1

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

slesta, charissarhanie Eh itu masih condo ya? Blom rumah yang nyentuh tanah? Huaaa mahal sekali!! Pantesan rate hotel di sana aja mahal banget, emang tanah/property mahal ya.

yang selalu kangen sama si pipi gembil

2

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

otty yang landed ya lebih mahal lagi dan prosesnya lebih susah lagi karena non singaporean itu gak boleh punya landed house, unless memenuhi beberapa sarat tertentu, dan ijinnya pun ga gampang. ribet lah pokoknya..

? a worker by choice, a mom & wife by nature ?
owner - slesta.com | @slesta

3

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

sLesTa wrote:
otty yang landed ya lebih mahal lagi dan prosesnya lebih susah lagi karena non singaporean itu gak boleh punya landed house, unless memenuhi beberapa sarat tertentu, dan ijinnya pun ga gampang. ribet lah pokoknya..


bener tuh. bosnya emir (PR holder) punya landed house di SG. kl gasalah belinya ud diatas $5million, itupun beberapa tahun yg lalu. gatau deh kalo sekarang :p

engineer.wife.mom.daughter.sister.food lover :)

4

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

mau sharing..moga2 bermanfaat :)
kami ngambil perumahan di Bandung tp yg punya perumahan bukan perusahaan developer besar. jd beliau punya tanah besar trus dikapling2 gitu. oleh karena itu jd lebih ngga mudah di-gol-in sama bank. kalo trik kami sih begini:
-ngumpulin semua info bunga/marjin dari bank syariah dan bank konvensional yg mau ngasih bunga yg fixed selama masa cicilan, biaya, dsb.. abis itu dihitung dan dibandingin dgn simulasi2 di excel sampe ketemu bank mana yg dgn bunga tertentu dlm jangka waktu tertentu cicilan per bulannya kurang lebih 30% dr total pendapatan suami setahun.
-kami ngajuinnya single income, dan untungnya bank2 mau ngitung pendapatan lain2 suami.
-kami sengaja menahan diri untuk ngga punya kartu kredit dulu supaya ngga nurunin credit power.

akhirnya ngajuin ke BRI syariah & Bank Syariah Mandiri yg dengan akad jual belinya kita bisa dapet bunga fix selama nyicil jd ngga deg2an tau2 bunganya dinaikin di jalan, dan BRI konvensional karna waktu itu ada promo bunga flat 7% selama 5 tahun, tp ya harus lunas 5 tahun itu.

setelah ngajuin ke 3 bank tsb, BRI&BSM nolak karna spertinya alasannya karna developernya perorangan, bukan perusahaan. jadi tinggal BRI Syariah dan alhamdulillah mau nerima, dgn itungan pendapatan suami setahun (termasuk tunjangan, bonus &THR) dijumlahin semuanya baru dibagi 12 bulan dan tanpa dipotong apa2 lagi karna kami ngga punya tanggungan kartu kredit ato cicilan kendaraan. supaya bisa ngejar jangka waktu 5 tahun, akhirnya plafond kreditnya diturunin dikit dan kami nego ke developer buat nyicil uang mukanya. alhamdulillah dibolehin.

kami berusaha ngejar lunas 5 tahun karna suami ada kemungkinan pindah2 kerja ke luar Bandung (moga2 sampe lunas sih di Bandung terus) jadi pengen cepet lunas. seandainya harus ditinggal pindah trus disewain pun ngga lama kemudian bisa dijual lagi.

catatan penting: kalo ngajuin KPR, pastikan Anda mengajukan rumah yg kalaupun second, di depan rumah ada jalan yng cukup lebar buat mobil lewat. kayaknya sepele tp ternyata penting.

