1

Topic: Manajemen ASIP

Haloo semua..
saya anggota baru disini
saya melahirkan awal november kemarin dan bertekad mau memberikan ASI, kalo bisa si sampai dua tahun,tapi saya akan segera kembali beraktifitas dan saya masih bingung ni tentang manajemen ASI,seperti bagaimana memerah ASI yang aman dan nyaman,bagaimana cara menyimpan ASI yang baik,dan cara mensterilkan botol yang praktis dan aman.Mohon bantuan tips dan trik nya ya...

love zahra,berumon and books

2

Re: Manajemen ASIP

Dear Mama Alesha,
Ini berdasarkan pengalaman saya ya

cara memerah :
- bisa manual pake tangan sendiri (namanya 'teknik mermet' kalo ga salah). Cara ini praktis dan ngurangin banyak kerepotan cuci mencuci alat, apalagi kalo merah di kantor.
belum lagi klo ketinggalan breastpump dsb. Mesti dipelajari lah - sangat menunjang keberhasilan soalnya.
Tapi saya sih menyarankan untuk belajar sama seorang yang ahli, misalnya bidan/ ahli laktasi. karenapengalaman saya sendiri, karena teknik yang salah malahan terasa sakit sesudahnya.
- dengan bantuan alat. beberapa brand yang cukup bagus adalah medela, pigeon, dsb. lengkapnya bisa dilihat di thread breastpump klo ga salah.

cara menyimpan:
penjelasannya panjang lebar, dan ada bahan bacaan lengkapnya - nanti tak cariin ya.
yang pasti hindari perubahan suhu yang drastis.
klo saya sendiri setelah memerah kan ASI masih hangat, biasanya ditaruh di kulkas bawah / bukan freezer. agar tidak tercemar bebauan makanan yg lain biasanya saya taro dulu di kotak plastik yang tertutup, baru ditaruh di kulkas bawah.  setelah dingin (+/- 1 atau 2 jam) bisa ditaruh diatas/ freezer. jangan lupa masing2 botol dikasih tanggal ya.
itu kalo nyetok untuk long term, diatas 3 harian. Tapi kalo 'kejar tayang' misalnya ASIP hari ini untuk dipake besok/ lusa, biasanya ga pernah sampe saya bekuin. cukup ditaro di refri saja.
Kejar tayang sangat tidak disarankan, karena bikin tegang hehehe tapi every once in a while suka aja kejadian.

cara menghangatkan
untuk yang beku, biasanya saya taruh di kulkas bawah dulu hingga mencair. lalu dikeluarkan di suhu ruang, setelah lebih hangat lagi baru saya hangatkan dengan cara direndam di air hangat/ bukan air mendidih. Biasanya prakteknya untuk konsumsi besok, malamnya saya turunkan dulu beberapa botol (sesuai kebutuhan konsumsi bayi) ke refri, baru paginya saya keluarkan per botol yang akan diminum bayi kurleb 1 hingga 2 jam sebelum konsumsi agar ASI menghangat dulu. setelah suhu lebih hangat (botolnya berkeringat) baru deh kita rendem di air hangat.

cara meminumkan pada bayi
ada yang bilang tidak boleh pake dot, karena bikin bayi 'bingung puting' akibatnya bisa menolak menyusui langsung. Idealnya di sendokin atau pake gelas khusus (kalo ga salah ada dari merk medela) - tapi in my case ga mungkin banget. karena anaknya lahap dan yang ngerjain juga kasian hehe pegel lah, jadi bismillah deh pake dot dan botol. alhamdulillah ga pnah ada masalah sampe sekarang.

euh apa lagi ya, tar sambung lagi deh

My little xerox's is waiting home for me

3

Re: Manajemen ASIP

Kenny,penjelasannya ok bgt.Saya jd langsung ngerti..karna rencananya pgn kerja lg nih setelah melahirkan..tapi sempet bingung gitu masalah manajemen ASI ini.TFS ya.Bermanfaat bgt buat saya!

