mau nglairin di rs / didampingi dokter soalnya kalau kenapa2 kan langsung bisa diatasi.. aku sempet ganti dokter sampe 2 kali.. yg dokter pertama karena galaknya minta ampun, akhirnya ganti dokter yg lebih senior beliau lebih sabar, sering support, trus.. yg bikin aku seneng pas  2 minggu sebelum lahiran dokternya  bilang "Ibu, ini semuanya udah bagus, posisi bagus, kesehatan ibu bagus, tekanan darah juga bagus saya sarankan sih melahirkan di bidan soalnya bidan biasanya lebih sabar dan yg pasti lebih murah"

Akhirnya aku yakin buat ngelairin di Bidan, eh ternyata benar walaupun prosesnya selama 24 jam tapi bidannya tetep sabar dan meyakinkan saya kalau bisa normal, mungkin kalau misalnya akuy di RS pasti udah minta di bedah hihi..dan yg pasti di bidan biayanya murah banget, total cuma 800 ribuan..