5

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

bener tuh kata adhya, bank ga akan mau acc kpr klo lokasi rumah di gang kecil yang ga bisa dimasukin mobil. plus klo bisa jgn tusuk sate *kayaknya di atas juga udah disebut deh*

6

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

sekedar sharing nih moms..
baru2 ini aku ngambil KPR di perumahan yang sama, sebelumnya aku udh ambil KPR atas namaku nah yg ini kedua atas nama suami, sebenernya bisa double KPR (suami istri ambil KPR) tapi setelah di tung itung itung..ternyata berat juga double tagihan ky gitu, ditambah pengeluaran bulanan, gaji pembantu, biaya sekolah..halaaah puyeng pisan @[email protected] so, kita mutusin buat lunasin rumah yg pertama , n konsen sama yg kedua ini, lumayanlah bisa bernafas agak lega. owya, klo ambil KPR banyak hal yg harus diperhatiin baek2 misalnya pilih bank yang bunga KPRnya ringan (aku pilih Bank N krn lg promo bunga 11% flat sampe 10 taun n di taun ke 11 sampe selesai bunganya floating), cicilannya harus jelas coz info besar bunga per bulan dari developer sama bank suka beda (developernya ngga up2date), n yg paliiing penting kondisi keuangan kita harus dipastiin oke2 aja setelah kita ambil KPR sampe lunas nanti, jangan sampe deh ditengah jalan kena "badai" malah kolaps n ga bisa bayar cicilan, ngga mau kan rumah kita ditempelin koyo "Rumah ini dalam pengawasan Bank" :P.

Cinta dan tawa selalu berasal dari rumah

7

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Adhya : lihat dong itung2an nya/simulasi Excelnya..terus dikau ambil perumahan dimana..PM ya..tks (maaf mods kalo OOT)

mamanya mas fadhil n dedek nafisa :)

8

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Tahun kemaren (bulan November) aku n suami ngajuin KPR. Sumpah deh 2 minggu langsung acc. Heran juga, cepetnya kaya gitu.

Jujur ni...ak smpet stress dengan bunga KPR yg tingginya selangit, tapi begitu baca reviewnya Mbak Slesta (ngapain cepet2 ngelunasin KPR) ehhh jadi plong, lgsung telpon suami barusan (noraaaakkk hahahaha). SOalnya pendapat suami kaya gitu tapi akunya yg gak terbiasa berhutang tetep ga bisa terima n maunya cepet2 lunas. Ya udah dehhh sekarang fokus ke renovasi ajaaa....amien...

Thankyou Mamas n Mbak SLesta atas pencerahannya.

9

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

dinimaya wrote:
Adhya : lihat dong itung2an nya/simulasi Excelnya..terus dikau ambil perumahan dimana..PM ya..tks (maaf mods kalo OOT)


maap bru liat. cek PM ya mbak..

10

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

eh telat baca topic ini....udah 4hal aja :D

aku punya pengalaman dgn kpr yg bunganya fix dan yg bunga floating. Bunga fix ini dulu aku beli rumah pas msh single, dgn single income. Dan pake bank plat merah
Nah klo yg bunga floating ini beli rumah pas udah nikah dgn join income ama suami. Dan pake bank swast dgn cover asuransi jiwa berdua, jd preminya berdasarkan prosentase gaji masing2. Setiap kali ada kenaikan bunga aku selalu ngajuin surat keberatan. So far selama ini selalu dpt penurunan bunga, meskipun gak sesuai harapan tp setidaknya bunganya gak berubah drastis :)

-wife to a great husband, mother for alesya & arsyila-

11

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Udah ada yg pernah pengalaman melunasi KPR lalu mengajukan KPR lagi utk rumah yg lain? saya pernah dengar dari teman, kalo dulunya kita pernah KPR, jadi utk KPR kedua, bunganya akan lebih tinggi?.. ga masuk akal kayaknya ya? ( nanya sendiri jawab sendiri..hehe)

Love you my fam, today, tomorrow and forever :)
Be a better person and giving as much as possible

Mama Alifa dan Dammar ( www.adiseko.wordpress.com)

12

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

adisanita Justru yang ada kalo lo mengajukan di bank yang sama, bisa minta bunganya diturunin (pengalaman temen kantor yang punya KPR lebih dari 1 di Bank Niaga).

Gue dulu pernah gitu, eh bukan gue sih tapi suami. Ceritanya ga persis gitu sih, tapi kok kayaknya ga mungkin ya bunganya dinaikin? Awalnya suami punya KPR di Bank Permata, masih berjalan. Nah karena rumah itu mau dijual, kita pun liat2 rumah lain dan mengajukan KPR lagi di Bank Permata. Pas wawancara (setelah masukin berkas) petugasnya ga bilang kalo bunganya bakal dinaikin karena punya KPR lebih dari 1, cuma wawancara biasa aja. Emang akhirnya ga jadi ambil KPR di bank itu karena bank lain nawarin bunga lebih kecil, dan yang dimasukin juga nama gue sih dengan usaha nurunin asji hehehe...

yang selalu kangen sama si pipi gembil

13

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

otty wrote:
adisanita Justru yang ada kalo lo mengajukan di bank yang sama, bisa minta bunganya diturunin (pengalaman temen kantor yang punya KPR lebih dari 1 di Bank Niaga).