website : http://thebabybirds.net
twitter/IG : @almaviva

4

Re: Manajemen ASIP

dear Kenny,
makasih banget penjelasannya lengkap dan mencerahkan
ditunggu sambungannya ya hehehe smile

love zahra,berumon and books

5

Re: Manajemen ASIP

Kenny, makasih banget nih step-by-stepnya... berguna banget, terutama untuk expecting moms... thank you for sharing!!

comic and crochet addict
creative director & product development
theurbanmama.com | @turniptopia

6

Re: Manajemen ASIP

Hi Kenny, sangat terorganisir penjelasannya, gampang dimengerti, bener2 manajemen ASI ya smile
Pengen nanya nih, apakah ASI yg diperah sebelumnya boleh dicampur dg ASI yg baru diperah? Misal saya perah sekarang dpt 120 ml dan saya simpan di botol, lalu 3 jam kmdn saya perah lagi n dpt 100 ml, apakah boleh disimpan di botol yg sama?

7

Re: Manajemen ASIP

waw! good posting ken!

oh ya, mau nambahin sedikit buat Linda, sebaiknya asi perah dipisahkan. gak masalah misalnya 1 jam pertama dapet 50ml, dan 3 jam kemudian dapet 100 ml, tetap dipisahkan. karena pemberiannya pun memakai sistem fifo (first in fisrt out), itulah gunanya setiap memerah diberi jam dan tanggal pemerahan. penanggalan dan waktu ini nantinya berguna untuk pemberian asip kepada si bayi.
misalnya asip yg diperah pada pukul 9 pagi nantinya paling cocok diberikan pada pukul 9 pagi juga keesokan harinya.

oh ya, sebaiknya menghangatkan asi tidak memakai botol plastik karena plastiknya dapat terurai. sebaiknya memakai botol kaca.

bila ribet memakaikan label/menuliskan tanggal dan jam pemerahan, botol asip nya dipisahkan saja atau diberi nomor urut. kalau aku setiap hari selalu memakai botol yg itu2 terus buat ngebedain antara botol perahan pertama dan selanjutnya.

http://i228.photobucket.com/albums/ee145/dea_oke/botolasip.jpg

nah, botol kaca yg tutupnya diberi nomor 7 itu untuk perahan pertama, pukul 9 pagi, lalu botol medela yg tutupnya kuning untuk asip ke-2 jam 1 siang, lalu botol pigeon yg tutupnya warna putih untuk perahan ke-3 jam 4 sore, dst. 1 botol asip berukuran 90-150ml.

gitu deh linda, cmiiw ya moms dan semoga membantu yaa.. smile

8

Re: Manajemen ASIP

kenny thanks udah sharing step-by-step nya.. udah lengkap banget. 

gue nambahin untuk bagian menghangatkan ASI ya:
selaen cara yang dikasih tau kenny gue biasanya pake milk/food warmer dari avent.  bentuknya seperti ini:

http://ecx.images-amazon.com/images/I/21B58KNAYAL._SL500_AA200_.jpg
*image dari amazon.com

kebetulan waktu itu gue dapet gratisan dari tetangga, jadi berguna banget!  dan ini juga berfungsi sebagai food warmer, jadi bisa dipake juga pas anak mulai mpasi, untuk manasin makanan yang di freeze.  cara pake ini gampang banget, basically sama caranya dengan manual, tapi kita ga mesti nungguin soalnya dia udah nge-set temp nya sendiri.  dan gak langsung panas, tapi pelan2 gitu.  jadi aman.

linda C apa yang dibilang eka bener.  tapi kalo misalnya perahan itu mau digabungin karena mau di taro di freezer, sebenernya boleh digabung tapi dengan sarat SUHUNYA MESTI SAMA.  jadi misalnya jam 9 pagi perah dapet 100ml.  masukin ke refrigerator bawah.  trus jam 11 mompa lagi dapet 50ml.  nah keduanya sebaiknya ditaro di kulkas dulu sampe temp nya sama (at least 3hrs) trus baru bisa di gabungin dan ditaro di freezer.  sebaiknya di mark dengan tanggal pertama perah.

gue nambahin tips yah:
- sebaiknya ketika asip akan diberikan ke anak, jangan dikocok kayak ngocok waktu bikin susu formula.  kenapa? karena dengan dikocok gitu kandungan yang ada di asi akan hilang.  ketika diperah, kandungan gizi ini saling bersambungan tapi ketika dikocok dia akan saling lepas dan ini menyebabkan kandungan gizi yang sudah berbeda ketika masih fresh di perah.

jadi sebaiknya kalo ASIP sudah hangat dan akan dikasih ke bayi, di swirl aja pelan2.  JANGAN DIKOCOK!

hope that helps yah, mamas!

a worker by choice, a mom & wife by nature
business director - theurbanmama.com
owner - slesta.com | @slesta

9

Re: Manajemen ASIP

thank's ya semua, juga shinta dan eka yg udah nambahin. waktu anak pertama caranya masih konvensional banget - ngangetinnya direndem hehehe insya allah ntar anak kedua pgn ah pake warmer gitu, jadi ga usah ngira2nya panasnya udah cukup ato ngga. Lanjut ya ..

Botol Penyimpanan ASI
- Botol Plastik.
Karena dikasih cooler bag nya medela sm tante, otomatis dapet 4 pcs botol medela. Enaknya ringan banget, terutama karena pake angkutan umum ga nambah2 beban.
Tapi minusnya nyucinya mesti extra. Seringkali dicuci satu kali lemak susunya masih nempel, jadi kerasa licin. harus beberapa kali baru bener2 kesat. Bahkan pernah karena di ulir penutup botolnya kurang bersih akibatnya tercium bau susu busuk- daripada kenapa napa ahirnya dibuang deh susunya.
-Botol Kaca. Ahirnya beli botol Kaca (dapetnya di klinik laktasi) yang tutupnya karet.  gampang banget dibersihin dan aman untuk diangetin. Kadang botol bekas minuman seperti YouC 1000 juga bisa dipake, asal nemu tutup botol yg bisa kedap.
-Plastic bag khusus ASI (merknya gerber, medela, beberapa merk jepang yg lupa)
cukup mahal sih, yg saya beli aja 20 pcs itu idr 200rb an. Tapi dulu saya maksain beli karena sadar banget sama keadaan diri yang suka lupa ingatan tongue. Saya taro cadangan di kantor dan di tas.
Jadi pnah suatu hari karena repotnya, dan harus nganter anak dulu ke dokter paginya, ahirnya semua perlengkapan tempur ketinggalan. hari itu saya merah pake tangan, ditampung di cangkir, lalu dimasukan ke plastik bagnya, taro di kulkas kantor. waktu mau pulang, dibawa pake kantong plastik yg diisi es balok dan dry ice hasil nodong tukang es ehaehaheha

Cara mensterilkan Perlengkapan
- Merebus. Biasanya barengan dengan bikin air mandi bayi, tapi untuk cara ini harus hati-hati, karena banyak perlengkapan yg ga kuat direbus, terutama perlengkapan breastpump.
- Merendam. Caranya setelah air mendidih didiamkan dulu beberapa saat, baru perlengkapan dimasukkan. Diamkan sekitar 5 menit. baru diangkat dan ditiriskan dengan cara digantung/dibalik.
Katanya sih mengeringkan dengan cara dilap kurang disarankan, karena memang suka ada serat2 kain yg nempel.
- Steamer/ Sterilizator (merk yg pnah saya liat chicco, bolster,avent). Kebetulan dapet kado yg merk bolster. Praktis banget, tinggal nyusun botol dsb di raknya, lalu isi air, nyalakan listrik, alat pun bekerja sendiri mensterilkan. setelah sudah selesai, alat akan mati sendiri secara otomatis.
- Larutan/ tablet steril (merk chicco/ mothercare btk tablet). Saya sendiri belum pnah pake, tapi kaka ipar sekarang pake ini. Jadi klo abis merah di kantor, cuci peralatan, langsung masukin deh peralatannya ke wadah tupperware berisi larutan steril ini. diamkan sekitar 1 jam - saat mau dipake lagi, cukup disiram oleh air matang/ panas dr dispenser.