Gue dulu pernah gitu, eh bukan gue sih tapi suami. Ceritanya ga persis gitu sih, tapi kok kayaknya ga mungkin ya bunganya dinaikin? Awalnya suami punya KPR di Bank Permata, masih berjalan. Nah karena rumah itu mau dijual, kita pun liat2 rumah lain dan mengajukan KPR lagi di Bank Permata. Pas wawancara (setelah masukin berkas) petugasnya ga bilang kalo bunganya bakal dinaikin karena punya KPR lebih dari 1, cuma wawancara biasa aja. Emang akhirnya ga jadi ambil KPR di bank itu karena bank lain nawarin bunga lebih kecil, dan yang dimasukin juga nama gue sih dengan usaha nurunin asji hehehe...


mbak Otty,
setau aku, kita ga boleh deh punya hutang dua di bank, kalo KPR itu ya harus satu aja, dan bisa di take over atau refinance namanya, karena kan ada BI Checking, jd salah satu KPRnya harus dilunasi dulu, dan bikin hutang baru di bank lain atau bank yang sama juga ga papa.

Love you my fam, today, tomorrow and forever :)
Be a better person and giving as much as possible

Mama Alifa dan Dammar ( www.adiseko.wordpress.com)

14

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

O ya, untuk masukan aja nih, ada tulisan cara penghitungan bunga, bedanya bunga flat dan bunga efektif, semoga bermanfaat ya, jd bisa di lihat2 tabel hitungan2nya kalau ada bank yg menawarkan KPR, bisa kita lihat tabel2nya.

Berikut tulisannya:
Saya lihat banyak pembaca yang masih mempunyai pengertian yang berbeda ttg bunga “Flat”, “Efektif”, “Fix” dan “Floating”, mungkin artikel di bawah ini bisa membantu :

Pada kesempatan ini saya hendak membahas mengenai cara
perhitungan bunga hutang. Misalkan Bapak DARMAWAN ditawarkan
hutang dengan tingkat suku bunga 6% per tahun, pertanyaannya
adalah apakah bunga ini murah atau mahal?

Hanya dari informasi diatas saja, kita tidak dapat menjawab
pertanyaan di atas. Terlebih dahulu kita mesti bertanya dahulu
bagaimana cara perhitungan bunganya? Apakah suku bunga tersebut
adalah bunga flat? Atau bunga efektif? Apabila ternyata suku bunga
adalah 6% flat, artinya bunga tersebut MAHAL. Sedangkan kalau
ternyata suku bunga tersebut adalah 6% efektif, maka artinya bunga
tersebut murah.

Apa yang dimaksud bunga flat? Dan apa yang dimaksud dengan
bunga efektif? Mari kita bahas satu per satu.

1. BUNGA FLAT

Cara perhitungan bunga flat adalah cara yang paling gampang,
oleh karena itu banyak digunakan di berbagai instansi keuangan.
Sayangnya cara perhitungan seperti ini sangatlah merugikan
peminjam uang. Mengapa? Karena bunga dihitung secara rata dari
nilai total hutang, tanpa peduli terhadap nilai pokok hutang
yang telah dibayarkan. Nantinya kita akan dapat melihat hal
ini dari ilustrasi hutang.

Sebagai contoh kasus, misalkan kita hendak meminjam uang dari
bank untuk membeli mobil (KKB). Nilai hutang yang hendak kita
pinjam adalah Rp. 120.000.000 dengan tingkat suku bunga 6% flat
dan tenor 2 tahun.

Cara perhitungannya gampang. Total bunga yang harus kita bayar
adalah 6% dikalikan jangka waktu 2 tahun dan dikalikan
dengan nilai hutang Rp. 120.000.000. Total bunga adalah
= Rp. 120.000.000 * 6% * 2
= Rp. 14.400.000.