Membawa botol ASIP di perjalanan.
saya sendiri pake cooler bag medela. udah dikasi blue icenya segala, dan tahan dingin ampir 4 jam. sayangnya karena 'disiksa', ahirnya jebol juga di tahun pertama. Mau beli lagi ga kuat karena mahal banget, dan saat itu lg susah banget nyarinya dimana mana. ahirnya beli di swalayan, cooler bag yg ada lapisan alumuniumnya. kekuatannya hanya kira2 2 jam sih - jadi harus bener2 ngebut pulang, ga boleh mampir-mampir
Pernah Akasyah 'ngungsi' ke rumah neneknya, artinya stok ASInya harus ikutan pindah.  ASIPnya dibawa pake cooler box besar (yang biasa dipake piknik untuk nyimpen softdrink) yg diisi es balok dan dry ice, Ribet deh hehehe tapi alhamdulillah karena seisi rumah udah ASI minded banget, malahan jadi pengalaman seru dan berkesan banget smile

Mengatasi Mati Lampu/ pintu kulkas ga nutup
di kulkas taruh es balok/ blue ice disekeliling kotak plastik isi botol2 ASIP, jadi klo tiba2 mati lampu, sekelilingnya masih dingin. Waktu itu pnah kejadian sih sampe kurleb 4 jam ASI yang beku masih tetep beku dan ASI yg di refri masih tetap dingin. Nah kalo lebih dari itu masih mati lampu juga, terpaksa ngungsi sementara

My little xerox's is waiting home for me

10

Re: Manajemen ASIP

wooow...keny penjelasannya lengkap banget nget nget,makasi ya aku jadi gak bingung lagi
tapi boleh tanya lagi ya?
perlengkapan breastpump yg mana yg gak kuat di rebus?kebetulan aku pake pigeon
maap ya kalo kebanyakan tanya hehehe smile

love zahra,berumon and books

11

Re: Manajemen ASIP

hehehe kebetulan yang ga kuat rebus emang pigeon, jadi bagian yg kayak corongnya itu lgs melepuh - parah deh, untung masih bisa dipake.
Glad if I can help smile

My little xerox's is waiting home for me

12

Re: Manajemen ASIP

oh ya, nambahin dikit,

aku pake botol asi plastik bpa free chicco, medela & pigeon.
kalo yg bpa free, emang lapisan plastiknya kayak berminyak gitu, agak licin2.
nyucinya gak perlu direbus, cukup dicuci bersih pake air matang dan sebaiknya dibiarkan kering sendiri.
kalau mau buru2 dipake, gunakan lap dari kain lembut untuk mengeringkan (kain apa ya namanya, kayak kain yg buat ngelap lensa kaca mata itu loh, flannel ato apaaa gitu), tapi tidak menggunakan kapas/tissue. kalau keringnya gak sempurna, bisa berbau busuk. untuk menghilangkan lemak susu, bisa dicuci (cukup) dikocok2 pake air matang dan panas (tidak mendidih).

plastik bpa free pada botol asi memang dirancang agar kita gak perlu ribet merebus dan mencuci (terutama saat di kantor, bisa2 abis waktu cuma buat nyuci2 botol, sedangkan jadwal mompa rata2 3-4 kali sehari.. ) jadi, botolnya cukup dicuci pake air matang saja.

tapi, setauku ada beberapa tingkatan bpa free pada tiap plastik, dan so far yg paling bagus katanya sih medela. karena mahal, aku pake botol kaca aja yg dibanyakin smile

13

Re: Manajemen ASIP

eka, sLesTa, n Kenny.. thx bgt buat info nya, baru tau saya klo asip itu ga boleh dikocok ya, waduh selama ini saya suka kocok klo abis angetin (maksudnya biar rata panasnya). Memang Urban Mamas di sini pd canggih2.

Kenny, klo utk botol YouC1000, tutup botol apa yg cocok ya? Klo bekas tutup botol nya YouC1000 itu ga boleh dipake ya?

14

Re: Manajemen ASIP

heheheheh sy malahan baru tapi botol yg BPA free itu dirancang biar ga usah disteril, thnks to eka
what about the breastpump parts? apa boleh ga di steril juga?
soalnya klo botol sih ga pernah mesti nyuci ngerebus di kantor, karena bawa nya kan beberapa. justru breastpump nya itu yg selalu dicuci/ rebus/ rendam air panas.