Total bunga ini ditambahkan dengan nilai hutang akan menjadi
total angsuran yang harus kita bayar, yaitu :
= Rp. 120.000.000 + Rp. 14.400.000
= Rp. 134.400.000

Total angsuran ini tinggal kita bagikan ke jumlah periode
pembayaran. Karena kita mengangsur hutang secara bulanan,
artinya periode pembayaran adalah 2 x 12 = 24 kali. Maka
nilai angsuran per bulannya adalah :
= Rp. 134.400.000 / 24
= Rp. 5.600.000

Tabel ilustrasi bunga flat dapat dilihat di bawah ini:

———————————————————–
|Per | Pokok Hutang | Bunga | Angsuran | Sisa Hutang |
———————————————————–
| 0 | | | | 120.000.000 |
| 1 | 120.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 115.000.000 |
| 2 | 115.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 110.000.000 |
| 3 | 110.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 105.000.000 |
| 4 | 105.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 100.000.000 |
| 5 | 100.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 95.000.000 |
| 6 | 95.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 90.000.000 |
| 7 | 90.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 85.000.000 |
| 8 | 85.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 80.000.000 |
| 9 | 80.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 75.000.000 |
| 10 | 75.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 70.000.000 |
| 11 | 70.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 65.000.000 |
| 12 | 65.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 60.000.000 |
| 13 | 60.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 55.000.000 |
| 14 | 55.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 50.000.000 |
| 15 | 50.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 45.000.000 |
| 16 | 45.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 40.000.000 |
| 17 | 40.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 35.000.000 |
| 18 | 35.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 30.000.000 |
| 19 | 30.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 25.000.000 |
| 20 | 25.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 20.000.000 |
| 21 | 20.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 15.000.000 |
| 22 | 15.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 10.000.000 |
| 23 | 10.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | 5.000.000 |
| 24 | 5.000.000 | 600.000 | 5.600.000 | LUNAS |
———————————————————–

Dari tabel ilustrasi diatas kita dapat melihat bahwa bunga
yang dibayarkan setiap bulannya selalu bernilai Rp. 600.000.
Oleh karena itulah cara perhitungan ini disebut bunga flat,
karena nilai bunganya selalu rata.

Kembali ke pernyataan saya pada penjelasan awal bunga flat,
mengapa cara perhitungan bunga flat merugikan peminjam uang?
Jawabannya bisa dilihat dari tabel ilustrasi diatas.

Setiap bulannya peminjam uang harus membayar angsuran sebesar
Rp. 5.600.000. Angsuran ini terdiri dari bunga sebesar
Rp. 600.000 dan angsuran pokok sebesar Rp. 5.000.000.
Dengan membayar angsuran pokok berarti nilai pokok dari hutang
tersebut berkurang sebanyak Rp. 5.000.000 setiap bulannya.

Sayangnya pengurangan nilai pokok hutang tidak disertai dengan
pengurangan nilai bunga. Tentunya hal ini akan merugikan
peminjam uang di periode-periode berikutnya. Kita dapat
perhatikan di dalam tabel bahwa setelah mengangsur setahun,
nilai pokok hutang tinggal Rp. 60.000.000 (periode 13).Namun
nilai bunganya tetap Rp. 600.000. Bila kita bandingkan
nilai pokok pokok hutang terhadap nilai bunga, maka tingkat
suku bunganya menjadi:
= Rp. 600.000 / Rp. 60.000.000
= 10%

Loh, kok tingkat suku bunganya menjadi 10%? Padahal tadi
katanya hanya 6%? Nah, perhitungan 6% itu adalah dihitung
dari nilai total hutangnya yaitu Rp. 120.000.000. Tidak
pedulu berapapun sisa hutang kita. Jadinya kalau sisa
hutang kita tinggal sedikit, kita akan rugi sekali karena
tingkat suku bunganya menjadi tinggi.

2. BUNGA EFEKTIF

Cara perhitungan bunga efektif lebih fair baik bagi pihak
bank maupun bagi pihak peminjam uang. Dengan menggunakan
cara perhitungan ini, maka bunga dihitung dari nilai pokok
hutang, bukan dari nilai total pinjaman, sehingga nilai
bunga semakin lama akan semakin berkurang seiring dengan
pembayaran untuk pokok hutang.

Sebagai contoh kasus, misalkan kita hendak meminjam uang dari
bank untuk membeli mobil (KKB). Nilai hutang yang hendak kita
pinjam adalah Rp. 120.000.000 dengan tingkat suku bunga 11% efektif
dan tenor 2 tahun.

Perhatikan bahwa dalam contoh kasus kedua, nilai total hutang
dan tenor adalah sama dengan kasus pertama. Tingkat suku bunganya
berbeda hampir dua kali lipat. Pada kasus pertama kita tingkat
suku bunga adalah 6% flat, sedangkan pada kasus kedua tingkat
suku bunga adalah 11% efektif.

Cara perhitungan nilai angsuran untuk bunga efektif terlalu
sukar untuk dijelaskan disini. Apabila kita menggunakan rumus
PMT pada Excel, seperti yang saya ajarkan dalam ebook “Tips
dan Trik Membuat Rencana Keuangan Pribadi Menggunakan Excel”,
maka kita akan mendapatkan bahwa nilai angsuran bulanannya
adalah Rp. 5.592.941. Nilai angsuran bulanan dalam kasus ini
lebih murah Rp. 7.059 dibandingkan kasus sebelumnya.

Berikut adalah tabel ilustrasi untuk kasus kedua:

———————————————————–
|Per | Pokok Hutang | Bunga | Angsuran | Sisa Hutang |
———————————————————–
| 0 | | | | 120.000.000 |
| 1 | 120.000.000 | 1.100.000 | 5.592.941 | 115.507.059 |
| 2 | 115.507.059 | 1.058.815 | 5.592.941 | 110.972.934 |
| 3 | 110.972.934 | 1.017.252 | 5.592.941 | 106.397.245 |
| 4 | 106.397.245 | 975.308 | 5.592.941 | 101.779.612 |
| 5 | 101.779.612 | 932.980 | 5.592.941 | 97.119.652 |
| 6 | 97.119.652 | 890.263 | 5.592.941 | 92.416.974 |
| 7 | 92.416.974 | 847.156 | 5.592.941 | 87.671.189 |
| 8 | 87.671.189 | 803.653 | 5.592.941 | 82.881.901 |
| 9 | 82.881.901 | 759.751 | 5.592.941 | 78.048.712 |
| 10 | 78.048.712 | 715.447 | 5.592.941 | 73.171.218 |
| 11 | 73.171.218 | 670.736 | 5.592.941 | 68.249.013 |
| 12 | 68.249.013 | 625.616 | 5.592.941 | 63.281.688 |
| 13 | 63.281.688 | 580.082 | 5.592.941 | 58.268.830 |
| 14 | 58.268.830 | 534.131 | 5.592.941 | 53.210.020 |
| 15 | 53.210.020 | 487.759 | 5.592.941 | 48.104.838 |
| 16 | 48.104.838 | 440.961 | 5.592.941 | 42.952.859 |
| 17 | 42.952.859 | 393.735 | 5.592.941 | 37.753.653 |
| 18 | 37.753.653 | 346.075 | 5.592.941 | 32.506.787 |
| 19 | 32.506.787 | 297.979 | 5.592.941 | 27.211.826 |
| 20 | 27.211.826 | 249.442 | 5.592.941 | 21.868.327 |
| 21 | 21.868.327 | 200.460 | 5.592.941 | 16.475.846 |
| 22 | 16.475.846 | 151.029 | 5.592.941 | 11.033.934 |
| 23 | 11.033.934 | 101.144 | 5.592.941 | 5.542.138 |
| 24 | 5.542.138 | 50.803 | 5.592.941 | LUNAS |
———————————————————–

Dari tabel diatas kita dapat melihat bahwa bunga semakin
lama akan semakin kecil, karena bunga dihitung dari nilai
pokok hutang yang semakin dibayar akan menjadi semakin kecil.

Dengan cara perhitungan seperti ini, biasanya hutang menjadi
lebih fleksibel dalam arti misalkan saja dalam suatu saat
sebelum periode 24 bulan tersebut berakhir, ternyata peminjam
uang memiliki uang lebih (misalkan saja mendapatkan bonus
atau THR) dan ingin membayar angsuran lebih besar daripada
angsuran bulanan Rp. 5.592.941, biasanya bank akan memperbolehkan
hal tersebut.