Linda C kalo saya kebetulan waktu itu nemu tutup botol minuman jus import, yang pas ukurannya dan dalemnya ada semacam lapisan plastiknya, jadi lebih kedap.
Mungkin sebenernya tutupnya YouC bisa dipake, cuma seringnya saat dibuka kan robek/ rusak bagian segelnya, jd saya sih khawatir nutupnya kurang bener aja. Mungkin bisa diakalin dengan ngelapisin pake plastic wrap maybe??

My little xerox's is waiting home for me

15

Re: Manajemen ASIP

kalo gue dulu gak pernah ngerebus botol/breastpump part.  karena gue ga tau seberapa derajat yang diperlukan untuk steril.. maksudnya panas rebusannya.  jadi saya lebih prefer infest ke bottle sterilizer.  beli merk pigeon, kecil dan murah.  hanya cukup untuk 2 botol tapi cukup banget karena kan botol yang di steril hanya yang untuk nyimpen asi, dan nipples waktu anak minum asip. 

semakin si anak gede, saya malah makin cuek dan lebih sering cuma ngerendam air panas aja.  soalnya ga mau terlalu steril juga.  semakin gede kan daya tahannya juga udah lebih bagus.. unless untuk asip (yang emang lebih rentan ama bakteri), biasanya cukup di rendam air panas aja.

a worker by choice, a mom & wife by nature
business director - theurbanmama.com
owner - slesta.com | @slesta

16

Re: Manajemen ASIP

Linda C Biasanya banyak kok yang jual tutup botol yang pas sama botol UC itu, coba aja googling ya... Harganya juga ga mahal kok, sekitar 5rb per 10 buah (mungkin, aku ga pake soalnya). Ato di AIMI kalo ga salah jual juga deh.

yang selalu kangen sama si pipi gembil

17

Re: Manajemen ASIP

Kenny kayanya udah khatam dalam bidang per ASIP an neh big_smile

eka baru tau kalo botol yang bpa ga mesti direbus, makasih infonya buu

Slesta gue juga pernah baca kalo anak-anak ga usah terlalu steril ntar daya tahan tubuhnya malah rentan banget, CMIIW yaaa

Nambahin dikit soal penyimpanan di botol kaca kaya bekas botol YouC 1000, simpen ASIP nya jangan kepenuhan sampe ke leher botol, bagusnya sekitar 130 ml aja  persis kaya gambar penyimpanannya eka , soalnya aku pernah nyimpen kepenuhan yang ada botolnya jadi retak2 gitu sad sayang bangetttt harus dibuang ASIP nya.. itu untuk yang nyimpen di freezer yaa kalo di refrigerator bawah seh kayanya ga masalah

18

Re: Manajemen ASIP

wah....moms di urban mama emang cangih-cangih.
terimakasih ya semuanya...

love zahra,berumon and books

19

Re: Manajemen ASIP

mba eka, kalo botol bpa free sebelum dipake ga perlu di steril gitu? gapapa ya?
aku biasanya selalu disteril pake steam sterilizer itu sih.

mamagaya
- mom of triple A -
@ilzie

20

Re: Manajemen ASIP

Kenny n Otty, thx ya, aku coba googling cari tutup botol yg cocok dh.

Oia, klo utk steril botol, aku lbh prefer pake alat sterilizer drpd rebus tradisional. Botol susu n sterilizer (1 merk dg botol susu) yg aku pake sdh bpa free. Pengalaman aku, selama pake sterilizer ny, botol susu nya tetap bagus seperti baru, logikanya aku sih, produsen nya pasti membuat sterilizer yg emang cocok dg botol nya. Tp krn bbrp kali nginep di rmh ortu n ga bw sterilizer, jd hrs pake cara ngerebus, hasilnya bbrp botol susu jd agak kuning n dekil warnanya.
Selain itu, pake sterilizer jg cepet n praktis, cuma taroh2 botol (bisa muat 6 btl) n press the button, 5 menit udah siap pake. Selain utk btl susu, jg bisa buat steril alat mkn laen, termasuk breast pump). Aku 1 hr cuma steril 1x, setelah steril tetap aku taroh di dlm wadah sterilizer nya, siap pake setiap saat.