Peminjam uang bahkan diperbolehkan untuk langsung melunasi
hutang. Misalkan saja pada periode 16, peminjam uang hendak
melunasi hutangnya, maka peminjam uang dapat membayar sebesar
pokok hutang ditambahkan bunga pada periode tersebut:
= Rp. 48.104.838 + Rp. 440.961
= Rp. 48.545.799

Lain halnya dengan cara perhitungan tingkat suku bunga flat,
bank tidak akan mengijinkan pembayaran angsuran yang berbeda
dari tabel ilustrasi, karena keuntungan yang akan didapat oleh
pihak bank justru berada di periode belakang.

Dalam analisa lebih lanjut, apabila kita menjumlahkan total
bunga dari kedua puluh empat periode dalam tabel ilustrasi
diatas, maka kita akan mendapatkan nilai total bunga sebesar
Rp. 14.230.574. Nilai yang hampir sama dengan nilai total bunga
flat dalam kasus pertama, yaitu Rp. 14.400.000.

Hal ini menunjukkan bahwa dari kedua kasus dengan nilai total
hutang yang sama-sama Rp. 120.000.000,- dan tenor yang sama-sama
2 tahun, tingkat suku bunga flat 6% akan menghasilkan bunga yang
sama dengan tingkat suku bunga efektif 11%.

Artinya? Kembali lagi ke pertanyaan pertama dari artikel ini.
Apabila Anda ditawarkan hutang dengan tingkat suku bunga 6%, apakah
bunga ini murah atau mahal? Jawabannya adalah tergantung apakah
suku bunga itu flat, atau efektif. Bila ternyata suku bunga 6% flat,
artinya MAHAL. Sedangkan suku bunga 6% efektif, artinya MURAH.

Tingkat suku bunga yang beredar di pasaran saat ini (Mei 2011) adalah
sekitar 5-6% untuk bunga flat dan 10-12% untuk bunga efektif. Tentunya
bila Anda bisa mendapatkan tingkat suku bunga yang lebih murah daripada
pasaran akan semakin bagus.

Sekian dulu pembahasan finansial dalam kesempatan kali ini. Semoga
penjelasan ini dapat lebih membuka wawasan kita mengenai hutang.

Terima kasih.

Regards,

David Ciang
http://www.keuanganpribadi.com?id=julyanna.

Love you my fam, today, tomorrow and forever :)
Be a better person and giving as much as possible

Mama Alifa dan Dammar ( www.adiseko.wordpress.com)

15

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

adisanita Masa cuma bisa di 1 bank? Dulu gpp lho, di Permata sama BCA tapi emang kita cancel. Setau gue yang dicek itu cuma apakah cicilan di bank 1 dan bank 2 masih sesuai dengan gajinya (apa itu namanya). Ga tau juga sih soalnya kan ga diterusin, tapi dulu dia ga bilang syaratnya harus yang di Permata dilunasin/pindahin.

yang selalu kangen sama si pipi gembil

16

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

setuju ama otty , bisa kok punya KPR di dua bank berbeda. Soalnya aku sendiri juga punya KPR di dua bank. Yang KPR pertama aku beli rumah pas blm nikah (single income) dan yang KPR kedua pas aku udah nikah (penghasilan berdua)
Setauku sih cicilan seluruh utang kita max 30% dari total penghasilan masih bisa ngajuin KPR lagi, klo lebih dari 30% bakalan ditolak atau plafon kreditnya dikecilin ama banknya.

-wife to a great husband, mother for alesya & arsyila-

17

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

cinta wrote:
setuju ama otty , bisa kok punya KPR di dua bank berbeda. Soalnya aku sendiri juga punya KPR di dua bank. Yang KPR pertama aku beli rumah pas blm nikah (single income) dan yang KPR kedua pas aku udah nikah (penghasilan berdua)
Setauku sih cicilan seluruh utang kita max 30% dari total penghasilan masih bisa ngajuin KPR lagi, klo lebih dari 30% bakalan ditolak atau plafon kreditnya dikecilin ama banknya.


oh bisa ya, punya hutang di dua bank? asal cicilan max 30% dr penghasilan kita? ok kalo gt, thanks atas infonya, pingin nyoba nyicil ruko soalnya.

Love you my fam, today, tomorrow and forever :)
Be a better person and giving as much as possible

Mama Alifa dan Dammar ( www.adiseko.wordpress.com)

18

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Hai moms. Sambil ngabuburit baca-baca thread ini asyik juga.
Aku ada pertanyaan nih. Moga-moga nggak salah thread.
Jadi ceritanya aku kan pengen renovasi rumah. Nah, dananya pengen kredit dari bank. Katanya kalo kredit buat renov itu masuknya KPR Multiguna. Trus aku browsing sana-sini, cari info dari berbagai bank. Salah satu syarat yang kebanyakan diminta oleh bank kalo mau KPR Multiguna itu blueprint. Nah, waktu browsing ke http://bit.ly/loanbmri dan cek persyaratannya kok gak minta blueprint ya?
Kayaknya juga gampang prosesnya. Ada yang punya pengalaman ngajuin KPR Multiguna di Mandiri?

19

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Nanya dong mamas, pasti banyak yang berpengalaman ajuin KPR kan ya. Saya masih single sih, tapi kepingin punya rumah sendiri, ya kalaupun gak ditempati kan bisa disewakan sambil dicicil pelan-pelan.
Tiba nanti waktunya menikah, udah enak kan ya, tinggal ditempatin aja.

Lihat-lihat di http://bit.ly/loanbmri, ada syaratnya kalau ngajuin KPR Mandiri itu salah satunya melampirkan Copy KTP pemohon & Suami/istri, kalau single gimana ya itu, apa diganti identitas orangtua?

Di web itu juga ada simulasinya untuk KPR, jadi bisa kira-kira berapa cicilan. Saya rencana cari rumah yang kecil aja (sekarang baru mampu yang kecil), tapi kalau bisa ada halaman sedikit di belakang untuk main (calon) anak.

Makasi mamas

20

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

alicesalomo,
saya dulu ambil KPR juga waktu masih single. Kalau memang belum menikah, yang disertakan ya cuma KTP diri sendiri. KTP pasangan tidak perlu diganti dengan siapa2 kok. Tapi memang harus disertakan keterangan belum menikah dan masih tinggal bersama ortu dari kelurahan setempat. HTH

-WiwiT-
An ordinary bunda of twin amazing angels, Kira and Kara Setyadi
@wiwidwadmira | the Setyadi's

21

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Kira Kara wrote:
alicesalomo,
saya dulu ambil KPR juga waktu masih single. Kalau memang belum menikah, yang disertakan ya cuma KTP diri sendiri. KTP pasangan tidak perlu diganti dengan siapa2 kok. Tapi memang harus disertakan keterangan belum menikah dan masih tinggal bersama ortu dari kelurahan setempat. HTH


Terimakasih banyak, Mba untuk sumbang pengalamannya.
*buru-buru isi form KPR di http://bit.ly/loanbmri :))

22

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

Apa sih yang jadi pertimbangan mamas semua dalam memilih bank pemberi kredit?
Saya pilih Mandiri karena bank pemerintah yang terpercaya, syaratnya mudah, cabang bank-nya ada di mana-mana, dan call centre-nya bisa dihubungi.
Selain dari bank, saya juga bisa mendapatkan info via webnya di http://bit.ly/loanbmri.

Kalau mamas semua, bagaimana?

23

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

@Cipmir, kalo saya juga percaya sama bank plat merah seperti Mandiri, soalnya pernah ambil KPR Mandiri juga, pengurusannya mudah n enaknya dapat bunga dibawah standar waktu itu ^^

24

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

saya ambil di BTN. sama, plat merah juga, dan waktu itu ambil KPR yang subsidi sehingga 5 tahun pertama bunga nya dibawah standard. 5 tahun selanjutnya bunga di subsidi pemerintah. :)

-WiwiT-
An ordinary bunda of twin amazing angels, Kira and Kara Setyadi
@wiwidwadmira | the Setyadi's

25

Topic: Membeli Rumah melalui KPR

kirakara..kpr bersubsidi kayaknya menarik.dalam waktu dekat rencana mau ambil kpr adakah mamas yg bisa kasi masukan bank plat merah mana yang kira2 plg rendah bunganya?.trims