21

Re: Manajemen ASIP

Hai..aku member baru nih, semingguan lagi bakal masuk kantor dan masih bingung dengan urusan perah-memerah pas lagi di kantor.

Nanya dong utk yg pengalaman merah ASI di kantor sampe beberapa kali sehari, breastpump-nya dicuci tiap abis merah ga? Aku bingung aja kl harus nyuci BP berulang2, mensterilkannya gimana? Kl BP-nya ga dicuci, aman ga ke ASI-nya? Btw, aku pake BP merk Pigeon, kl di rumah sih disterilkannya pake Panasonic Dish Dryer.

22

Re: Manajemen ASIP

dear amaria,

katanya sih ga usah disterilkan CMIIW ya moms, terutama klo Bahannya BPA free.
Tapi klo aku dulu karena merah cuma 2 kali sehari di kantor jadi abis istirahat makan tuh merah, trus nyuci BP, trus ntar klo mau dipake sorenya disiram/ rendem bentar pake air panas dispenser. Kadang klo ga sempet, jadinya sorenya merah pake tangan - ato pake BP cadangan (aku dulu naro BP satu dikantor, satu dibawa2 di tas).
Kalo sodaraku sih pake larutan sterilizer yang chicco, jd abis nyuci, direndem pake larutan itu, ntar klo udah mau pake disiram pake air matang panas.
Nah untuk ini aku juga malahan pgn nanya balik ke mums yg lain, BPnya pada dicuci ngga abis setiap pake di ktr? untuk persiapan anak ke2 nih ..

My little xerox's is waiting home for me

23

Re: Manajemen ASIP

kenny, amaria gue dulu ada 2 cara:

1.  waktu masih rajin, gue beli micro steam sterilizer bag dari medela, gambarnya kayak gini:
http://www.babyuniverse.co.nz/images/medela-quick-clean-micro-steam-sterilization-bags-galleryfull-1.jpg

image from www.babyuniverse.co.nz

jadi tinggal dicemplungin ke bag nya, isi air seperti directions nya, trus di taro di microwave.  satu bag bisa untuk 20x pake.  dan ini gue taro di kantor.  jadi mayan simple deh.

2.  ini dipake buat travel, tapi akhirnya jarang kepake karena lebih seneng pake si micro steam sterilizer bag, tapi mayan praktis.  di kantor gue juga taro satu.

medela quick clean breastpump & accessory wipes

http://ecx.images-amazon.com/images/I/51VFM2HNN9L._SL500_AA280_.jpg

image from www.amazon.com

trus abis di wipes, gue siram lagi pake aer panas.  karena bagian corong dalamnya itu kan susah di wipes, jadi mesti di siram aer panas dulu.

a worker by choice, a mom & wife by nature
business director - theurbanmama.com
owner - slesta.com | @slesta

24

Re: Manajemen ASIP

amaria Gue sih rada santai kalo urusan steril itu... Maksudnya kalo bisa sesuai "aturannya" ya diikutin, tapi kalo ga bisa ya santai aja.

Biasanya di kantor mompa 4x. Kalo di kantor sih biasanya gue cuci, n disiram air panas. Kalo kepepet karena lagi kejar tayang kerjaan, disiram aja pake air matang 2x, trus disiram pake air panas. Kalo lagi di jalan n ga ada tempat cuci (misal: di mobil pas lagi jalan ga bawa anak n harus mompa lebih dari 1x) ya disiram aja pake air matang 2-3x. Alhamdulillah sampe sekarang Nara baik2 aja smile Tapi cara2 aneh tanpa cuci itu ga dipake sering2 sih, sesuai judulnya "kalo kepepet".

Eh iya, benernya sih bisa juga pake tablet steril itu ya (ada di mothercare)... Gampang juga tinggal dicemplungin.

Last edited by otty (2010-01-12 14:12:27)

yang selalu kangen sama si pipi gembil

25

Re: Manajemen ASIP

amaria gue merah sama kaya kenny 2 kali ,karena dikantor ada pantry gitu jadi kalo nyuci ya kaya dirumah aja big_smile bawa sikat sama sabun cuci  gue pake sleek, trus rebus air baru direndem deh botolnya..